Liu Yongfu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Liu Yongfu
劉永福
Liu Yongfu.jpg
Presiden Republik Formosa
Panglima
Masa jabatan
5 Juni 1895 – 21 Oktober 1895
PendahuluTang Jingsong
PenggantiKabayama Sukenori
(sbg Gubernur-Jenderal Taiwan)
Informasi pribadi
Lahir10 Oktober 1837
Qinzhou, Guangdong (sekarang Qinzhou, Guangxi), Tiongkok
Meninggal duniaJanuari 1917
Qinzhou, Guangdong (sekarang Qinzhou, Guangxi), Tiongkok
KebangsaanTionghoa
Dinas militer
Pihak Dinasti Qing
Pertempuran/perangPertempuran Cầu Giấy
Pertempuran Phủ Hoài
Pertempuran Palan
Kampanye Sơn Tây
Penangkapan Hưng Hóa
Penaklukan Tuyên Quang
Pertempuran Hòa Mộc
Pengepungan Tainan

Liu Yongfu (Pinyin: Liú Yǒngfú; Wade-Giles: Liu Yung-fu; bahasa Vietnam: Lưu Vĩnh Phúc) (1837-1917) merupakan seorang tentara bayaran asal Tiongkok yang kaya raya dan komandan Pasukan Bendera Hitam. Liu terkenal sebagai seorang patriot Tiongkok yang berperang melawan Kekaisaran Prancis di Vietnam utara (Tonkin) pada tahun 1870-an dan awal 1880-an. Selama Perang Tiongkok-Prancis (Agustus 1884–April 1885) ia menjalin persahabatan yang erat dengan negarawan dan jenderal Tiongkok, Tang Jingsong, dan pada tahun 1895 ia membantu Tang mengorganisasi perlawanan terhadap invasi Jepang ke Taiwan. Dia menggantikan Tang sebagai pemimpin kedua dan terakhir dari Republik Formosa (5 Juni–21 Juli 1895).

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Liu Yongfu lahir pada tanggal 10 Oktober 1837 di kota Qinzhou (Ch'in-chou, 欽州) di Tiongkok selatan, dekat dengan perbatasan Vietnam. Qinzhou, sekarang di provinsi Guangxi, pada waktu itu berada di ujung barat daya provinsi Guangdong. Rumah leluhur keluarga Liu adalah desa Popai di provinsi Guangxi, dan ketika usianya delapan tahun orang tuanya pindah ke Shangsizhou (Shang-ssu-chou, 上思州) di Guangxi. Keluarga Liu miskin, hidup dengan pekerjaan manual untuk orang lain, dan hanya mampu mengikis mata pencaharian. Pada tahun 1857 Liu bergabung dengan pasukan milisi lokal yang dipimpin oleh Wu Yuanqing (Wu Yuan-ch'ing, 吳元清), yang mengaku memegang komisi dari Taiping.[1]

Jatuhnya Nanking dan keruntuhan Kerajaan Surgawi Taiping pada tahun 1864 mengubah prospek Liu secara dramatis menjadi lebih buruk. Pasukan kekaisaran secara bertahap mulai menegaskan kembali kendali mereka atas Tiongkok barat daya, dan hanya masalah waktu sebelum mereka mengamankan provinsi Guangxi. Untuk menghindari balas dendam mereka, Liu perlu membuat dirinya cukup kuat untuk membuat jendral Kekaisaran berhenti. Langkah pertamanya adalah mengulur waktu dengan mundur ke pegunungan Tonkin utara. Pada tahun 1868 ia meninggalkan pemberontak Wu Yuanqing dan menyeberang ke Vietnam dengan kekuatan 200 tentara yang kesetiaannya bisa ia percayai. Ia bermimpi sebagai seorang pemuda bahwa suatu hari dia akan menjadi 'Jenderal Harimau Hitam' yang terkenal, dan membaptis kelompok petualang yang kecil sebagai Pasukan Bendera Hitam, heiqi jun (hei-ch'i chun, 黑旗軍). Bendera Hitam berjalan perlahan melewati Tonkin utara, merekrut orang ke standar mereka saat mereka pergi, dan akhirnya mendirikan kemah di luar Son Tay, di tepi utara Sungai Merah.[2]

