Lothaire dari Perancis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Dada Lothaire, dari Musée Saint Rémi di Reims

Lothaire bahasa Latin: Lothārius; 941 – 2 Maret 986), terkadang disebut Lothaire III[1] atau Lothaire IV,[2] merupakan seorang raja Karolingia Franka Barat dari tanggal 10 September 954 sampai kematiannya.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kenaikan Takhta[sunting | sunting sumber]

Lahir di Laon pada sekitar tahun 941, Lothaire merupakan putra Louis IV dan Gerberga dari Sachsen.[3] Ia menggantikan ayahandanya pada tanggal 10 September 954 pada usia tiga belas tahun dan dimahkotai di Biara Saint-Remi oleh Artaud dari Reims, Keuskupan Agung Katolik Roma di Reims pada tanggal 12 November pada tahun itu.[4] Lothair telah dikaitkan dengan takhta sejak tahun 951, hal baru di dalam suksesi kerajaan sejak berdirinya Kerajaan Franka oleh Dinasti Meroving.[5]

Ratu Gerberga mengatur sebuah rencana dengan saudara iparnya[a] Hugues yang Agung, Adipati Franka dan Comte Paris, yang menjadi musuh ayahanda Lothair.[6] Dalam pertukaran untuk mendukung pemerintahan Lothair, Hugues diberikan kekuasaan atas Aquitaine dan Bourgogne[7] kurang lebih sebagai seorang Viceroy.[6] Lothair mewarisi sebuah Kerajaan di mana para tokoh besar mengambil wilayah, hak dan kantor hampir tanpa mempedulikan otoritas raja.[8] Tokoh terkemuka seperti Hugues yang Agung dan Herbert II dari Vermandois selalu menjadi ancaman terselubung.[8]

Pada tahun 955, Lothair dan Hugues yang Agung bersama-sama mengambil Poitiers melalui pengepungan. Dengan kematian Hugues pada tahun 956, Lothair yang hanya berusia lima belas tahun di bawah pengawasan pamandanya, Bruno, Uskup Agung Cologne. Dengan nasihat Bruno, Lothair menengahi putra-putra Hugues, Hugues Capet dan Otton. Raja memberikan Paris dan gelar dux francorum (Adipati Franka) kepada Hugues Capet, dan menginvestasikan Otton dengan Kadipaten Burgundia pada tahun 956.

Memburuknya hubungan dengan Kekaisaran Romawi Suci[sunting | sunting sumber]

Perwalian Uskup Agung Bruno dari Cologne yang berlangsung sampai tahun 965, mengorientasikan Kerajaan Franka ke kebijakan yang tunduk kepada Kerajaan Jerman. Meskipun masih muda, Lothair ingin memerintah sendiri dan memperkuat kekuasaannya atas vasal-vasalnya. Keinginan akan kemerdekaan politik menyebabkan memburuknya hubungan raja dan kerabatnya dari pihak ibundanya dan perjuangan dengan Kerajaan Jerman. Meskipun demikian, Lothair ingin menjaga setidaknya obligasi dengan Kaisar Otto I dengan menikahi Putri Emma dari Italia, putri tunggal Maharani Adelaide dari Bourgogne (istri Otto I) di awal tahun 966.[9] dari pernikahan pertamanya dengan Raja Lotario II, anggota keluarga Wangsa Boso.[3]

Pada tahun 962 Baudouin III, putra, rekan-pemimpin, dan ahli waris Arnoul I meninggal dan Arnoul menyerahkan Flandria kepada Lothair. Setelah kematian Arnoul pada tahun 965, Lothair menyerang Flandria dan merebut banyak kota, namun akhirnya dipukul mundur oleh para pendukung Arnoul II. Ia dengan sementara waktu tetap memegang kekuasaan di Arras dan Douai.[10]

Richard II dari Normandia (kanan), dengan Biarawan Mont Saint-Michel (tengah) dan Lothair (kiri).

