Nasi jollof

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nasi jollof
Jollof rice.jpg
Nasi jollof
Nama lainBenachin, riz au gras, ceebu jën, zaamè
JenisHidangan nasi
DaerahAfrika Barat[1][2]
Bahan utamaNasi, tomat dan pasta tomat, bawang, minyak, daging domba atau daging sapi

Nasi jollof (bahasa Inggris: Jollof rice) /ˈɒləf/ atau cukup jollof, juga disebut Benachin (bahasa Wolof: "satu panci" atau "satu periuk"), adalah hidangan nasi dalam satu periuk yang populer di negara-negara Afrika Barat.[3][4][5]

Cakupan geografis dan asal[sunting | sunting sumber]

Nasi jollof adalah hidangan yang paling umum ditemukan di wilayah Afrika Barat, dikonsumsi oleh masyarakat dari negara-negara seperti Nigeria, Senegal, Ghana, Sierra Leone, Gambia, Togo, Liberia, Mali, Pantai Gading, dan Kamerun Selatan. Di Kamerun hidangan ini adalah favorit umum yang dihidangkan dalam upacara seperti pernikahan, wisuda, dan ulang tahun dan kadang-kadang dimasak dengan "ndole", hidangan sayuran lokal. Ada beberapa variasi regional dalam nama dan bahan-bahan.[1] Di Mali disebut zaamè di Bamanankan, dan merupakan makan siang favorit pada hari Minggu di keluarga kelas menengah perkotaan. Nama Jollof sendiri diambil dari nama suku Wolof, meskipun di Senegal dan Gambia hidangan ini disebut dalam bahasa Wolof sebagai ceebu jën atau benachin. Di daerah berbahasa Prancis, hidangan itu disebut riz au gras. Terlepas dari variasinya, hidangan ini "saling dimengerti" di seluruh wilayah, dan telah menyebar bersama dengan diaspora untuk menjadi hidangan Afrika paling terkenal di luar benuanya.[2][5].

Berdasarkan namanya, asal-usul nasi jollof dapat ditelusuri ke wilayah regional Senegambia yang diperintah oleh Kekaisaran Jolof. Sejarawan pangan dan pertanian James C. McCann menganggap klaim ini masuk akal mengingat popularitas beras di lembah Niger bagian atas, tetapi menganggap bahwa tidak mungkin hidangan itu bisa menyebar dari Senegal ke kisaran saat ini karena difusi semacam itu tidak terlihat dalam "bahasa, "pola sejarah", atau politik ". Alih-alih, ia mengusulkan agar hidangan itu menyebar dengan kerajaan Mali, khususnya para pedagang Djula yang tersebar luas ke pusat-pusat komersial dan perkotaan regional, membawa serta seni ekonomi "pandai besi, pemasaran skala kecil, dan agronomi beras" serta agama Islam. Marc Dufumier, Profesor Emeritus Agronomi mengusulkan asal yang lebih baru untuk hidangan ini, yang mungkin hanya muncul sebagai konsekuensi dari promosi kolonial penanaman kacang tanah intensif di Senegal tengah untuk industri minyak Prancis, dan di mana pengurangan yang sepadan dalam area penanaman makanan pokok tradisional dan sorgum dikompensasi oleh impor paksa beras pecah belah dari Indocina.[6] Mungkin kemudian telah menyebar ke seluruh wilayah melalui saluran komersial, budaya dan agama, yang menghubungkan Senegal dengan Ghana, Nigeria, dan sekitarnya, banyak di antaranya yang terus berkembang hingga saat ini, seperti persaudaraan sufi Tijāniyyah yang membawa ribuan peziarah Afrika Barat ke Senegal setiap tahun.

Komposisi[sunting | sunting sumber]

Nasi goreng, nasi jollof, dan salad, disajikan dengan ayam bakar.

Hidangan ini terdiri dari nasi, tomat dan pasta tomat, minyak kelapa sawit, bawang, garam, rempah-rempah (seperti pala, jahe, dan jintan) dan cabai (seperti Scotch Bonnet); bahan-bahan opsional bisa ditambahkan seperti sayur, daging, atau ikan.[7] Karena penggunaan pasta tomat dan biasanya menggunakan minyak sawit merah, hidangan ini sebagian besar berwarna merah.[5] Resepnya berbeda dari satu daerah ke daerah lain.

Nutrisi[sunting | sunting sumber]

Bahan utama nasi jollof adalah nasi dan tomat; tanpa ada lemak jenuh atau kolesterol.[8] Penambahan minyak kelapa sawit memang menambah lemak jenuh, namun tidak memberikan kesan lebih. Jollof terutama mengandung karbohidrat, karena merupakan hidangan nasi. Karena jollof sering disajikan dengan ayam, daging sapi, telur, dan atau kalkun, hidangan ini dilengkapi dengan protein dari bahan makanan lain yang menyertainya. Ikan kadang-kadang digunakan sebagai hidangan tambahan, dan dapat memberikan hidangan dengan tambahan zat asam lemak omega-3, serta protein.

Penyajian[sunting | sunting sumber]

Pada acara-acara khusus seperti ulang tahun, pernikahan, atau akikah, hidangan ini disajikan secara umum atau dapat disajikan dengan dibuat menjadi variasi bentuk tertentu, yang secara keseluruhan menunjukkan presentasi hidangan yang lebih formal. Sebagai pilihan, pisang raja goreng juga bisa diletakkan di atas, atau di samping nasi jollof, dan kemudian berbagai hidangan daging ditambahkan di sekitar sisi hidangan.