Daerah pegunungan Tonkin bagian barat dihuni oleh anggota suku yang tidak mengakui surat perintah pemerintah Vietnam, dan montagnard ini membenci kedatangan Pasukan Bendera Hitam di tanah Vietnam. Khawatir bahwa Liu mungkin akhirnya menimbulkan ancaman bagi kekuasaan mereka sendiri di daerah itu, mereka menyatakan niat mereka untuk menyerang para penyusup. Namun, Liu menyerang lebih dulu, dan mengalahkan pasukan montagnard yang jauh lebih kuat dalam serangan mendadak. Konflik singkat memungkinkan Liu untuk mencapai pengaturan awal dengan pihak berwenang Vietnam, yang telah mengamati kinerja Pasukan Bendera Hitam dengan penuh minat. Pemerintah Vietnam, dengan alasan bahwa akan sulit untuk mengusir Liu dari wilayahnya dan bahwa ia mungkin juga akan menjadi sekutu yang berguna melawan montagnard tahan api, mengkooptasi Liu ke dalam layanannya pada tahun 1869 dan memberinya pangkat militer dalam pasukan Vietnam. Asalkan ia terus bertindak sesuai dengan status teknisnya sebagai gubernur militer Vietnam, pihak berwenang Vietnam berjanji untuk tidak mengganggu pemimpin Bendera Hitam.[3]

Bendera Hitam melawan Bendera Kuning[sunting | sunting sumber]

Setelah mengamankan markasnya, Liu mulai memperluas ambisinya. Pada akhirnya, niatnya adalah untuk mengukir sebuah kerajaan kecil miliknya sendiri yang mengendalikan hulu Sungai Merah. Target pertamanya adalah kota perbatasan Lao Cai, yang baru-baru ini ditempati oleh pasukan bandit Kanton di bawah komando He Junchang (Ho Chun-ch'ang, 何均昌). Kelompoknya bersekutu dengan Tentara Bendera Kuning, kekuatan yang dibentuk oleh Huang Chongying (Huang Ch'ung-ying, 黃崇英) pada model Pasukan Bendera Hitam dan sekitar tiga kali ukurannya. Upaya Liu pada Lao Cai membuatnya berkonflik dengan Bendera Kuning. Pasukan kedua pasukan bergerak dengan hati-hati ke kota sementara para pemimpin mereka bernegosiasi dengan tidak tulus. Akhirnya Bendera Kuning meluncurkan serangan mendadak ke Bendera Hitam, pertama kali memulai ranjau dalam upaya yang gagal untuk membunuh pemimpin Bendera Hitam. Namun, terlepas dari jumlah superior mereka, mereka dikalahkan dan diusir dari Lao Cai. Kota itu tetap berada di tangan Bendera Hitam sampai tahun 1885, dan menjadi benteng utama Liu.[4]

Pada tahun 1869, setelah berdamai dengan Vietnam, Liu juga mendapat dukungan dari pihak berwenang Tiongkok dengan melakukan Pasukan Bendera Hitam untuk kampanye hukuman Tiongkok melawan Bendera Kuning, yang memberinya kesempatan untuk melumpuhkan tentara bandit saingan ini. Ekspedisi Tiongkok diperintahkan oleh jenderal veteran Feng Zicai, yang kemudian memenangkan ketenaran selama Perang Tiongkok-Prancis (Agustus 1884 - April 1885) dengan mengalahkan kolom Prancis pada Pertempuran Bang Bo (24 Maret 1885). Dalam satu eksploitasi militer tertentu, yang dikenal sebagai 'penyerbuan tiga belas lintasan', Liu Bendera Hitam Liu berjuang melalui pegunungan dan menyerang markas Huang Chongying di Hayang, sebuah kota di Sungai Clear dekat perbatasan dengan Yunnan, memaksa pemimpin Bendera Kuning untuk berlindung dengan sekutu montagnard-nya. Meskipun Bendera Tiongkok dan Bendera Hitam gagal memusnahkan Bendera Kuning, mereka mendapat pelajaran yang berat, dan Feng menghadiahi Liu atas bantuannya dengan menawarkan kepadanya komisi kehormatan di pasukan Tiongkok.[5]