Lothair berusaha untuk meningkatkan pengaruhnya di Lotharingia, yang pernah dikuasai oleh keluarganya, dan sebagai gantinya Kaisar Otto II mendukung perlawanan terhadap Lothair.[11]

Pada tahun 976 Régnier IV dan Lambert I bersaudara setelah warisan ayahanda mereka direbut oleh Kaisar Otto II, beraliansi dengan Charles (adik Raja Lothair) dan Otton dan dengan pasukan mereka berbaris melawan pasukan kerajaan. Sebuah pertempuran besar berlangsung di Mons.[12][13] Meskipun Lothair diam-diam menggalakkan perang ini namun ia tidak terjun secara langsung untuk membantu saudaranya.

Namun Charles mengambil keuntungan dari situasi ini dan menguasai Lotharingia untuk dirinya sendiri.[14] Hasrat utamanya adalah untuk memecahkan harmoni di antara Lothair dan Wangsa Ardennes-Verdun yang setia kepada Kaisar Otto II dan sangat berkuasa di Lotharingia dan yang adalah milik baik Kanselir-Keuskupan Adalbéron dan uskup yang senama dengannya Adalbéron.

Pada tahun 977, Charles menuduh Ratu Emma telah berzinah dengan Uskup Adalbéron dari Laon. Sinode Sainte-Macre, yang dipimpin oleh Uskup Agung Adalbéron dari Reims, yang diadakan di Fismes untuk membicarakan masalah; karena bukti yang tidak memadai, baik Ratu dan Uskup itu dibebaskan, Charles, yang menyebarkan rumor diusir dari kerajaan oleh saudaranya.

Bagaimanapun, Otto II melakukan kesalahan memulihkan Provinsi Hainaut kepada Régnier IV dan Lambert I dan menunjuk Charles sebagai Adipati Lorraine Hilir, sebuah wilayah yang sesuai dengan wilayah utara Lotharingia, yang terpisah dari Lotharingia Hulu sejak akhir tahun 950.[15]

Rekonsiliasi dengan Kekaisaran Romawi Suci[sunting | sunting sumber]

Serikat Franka melawan Kaisar Jerman memiliki konsekuensi dari menempatkan Robertian di tempat yang menonjol di dalam pribadi Hugues Capet, yang kontemporer merasa telah melayani Raja Lothair dengan setia.[16] Pertarungan dengan Raja Jerman juga memperkuat kekuasaan Hugues Capet, yang muncul pada tahun 980 ketika ia menangkap Montreuil-sur-Mer dengan mengorbankan Arnoul II dari Flandria.

Lothair ingin menggagalkan ambisi saudaranya, Charles, dan memutuskan untuk mengikuti jejak ayahandanya untuk mengamankan suksesi kerajaan untuk putranya sendiri. Pada tanggal 8 Juni 979 Pangeran Louis dimahkotai sebagai rekan-pemimpin atau Raja Muda (iunior rex)[b][17] tapi tidak benar-benar berkuasa sampai kematian Lothair pada tahun 986.[18][19] –meskipun ia tidak benar-benar berkuasa sampai kematian Lothair pada tahun 986–,[19][20] adalah yang kedua kalinya praktik baru ini dilakukan di Kerajaan Franka Barat, yang kemudian diambil oleh Kapetia.

Setelah ini, Lothair mulai mendekati Kekaisaran Romawi Suci. Uskup-uskup Reims dan Laon, dengan Wangsa Ardennes, mendukung pemulihan hubungan tersebut. Pada bulan Juli 980 Lothair dan Otto II bertemu di Margut-sur-Chiers di perbatasan Franka-Jerman, dan menyimpulkan perjanjian damai.[11] Sebagai bagian dari perjanjian tersebut, Lothair meninggalkan Lotharingia, yang memungkinkan Otto II mengalihkan perhatiannya ke Kekaisaran Timur di Italia, yang ingin dikuasainya. Perdamaian ini dirasakan sangat buruk oleh Robertines, yang tidak diikutsertakan dari negosiasi. Perjanjian Margut membuat kerajaan Franka dimasukkan ke dalam orbit Ottonian, dan akibatnya melemahkan pengaruh Robertines di dalam pemerintahan kerajaan mendukung bangsawan Lotharingia.[21] Khawatir terperangkap di antara raja-raja Karoling dan Ottonian, Hugues Capet pergi ke Roma pada tahun 981 untuk berhubungan dengan Otto II di dalam rangka membangun aliansinya sendiri. Lothair kemudian memberikan petunjuk untuk penangkapannya setelah ia kembali.[22]

