Ekor prehensil

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Ekor Prehensil.

Ekor prehensil adalah ekor hewan yang telah beradaptasi untuk dapat menangkap atau memegang benda.[1] Ekor yang sepenuhnya prehensil dapat digunakan untuk menyimpan dan memanipulasi benda-benda, dan khususnya untuk membantu mahluk arboreal dalam mencari dan makan makanan di pohon-pohon. Jika ekor tidak dapat digunakan seperti ini, ekor ini dianggap hanya prehensil sebagian. Semisal ekor yang hanya digunakan untuk jangkar tubuh hewan untuk menggantung dari sebuah cabang, atau sebagai bantuan untuk mendaki. Istilah prehensil berarti "dapat memegang" (dari bahasa Latin prehendere, memegang, menangkap).

Evolusi[sunting | sunting sumber]

Salah satu hal yang menarik adalah distribusi hewan dengan ekor prehensil. Hewan berekor prehensil didominasi oleh hewan Dunia Baru, terutama di antara mamalia. Lebih banyak hewan di Amerika Selatan memiliki ekor prehensil daripada di Afrika maupun Asia Tenggara. Telah diperdebatkan bahwa hewan dengan ekor prehensil lebih sering ditemukan di Amerika Selatan karena hutan di sana lebih padat daripada di Afrika atau Asia Tenggara.[2] Sebaliknya, dalam hutan yang kurang lebat seperti di Asia Tenggara telah diamati bahwa hewan peluncur seperti colugos atau ular terbang lebih banyak. Hanya sedikit vertebrata peluncur yang ditemukan di Amerika Selatan. Hutan hujan di Amerika Selatan juga berbeda dengan memiliki lebih banyak liana, karena hanya sedikit hewan besar untuk memakan liana daripada di Afrika dan Asia. Kehadiran liana dapat membantu hewan pemanjat tetapi menghalangi hewan peluncur.[3] Anehnya, Australia-New Guinea mengandung banyak mamalia dengan ekor prehensil dan mamalia peluncur. Hal itu karena semua mamalia peluncur dari Australia memiliki ekor prehensil dengan batas tertentu.

Anatomi dan fisiologi[sunting | sunting sumber]

Ekor adalah fitur yang ada pada hampir semua vertebrata. Namun, beberapa invertebrata seperti kalajengking juga memiliki pelengkap yang dapat dianggap sebagai ekor. Namun, hanya vertebratayang diketahui mengembangkan ekor prehensil. Banyak mamalia dengan ekor prehensil akan punya ujung yang gundul untuk membantu mencekam. ujung yang gundul dikenal sebagai "friction pad"

Hewan dengan ekor prehensil sepenuhnya[sunting | sunting sumber]

Mamalia[sunting | sunting sumber]

  • Monyet Dunia baru. Banyak monyet Dunia Baru dalam keluarga Atelidae, yang meliputi howler monyet, monyet laba-laba dan monyet berbulu, memiliki ekor penggenggam dengantaktil pad. Hal ini berbeda dengan sepupu mereka monyet Dunia Lama yang tidak memiliki ekor prehensil.
  • Opossum. Hewan marsupial dari Amerika. Ada bukti anekdotal bahwa oposum dapat menggunakan ekor prehensil mereka untuk membawa bahan untuk bersarang.
  • Trenggiling. Trenggiling dapat ditemukan di Amerika Tengah dan Selatan. Tiga dari empat spesies trenggiling, Trenggiling Silky dan dua spesies tamandua, memiliki ekor prehensil
  • Binturong. Salah satu dari beberapa hewan Dunia Lama dengan ekor prehensil sepenuhnya, meskipun mereka hanya menggunakan ujung ekor.
  • Kinkajou. Kinkajou dari Amerika Selatan dan Tengah adalah satu-satunya hewan dari ordo Carnivora, selain binturong, dengan ekor prehensil.
  • Tikus Panen. Hewan lain dari Dunia Lama, Tikus Panen (Micromys minutus) juga memiliki ekor prehensil sepenuhnya. Umumnya ditemukan di antara daerah rerumputan tinggi seperti tanaman serealia (terutama gandum dan gandum), pinggir jalan verges, pagar tanaman, reedbeds, tanggul-tanggul dan rawa bergaram.
  • Landak Dunia Baru dari genera Coendou dan Chaetomys memiliki ekor prehensil sepenuhnya yang membantu mereka untuk memanjat dan mencegah mereka jatuh dari pohon.[4]
  • Trenggiling pohon. Salah satu dari beberapa mamalia Dunia Lama dengan ekor prehensil sepenuhnya.
  • Microgale longicaudata, spesies tenrec arboreal.

