Lompat ke isi

Monyet-lolong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Monyet-lolong [1]
Alouatta Edit nilai pada Wikidata
Rekaman
Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
KelasMammalia
OrdoPrimates
FamiliAtelidae
GenusAlouatta Edit nilai pada Wikidata
Lacépède, 1799
Tipe taksonomiSimia belzebul Edit nilai pada Wikidata
Tata nama
Sinonim takson
  • Mycetes Illiger, 1811
  • Stentor É. Geoffroy, 1812
Species
See text
Distribusi

Alouatta distribution

Monyet-lolong ( genus Alouatta, monotipe dalam subfamili Alouattinae ) adalah genus primata yang paling tersebar luas di Neotropik dan merupakan salah satu platirin terbesar bersama dengan muriquis ( Brachyteles ), monyet laba-laba ( Ateles ) dan monyet bulu-domba ( Lagotrix ). Monyet-monyet ini berasal dari hutan Amerika Selatan dan Tengah . Mereka terkenal karena lolongannya yang keras, yang dapat terdengar hingga tiga mil jauhnya melalui hutan hujan lebat.[2] Lima belas spesies dikenali. Sebelumnya diklasifikasikan dalam keluarga Cebidae, kini ditempatkan dalam keluarga Atelidae . Mereka pada dasarnya adalah hewan pemakan daun (folivora) namun juga merupakan hewan pemakan buah ( frugivora) yang penting, bertindak sebagai agen penyebaran benih melalui sistem pencernaan dan penggeraknya . Ancaman termasuk predasi manusia, perusakan habitat, perdagangan satwa liar ilegal, dan penangkapan untuk hewan peliharaan atau kebun binatang.

Klasifikasi

[sunting | sunting sumber]
Kelompok Gambar Nama ilmiah Subspesies Distribusi
Kelompok A.palliata Monyet-lolong Pulau Coiba, Alouatta coibensis Panama.
</img> Monyet-lolong jubah, Alouatta palliata Kolombia, Kosta Rika, Ekuador, Guatemala, Honduras, Meksiko, Nikaragua, Panama, dan Peru
</img> Monyet-lolong Guatemala, Alouatta pigra Belize, Guatemala dan Meksiko
A. kelompok seniculus </img> Monyet-lolong Ursin, Alouatta arctoidea Venezuela dan mungkin Kolombia
</img> Monyet-lolong tangan-merah, Alouatta belzebul Brazil
</img> Monyet-lolong tangan-merah Spix, Alouatta discolor Brazil
</img> Monyet-lolong coklat, Alouatta guariba Brazil tenggara dan Argentina timur laut jauh (Misiones)
Monyet-lolong merah Juruá, Alouatta juara Peru dan Brasil.
</img> Monyet-lolong merah Guyana, Alouatta macconnelli Suriname, Guyana, Trinidad, Guyana Prancis, Venezuela, dan Brasil.
Monyet-lolong hitam Amazon, Alouatta nigerrima Brazil
</img> Monyet-lolong merah Puru, Alouatta puruensis
  • Alouatta puruensis amazonica
  • Alouatta puruensis arctoidea
  • Alouatta puruensis insulanus
  • Alouatta puruensis juara
  • Alouatta puruensis macconnelli
  • Alouatta puruensis puruensis
  • Alouatta puruensis sara
  • Alouatta puruensis seniculus
  • Alouatta puruensis stramineus
Brasil, Peru dan utara Bolivia.
</img> Monyet-lolong merah Bolivia, Alouatta sara Bolivia.
</img> Monyet-lolong merah Venezuela, Alouatta seniculus Venezuela, Kolombia, Ekuador, Peru dan Brasil.
Monyet-lolong tangan-merah Maranhão, Alouatta ululata Brazil
A.kelompok caraya </img> Monyet-lolong hitam, Alouatta caraya Paraguay, Brasil bagian selatan, Bolivia bagian timur, Argentina bagian utara, dan Uruguay

Anatomi dan fisiologi

[sunting | sunting sumber]
Pejantan monyet-lolong jubah

Monyet-lolong memiliki moncong pendek dan lubang hidung bulat lebar. Hidung mereka sangat tajam, dan mereka dapat mencium bau makanan (terutama buah-buahan dan kacang-kacangan) hingga 2 km jauhnya. Hidung mereka biasanya berbentuk moncong bulat, dan lubang hidungnya memiliki banyak bulu sensorik yang tumbuh dari bagian dalam. Ukurannya berkisar dari 56 hingga 92 cm (22 hingga 36 in), tidak termasuk ekornya, yang panjangnya bisa sama; bahkan dalam beberapa kasus ditemukan ekornya hampir lima kali panjang tubuhnya. </link>[ kutipan diperlukan ] Ini adalah karakteristik utama. Seperti kebanyakan monyet Dunia Baru, mereka mempunyai ekor pencengkeram, yang mereka gunakan saat memetik buah dan kacang - kacangan dari pohon. Berbeda dengan monyet Dunia Baru lainnya, monyet-lolong jantan dan betina mempunyai penglihatan warna trikromatik .[3] Monyet ini berevolusi secara independen dari monyet Dunia Baru lainnya karena duplikasi gen . [4] Mereka memiliki rentang hidup 15 hingga 20 tahun. Spesies monyet-lolong bersifat dimorfik dan juga dapat bersifat dikromatik (yaitu Alouatta caraya ). Jantan biasanya 1,5 hingga 2,0 kg lebih berat dibandingkan betina.