Dalam beberapa tahun berikutnya Liu Yongfu mendirikan raket perlindungan yang menguntungkan untuk perdagangan di Sungai Merah antara Son Tay dan Lao Cai. Pedagang dikenakan pajak pada tingkat 10% dari nilai barang mereka. Keuntungan yang diperoleh dari pemerasan ini sangat besar sehingga pasukan Liu membengkak dalam jumlah besar selama tahun 1870-an, menarik para petualang dari seluruh dunia. Meskipun sebagian besar prajurit adalah orang Tionghoa, banyak dari perwira yuniornya adalah orang Amerika atau tentara Eropa yang beruntung, beberapa di antaranya telah melihat aksi dalam Pemberontakan Taiping, dan Liu menggunakan keahlian mereka untuk mengubah Pasukan Bendera Hitam menjadi pasukan tempur yang tangguh.[6] Liu memerintahkan 7.000 Pasukan Bendera hitam dari Guangdong dan Guangxi di sekitar Tonkin.[7]

Liu Yongfu dan Francis Garnier[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1873 pemerintah Vietnam meminta bantuan Pasukan Bendera Hitam Liu untuk mengalahkan upaya Prancis pertama yang menaklukkan Tonkin, yang dipimpin oleh letnan angkatan laut Francis Garnier. Pada tanggal 21 Desember 1873 Liu Yongfu dan sekitar 600 Bendera Hitam, berbaris di bawah spanduk hitam besar, mendekati gerbang barat Hanoi. Pasukan Vietnam besar mengikuti mereka. Garnier mulai menembaki Bendera Hitam dengan sepotong bidang yang dipasang di atas gerbang, dan ketika mereka mulai jatuh kembali memimpin sekelompok 18 prajurit infanteri Prancis keluar dari kota untuk mengusir mereka. Serangan itu gagal. Garnier, yang memimpin tiga orang menanjak dalam serangan bayonet pada sebuah pesta Bendera Hitam, ditombak hingga mati oleh beberapa prajurit Bendera Hitam setelah tersandung di jalur air. Enseigne de vaisseau muda Adrien-Paul Balny d'Avricourt memimpin kolom yang sama kecil dari benteng untuk mendukung Garnier, tetapi ia juga meninggal saat memimpin pasukannya. Tiga tentara Prancis juga terbunuh dalam serangan semacam ini, dan yang lainnya melarikan diri kembali ke benteng setelah perwira mereka jatuh. Kematian Garnier mengakhiri petualangan Prancis pertama di Tonkin.[8]

Liu Yongfu dan Henri Rivière[sunting | sunting sumber]

Pada bulan April 1882, kapten angkatan laut Prancis Henri Rivière merebut benteng Hanoi, sekali lagi mengungkapkan ambisi kolonial Prancis di Tonkin dan membuat khawatir pemerintah Vietnam dan Tiongkok. Pada bulan April 1883, setelah penangkapan Riviere dari Nam Dinh (27 Maret), Tiongkok dan Vietnam kembali dapat meminta dukungan Liu Yongfu dan Pasukan Bendera Hitam melawan Prancis di Tonkin.

Pada tanggal 10 Mei 1883, Liu Yongfu menantang Prancis untuk bertempur dalam pesan ejekan yang banyak ditempelkan di tembok Hanoi:

Pejuang pemberani Liu, jenderal dan gubernur militer dari ketiga provinsi, telah memutuskan untuk berperang. Dia membuat proklamasi ini kepada bandit Prancis: Semua orang tahu kau adalah pencuri. Negara-negara lain membenci Anda. Setiap kali Anda datang ke suatu negara, Anda mengklaim bahwa Anda telah datang untuk memberitakan iman, tetapi Anda benar-benar ingin membangkitkan penduduk dengan desas-desus palsu. Anda mengklaim bahwa Anda datang untuk berdagang, tetapi sebenarnya Anda berencana mengambil alih negara. Anda bertingkah seperti binatang buas. Anda sama sengitnya dengan harimau dan serigala. Sejak Anda datang ke Vietnam, Anda telah merebut kota dan membunuh gubernur. Kejahatanmu sama banyaknya dengan rambut di kepala. Anda telah mengambil alih bea cukai dan menyita pendapatan. Kejahatan ini pantas dihukum mati. Penduduk telah direduksi menjadi kesengsaraan, dan negara ini hampir hancur. Tuhan dan manusia sama-sama membencimu. Surga dan bumi sama-sama menolak Anda. Saya sekarang telah diperintahkan untuk berperang. Ketiga pasukanku berkelompok seperti awan. Senapan dan meriam saya sebanyak pohon di hutan. Kami ingin sekali menyerang Anda di ruang iblis Anda dan untuk menekan semua subjek yang tidak setia. Tetapi kesejahteraan negara sangat membebani saya. Saya tidak tega mengubah Hanoi menjadi medan perang, kalau-kalau saya merusak pedagang dan orang-orangnya. Jadi saya pertama kali membuat proklamasi ini: Anda bandit Prancis, jika Anda pikir Anda cukup kuat, kirim tentara rakyat jelata Anda ke Phu Hoai untuk bertarung di lapangan terbuka dengan prajurit harimau saya, dan kemudian kita akan melihat siapa yang terkuat. Jika Anda takut untuk datang, potong kepala para pemimpin Anda dan berikan kepada saya. Kemudian kembalikan kota-kota yang telah Anda ambil. Saya adalah seorang komandan yang berbelas kasih, dan saya akan membiarkan Anda semut-semut yang menyedihkan hidup. Tetapi jika Anda menunda, pasukan saya akan mengambil kota Anda dan membunuh kalian semua, dan bahkan rumput pun tidak akan menandai tempat Anda berdiri. Anda harus memilih antara kebahagiaan dan bencana. Hidup hanyalah satu langkah menjauh dari kematian. Tandai kata-kata saya dengan baik.

"雄威大将军兼署三宣提督刘,为悬示决战事,照你法匪,素称巨寇,为国所耻。每到他国,假称传道,实则蛊惑村愚,淫欲纵横。借名通商,实则阴谋土地。行则譬 如禽兽,心则竟似虎狼。自抵越南,陷城戕官,罪难了发,占关夺税,恶不胜诛。以致民不聊生,国几穷窘,神民共怒,天地难容。本将军奉命讨贼,三军云集,枪 炮如林,直讨尔鬼祟,扫清丑类。第国家之大事,不忍以河内而作战场,唯恐波及于商民,为此先行悬示。尔法匪既称本领,率乌合之众,与我虎旅之师在怀德府属 旷野之地以作战场,两军相对,以决雌雄。倘尔畏惧不来,即宜自斩尔等统辖之首递来献纳,退还各处城池,本将军好生之德,留你蚊虫。倘若迟疑不决,一旦兵临 城下,寸草不留,祸福尤关,死生在即,尔等熟思之。切切特示!" [9]

Prancis tidak punya pilihan selain menanggapi tantangan yang begitu gamblang itu. Pada tanggal 19 Mei Riviere berjalan keluar dari Hanoi untuk menyerang Bendera Hitam. Pasukan kecilnya (sekitar 450 orang) bergerak maju tanpa tindakan pencegahan yang tepat, dan melakukan serangan besar-besaran ke Bendera Hitam yang disiapkan di Jembatan Kertas (Pont de Papier), beberapa mil ke barat Hanoi. Dalam Pertempuran Cầu Giấy Prancis terbungkus kedua sayap, dan hanya dengan susah payah bisa berkumpul kembali dan jatuh kembali ke Hanoi. Seperti Francis Garnier sepuluh tahun sebelumnya, Rivière terbunuh dalam pertempuran. Liu sekarang telah mengambil kulit kepala dua komandan angkatan laut Prancis dalam keadaan yang sangat mirip.

