Pakistan dan senjata pemusnah massal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pakistan
Location of Pakistan
Tanggal mulai program nuklir20 Januari 1972
Uji coba senjata nuklir pertama28 Mei 1998 (Chagai-I)[1]
Uji coba senjata fusi pertamaN/A
Uji coba nuklir terakhir30 Mei 1998 (Chagai-II)
Uji coba hasil terbesar25–40 kt in 1998
(PAEC claim)[1][2][3][4]
Uji coba total6 peledakan[1]
Cadangan puncak150-160 hulu ledak (perkiraan 2019)[5][6]
Cadangan saat ini (dapat digunakan dan tidak)150-160 hulu ledak[5][6]
Jelajah rudal maksimum2.750 km (Shaheen-III)[7]
Pendukung NPTTidak

Pakistan adalah satu dari sembilan negara yang memiliki senjata nuklir. Pakistan memulai pengembangan senjata nuklir pada Januari 1972 di bawah Perdana Menteri Zulfikar Ali Bhutto, yang mendelegasikan program tersebut kepada Ketua Komisi Energi Atom Pakistan (PAEC) Munir Ahmad Khan dengan komitmen untuk menyiapkan bom pada akhir 1976.[8][9][10] Karena PAEC, yang terdiri atas lebih dari dua puluh laboratorium dan proyek di bawah insinyur nuklir Munir Ahmad Khan,[11] berjalan tidak sesuai jadwal dan mengalami kesulitan yang cukup besar dalam memproduksi bahan fisil, Abdul Qadeer Khan dibawa dari Eropa oleh Bhutto pada akhir 1974. Seperti yang ditunjukkan oleh Houston Wood, Profesor Teknik Mekanik & Dirgantara, Universitas Virginia, Charlottesville, dalam artikelnya tentang sentrifugal gas, "Langkah paling sulit dalam membangun senjata nuklir adalah produksi bahan fisil".[12][13] Dengan demikian, pekerjaan memproduksi bahan fisil sebagai kepala Proyek Kahuta sangat penting bagi Pakistan untuk mengembangkan kemampuan meledakkan bom nuklir pada akhir tahun 1984.[14][15]

Proyek Kahuta dimulai di bawah pengawasan dewan koordinasi yang mengawasi kegiatan KRL dan PAEC. Dewan terdiri dari AGN Kazi (sekretaris jenderal, keuangan), Ghulam Ishaq Khan (sekretaris jenderal, pertahanan), [16] dan Agha Shahi (sekretaris jenderal, urusan luar negeri), dan melaporkan langsung ke Bhutto. Ghulam Ishaq Khan dan Jenderal Tikka Khan [17] menunjuk insinyur militer Mayor Jenderal Ali Nawab untuk program tersebut. Akhirnya, pengawasan diserahkan kepada Letnan Jenderal Zahid Ali Akbar Khan di Pemerintahan Presiden Jenderal Muhammad Zia-ul-Haq. Pengayaan uranium moderat untuk produksi bahan fisil dicapai di KRL pada bulan April 1978.[18]

Pengembangan senjata nuklir Pakistan adalah sebagai tanggapan atas hilangnya Pakistan Timur pada Perang Pembebasan Bangladesh tahun 1971. Bhutto mengadakan pertemuan dengan para ilmuwan dan insinyur senior pada 20 Januari 1972, di Multan, yang kemudian dikenal sebagai "Pertemuan Multan".[19][20] Bhutto adalah arsitek utama program ini, dan di sinilah Bhutto mengatur program senjata nuklir dan mengumpulkan para ilmuwan akademis Pakistan untuk membuat bom atom dalam tiga tahun untuk kelangsungan hidup nasional.[21]