Pejantan mengalami pertukaran evolusioner antara investasi pada ciri-ciri prasanggama, hyoid yang lebih besar tetapi testisnya lebih kecil, atau ciri-ciri pasca-sanggama, testis yang lebih besar dan hyoid yang lebih kecil. Hyoid Alouatta mengalami pneumatisasi, salah satu dari sedikit kasus pneumatik pascakranial di luar Saurischia . Volume hyoid monyet-lolong jantan berkorelasi negatif dengan dimensi testisnya, dan dengan jumlah jantan per kelompok. Hyoid yang lebih besar mengurangi ruang antar formant, dan memberikan kesan ukuran tubuh yang lebih besar. [5] Mereka memiliki bentuk tengkorak datar karena pola makan folivora dan sistem vokal yang canggih. Pertumbuhan otak mereka lebih posterior daripada superior atau inferior seperti pada platyrrhine lainnya.[6]

Daya penggerak

[sunting | sunting sumber]

Monyet-lolong umumnya bergerak berkaki empat di puncak dahan, biasanya menggenggam dahan dengan setidaknya dua tangan atau satu tangan dan ekor setiap saat. Ekornya yang kuat dan dapat memegang mampu menopang seluruh berat badannya. Monyet-lolong dewasa tidak sering mengandalkan ekornya untuk menopang seluruh tubuhnya, namun monyet remaja lebih sering melakukannya. Sebagian besar perjalanan mereka dilakukan melalui darat, dengan posisi duduk dan istirahat yang paling sering mereka lakukan.[7]

Sistem sosial

[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan spesies monyet-lolong hidup dalam kelompok yang terdiri dari enam hingga 15 hewan, dengan satu hingga tiga jantan dewasa dan banyak betina. Monyet-lolong jubah merupakan pengecualian, umumnya hidup dalam kelompok yang terdiri dari 15 hingga 20 individu dengan lebih dari tiga jantan dewasa. Jumlah pejantan dalam suatu kelompok berkorelasi terbalik dengan ukuran hyoidnya dan berkorelasi positif dengan ukuran testis.

Hal ini menghasilkan dua kelompok berbeda, dimana satu jantan dengan hyoid lebih besar dan testis lebih kecil bersanggama secara eksklusif dengan sekelompok betina, menunjukkan kompetisi vokal prakopulasi. Kelompok lainnya memiliki lebih banyak jantan, hyoidnya lebih kecil, dan testisnya lebih besar. Semakin banyak jumlah jantan, semakin kecil hyoidnya, dan semakin besar testisnya. [8] Monyet-lolong betina berkembang biak dengan banyak jantan dalam kelompoknya, dengan jantan di kelompok tetangga, dan dengan jantan soliter. Pejantan sentral mengikat persekutuan dengan perempuan bersepeda.[9] Tidak seperti kebanyakan monyet Dunia Baru, yang satu jenis kelaminnya tetap berada dalam kelompok kelahiran, monyet muda dari kedua jenis kelamin beremigrasi dari kelompok kelahirannya, [10] sehingga monyet-lolong dapat menghabiskan sebagian besar masa dewasanya bersama monyet yang tidak berkerabat.

Perkelahian fisik antar anggota kelompok jarang terjadi dan umumnya berlangsung singkat, namun dapat mengakibatkan cedera serius. Baik pejantan maupun jarang berkelahi satu sama lain, namun agresi fisik bahkan lebih jarang terjadi antar jenis kelamin. [11] [12] Ukuran kelompok bervariasi menurut spesies dan lokasi, dengan perkiraan rasio satu jantan dan empat betina. [11]

Komunikasi

[sunting | sunting sumber]
Sepasang monyet-lolong hitam ( Alouatta caraya ) bersuara

