Nara Rakhmatia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nara Rakhmatia
Sektetaris II Permanent Mission Kementerian Luar Negeri untuk PBB
Masa jabatan
April 2016-sekarang
Sektetaris III Permanent Mission Kementerian Luar Negeri untuk PBB
Masa jabatan
Januari 2014-Maret 2016
Informasi pribadi
LahirDesember 1982
PendidikanCommunication and Media Studies, School of Continuing Studies, Universitas Georgetown (2012)

S-2 Peace and Conflict Studies Universitas St. Andrews (2009-2010)

Sekolah Tinggi Luar Negeri (2008)

S-1 Hubungan Internasional Universitas Indonesia (2002-2006)

DIII Komunikasi Massa/Studi Media - Penyiaran Universitas Indonesia (2000-2003)

Nara Masista Rakhmatia (lahir pada Desember 1982) adalah diplomat wanita Indonesia. Namanya terkenal setelah video tentang ketegasannya dalam menjawab tudingan 6 pemimpin negara Pasifik terkait penindasan HAM di Papua dalam Sidang Majelis Umum PBB di New York, Amerika Serikat pada 2016 viral di masyarakat.[1][2]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Nara merupakan alumnus SMAN 70 Jakarta. Setelah lulus, ia menjadi mahasiswa Diploma III jurusan media dan komunikasi massa di Universitas Indonesia dari 2000 hingga 2003. Kemudian ia mengambil gelar sarjana di jurusan Hubungan Internasional di Universitas Indonesia pada 2002-2006. Di sana ia aktif sebagai Head of Legislative Issues (2005-2006) di Senat Mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia.[3]

Pada 2009 Nara melanjutkan jenjang S2 dengan bersekolah di Universitas St. Andrew, Inggris dalam studi Peace and Conflict Studies. Ia lulus pada 2010 dengan raihan gelar Master of Letters (M. Litt). Dua tahun kemudian, ia mengambil studi lanjutan dengan mengambil jurusan Studi Komunikasi dan Media di Universitas Georgetown, Amerika Serikat. Selain itu, Nara juga merupakan alumnus dari Sekolah Departemen Luar Negeri angkatan 33 tahun.[2][3]

Karier[sunting | sunting sumber]

Nara mengawali kariernya dengan menjadi asisten dosen semasa kuliah di UI. Ia melakukannya dari 2005 hingga 2006. Kemudian ia menjadi Asisten Peneliti di Center for East Asia Cooperation Studies, jurusan Hubungan Internasional, Universitas Indonesia dan Asisten Program Center for Research on Intergroup Relations and Conflict Resolutions, Universitas Indonesia pada 2006-2007.[3]

Karier Nara mulai meningkat pada 2014. Ia bekerja di Kementerian Luar Negeri dan ditempatkan di Direktorat Kerjasama Antar Kawasan pada Direktorat Jenderal Urusan Asia Pasifik dan Afrika. Ia terpilih untuk menjabat sebagai Sekretaris Tiga Perwakilan Tetap Republik Indonesia (PTRI) di PBB dari Januari 2014 hingga Maret 2016 dan naik jabatan sebagai Sekretaris Dua sejak April 2016.[4] Nara juga pernah menjabat posisi sebagai Head of Section for Budget and Management Committe (BMS) APEC sebelum akhirnya ia dikirim ke Sidang Umum PBB.[1]

Sidang umum PBB[sunting | sunting sumber]

Nara menjadi perwakilan Indonesia dalam Sidang Umum PBB ke-71 yang berlangsung di New York, Amerika Serikat pada 2016 dengan status sebagai diplomat junior. Saat acara berlangsung, 6 pemimpin negara Pasifik yakni Kepulauan Solomon, Vanuatu, Nauru, Kepulauan Marshall, Tuvalu dan Tonga menyinggung pelanggaran HAM yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia di Papua.[2]

Sebagai perwakilan Indonesia, Nara memiliki hak untuk menjawab. Ia menolak semua tudingan dari keenam pemimpin negara tersebut. Ia menjawab dengan tegas bahwa tuduhan tersebut mencerminkan bahwa keenam pemimpin tersebut tidak paham dengan sejarah dan pernyataan mereka melanggar tujuan dan maksud piagam PBB serta mendukung gerakan separatisme. Di sisi lain, ia menjelaskan bahwa Provinsi Papua dan Papua Barat mengalami perkembangan yang progresif dan Indonesia berkomitmen dalam melakukan perlindungan HAM.[5] Video tentang bagaimana Nara menjawab tudingan ini kemudian viral di publik dan menuai pujian dari warganet.[6]

Selain warganet, Guru Besar Hukum Internasional dari Universitas Indonesia Hikmahanto Juwana juga menyampaikan apresiasi atas penampilan Nara di Sidang Umum PBB. Ia memberikan pujian dan mengakui bahwa Nara telah menunjukkan kualitasnya sebagai juru bicara pemerintah.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Fimela.com (2016-09-29). "Mengenal Sosok Nara Masista Rakhmatia, Diplomat Cantik dan Cerdas". fimela.com. Diakses tanggal 2020-07-10. 
  2. ^ a b c d Dariyanto, Erwin. "Mengenal Nara Rakhmatia, Diplomat Muda yang Bacakan Sikap Tegas RI di PBB". detiknews. Diakses tanggal 2020-07-10. 
  3. ^ a b c Okezone (2016-09-29). "Nara Rakhmatia : Okezone News". Diakses tanggal 2020-07-10. 
  4. ^ Okezone (2017-10-28). "HARI SUMPAH PEMUDA: Nara Rakhmatia, Berawal dari Asisten Dosen hingga Menjadi Diplomat Muda yang Berhasil "Bungkam" 6 Negara saat Sidang PBB : Okezone News". Diakses tanggal 2020-07-10. 
  5. ^ "Pepatah Tajam Diplomat Muda Indonesia Menusuk Pemimpin Negara Pasifik". Republika Online. 2016-09-29. Diakses tanggal 2020-07-10. 
  6. ^ Okezone (2016-09-29). "Aksi Nara Rakhmatia Diplomat Cantik RI di PBB Tuai Pujian Netizen : Okezone News". Diakses tanggal 2020-07-10.