Pada pertemuan Multan, Bhutto juga menunjuk Munir Ahmad Khan sebagai ketua PAEC, yang, sampai saat itu, telah bekerja sebagai direktur di tenaga nuklir dan Divisi Reaktor Badan Energi Atom Internasional (IAEA), di Wina, Austria. Pada Desember 1972, Abdus Salam memimpin pembentukan Theoretical Physics Group (TPG) ketika ia memanggil para ilmuwan yang bekerja di ICTP untuk melapor kepada Munir Ahmad Khan. Ini menandai awal dari pengejaran kemampuan deterensi nuklir oleh Pakistan. Setelah uji coba nuklir India yang mengejutkan, dengan nama sandi Smiling Buddha pada tahun 1974, uji coba nuklir pertama yang dikonfirmasi oleh suatu negara di luar lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB, tujuan Pakistan untuk mengembangkan senjata nuklir mendapat dorongan yang cukup besar.[22]

Akhirnya, pada 28 Mei 1998, beberapa minggu setelah uji coba nuklir kedua India (Operasi Shakti ), Pakistan meledakkan lima perangkat nuklir di Ras Koh Hills di distrik Chagai, Balochistan. Operasi ini dinamai Chagai-I oleh Pakistan, terowongan baja-besi bawah tanah yang telah lama dibangun oleh administrator darurat militer provinsi, Rahimuddin Khan selama tahun 1980-an. Tes terakhir Pakistan dilakukan di Gurun Pasir Kharan di bawah nama sandi Chagai-II, juga di Balochistan, pada 30 Mei 1998. Produksi bahan fisil Pakistan terjadi di Nilore, Kahuta, dan Kompleks Nuklir Khushab, tempat plutonium berkualitas-senjata disempurnakan. Pakistan dengan demikian menjadi negara ketujuh di dunia yang berhasil mengembangkan dan menguji senjata nuklir.[23] Meskipun, menurut surat yang dikirim oleh AQ Khan kepada Jenderal Zia, kemampuan untuk meledakkan bom nuklir menggunakan uranium yang sangat diperkaya sebagai bahan fisil yang diproduksi di KRL telah dicapai oleh KRL pada tahun 1984.[24][25]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Setelah Pemisahan India pada tahun 1947, India dan Pakistan telah berkonflik atas beberapa masalah, termasuk wilayah Jammu dan Kashmir yang disengketakan.[26] Hubungan tidak nyaman dengan India, Afghanistan, Uni Soviet, dan kekurangan energi menjelaskan motivasinya untuk menjadi tenaga nuklir sebagai bagian dari strategi pertahanan dan energinya.[27]

Sikap anti senjata nuklir[sunting | sunting sumber]

Pada 8 Desember 1953, media Pakistan menyambut inisiatif Atoms for Peace AS, diikuti oleh pembentukan Komisi Energi Atom Pakistan (PAEC) pada tahun 1956.[28] Pada tahun 1953, Menteri Luar Negeri Muhammad Zafarullah Khan secara terbuka menyatakan bahwa "Pakistan tidak memiliki kebijakan terhadap bom atom".[29] Menyusul pengumuman tersebut, pada 11 Agustus 1955, Amerika Serikat dan Pakistan mencapai kesepahaman tentang penggunaan energi nuklir secara damai dan industri yang juga mencakup reaktor tipe kolam senilai $ 350.000.[29] Sebelum 1971, pengembangan nuklir Pakistan damai tetapi merupakan deterensi yang efektif terhadap India, seperti yang dipertahankan Benazir Bhutto pada 1995.[30] Program energi nuklir Pakistan didirikan dan dimulai pada tahun 1956 setelah berdirinya PAEC. Pakistan menjadi peserta dalam program Atoms for Peace Presiden Eisenhower. Ketua pertama PAEC adalah Dr. Nazir Ahmad. Meskipun proposal untuk mengembangkan senjata nuklir dibuat pada 1960-an oleh beberapa pejabat dan ilmuwan senior, Pakistan mengikuti kebijakan senjata non-nuklir yang ketat dari 1956 hingga 1971, karena PAEC di bawah ketuanya, Ishrat Hussain Usmani tidak melakukan upaya untuk memperoleh nuklir siklus bahan bakar untuk keperluan program senjata nuklir aktif.[29]

Pada tahun 1948, Mark Oliphant mengirim surat kepada Muhammad Ali Jinnah merekomendasikan agar Pakistan memulai program nuklir.[31]

