Notonegoro

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pangeran Notonegoro)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Notonegoro
Kanjeng Pangeran Haryo
KPH Notonegoro.jpg
Foto resmi KPH Notonegoro
Lahir27 Desember 1973 (umur 45)
Jakarta, Indonesia
WangsaHamengkubuwono
Nama lengkap
Kanjeng Pangeran Haryo Notonegoro
AyahKolonel Sigim Machmud
IbuRaden Ayu Nusye Retnowati
PasanganRatu Hayu

Kanjeng Pangeran Haryo Notonegoro ꦑꦁꦗꦼꦁꦦꦔꦺꦫꦤ꧀ꦲꦂꦪꦟꦡꦟꦼꦓꦫ (lahir di Jakarta, Indonesia, 27 Desember 1973; umur 45 tahun) adalah suami dari Gusti Kanjeng Ratu Hayu, putri keempat dari Sri Sultan Hamengkubuwono X dengan Gusti Kanjeng Ratu Hemas

Masa Kecil dan Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Masa Kecil[sunting | sunting sumber]

Putra dari Kolonel Kavaleri (Purn) Sigim Mahmud dan Raden Ayu Nusye Retnowati terlahir dengan nama kecil Angger Pribadi Wibowo. Hidup di keluarga TNI AD membuat Notonegoro harus tinggal berpindah-pindah untuk mengikuti orang tuanya. Pria kelahiran Jakarta, 27 Desember 1973 ini telah menghabiskan masa kecilnya di berbagai kota, mulai dari Jakarta, Bandung, Tangerang, Cimahi, Ambarawa, Salatiga, sampai Yogyakarta.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Notonegoro merupakan sosok yang sangat peduli terhadap masalah sosial dan politik global. Sewaktu ia sekolah di SMA Negeri 3 Yogyakarta Padmanaba, situasi politik di Timur Tengah yang menghangat membuatnya tertarik mengikuti dinamika politik internasional saat itu. Itu sebabnya ia lalu memutuskan untuk mengambil jurusan Hubungan Internasional di Universitas Gadjah Mada saat beranjak kuliah pada tahun 1992. Dia mengambil jurusan ini karena tertarik pada isu-isu global dan organisasi internasional. Di sini, dia mengambil spesialiasi di bidang "Negosiasi dan Resolusi Konflik.”

Pada tahun 2002, Noto melanjutkan studinya di School of Economic Sciences, Washington State University, Jurusan International Development. Dia mengambil jurusan ini karena ingin menambah pengetahuan mengenai isu-isu global terutama masalah-masalah pembangunan seperti kemiskinan, lingkungan hidup, krisis (konflik/bencana), dan lain-lain.

Riwayat Pendidikan[1]

  • SDN Kalisari III Cijantung
  • SD Yayasan Pendidikan Umum Bandung
  • SDN Pondok Jagung II Serpong Tangerang
  • SDN WR Supratman, Cimahi
  • SMP Negeri 1 Cimahi
  • SMP Negeri 2 Ambarawa
  • SMA Negeri 1 Salatiga
  • SMA Negeri 3 Padmanaba Yogyakarta
  • Jurusan Hubungan Internasional – FISIPOL – UGM Spesialisasi: Negosiasi dan Resolusi Konflik
  • School of Economic Sciences – Washington State University – Jurusan International Development

Pernikahan dengan Ratu Hayu[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 22 October 2013 Pangeran Notonegoro resmi menikah dengan Gusti Kanjeng Ratu Hayu. Pernikahan Agung Kraton Yogyakarta ini berlangsung selama tiga hari dengan rangkaian prosesi yang panjang. Dalam rangkaian pernikahan ini Pangeran Notonegoro dan Ratu Hayu dikirab dari keraton menuju kepatihan melalui jalan Malioboro. Ratusan ribu masyarakat turut menyaksikan acara kirab tersebut.

Pekerjaan[sunting | sunting sumber]

Notonegoro mengawali kariernya sebagai Project Manager Marketing Internasional di sebuah perusahaan swasta bernama PURA Group Kudus, sebelum akhirnya mulai meniti tangga kariernya di UNDP (United Nations Development Programme). UNDP adalah jaringan pembangunan dunia di bawah PBB yang mempromosikan perubahan dan menyediakan akses ke pengetahun, keahlian dan sumber daya yang diperlukan oleh masyarakat untuk memajukan kehidupannya.

Dia mulai bekerja di UNDP Indonesia pada tahun 2006. Awalnya bergelut di bidang pemulihan bencana, kemudian beralih ke Pengurangan Risiko Bencana selaku Programme Manager. Sejak tahun 2010 menjabat sebagai Assistant Country Director yang mengepalai unit Perencanaan, Pengawasan dan Evaluasi di UNDP Jakarta, sebelum akhirnya dipindahtugaskan ke Amerika pada tahun 2012.

Saat ini Notonegoro bekerja sebagai Management Specialist UNDP di New York, AS. Di sana, ia bertugas mengurusi masalah Business Continuity Management yakni yang memastikan bahwa UNDP tetap bisa bekerja melayani masyarakat meskipun dilandakrisis. Ia bertanggung jawab terutama untuk Markas Besar New York, seperti misalnya penanganan badai Sandy tahun 2012 lalu. Meskipun begitu, tugas Noto tidak terbatas di New York saja. Lebih lanjut Noto bercerita bahwa ia juga bertanggung jawab untuk keseluruhan sistem Enterprise Risk Management di UNDP.

Profesi/Pekerjaan

  • 1999-2003: Project Manager – International Marketing, PURA group, Kudus, Indonesia
  • 2003-2004: Teaching/Research Assistant, School of Economics - Washington State University, Pullman, Washington USA
  • 2006-2010: Programme Manager - Disaster Risk Reduction, UNDP Indonesia, Jakarta, Indonesia
  • 2010–2012: Assistant Country Director– Head of Planning, Monitoring and Evaluation Unit, UNDP Indonesia, Jakarta, Indonesia
  • 2012–2016: Management Specialist – Business Continuity and Enterprise Risk Management, Bureau of Management, UNDP, New York, USA
  • 2016-Sekarang: Deputy Resident Representative for Cook Island, Niue, Samoa and Tokelau [2]

Peranan di Kraton[sunting | sunting sumber]

Notonegoro adalah Penghageng Kawedanan Hageng Punakawan Kridho Mardowo. Departemen di Kraton yang bertugas melestarikan dan mengembangkan kesenian termasuk diantaranya karawitan, tari, ukir, batik dan lain lain.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Bermula dari Dunia Maya". Kratonwedding.com. Diakses tanggal 25 Januari 2016. 
  2. ^ "Our Team". UNDP. Diakses tanggal 30 September 2016. 
  3. ^ aka. "Kraton Yogya mewisuda 324 Abdi Dalem". Tribun News. Diakses tanggal 5 Juli 2018. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]