Sơn Tây, Bac Ninh dan Hung Hóa[sunting | sunting sumber]

Liu memulai kampanye yang tidak konvensional melawan Prancis, dengan sukses.[10] Liu berperang dua tindakan lebih lanjut melawan Prancis pada musim gugur 1883, Pertempuran Phủ Hoài (15 Agustus 1883) dan Pertempuran Palan (1 September 1883). Pasukan Bendera Hitam dianiaya di kedua pertempuran ini, tetapi tidak rusak parah sebagai kekuatan tempur. Namun, pada Desember 1883, Liu Yongfu menderita kekalahan besar di tangan Laksamana Amédée Courbet di Kampanye Sơn Tây. Meskipun bertempur dengan keberanian dalam pertempuran di Phu Sa pada tanggal 14 Desember dan Sơn Tây pada tanggal 16 Desember, Bendera Hitam tidak dapat mencegah Prancis menyerbu Sơn Tây. Meskipun ada juga kontingen Tiongkok dan Vietnam di Son Tay, Pasukan Bendera Hitam menanggung beban pertempuran, dan memakan banyak korban.[11]

Marah karena sekutu-sekutunya dari Tiongkok dan Vietnam tidak berbuat banyak untuk mendukung Pasukan Bendera Hitam di Son Tay, Liu berdiri di sela-sela selama Kampanye Bac Ninh (Maret 1884). Setelah penangkapan Bắc Ninh dari Prancis, Liu mundur dengan Pasukan Bendera Hitam ke Hưng Hóa. Pada bulan April 1884, Prancis maju di Hưng Hóa dengan kedua brigade Ekspedisi Korp Tonkin. Bendera Hitam telah melemparkan serangkaian benteng yang mengesankan di sekitar kota, tetapi Jenderal Charles-Théodore Millot, panglima tertinggi Prancis, mengambilnya tanpa satu pun korban Prancis. Sementara Brigade ke-2 Jenderal François de Négrier menyematkan Bendera Hitam di depan dan menundukkan Hung Hoa dengan pengeboman artileri ganas dari ketinggian Trung Xa, Brigade 1 Jenderal Louis Brière de l'Isle membuat barisan ke barat untuk memotong garis mundur Liu. Pada malam hari tanggal 11 April, melihat Turcos dan infantri laut Brière de l'Isle muncul di belakang sayap mereka di Xuan Dong, Bendera Hitam dievakuasi Hưng Hóa sebelum mereka terjebak di dalamnya. Mereka membakar gedung-gedung yang tersisa sebelum mereka pergi, dan keesokan paginya Prancis mendapati kota itu sepenuhnya ditinggalkan.[12]

Liu sekarang jatuh kembali ke Sungai Merah ke Thanh Quan, hanya beberapa hari berbaris dari kota perbatasan Lào Cai. Dia sekarang dalam posisi untuk mundur ke Tiongkok jika Prancis mengejarnya. Beberapa ratus tentara Bendera Hitam, yang terdemoralisasi karena mudahnya Courbet dan Millot mengalahkan Pasukan Bendera Hitam, menyerah pada Prancis pada musim panas 1884. Salah satu pencapaian terakhir Millot adalah memajukan Sungai Clear dan membuang Pasukan Bendera Hitam keluar dari Tuyên Quang pada minggu pertama Juni, lagi-lagi tanpa satu pun korban Prancis. Jika Prancis serius mengejar Liu Yongfu setelah menangkap Tuyên Quang, Bendera Hitam mungkin akan diusir dari Tonkin di sana dan kemudian. Tetapi perhatian Prancis dialihkan oleh krisis tiba-tiba dengan Tiongkok diprovokasi oleh penyergapan Bắc Lệ (23 Juni 1884), dan selama musim panas 1884, Bendera Hitam dibiarkan menjilat luka-luka mereka.[13]

Tuyên Quang dan Hòa Mộc[sunting | sunting sumber]