Pernikahan ahli waris[sunting | sunting sumber]

Untuk mengatasi kekuasaan Hugues Capet sebagai Adipati Franka, Lothair –mengikuti saran-saran istrinya Emma dan Geoffroy I dari Anjou– memutuskan untuk menikahkan putranya dan ahli waris Louis dengan Adelaide-Blanche, saudari Geoffroy I Geoffrey I dan janda kedua maharaja selatan, Comte Stephen dari Gévaudan dan Comte Raymond III. Proyek ambisius Lothair: restorasi kehadiran Karoling di selatan Kerajaan Franka, dan menurut Richer dari Reims– dukungan mereka di dalam perjuangannya melawan Robertines.

Pernikahan di antara Adelaide-Blanche dan Pangeran Louis terjadi pada tahun 982 di Vieille-Brioude, Haute-Loire, dan segera mereka berdua dimahkotai sebagai Raja dan Ratu Aquitaine oleh saudara Adelaide, Uskup Gui dari le Puy. Namun segera perbedaan usia di antara mereka –Louis hanya berusia lima belas tahun dan Adelaide telah berusia empat puluh tahun– dan gaya hidup Louis menyebabkan hancurnya pernikahan itu (984), dengan Lothair datang untuk putranya dan Adelaide mengungsi dengan Comte Guillaume I, yang tak lama kemudian menjadi suami keempatnya. Kegagalan aliansi dengan Wangsa Anjou memperkuat kekuasaan Robertines, dan akhirnya mereka mendukung Hugues Capet melawan Charles dari Lorraine Hilir pada tahun 987.

Namun keberadaan pernikahan meskipun dicatat oleh sumber-sumber kontemporer dan kemudian (Richerus, Raoul Glaber, Chronicon Andegavensi dan Babad Saint-Maxence, di antara lainnya), baru-baru ini ditantang oleh sejarahwan Carlrichard Brülh.[23]

Muncul dari krisis di Aquitaine, Lothair diandalkan dengan kesetiaan sepuluh uskup utara yang berkuasa dari kerajaan dan vasal mereka, dan aliansi dengan Wangsa Vermandois yang berkuasa, Comte Herbert III, keponakannya –sebagai putra dari saudari tirinya Gerberge–. Namun Herbert III sudah tua dan para uskup yang telah melayani ayahandanya Louis IV sekarang berbalik arah ketugas spiritual mereka bukan untuk membela kepentingan kerajaan. Lothair tidak memiliki kemampuan untuk melaksanakan proyek besar penaklukkan konsisten dengan tradisi Franka dan untuk memobilisasi kaum bangsawan di sekelilingnya.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Lothaire menikahi Emma dari Italia, putri Raja Lothaire II dari Italia[3] dan Adélaïde dari Bourgogne.[9] Pasangan itu memiliki dua orang putra:

  • Louis V. Menggantikan ayahandanya sebagai raja[3]
  • Otto († kr. 13 November 986), kanon Reims[3]

Lothaire juga memiliki dua anak haram:

Leluhur[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Following the death of his second wife Eadhild in early 937, Hugh the Great married thirdly between 9 May and 14 September of that year with Hedwig of Saxony, Gerberga's younger sister. This marriage finally produced for Hugh the longed-needed heirs: three sons (Hugh, Otto and Eudes-Henry) and two daughters (Beatrix and Emma).
  2. ^ As the transition from elected kings to hereditary kings took place, fathers undertook to crown their successors before their deaths. See earlier Charlemagne's crowning of his sons, and later Hugh Capet's crowning of his son Robert. Lewis, Andrew W. (1978). "Anticipatory Association of the Heir in Early Capetian France". The American Historical Review. 83: 906–927. doi:10.2307/1867651. JSTOR 1867651.  In general see Bouchard, Constance Brittain (2001). Those of My Blood: Creating Noble Families in Medieval Francia. Philadelphia: University of Pennsylvania Press. ISBN 978-0-8122-3590-6. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jonathan Jarrett, "Caliph, King, or Grandfather: Strategies of Legitimization on the Spanish March in the Reign of Lothar III", The Mediaeval Journal, 1, 2 (2011): 1–22.
  2. ^ He was the fourth Lothair to rule in the former Carolingian empire (after Lothair I, Lothair II of Lotharingia and Lothair II of Italy), but only the third to rule over part of what became France.
  3. ^ a b c d e f Detlev Schwennicke, Europäische Stammtafeln: Stammtafeln zur Geschichte der Europäischen Staaten, Neue Folge, Band II (Marburg, Germany: J. A. Stargardt, 1984), Tafel 1
  4. ^ The Annals of Flodoard of Reims, 916–966, eds & trans. Steven Fanning: Bernard S. Bachrach (New York; Ontario, Can: University of Toronto Press, 2011), p. 60
  5. ^ Sassier 1995, p. 136.
  6. ^ a b The Annals of Flodoard of Reims, 916–966, eds & trans. Steven Fanning: Bernard S. Bachrach (New York; Ontario, Can: University of Toronto Press, 2011), p. xix
  7. ^ Bourchard, Constance Brittain (1999). "Burgundy and Provence: 879-1032". Dalam Reuter, Timothy; McKitterick, Rosamond; Abulafia, David. The New Cambridge Medieval History: Vol. III, c.900 - c.1024. III (edisi ke-first). Cambridge: Cambridge University Press. hlmn. 328–345, page 336. ISBN 0521364477.  Volume III, Table of Contents
  8. ^ a b George Holmes, The Oxford Illustrated History of Medieval Europe (Oxford; New York: Oxford University Press, 1988), p. 163
  9. ^ a b Jim Bradbury, The Capetians: Kings of France, 987-1328, (London: Hambledon Continuum, 2007), p. 42
  10. ^ Pierre Riché, The Carolingians; A Family Who Forged Europe, trans. Michael Idomir Allen (Philadelphia: University of Pennsylvania Press, 1993), pp. 264–65
  11. ^ a b Jim Bradbury, The Capetians: Kings of France, 987-1328 (London: Hambledon Continuum, 2007), p. 43
  12. ^ Jean Le Mayeur: La gloire belgique: poème national en dix chants... online, Valinthout and Vandenzande, 1830, p. 304.
  13. ^ Lecouteux 2004, p. 11.
  14. ^ Sassier 1995, p. 161.
  15. ^ Sassier 1995, p. 162.
  16. ^ Sassier 1995, pp. 164-165.
  17. ^ Carlrichard Brülh: Naissance de deux peuples, Français et Allemands (10th‑11th siècle), Fayard, august 1996, p. 247.
  18. ^ Bradbury, Jim (2007). "Chapter 3: The new principalities, 800–1000". The Capetians: Kings of France, 987–1328. London: Hambledon Continuum. hlm. 45. ISBN 978-1-85285-528-4. 
  19. ^ a b Sullivan, Richard E. (1989). "The Carolingian Age: Reflections on Its Place in the History of the Middle Ages". Speculum. 64: 267–306. doi:10.2307/2851941. JSTOR 2851941. 
  20. ^ Bradbury, Jim (2007). "Chapter 3: The new principalities, 800–1000". The Capetians: Kings of France, 987–1328. London: Hambledon Continuum. hlm. 45. ISBN 978-1-85285-528-4. 
  21. ^ Sassier 1995, p. 168.
  22. ^ Sassier 1995, p. 169.
  23. ^ Carlrichard Brülh: Naissance de deux peuples, Français et Allemands (10th‑11th siècle), Fayard, august 1996, p. 248.
  24. ^ Eleanor Shipley Duckett, Death and life in the tenth century (Ann Arbor: University of Michigan Press, 1967), p. 118.

Referensi Tambahan[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Louis IV
Raja Franka Barat
954–986
Diteruskan oleh:
Louis V