Jepang dan senjata pemusnah massal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Dimulai pada pertengahan 1930-an, Jepang melakukan berbagai upaya untuk memperoleh dan mengembangkan senjata pemusnah massal. Pada Pertempuran Changde tahun 1943 ditemukan penggunaaan senjata biologi dan senjata kimia oleh, dan Jepang melakukan suatu yang serius, meskipun sia-sia, program senjata nuklir.

Sejak Perang Dunia II, senjata nuklir dan kimia yang berbasis militer Amerika Serikat dan lapangan menguji senjata anti-panen biologis di Jepang.

Sejak itu Jepang telah menjadi negara yang memiliki kemampuan nuklir, dikatakan sebagai sebuah "putaran obeng" yang menjauh dari senjata nuklir; memiliki keahlian, pengetahuan, dan bahan untuk membuat bom nuklir. Jepang secara konsisten menghindari keinginan untuk memiliki senjata nuklir, dan tidak ada partai Jepang arus utama yang menyokong kepemilikan senjata nuklir atau senjata pemusnah massal apa saja. Ada kontroversi tentang apakah senjata semacam itu dilarang oleh konstitusi Jepang atau tidak. Jepang telah menandatangani banyak perjanjian yang melarang senjata semacam ini.

Jepang merupakan satu-satunya negara yang telah diserang dengan senjata atom. Pada 1995, Jepang diserang dengan senjata kimia dalam serangan teror domestik.

Kepemilikan senjata pemusnah massal Jepang[sunting | sunting sumber]

Senjata biologi[sunting | sunting sumber]

Fasilitas Ping Fan Unit 731 AD Jepang , Distrik Pingfang, Manchuria selama Perang Dunia II

Jepang menjadi tertarik untuk memperoleh senjata biologis selama awal 1930-an.[1] Menyusul larangan internasional tentang perang kuman pada tahun 1925 melalui Protokol Jenewa, Jepang beralasan bahwa penyakit epidemi harus menjadi senjata yang efektif.[1] Jepang mengembangkan metode baru perang biologi (BW) dan menggunakannya dalam skala besar di Tiongkok.[2] Selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua dan Perang Dunia II, Unit 731 dan Unit Riset Khusus lainnya dari Angkatan Darat Kekaisaran Jepang melakukan eksperimen pada manusia terhadap ribuan orang, sebagian besar warga Tiongkok, Korea, Rusia, Amerika, dan kewarganegaraan lainnya, serta beberapa penjahat Jepang dari Jepang daratan.[3] Dalam kampanye militer, tentara Jepang menggunakan senjata biologi pada tentara dan warga sipil Tiongkok.[4]

Unit 731 peperangan biologi terkenal Jepang dipimpin oleh Letnan Jenderal Shirō Ishii.[2] Unit 731 menggunakan kutu yang terinfeksi wabah dan lalat yang dioles kolera untuk menginfeksi penduduk di Tiongkok.[2] Militer Jepang menyebarkan serangga dengan menyemprotkan mereka dari pesawat terbang rendah dan menjatuhkan bom keramik yang telah mereka kembangkan yang dipenuhi dengan campuran yang mengandung serangga dan penyakit yang dapat memengaruhi manusia, hewan, dan tanaman.[5] Epidemi yang terlokalisasi dan mematikan mengakibatkan sekitar 200.000[1] hingga 500.000 rakyat Tiongkok tewas karena penyakit.[2][6] Laporan sumber asli tambahan baru-baru ini memberikan kesaksian warga sipil Jepang yang terinfeksi melalui distribusi bahan makanan yang penuh dengan wabah, seperti pangsit dan sayuran.[4] Selama serangan senjata kimia Changde, Jepang juga menggunakan perang biologi dengan sengaja menyebarkan kutu yang terinfeksi.[1] Di Provinsi Zhejiang, kolera, disentri, dan tifus digunakan.[1] Harbin juga mengalami serangan biologi Jepang.[1] Pertempuran lainnya termasuk serangan senjata kuman Kaimingjie di Ningbo.[1]

Jepang mengirim sebuah kapal selam bersama senjata biologis yang tidak diketahui pada awal 1944 untuk mempertahankan Pulau Saipan dari invasi Amerika; Namun kapal selam itu tenggelam.[1]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h Kristov, Nicholas D. (March 17, 1995). "Unmasking Horror: Japan Confronting Gruesome War Atrocity". nytimes.com. The New York Times. Diakses tanggal April 15, 2017. 
  2. ^ a b c d Lockwood, Jeffrey A. "Six-legged soldiers", The Scientist, October 24, 2008, accessed December 23, 2008.
  3. ^ AII POW-MIA Unit 731 Diarsipkan 2009-04-30 di Wayback Machine.
  4. ^ a b Sheldon H. Harris (3 May 2002). Factories of Death: Japanese Biological Warfare, 1932-45, and the American Cover-up. Taylor & Francis. ISBN 978-0-203-43536-6
  5. ^ Lockwood, Jeffrey A. "Bug Bomb", The Boston Globe, October 21, 2007, accessed December 23, 2008.
  6. ^ Novick, Lloyd and Marr, John S. Public Health Issues Disaster Preparedness, (Google Books), Jones & Bartlett Publishers, 2001, p. 87, (ISBN 0763725005).