Hal pertama yang harus dilakukan adalah mencari uranium. Ini berlanjut selama sekitar tiga tahun dari 1960 hingga 1963. Deposit Uranium ditemukan di distrik Dera Ghazi Khan, dan penghargaan nasional pertama kalinya diberikan kepada PAEC. Penambangan uranium dimulai pada tahun yang sama. Dr. Abdus Salam dan Dr. Ishrat Hussain Usmani juga mengirim sejumlah besar ilmuwan untuk mengejar gelar doktor di bidang teknologi nuklir dan teknologi reaktor nuklir. Pada bulan Desember 1965, menteri luar negeri Zulfikar Ali Bhutto mengunjungi Wina di mana ia bertemu insinyur nuklir IAEA, Munir Ahmad Khan. Pada pertemuan Wina pada bulan Desember, Khan memberi tahu Bhutto tentang status program nuklir India.

Pencapaian berikutnya di bawah Dr. Abdus Salam adalah pendirian PINSTECH - Institut Sains dan Teknologi Nuklir Pakistan, di Nilore dekat Islamabad. Fasilitas utama di sana adalah reaktor riset 5 MW, ditugaskan pada tahun 1965 dan terdiri dari PARR-I, yang ditingkatkan menjadi 10 MWe oleh Divisi Teknik Nuklir di bawah Munir Ahmad Khan pada tahun 1990.[32] Reaktor Penelitian Atom kedua, yang dikenal sebagai PARR-II, adalah tipe kolam, air ringan, 27-30   kWe, reaktor pelatihan yang kritis pada 1989 di bawah Munir Ahmad Khan.[33] Reaktor PARR-II dibangun dan disediakan oleh PAEC di bawah perlindungan IAEA karena IAEA telah mendanai proyek besar ini.[33] Reaktor PARR-I, berdasarkan perjanjian yang ditandatangani oleh PAEC dan ANL, disediakan oleh Pemerintah AS pada tahun 1965, dan para ilmuwan dari PAEC dan ANL telah memimpin pembangunan.[32] Kanada membangun pembangkit listrik tenaga nuklir tujuan sipil pertama Pakistan. Pemerintahan Militer Ayub Khan menjadikan penasihat sains pada Pemerintah Abdus Salam sebagai kepala delegasi IAEA. Abdus Salam mulai melobi untuk pembangkit listrik tenaga nuklir komersial, dan tanpa lelah mengadvokasi untuk tenaga nuklir di Pakistan.[34] Pada tahun 1965, upaya Salam akhirnya membuahkan hasil, dan sebuah perusahaan Kanada menandatangani perjanjian untuk menyediakan 137MWe CANDU reaktor di Paradise Point, Karachi. Konstruksi dimulai pada tahun 1966 sebagai PAEC kontraktor umum sebagai GE Kanada menyediakan bahan nuklir dan bantuan keuangan. Direktur proyeknya adalah Parvez Butt, seorang insinyur nuklir, dan konstruksinya selesai pada tahun 1972. Dikenal sebagai KANUPP-I, itu diresmikan oleh Zulfikar Ali Bhutto sebagai Presiden, dan mulai beroperasi pada November 1972. Saat ini, Pemerintah Pakistan berencana untuk membangun pembangkit listrik tenaga nuklir komersial 400MWe. Dikenal sebagai KANUPP-II, PAEC menyelesaikan studi kelayakannya pada tahun 2009. Namun, pekerjaan itu ditunda sejak 2009.

Dalam Perang Indo-Pakistan 1965, yang kedua dari empat perang dan konflik Indo-Pakistan yang dideklarasikan secara terbuka, Pakistan meminta bantuan Organisasi Perjanjian Pusat (CENTO),[35] tetapi mendapat embargo pasokan senjata dalam Resolusi Dewan Keamanan PBB 211.[36] Menteri Luar Negeri (kemudian Perdana Menteri) Zulfikar Ali Bhutto secara agresif mulai mengadvokasi opsi "program senjata nuklir" tetapi upaya-upaya seperti itu ditolak oleh Menteri Keuangan Muhammad Shoaib dan ketua Ishrat Hussain Usmani.[37] Para ilmuwan dan insinyur Pakistan yang bekerja di IAEA menjadi sadar akan kemajuan program nuklir India untuk membuat bom. Oleh karena itu, Pada bulan Oktober 1965, Munir Khan, direktur Divisi Tenaga Nuklir dan Reaktor dari Badan Energi Atom Internasional (IAEA), bertemu dengan Bhutto secara darurat di Wina, mengungkapkan fakta tentang program nuklir India dan Pusat Penelitian Atom Bhabha. di Trombay. Pada pertemuan ini, Munir Khan menyimpulkan: "(nuklir) India akan semakin merusak dan mengancam keamanan Pakistan, dan untuk kelangsungan hidupnya, Pakistan membutuhkan deterensi nuklir ...".