Perdebatan antara Nigeria dan Ghana[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa negara di Afrika yang memperdebatkan asal geografis nasi jollof. Namun, salah satu persaingan jollof paling kuat adalah antara Nigeria dan Ghana. Argumen utama dalam debat ini saat ini berpusat pada jollof versi negara mana yang lebih enak. Alasan perdebatan ini adalah karena popularitas jollof yang sangat besar, sehubungan dengan masakan Afrika Barat. Baik Nigeria dan Ghana telah menunjukkan daya saing yang konsisten atas debat mengenai siapa yang dapat menyajikan hidangan terbaik.[9] Perdebatan telah berkembang bahkan untuk mengadakan acara kontes yang diselenggarakan seperti Jollof Festival di Washington DC,[10] agar para kritikus terkenal dari seluruh dunia dapat mencicipi, memeriksa perbedaan, dan memberikan penilaian keseluruhan mereka pada kedua bentuk hidangan. Baru-baru ini, media sosial juga telah menjadi alat yang populer bagi orang-orang untuk berbagi foto, dan pendapat tentang siapa yang menyajikan hidangan terbaik.

Nasi jollof Nigeria[sunting | sunting sumber]

Meskipun ada variasi yang cukup banyak, profil dasar untuk nasi jollof Nigeria adalah penggunaan beras parboiled dengan butiran panjang, tomat dan pasta tomat, lada, minyak sayur, bawang merah, dan kaldu. Sebagian besar bahan dimasak dalam satu periuk, di mana tomat dan lada yang digoreng secara khas membentuk dasarnya. Nasi kemudian ditambahkan dan dibiarkan matang dalam bumbu cairan. Hidangan ini kemudian disajikan dengan protein pilihan dan sangat sering disajikan dengan pisang goreng, moin moin, sayuran kukus, coleslaw, salad, dan lain-lain.

Di daerah sekitar sungai di Nigeria di mana makanan laut merupakan sumber protein utama, makanan laut sering menggantikan ayam atau daging sebagai protein pilihan dan ada variasi nasi jollof klasik; termasuk nasi jollof kelapa, nasi jollof nelayan (dibuat dengan udang, kerang putih, udang karang), sayuran campur nasi jollof, dan nasi bumbu kacang. Versi yang lebih ekonomis dari nasi jollof secara populer disebut di kalangan orang Nigeria sebagai "nasi ramuan," yang persiapannya hanya melibatkan sedikit beras dan lada.

Nasi jollof Ghana[sunting | sunting sumber]

Nasi jollof Ghana terbuat dari minyak nabati, bawang, paprika, siung bawang putih, cabai, pasta tomat, daging sapi atau daging kambing atau ayam (beberapa kali diselingi dengan sayuran campur), beras melati atau basmati, dan lada hitam.[11] Metode memasak jollof dimulai dengan terlebih dahulu menyiapkan daging sapi atau ayam dengan membumbui dan menggorengnya hingga matang.[11] Sisa bahannya kemudian digoreng bersama-sama, mulai dari bawang, tomat dan rempah-rempah dalam urutan itu. Setelah semua bahan telah digoreng, nasi kemudian ditambahkan dan dimasak sampai makanan disiapkan. Jollof Ghana biasanya disajikan dengan lauk daging sapi, ayam, ikan goreng yang dibumbui dengan baik, atau sayuran campuran.

Jollof Ghana biasanya disajikan dengan menyertakan shito, jenis cabai populer yang berasal dari Ghana, dan salad selama acara pesta atau perayaan lainnya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Ayto, John (2012). "Jollof rice". The Diner's Dictionary: Word Origins of Food and Drink (edisi ke-2nd). Oxford University Press. hlm. 188. ISBN 978-0199640249. 
  2. ^ a b McCann, James C. (2009). A west African culinary grammar". Stirring the Pot: A History of African Cuisine. Ohio University Press. hlm. 133–135. ISBN 978-0896802728. 
  3. ^ Brasseaux, Ryan A.; Brasseaux, Carl A. (1 Februari 2014). "Jambalaya". Dalam Edge, John T. The New Encyclopedia of Southern Culture: Volume 7: Foodways. University of North Carolina Press. hlm. 188. ISBN 978-1-4696-1652-0. 
  4. ^ Anderson, E. N. (7 Februari 2014). Everyone Eats: Understanding Food and Culture, Second Edition. NYU Press. hlm. 106. ISBN 978-0-8147-8916-2. 
  5. ^ a b c Davidson, Alan (11 Agustus 2014). "Jollof rice". The Oxford Companion to Food. Oxford University Press. hlm. 434. ISBN 978-0-19-967733-7. 
  6. ^ Dufumier, Marc (30 Maret 2018). "Recette : le thiéboudiène de Marc Dufumier". Le Monde. Diakses tanggal 2018-10-27. 
  7. ^ Ferruzza, Charles (1 Oktober 2013). "Esther's African Cuisine leaves the light on for you". The Pitch. Diakses tanggal 2013-10-08. Meals are served with white rice or, for an upcharge, an extraordinary concoction of rice cooked with tomatoes, carrots, onions, peas and shredded chicken called Jealof rice. 'It's the Sunday dish in my country,' [Esther] Mulbah says. It's hearty and comforting, as a side or a full meal. 
  8. ^ "Nigerian Jollof Rice & Chicken Recipe". Calorie Count. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2016. Diakses tanggal 15 November 2016. 
  9. ^ Oderinde, Busayo. "Busayo Oderinde: The Nigerian Versus Ghanaian Jollof Rice Debate". Bella Naija. Diakses tanggal 15 November 2016. 
  10. ^ "Jollof Festival Washington, DC". theafricandream.net. Diakses tanggal 9 Mei 2018. 
  11. ^ a b "Ghana: Jollof Rice". The African Food Map. Diakses tanggal 15 November 2016.