Seperti namanya, komunikasi vokal merupakan bagian penting dari perilaku sosial mereka. Mereka masing-masing memiliki tulang basihyal atau hyoid yang membesar, yang membantu mereka mengeluarkan vokalisasi yang keras. Pejantan berkelompok umumnya menelepon pada waktu fajar dan senja, serta diselingi waktu-waktu sepanjang hari. Vokal utama mereka terdiri dari geraman atau "lolongan" yang keras, dalam, dan parau. Monyet-lolong secara luas dianggap sebagai hewan darat yang paling berisik. Menurut Guinness Book of World Records, vokalisasi mereka dapat terdengar jelas selama 3 mi (4,8 km) .[13] Fungsi melolong diperkirakan berkaitan dengan jarak antarkelompok dan perlindungan wilayah, serta mungkin untuk menjaga pasangan. Monyet-lolong biasanya menelepon ketika mereka berada di daerah yang mempunyai tempat mencari makan yang besar, yang kemudian mengarah pada iklan tempat mencari makan yang besar dan kesediaan mereka untuk mempertahankan pohon buah-buahan yang tersedia secara lokal. Monyet-lolong hitam menggabungkan informasi tentang ketersediaan sumber daya dan lokasi tetangganya saat ini. Dan banyaknya bunga ditemukan menjadi faktor penting yang mempengaruhi perilaku. Negara-negara tetangga lebih cenderung melakukan panggilan ini ketika sumber daya terbatas, dan hal sebaliknya pun terjadi.[14]

Pola makan

[sunting | sunting sumber]

Seperti namanya, komunikasi vokal merupakan bagian penting dari perilaku sosial mereka. Mereka masing-masing memiliki tulang basihyal atau hyoid yang membesar, yang membantu mereka mengeluarkan vokalisasi yang keras. Pejantan berkelompok umumnya menelepon pada waktu fajar dan senja, serta diselingi waktu-waktu sepanjang hari. Vokal utama mereka terdiri dari geraman atau "lolongan" yang keras, dalam, dan parau. Monyet-lolong secara luas dianggap sebagai hewan darat yang paling berisik. Menurut Guinness Book of World Records, vokalisasi mereka dapat terdengar jelas selama 3 mi (4,8 km) .[15] Fungsi melolong diperkirakan berkaitan dengan jarak antarkelompok dan perlindungan wilayah, serta mungkin untuk menjaga pasangan. Monyet-lolong biasanya menelepon ketika mereka berada di daerah yang mempunyai tempat mencari makan yang besar, yang kemudian mengarah pada iklan tempat mencari makan yang besar dan kesediaan mereka untuk mempertahankan pohon buah-buahan yang tersedia secara lokal. Monyet-lolong hitam menggabungkan informasi tentang ketersediaan sumber daya dan lokasi tetangganya saat ini. Dan banyaknya bunga ditemukan menjadi faktor penting yang mempengaruhi perilaku. Negara-negara tetangga lebih cenderung melakukan panggilan ini ketika sumber daya terbatas, dan hal sebaliknya pun terjadi.[16]

Monyet-lolong menggunakan bagian tengah atas pohon tidurnya dan menggunakan cabang besar pada 70% malam hari yang berpotensi memungkinkan untuk tidur berkelompok atau untuk ketahanan terhadap kondisi cuaca dan risiko patahnya cabang. Tempat tidur mereka biasanya dekat dengan tempat makan pagi.[17]

Hubungan dengan manusia

[sunting | sunting sumber]

Meskipun mereka biasanya tidak agresif, monyet-lolong coklat tidak suka di penangkaran dan memiliki sifat pemarah dan tidak ramah. Namun, monyet-lolong hitam ( Alouatta caraya ) adalah hewan peliharaan yang relatif umum di Argentina kontemporer karena sifatnya yang lembut (dibandingkan dengan kecenderungan agresif monyet capuchin ), meskipun kecerdasannya lebih rendah, serta tanggung jawab terhadap hewan tersebut. besar kecilnya kotorannya dan suara keras kera jantan.

John Lloyd Stephens menggambarkan para monyet-lolong di reruntuhan Maya di Copan sebagai "serius dan serius, hampir terluka secara emosional, seolah-olah sedang bertugas sebagai penjaga tanah suci". Bagi suku Maya pada periode Klasik, mereka adalah pelindung ilahi para pengrajin, terutama juru tulis dan pematung. Mereka dipandang sebagai dewa di beberapa suku, dan ekornya yang panjang dan ramping dipuja karena keindahannya. Copán, khususnya, terkenal dengan representasi dewa monyet pelolong . Dua bersaudara monyet howler berperan dalam mitos Pahlawan Maya Kembar yang termasuk dalam Popol Vuh, kisah jiwa dan gairah yang sangat ditakuti.