Militer konvensional Pakistan yang lebih lemah dibandingkan dengan India dan program nuklir India yang dimulai pada 1967 mendorong Pakistan mengembangkan senjata nuklir secara diam-diam.[38] Meskipun Pakistan memulai pengembangan senjata nuklir pada tahun 1972, Pakistan menanggapi uji coba nuklir India 1974 (lihat Smiling Buddha) dengan sejumlah proposal untuk zona bebas senjata nuklir untuk mencegah perlombaan senjata nuklir di Asia Selatan.[39] Pada banyak kesempatan yang berbeda, India menolak tawaran itu.[39]

Pada tahun 1969, setelah negosiasi panjang, Otoritas Energi Atom Inggris (UKAEA) menandatangani perjanjian formal untuk memasok Pakistan dengan pabrik pemrosesan ulang bahan bakar nuklir yang mampu mengekstraksi 360 gram (13 oz) plutonium berkualitas-senjata setiap tahun.[40] PAEC memilih tim lima ilmuwan senior, termasuk ahli geofisika Dr. Ahsan Mubarak,[40] yang dikirim ke Sellafield untuk menerima pelatihan teknis.[40] Kemudian tim Mubarak menyarankan pemerintah untuk tidak mengakuisisi seluruh pabrik pemrosesan ulang, hanya bagian-bagian penting yang penting untuk membangun senjata, sementara pabrik akan dibangun secara lokal.[40]