Nasib Liu diubah oleh pecahnya Perang Tiongkok-Prancis pada bulan Agustus 1884. Janda Permaisuri Cixi menanggapi berita tentang penghancuran Armada Fujian di Pertempuran Fuzhou (23 Agustus 1884) dengan memerintahkan jenderalnya untuk menyerang Tonkin. Tang Jingsong, komandan Tentara Yunnan, tahu bahwa layanan Liu akan sangat berharga dalam perang dengan Prancis. Meskipun Liu memiliki kenangan pahit tentang dinas sebelumnya sebagai sekutu Tiongkok, ia menghormati Tang (satu-satunya komandan Tiongkok yang telah menyumbangkan pasukan untuk pertahanan Sơn Tây), dan setuju untuk mengambil bagian dengan Pasukan Bendera Hitam dalam kampanye yang akan datang. Diangkat sebagai jenderal divisi di Angkatan Darat Yunnan, Liu membantu pasukan Tiongkok menekan Hưng Hóa dan jabatan-jabatan Prancis yang terisolasi dari Phu Doan dan Tuyên Quang selama musim gugur 1884. Pada musim dingin dan musim semi 1885 ia memerintahkan 3.000 Pasukan Bendera Hitam selama Pengepungan Tuyên Quang. Pada Pertempuran Hòa Mộc (2 Maret 1885), Pasukan Bendera Hitam menimbulkan banyak korban di kolom Prancis yang berbaris untuk membantu Tuyên Quang.[14]

Salah satu syarat perjanjian damai antara Prancis dan Tiongkok yang mengakhiri Perang Tiongkok-Prancis adalah bahwa Liu Yongfu dan Pasukan Bendera Hitam harus meninggalkan Tonkin. Pada akhir perang, Liu hanya memiliki sekitar 2.000 tentara di bawah komandonya dan tidak dalam posisi untuk menahan tekanan dari Tang Jingsong dan komandan Angkatan Darat Yunnan lainnya untuk memindahkan Pasukan Bendera Hitam. Liu menyeberang ke Tiongkok dengan beberapa pengikutnya yang paling setia, tetapi sebagian besar Pasukan Bendera Hitam dibubarkan di tanah Tonkin pada musim panas 1885. Tidak dibayar selama berbulan-bulan dan masih memiliki senapan, sebagian besar Pasukan Bendera Hitam yang tidak diinginkan segera dibawa ke bandit. Butuh waktu berbulan-bulan bagi Prancis untuk mengurangi mereka, dan rute antara Hung Hoa dan kota perbatasan Lào Cai hanya diamankan pada Februari 1886. Sementara itu, pemerintah Qing memberi penghargaan kepada Liu Yongfu atas jasanya dalam Perang Tiongkok-Prancis dengan penunjukan militer anak di bawah umur di provinsi Guangdong.

Pasukan Bendera Hitam Liu terus melecehkan dan melawan Prancis di Tonkin setelah berakhirnya Perang Tiongkok-Prancis.[15]

Pertahanan Republik Demokratik Formosa[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1895, di bawah Perjanjian Shimonoseki yang mengakhiri Perang Tiongkok-Jepang Pertama, Taiwan berusaha melawan pendudukan Jepang, dan Republik Formosa yang berumur pendek dideklarasikan oleh gubernur Tiongkok, Tang Jingsong pada tanggal 25 Mei 1895. Tang menjadi presiden republik baru, dan Liu Yongfu diangkat menjadi brigadir jenderal dan diberi komando pasukan perlawanan di Taiwan selatan. Sepuluh hari setelah mendeklarasikan kemerdekaan, Tang Jingsong melarikan diri ke Tiongkok Daratan, dan Liu menggantikannya sebagai kepala pemerintahan (meskipun ia tidak, seperti yang sering diklaim, berhasil menjadi presiden). Pada akhir Mei 1895 pasukan Jepang mendarat di dekat Keelung, di pantai utara Taiwan, dan melanjutkan untuk menaklukkan pulau itu. Antara Juni dan Agustus Jepang mengalahkan pasukan Formosa di Taiwan utara dan tengah, dan pada bulan Oktober 1895 tiga kolom Jepang maju di Tainan, menyapu pasukan Liu. Pada tanggal 20 Oktober 1895, Liu melarikan diri ke daratan dengan menumpang kapal niaga berbendera Inggris SS Thales bersama kapal penjelajah Jepang Yaeyama di dekat pengejaran. Yaeyama menangkap Thales di perairan internasional di luar Amoy, tetapi partainya tidak dapat menangkap Liu, yang menyamar sebagai kuli. Insiden ini memicu protes diplomatik dari Inggris dan menghasilkan permintaan maaf resmi oleh pemerintah Jepang. Pada tanggal 21 Oktober Tainan menyerah kepada Jepang. Runtuhnya perlawanan Formosa meresmikan lima dekade pemerintahan Jepang di Taiwan.[16]

