Theia (planet)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Theia (pronunciation: /θə/) adalah objek dengan massa planet yang diduga pernah ada pada masa awal Tata Surya, dan menurut hipotesis tubrukan besar objek ini bertubrukan dengan objek bermassa planet lainnya, yaitu Gaia (Bumi purba) sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu.[1][2] Theia diduga merupakan objek Troya Bumi yang seukuran Mars dengan diameter 6.102 km. Geolog Edward Young dari University of California, Los Angeles, telah menganalisis sampel batu yang dikumpulkan oleh misi Apollo 12, 15, dan 17, dan mengusulkan bahwa Theia pernah bertubrukan langsung dengan Bumi.[3] Puing-puing Theia lalu berkumpul di sekitar Bumi dan kemudian membentuk Bulan.

Beberapa ilmuwan menduga bahwa puing yang terlempar ke orbit awalnya membentuk dua bulan[4][5] yang kemudian menjadi satu seperti sekarang. Hipotesis Theia juga menjelaskan mengapa inti Bumi lebih besar daripada yang seharusnya untuk objek dengan besar seperti Bumi: menurut hipotesis ini, inti dan mantel Theia bercampur dengan Bumi.[6]

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama untuk Theia berasal dari bahasa Yunani titaness, Theia. Dalam mitologi, Theia adalah ibu Selena, dewi bulan, seperti halnya tabrakan planet Theia dengan Bumi purba berteori telah menciptakan Bulan. Nama alternatif, Orpheus, telah digunakan di masa lalu tetapi sebagian besar telah dibuang.

Orbit[sunting | sunting sumber]

Theia diduga mengorbit di konfigurasi L4 atau L5 di sistem Bumi-Matahari. Jika dugaan ini benar, Theia kemungkinan membesar hingga seperti Mars. Gangguan gravitasi dari Venus mungkin telah membuat Theia bertubrukan dengan Bumi.[7]

Tabrakan[sunting | sunting sumber]

Menurut Hipotesis Tubrukan Besar Theia mengorbit Matahari di sekitar orbit Bumi pada titik Lagrange L4 atau L5. Potongan-potongan ini entah membentuk satu tubuh yang menjadi Bulan, atau membentuk 2 bulan yang akhirnya bergabung untuk membentuk Bulan. Jika Theia menghantam proto-Bumi secara langsung, itu akan menyebabkan kehancuran kedua planet, menciptakan sabuk asteroid berumur pendek antara orbit Venus dan Mars.

Teori[sunting | sunting sumber]

Dari awal astronomi modern, setidaknya ada empat hipotesis untuk asal usul bulan yang diusulkan: bahwa satu tubuh entah bagaimana dibagi menjadi Bumi dan Bulan; bahwa bulan ditangkap oleh gravitasi Bumi (karena besar bulan yang lebih kecil dari planet luar ditangkap); bahwa Bumi dan Bulan terbentuk pada saat yang sama ketika piringan protoplanet bertambah; dan skenario Theia. Sampel batuan bulan yang diambil astronot Apollo ditemukan sangat mirip dalam komposisinya dengan kerak bumi, dan karenanya dikeluarkan dari Bumi dalam beberapa peristiwa kekerasan.[8]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wolpert, Stuart. "UCLA study shows the moon is older than previously thought". scitechdaily.com. Diakses tanggal 14 January 2017. 
  2. ^ "The Theia Hypothesis: New Evidence Emerges that Earth and Moon Were Once the Same". The Daily Galaxy. 2007-07-05. Diakses tanggal 2013-11-13. 
  3. ^ Nace, Trevor (2016-01-30). "New Evidence For 4.5 Billion Year Old Impact Formed Our Moon". Forbes. Diakses tanggal 2016-01-30. 
  4. ^ Jutzi, M.; Asphaug, E. (2011). "Forming the lunar farside highlands by accretion of a companion moon". Nature. 476 (7358): 69–72. Bibcode:2011Natur.476...69J. doi:10.1038/nature10289. PMID 21814278. 
  5. ^ "Faceoff! The Moon's oddly different sides", Astronomy, August 2014, 44–49.
  6. ^ "A New Model for the Origin of the Moon". SETI Institute.
  7. ^ "STEREO Hunts for Remains of an Ancient Planet near Earth". NASA. 2009-04-09. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-13. Diakses tanggal 2013-11-13. 
  8. ^ "Theia". Planetpedia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-17.