PAEC pada tahun 1970 mulai mengerjakan pabrik skala pilot di Dera Ghazi Khan untuk konsentrasi bijih uranium. Pabrik itu memiliki kapasitas 10.000 pon sehari.[41] Pada tahun 1989, Munir Ahmad Khan menandatangani perjanjian kerja sama nuklir dan sejak tahun 2000, Pakistan telah mengembangkan pembangkit listrik tenaga nuklir dua unit dengan perjanjian yang ditandatangani dengan Tiongkok. Kedua reaktor ini berkapasitas 300 MW dan sedang dibangun di kota Chashma, provinsi Punjab. Yang pertama, CHASNUPP-I, mulai memproduksi listrik pada tahun 2000, dan 'CHASNUPP-II', mulai beroperasi pada musim gugur 2011. Pada tahun 2011, dewan gubernur Badan Energi Atom Internasional memberikan persetujuan Kesepakatan Nuklir Sino-Pak, yang memungkinkan Pakistan secara hukum membangun reaktor CHASNUPP-III '300-MW' dan 'CHASNUPP-VI'.[42]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Pakistan Nuclear Weapons – A Chronology". Federation of American Scientists (FAS). FAS (Pakistan Nuclear Weapons – A Chronology). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 April 2012. Diakses tanggal 5 May 2012. 
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama fas
  3. ^ Sublette, Carey (10 September 2001). "1998 Year of Testing". Nuclear Weapon Archives. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 January 2013. Diakses tanggal 12 January 2013. 
  4. ^ Approximating and calculating the exact, accurate and precise yields are difficult to calculate. Even under very controlled conditions, precise yields can be very hard to determine, and for less controlled conditions the margins of error can be quite large. There are number of different ways that the yields can be determined, including calculations based on blast size, blast brightness, seismographic data, and the strength of the shock wave. The Pakistan Government authorities puts up the yield range from 20-~40kt (as noted by Carey Sublette of the Nuclear Weapon Archives in her report. The explosion measured 5.54 degrees on the Richter magnitude scale, the PAEC provided the data as public domain in the KNET sources.
  5. ^ a b "Nuclear Weapons: Who Has What at a Glance". Arms Control Association. ACA. Diakses tanggal 23 April 2019. 
  6. ^ a b "Global nuclear weapons". sipri. SIPRI. Diakses tanggal 13 June 2019. 
  7. ^ "Test launch of Pakistan's 'Shaheen-III' surface-to-surface ballistic missile successful". mid-day. 9 March 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 26 April 2016. 
  8. ^ Weissman, Steve R. and Herbert Krosney, The Islamic Bomb. New York: Times Book). 1981: page 45.
  9. ^ Chakma, Bhumitra, pg 42, The Politics of Nuclear Weapons in South Asia, Ashgate Publishing Company, Burlington, VT, USA, 2011
  10. ^ "An indomitable man". Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 July 2015. Diakses tanggal 26 April 2016. 
  11. ^ "Owl's Tree: Pakistani Nuclear Program 2–5". Owlstree.blogspot.com. 10 June 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2011. Diakses tanggal 21 August 2010. 
  12. ^ Wood, Houston; Glasser, Alexander; Kemp, Scott (2008). "The gas centrifuge and nuclear weapons proliferation". Physics Today. September (9): 40–45. doi:10.1063/1.2982121. 
  13. ^ Houston G. Wood-Alexander Glaser-R. Scott Kemp (2008). "The gas centrifuge and nuclear weapons proliferation". Physics Today. 61 (9): 40–45. doi:10.1063/1.2982121. 
  14. ^ Levy, Adrian and Catherine Scott-Clark, Deception: Pakistan, the United States, and the Secret Trade in Nuclear Weapons. New York. Walker Publishing Company. 1977: page 112. Print.
  15. ^ "The News International: Latest News Breaking, Pakistan News". Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 August 2014. Diakses tanggal 26 April 2016. 
  16. ^ "An indomitable man". Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 July 2015. Diakses tanggal 26 April 2016. 
  17. ^ "The News International: Latest News Breaking, Pakistan News". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 July 2015. Diakses tanggal 26 April 2016. 
  18. ^ Khan, A. Quadeer (4 August 2014). "Unsung heroes". The News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2014. 
  19. ^ (Khan 2012)
  20. ^ (Rehman 1999)
  21. ^ "Bhutto was father of Pakistan's nuclear weapons programme". Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 March 2012. Diakses tanggal 11 April 2011. 
  22. ^ Ahmad, Mansoor; Usman Shabbir, Syed Ahmad H, Khan (2006). "Multan Conference January 1972: The Birth of Pakistan's Nuclear Weapons Program". Pakistan Military Consortium. Islamabad, Pakistan: Pakistan Military Consortium. 1 (1): 16. Diakses tanggal 2010. 
  23. ^ "Pakistan Nuclear Weapons". Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 February 2007. Diakses tanggal 22 February 2007. 
  24. ^ Levy, Adrian and Catherine Scott-Clark, Deception: Pakistan, the United States, and the Secret Trade in Nuclear Weapons. New York. Walker Publishing Company. 1977: page 112. Print.
  25. ^ "The News International: Latest News Breaking, Pakistan News". Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 August 2014. Diakses tanggal 26 April 2016. 
