Pangkal Balam, Pangkalpinang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Pangkal Balam
Negara Indonesia
ProvinsiKepulauan Bangka Belitung
KotaPangkalpinang
Pemerintahan
 • CamatEffendi
Populasi
 • Total22.124 jiwa
 • Kepadatan4.684/km2 (12,130/sq mi)
Kode pos
33111 - 33115
Kode Kemendagri19.71.03 Edit the value on Wikidata
Luas4,723 km²
Desa/kelurahan10 kelurahan

Pangkal Balam adalah sebuah kecamatan yang berada di Kota Pangkalpinang, provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Indonesia. Ibukota kecamatan Pangkal Balam berada di kelurahan Ketapang. Salah satu pelabuhan terbaik di provinsi Kepulauan Bangka Belitung, berada di sini, yakni Pelabuhan Pangkal Balam.[2]

Pembagian wilayah[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Pangkal Balam terdiri atas lima kelurahan, yakni;

Demografi[sunting | sunting sumber]

Muara Sungai Baturusa di dekat Pangkal Balam

Pada tahun 2020, kecamatan Pangkal Balam mempunyai penduduk sebanyak 22.124 jiwa, dengan luas wilayah 4,723 km² dan kepadatan penduduknya adalah 4.684 jiwa/km².[1]

Etnis[sunting | sunting sumber]

Penduduk kota Pangkalpinang dikenal sebagai salah satu kota yang memiliki keberagaman Suku, Agama, Ras dan Adat Istiadat (SARA), demikian pula di kecamatan ini. Suku asli atau etnis di kota Pangkalpinang adalah suku Melayu, dan merupakan suku mayoritas di kota ini.[3] Selain suku Melayu, keturunan Tionghoa dari suku Hakka juga banyak tinggal di kota ini. Sementara suku lainnya banyak berasal dari suku Jawa, Batak, Minangkabau, Bugis, Sunda, dan lainnya.[3]

Agama[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik dan Kementerian Dalam Negeri tahun 2021, penduduk di kecamatan ini sangat beragam dalam agama yang dianut. Adapaun persentasi penduduk kecamatan Pangkal Balam berdasarkan agama yang dianut ialah, agama Islam sebanyak 83,47%, kemudian Kristen sebanyak 9,69% dimana Protestan 6,42% dan Katolik 3,27%. Pemeluk agama Buddha yang umumnya keturuan Tionghoa sebanyak 3,61%, Konghucu 3,22% dan sebagian kecil beragama Hindu yakni 0,01%.[4][5] Sementara untuk rumah ibadah, di kecamatan ini terdapat 10 masjid, 11 mushola, 4 gereja Protestan dan 3 gereja Katolik.[1]

Pelabuhan Pangkal Balam[sunting | sunting sumber]

Di kecamatan ini terdapat Pelabuhan Pangkal Balam, salah satu pelabuhan di provinsi Kepulauan Bangka Belitung yang dilengkapi dengan berbagai fasilitas, antara lain pelabuhan sepanjang 787 m, fasilitas angkutan barang, terminal penumpang, dan tempat parkir. Cabang Pelabuhan Pangkal Balam ini melayani pengangkutan barang impor dan juga ekspor, perdagangan antar pulau, dan angkutan penumpang ke Jakarta dengan kapal ferry atau kapal roll-off dan ke Tanjung Pandan di kabupaten Belitung dengan kapal jetfoil atau speedboat.[2]

Pelabuhan Pangkal Balam melayani wilayah yang kaya akan pertambangan dan pertanian. Komoditi utama di Bangka Belitung adalah timah, kaolin, pasir kuarsa, granit, karet, kelapa sawit dan lada.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Kota Pangkal Pinang Dalam Angka 2021" (pdf). www.pangkalpinangkota.bps.go.id. hlm. 7, 41, 137, 138. Diakses tanggal 26 Mei 2021. 
  2. ^ a b c "Pangkal Balam". www.indonesiaport.co.id (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 26 Mei 2021. 
  3. ^ a b "Suku Bangsa Bangka Belitung". www.senibudayaku.com. Diakses tanggal 26 Mei 2021. 
  4. ^ "Data Penduduk Kota Pangkalpinang Berdasarkan Agama Per Semester II Tahun 2020" (pdf). www.disdukcapil.pangkalpinangkota.go.id. Diakses tanggal 26 Mei 2021. 
  5. ^ "Visualisasi Data Kependuduakan - Kementerian Dalam Negeri 2020" (visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 26 Mei 2021.