Muara Ancalong, Kutai Timur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Muara Ancalong
Kantor camat Muara Ancalong
Kantor kecamatan Muara Ancalong
Negara Indonesia
ProvinsiKalimantan Timur
KabupatenKutai Timur
Pemerintahan
 • CamatSabran,S.sos
Populasi
 • Total16.526 jiwa jiwa
Kode Kemendagri64.08.01 Edit the value on Wikidata
Luas2739,30 km²
Desa/kelurahan8/-

Muara Ancalong adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Kutai Timur, Provinsi Kalimantan Timur, Indonesia. Muara Ancalong merupakan salah satu daerah tertua di Kutai Timur. Kecamatan ini berjarak 9,5 jam dari Sangatta, ibukota kabupaten Kutai Timur. Pusat pemerintahannya berada di Desa Kelinjau Ilir.[1]

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas-batas wilayahnya adalah sebagai berikut:

Utara Kecamatan Busang
Timur Kecamatan Muara Bengkal
Selatan Kabupaten Kutai Kartanegara
Barat Kabupaten Kutai Kartanegara

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penuturan para tetua adat setempat bahwa nama Muara ancalong berasal dari kata "Muara" dan "Ancak" (tempat sesajian, tempat persembahan, tempat jamuan), dan "Long" (Sungai). Terjemahan bebasnya mungkin Muara Ancalong adalah daerah muara sungai yang menjadi lokasi memberi sesembahan kepada hal ghaib, ini tidak terlepas sebelum masuknya agama Kristen dan Islam ke kawasan itu. Ini juga menandakan bahwa kawasan itu memang telah lahir ratusan tahun silam.[2]

Muara Ancalong merupakan Episentrum awal pembentukan daerah otonomi baru (DOB) Kabupaten Kutai Utara sebagai tindaklanjut pemekaran Kabupaten Kutai Timur. Masyarakat Desa Senyiur Kecamatan Muara Ancalong Kabupaten Kutai Timur mengusulkan adanya Daerah Otonomi Baru (DOB) yakni Kutai Utara. Usulan tersebut mereka sampaikan saat menghadiri kegiatan Reses anggota DPRD Kaltim, Sutomo Jabir. Adapun wilayah yang direncakan menjadi Kutai Utara yakni meliputi Kecamatan Muara Ancalong, Muara Bengkal, Busang, Telen dan Kecamatan Batu Ampar.[3]

Penduduk[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan hasil sensus penduduk 2015, penduduk Muara Ancalong berjumlah 16.526 jiwa dengan rincian 8.671 jiwa laki-laki dan 7.855 jiwa perempuan dan rasio jenis kelamin sebesar 111.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Wisata alam[sunting | sunting sumber]

Di Muara Ancalong juga tercatat ada potensi emas serta potensi pengembangan wisata budaya dan alam. [4] Seperti destinasi wisata alam hulu sungai Kelinjau sangat jernih airnya, ikan sangat melimpah air terjun Desa Long Poq serta gua alami[5]

Wisata budaya[sunting | sunting sumber]

Di Muara Ancalong terdapat Rumah khas Melayu Kutai --terdapat "tanduk" di tengah bumbungan rumah dan berbagai ukiran ornamen Melayu di dinding, jendela dan daun pintu, yang menjadi saksi bisu tentang keberadaan sebuah kota kecamatan tertua di Kalimantan Timur yang pada 2021 ini memasuki usia 120 tahun. Rumah itu meskin catnya sudah tidak jelas lagi namun masih kokoh berdiri karena sebagian bahan bangunannya terbuat dari kayu ulin atau "Eusideroxylon zwage" (latin). Sesuai UU Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya maka rumah-rumah tua yang berusia lebih dari satu abad di Muara Ancalong tersebut harus dilestarikan karena merupakan bagian dari jejak-jejak sejarah. Bukan tidak mungkin bisa dikembangkan menjadi objek wisata budaya dan sejarah.[6]

Potensi[sunting | sunting sumber]

Pertanian dan perikanan[sunting | sunting sumber]

Sumber daya alam di Muara Ancalong (setidaknya data pada 2011) kini tercatat terdapat pengelolaan perkebunan dengan luas lahan 294 Ha. Untuk perusahaan besar swasta (PBS) mencapai 83.000 Ha (pencadangan) dan realisasi 23.000 Ha. Potensi perikanan 800 Ha  untuk sungai, 24.000 Ha danau dan 3.300 Ha rawa. Selain potensi kehutanan khususnya untuk pemanfaatan lahan kritis untuk HTI (hutan tanaman industri), daerah itu juga memiliki potensi pengembangan sawah dan ladang tercatat puluhan ribu hektare.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ prokal.co. "Desa Long Poq, Muara Ancalong, Pesona Sungai Jernih Tiada Tara | Kaltim Post". kaltim.prokal.co (dalam bahasa Indonesian). Diakses tanggal 2021-04-17. 
  2. ^ Agency, ANTARA News. "Profil - Muara Ancalong, Kecamatan Tertua Di Kaltim - ANTARA News Kalimantan Timur". ANTARA News Kalimantan Timur. Diakses tanggal 2021-04-17. 
  3. ^ "Usulan DOB Kutai Utara Digaungkan Warga Muara Ancalong • beritakaltim.co". beritakaltim.co. 2021-02-18. Diakses tanggal 2021-04-17. 
  4. ^ Agency, ANTARA News. "Profil - Muara Ancalong, Kecamatan Tertua Di Kaltim". ANTARA News Kalimantan Timur. Diakses tanggal 2021-04-17. 
  5. ^ prokal.co. "Desa Long Poq, Muara Ancalong, Pesona Sungai Jernih Tiada Tara | Kaltim Post". kaltim.prokal.co (dalam bahasa Indonesian). Diakses tanggal 2021-04-17. 
  6. ^ Agency, ANTARA News. "Profil - Muara Ancalong, Kecamatan Tertua Di Kaltim". ANTARA News Kalimantan Timur. Diakses tanggal 2021-04-17.