Ikan[sunting | sunting sumber]

  • Kuda laut. Kuda laut memiliki ekor prehensil sepenuhnya, yang mereka gunakan untuk menempel pada benda-benda seperti padang lamun, algae, spons, karang, atau bahkan benda-benda buatan manusia.

Hewan dengan ekor prehensil sebagian[sunting | sunting sumber]

Mamalia[sunting | sunting sumber]

Tamandua mexicana sedang menggunakan ekor prehensil mereka
  • Monyet Dunia baru. yaitu monyet Capuchin. Capuchin cukup cerdas untuk menggunakan penuh ekor prehensil mereka, tapi karena ekor mereka tidak memiliki area tanpa bulu untuk pegangan yang baik, ekor itu hanya digunakan dalam memanjat dan menjuntai. Alasan lain kenapa masuk ke ekor prehensil sebagian karena kurangnya kekuatan atau fleksibilitas ekor.
  • Landak pohon. 15 spesies landak pohon (genus Coendou). Mereka ditemukan di Amerika Selatan, dengan satu spesies tersebar sampai Meksiko. Semua memiliki ekor prehensil.
  • Tikus telah diketahu bisa melilitkan objek di sekitarnya menggunakan ekor, dengan itu memberikan makhluk kecil ini sedikit keseimbangan. Mereka juga telah terlihat secara singkat dapat menggantung dari sebuah objek, meskipun tidak lama.
  • Posum. Marsupial besar dengan 63 spesies subordo Phalangeriformes, ditemukan di Australia, Papua nugini, dan pulau-pulau sekitar. Semua anggota subordo memiliki ekor prehensil, namun, ekor dari beberapa anggota seperti Acrobatidae memiliki prehensilitas terbatas. Terutama, semua tiga kelompok marsupial peluncur termasuk subordo ini.
  • Potoroidae. Kelompok Marsupial ditemukan di Australia yang mencakup bettongs dan potoroos. Mereka memiliki ekor prehensil yang lemah.
  • Monito del monte. Marsupial kecil dari Amerika Selatan dengan ekor prehensil.

Reptil[sunting | sunting sumber]

Bunglon Mediterania menggunakan dpt memegang ekor
  • Skink berekor prehensil. Beberapa jenis skink (misalnya Corucia zebrata) memiliki ekor prehensil sebagian.[5]
  • Bunglon.
  • Ular-ular. Banyak ular memiliki ekor prehensil (atau tubuh prehensil)
  • Tokek berjambul dan kerabat mereka memiliki ekor prehensil.
  • Urocoyledon rasmusseni. Tokek yang baru-baru ini ditemukan di sektor pertanian pegunungan.[6]
  • Alligator lizard. Beberapa Alligator lizard seperti Alligator lizard selatan, Alligator Lizard Texas, dan Alligator Lizard arboreal (genus Abronia) memiliki ekor prehensil.

Amfibi[sunting | sunting sumber]

  • Salamander. Sejumlah salamander pendaki  Amerika Utarayang tinggal di hutan memiliki ekor prehensil yang membantu mereka memanjat. Beberapa dari genus Aneides seperti salamander berkabut (Aneides ferreus), salamander pengembara (Aneides vagrans), dan salamander arboreal (Aneides lugubris). Yang lain adalah besar Red Hills salamander (Phaeognathus hubrichti) dan gua salamander (Eurycea lucifuga). Ada juga Bolitoglossa sombra Amerika Tengah,  dan salamander Meksiko dan Amerika Tengah Bolitoglossa mexicana.

Ikan[sunting | sunting sumber]

  • Syngnathidae. Banyak spesies dari kelompok ini, yang termasuk kuda laut[7] dan pipefish, memiliki ekor prehensil.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Fleagle, J. G. (1998). Primate Adaptation and Evolution (edisi ke-2nd). Academic Press. hlm. 172. ISBN 978-0-12-260341-9. 
  2. ^ Organ, J. M. (2008). The Functional Anatomy of Prehensile and Nonprehensile Tails of the Platyrrhini (Primates) and Procyonidae (Carnivora). Johns Hopkins University. ISBN 9780549312260. 
  3. ^ "Life in the Rainforest". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-05-06. Diakses tanggal 2006-04-15. 
  4. ^ Roze, U. (2012). Porcupines: The Animal Answer Guide. JHU Press. hlm. 32. ISBN 9781421407357. 
  5. ^ Badger, D. P. (2006). Lizards: A Natural History of Some Uncommon Creatures - Extraordinary Chameleons, Iguanas, Geckos, and More. Voyageur Press. ISBN 9781610604406. 
  6. ^ Naish, D. (2008). "Chinese black rhinos and deinotheres, giant sengis, and yet more new lemurs". ScienceBlogs. Diakses tanggal 2013-04-12. 
  7. ^ Rosamond Gifford Zoo Volunteers (July 23, 2005). "Lined Seahorse" (PDF).