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ Groves, C.P. (2005). Wilson, D.E.; Reeder, D.M., ed. Mammal Species of the World: A Taxonomic and Geographic Reference (edisi ke-3). Baltimore: Johns Hopkins University Press. hlm. 148–152. ISBN 0-801-88221-4. OCLC 62265494. 
  2. ^ "Black howler monkey". Smithsonian's National Zoo (dalam bahasa Inggris). 2016-04-25. Diakses tanggal 2023-03-30. 
  3. ^ Jacobs, G. H.; Neitz, M.; Deegan, J. F.; Neitz, J. (1996). "Trichromatic colour vision in New World monkeys". Nature. 382 (6587): 156–158. Bibcode:1996Natur.382..156J. doi:10.1038/382156a0. PMID 8700203. 
  4. ^ Lucas, P. W.; N. J. Dominy (2003). "Evolution and function of routine trichromatic vision in primates". Evolution. 57 (11): 2636–43. doi:10.1554/03-168. PMID 14686538. 
  5. ^ Dunn, Jacob C.; Halenar, Lauren B.; Davies, Thomas G.; Cristobal-Azkarate, Jurgi; Reby, David; Sykes, Dan; Dengg, Sabine; Fitch, W. Tecumseh; Knapp, Leslie A. (2015-11-02). "Evolutionary Trade-Off between Vocal Tract and Testes Dimensions in Howler Monkeys". Current Biology (dalam bahasa Inggris). 25 (21): 2839–2844. doi:10.1016/j.cub.2015.09.029. ISSN 0960-9822. PMC 4635310alt=Dapat diakses gratis. PMID 26592343. 
  6. ^ Fiorenza, Luca; Bruner, Emiliano (2018). "Cranial shape variation in adult howler monkeys(Alouatta seniculus)". American Journal of Primatology. 80 (1): e22729. doi:10.1002/ajp.22729. PMID 29206291. 
  7. ^ Ybarra, Miguel A. Schön (1984). "Locomotion and postures of red howlers in a deciduous forest‐savanna interface". American Journal of Physical Anthropology. 63 (1): 65–76. doi:10.1002/ajpa.1330630109. PMID 6703035. 
  8. ^ Dunn, Jacob C.; Halenar, Lauren B.; Davies, Thomas G.; Cristobal-Azkarate, Jurgi; Reby, David; Sykes, Dan; Dengg, Sabine; Fitch, W. Tecumseh; Knapp, Leslie A. (2015-11-02). "Evolutionary Trade-Off between Vocal Tract and Testes Dimensions in Howler Monkeys". Current Biology (dalam bahasa Inggris). 25 (21): 2839–2844. doi:10.1016/j.cub.2015.09.029. ISSN 0960-9822. PMC 4635310alt=Dapat diakses gratis. PMID 26592343. 
  9. ^ Kowalewski, Martín M; Garber, Paul A; Cortés-Ortiz, Liliana; Urbani, Bernardo; Youlato, Dionisios (2014). Howler monkeys: behavior, ecology, and conservation. Springer. hlm. 10–11. ISBN 9781493919604. 
  10. ^ Sussman, R. (July 2003). Primate Ecology and Social Structure, Vol. 2: New World Monkeys, Revised First Edition. Pearson Prentice Hall. hlm. 142–145. ISBN 978-0-536-74364-0. 
  11. ^ a b Sussman, R. (July 2003). Primate Ecology and Social Structure, Vol. 2: New World Monkeys, Revised First Edition. Pearson Prentice Hall. hlm. 142–145. ISBN 978-0-536-74364-0. 
  12. ^ Crockett (1997-10-02). "Family Feuds". Dalam Ciochon, R. L.; Nisbett, R. A. Primate Anthology, The: Essays on Primate Behavior, Ecology and Conservation from Natural History. Prentice Hall. hlm. 32. ISBN 978-0-13-613845-7. 
  13. ^ "Black howler monkey". Smithsonian’s National Zoo & Conservation Biology Institute. 4 April 2016. Diakses tanggal 12 February 2019. 
  14. ^ Van Belle, Sarie; Estrada, Alejandro (2020-04-01). "The Influence of Loud Calls on Intergroup Spacing Mechanism in Black Howler Monkeys (Alouatta pigra)". International Journal of Primatology (dalam bahasa Inggris). 41 (2): 265–286. doi:10.1007/s10764-019-00121-x. ISSN 1573-8604. 
  15. ^ "Black howler monkey". Smithsonian’s National Zoo & Conservation Biology Institute. 4 April 2016. Diakses tanggal 12 February 2019. 
  16. ^ Van Belle, Sarie; Estrada, Alejandro (2020-04-01). "The Influence of Loud Calls on Intergroup Spacing Mechanism in Black Howler Monkeys (Alouatta pigra)". International Journal of Primatology (dalam bahasa Inggris). 41 (2): 265–286. doi:10.1007/s10764-019-00121-x. ISSN 1573-8604. 
  17. ^ Brividoro, M.V; Kowalewski, M.M; Scarry, C.J (2019). "Patterns of Sleeping Site and Sleeping Tree Selection by Black-and-Gold Howler Monkeys (Alouatta caraya) in Northern Argentina". Int J Primatol. 40 (2019): 374–392. doi:10.1007/s10764-019-00094-x.