Meteoroid

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Meteoroid adalah benda-benda kecil di tata surya yang ukurannya lebih kecil daripada asteroid tetapi lebih besar daripada sebuah molekul. Persatuan Astronomi Internasional pada sidang umum IX pada 1961 mendefinisikan meteoroid sebagai berikut:

Objek yang lebih kecil dari meteoroid diklasifikasikan sebagai mikrometeoroid atau debu luar angkasa.[1][2][3] Sebagian besar adalah fragmen dari komet atau asteroid, sedangkan yang lain adalah puing-puing dampak tabrakan yang dikeluarkan dari benda-benda seperti Bulan atau Mars.[4][5][6]

Ketika meteoroid, komet, atau asteroid memasuki atmosfer bumi dengan kecepatan biasanya lebih dari 20 km/s (72.000 km/jam; 45.000 mph), pemanasan aerodinamis dari objek tersebut menghasilkan seberkas cahaya, baik dari objek yang bersinar maupun dari jejak partikel bercahaya yang ditinggalkannya. Fenomena ini disebut meteor atau "bintang jatuh". Meteor biasanya terlihat ketika mereka berada sekitar 100 km di atas permukaan laut. Serangkaian banyak meteor yang muncul dalam hitungan detik atau menit dan tampak berasal dari titik tetap yang sama di langit disebut hujan meteor. Meteorit adalah sisa-sisa meteoroid yang telah selamat dari ablasi material permukaannya selama perjalanannya melalui atmosfer sebagai meteor dan telah menabrak tanah.

Diperkirakan 25 juta meteoroid, mikrometeoroid, dan puing-puing ruang angkasa lainnya memasuki atmosfer bumi setiap hari,[7] yang menghasilkan sekitar 15.000 ton material tersebut memasuki atmosfer setiap tahun.[8]

Diperkirakan bahwa meteoroid sejatinya merupakan partikel kecil yang terlepas dari komet ataupun asteroid.

Komposisi[sunting | sunting sumber]

Pada dasarnya, ada dua jenis meteorit: Besi (sekitar 4,8% dari meteorit yang ditemukan) dan Stony (sekitar 94%). Meteorit batuan yang paling umum, juga memiliki sedikit lebih beragam. ada tiga sub-klasifikasi stonys: chondrites, chondrules mengandung, chondrites karbonan, mengandung chondrules bersama dengan mineral volatile dan Achondrites yang tidak mengandung chondroles. Lalu, ada jenis yang sangat langka akhir dari meteorit dicampur, disebut sebagai Stony-Besi (sekitar 1,2%).

Besi Meteorit[sunting | sunting sumber]

Meteorit ini terbuat dari paduan besi-nikel kristal. Para ilmuwan percaya bahwa mereka menyerupai inti luar Bumi.

Pola Widmanstatten terdiri dari dua logam. Kedua paduan Nikel dan Besi crystalize pada suhu yang sedikit berbeda. Jadi sedikit bahwa laju pendinginan harus sekitar 1 derajat per juta tahun agar pola ini muncul. Hal ini hanya bisa terjadi di inti cair dari sebuah planet, dan berfungsi sebagai bukti bahwa benda-benda tidak bisa datang dari bumi (formasi tersebut tidak bisa mendapatkan ke permukaan bumi sekarang).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


  1. ^ Rubin, Alan E.; Grossman, Jeffrey N. (January 2010). "Meteorite and meteoroid: New comprehensive definitions". Meteoritics & Planetary Science. 45 (1): 114–122. Bibcode:2010M&PS...45..114R. doi:10.1111/j.1945-5100.2009.01009.x. (dalam Bahasa Inggris)
  2. ^ Atkinson, Nancy (2 June 2015). "What is the difference between asteroids and meteorites?". Universe Today. (dalam Bahasa Inggris)
  3. ^ "meteoroids". The Free Dictionary. Diakses 1 Agustus 2015.
  4. ^ "Meteoroid". Diarsip dari berkas asli. Diakses 24 Agustus 2015.
  5. ^ "Meteors & Meteorites". Diarsip dari berkas asli. Diakses 1 Agustus 2015.
  6. ^ Asteroid Fast Facts dari NASA, Maret 2014. Diakses 1 Agustus 2015.
  7. ^ Smithsonian, Diakses 2019-01-09.
  8. ^ Gary, Stuart (2011-12-22). ABC Science.