  26. ^ Ganguly S, Kapur SP. India, Pakistan, and the Bomb: Debating Nuclear Stability in South Asia (Contemporary Asia in the World) 2010 Columbia University Press. ISBN 9780231512824
  27. ^ Siddiqi, Muhammad Ali (20 April 1995). "N-deterrent vital to security, says PM Benazir Bhutto". Dawn Newspapers, 1995. Dawn Media Group. hlm. 3–6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 June 2012. Diakses tanggal 13 May 2012. Pakistanis are "security conscious" because of the 1971 trauma and the three wars with India. Pakistan's programme was peaceful but was "a deterrent to India" because New Delhi had detonated a nuclear device. Pakistan, thus, had to take every step to ensure its territorial integrity and sovereignty 
  28. ^ Kapur, Ashok; U.N. Media release (8 December 1953). "Origins and Early history of Pakistan's cover nuclear development" (PDF). Atom for Peace: Eisenhowever's UN Speech. New York, United States: New York: Croom Helm, 1987). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 30 September 2013. Diakses tanggal 21 March 2014. 
  29. ^ a b c NTI. "1950s Nuclear Policy of Pakistan". Resources obtained from Shahid-ur-Rehman, "Z.A. Bhutto, A Man in Hurry for the Bomb," Long Road to Chagai, (Islamabad: 1999, Print Wise Publication), p. 22. NTI Pakistan Overview (1950s activities). 
  30. ^ Siddiqi, Muhammad Ali (20 April 1995). "N-deterrent vital to security, says PM Benazir Bhutto". Dawn Newspapers, 1995. Dawn Media Group. hlm. 3–6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 June 2012. Diakses tanggal 13 May 2012. Pakistanis are "security conscious" because of the 1971 trauma and the three wars with India. Pakistan's programme was peaceful but was "a deterrent to India" because New Delhi had detonated a nuclear device. Pakistan, thus, had to take every step to ensure its territorial integrity and sovereignty 
  31. ^ Khan, Feroz (2012-11-07). Eating Grass. ISBN 9780804784801. Diakses tanggal 26 April 2016. 
  32. ^ a b Pervez, S.; M. Latif, I.H. Bokhari and S.Bakhtyar (2004). "Performance of PARR-I reactor with LEU fuel". Nuclear Engineering Division of Pakistan Institute of Nuclear Science and Technology (PINSTECH) and Reduced Enrichment for Research and Test Reactors, Nuclear Engineering Division at Argonne National Laboratory (U.S. Department of Energy). Argonne National Laboratory. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 February 2017. Diakses tanggal 2011. 
  33. ^ a b PAEC and IAEA (3 December 2008). "Research Reactor Details – PARR-2". Nuclear Engineering Division of Pakistan Institute of Nuclear Science and Technology. Pakistan Institute of Nuclear Science and Technology. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2012. Diakses tanggal 2011. 
  34. ^ Duff, Michael (2007). Salam + 50: proceedings of the conference, §Abdus Salam and Pakistan. London, United Kingdom: Imperial College Press. pp. 42.
  35. ^ CENTO nation help sought by Pakistan. Chicago Tribune. 7 September 1965 "Chicago Tribune - Historical Newspapers". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 September 2015. Diakses tanggal 2015-06-19. 
  36. ^ The India-Pakistan War of 1965. Office of the Historian, Bureau of Public Affairs, United States Department of State "Milestones: 1961–1968 - Office of the Historian". Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2015. Diakses tanggal 2015-06-19. 
  37. ^ NTI. "1950s Nuclear Policy of Pakistan". Resources obtained from Shahid-ur-Rehman, "Z.A. Bhutto, A Man in Hurry for the Bomb," Long Road to Chagai, (Islamabad: 1999, Print Wise Publication), p. 22. NTI Pakistan Overview (1950s activities). 
  38. ^ Volha Charnysh (3 September 2009). "Pakistan's Nuclear Bomb Program" (PDF). Nuclear Age Peace Foundation. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 April 2012. 
  39. ^ a b Ahmad, Shamshad (July–August 1999). "The Nuclear Subcontinent: Bringing Stability to South Asia". Foreign Affairs (July/August 1999). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2012. It proposed a nuclear weapons-free zone in South Asia; a joint renunciation of acquisition or manufacture of nuclear weapons; mutual inspection of nuclear facilities; adherence to the Nuclear Nonproliferation Treaty and International Atomic Energy Agency safeguards on nuclear facilities; a bilateral nuclear test ban; and a missile-free zone in South Asia. 
  40. ^ a b c d Kapur, Ashok; U.N. Media release (8 December 1953). "Origins and Early history of Pakistan's cover nuclear development" (PDF). Atom for Peace: Eisenhowever's UN Speech. New York, United States: New York: Croom Helm, 1987). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 30 September 2013. Diakses tanggal 21 March 2014. 
  41. ^ "NUCLEAR AND MISSILE PROLIFERATION (Senate – May 16, 1989)". Fas.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 August 2010. Diakses tanggal 21 August 2010. 
  42. ^ "IAEA gave legal justification to Pakistan to build nuclear power plants". Jang News. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2016. Diakses tanggal 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]