Tahun-tahun terakhir[sunting | sunting sumber]

Liu Yongfu hidup lebih lama dari dinasti Qing dan bertahan hingga dekade kedua abad ke-20, reputasinya semakin meningkat seiring dengan berlalunya waktu:

Dia melanjutkan sampai tahun-tahun terakhir dinasti dalam pekerjaan administrasi provinsi Kwangtung, dan dikatakan telah menjadi penekan bandit dan dot permusuhan klan, kutukan kembar dari pedesaan Tiongkok selatan. Munculnya Republik pada tahun 1912 menemukannya dalam masa pensiun, mendengarkan dengan penuh minat pada berita urusan publik ketika orang lain menceritakannya kepadanya dari koran, karena ia sendiri tidak pernah belajar membaca. Namun, sebagian besar waktu, pikirannya berkutat di masa lalu. Dia akan mengambil arloji Garnier dan menunjukkan gambar istri muda di dalam sampul. Dia akan menceritakan tantangannya kepada Rivière dan menggambarkan pertempuran di Jembatan Kertas. Tetapi dia segera lelah dengan setan-setan asing yang tidak dapat dipahami, dan sebaliknya beralih kepada apa yang baginya tidak bisa dibandingkan dengan urusan paling serius dalam hidupnya. Pembicaraan kemudian akan menjadi semua Bendera Hitam dan Kuning, dan tentang tahun-tahun panjang perselisihan dan kebencian di hutan malaria yang mengepul dan di daerah hening sungai besar. Memoarnya yang diterbitkan, untuk kenangannya dengan hormat dituliskan secara tertulis, sebagai tema utama mereka adalah kisah balas dendam yang tak berkesudahan ini antara ekspatriat Tionghoa. Tetapi ketika dia meninggal, pada bulan Januari 1917, itu sebagai momok dari musuh asing, pahlawan yang prestasinya dibatalkan oleh pengecut pemerintahnya sendiri, bahwa dia diratapi oleh bangsanya, dan itulah cara mereka masih mengingatnya.[17]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Jalan Yongfu dan Sekolah Dasar Yongfu di Distrik Tengah Barat, Kota Tainan, Taiwan, dinamai menurut Liu Yongfu.[18]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  •  Artikel ini memuat teks dari China: A collection of correspondence and papers relating to Chinese affairs, oleh Great Britain. Foreign Office, publikasi dari tahun 1885, sekarang berada pada domain umum di Amerika Serikat.
  1. ^ Lung Chang, 30; McAleavy, 99.
  2. ^ Lung Chang, 30; McAleavy, 105–6.
  3. ^ Lung Chang, 30; McAleavy, 106–7.
  4. ^ Lung Chang, 30; McAleavy, 107–10.
  5. ^ McAleavy, 110–12.
  6. ^ Lung Chang, 31.
  7. ^ Great Britain. Foreign Office (1885). China: A collection of correspondence and papers relating to Chinese affairs. LONDON. hlm. 29. Diakses tanggal 2011-06-09. 
  8. ^ McAleavy, 135–9; Thomazi, Conquête, 116–31.
  9. ^ Lung Chang, 161.
  10. ^ John King Fairbank; Kwang-Ching Liu; Denis Crispin Twitchett, ed. (1980). Late Ch'ing, 1800-1911. Volume 11, Part 2 of The Cambridge History of China Series (edisi ke-illustrated). Cambridge University Press. hlm. 251. ISBN 0-521-22029-7. Diakses tanggal 2012-01-18. For over a year prior to China's 'unofficial' declaration of war in 1884, Liu Yung-fu's 'Black Flag' forces effectively harassed the French at Tongking, at times fighting behind entrenched defences or else laying skilful ambushes. 
  11. ^ Thomazi, Conquête, 171–7; Histoire militaire, 68–72.
  12. ^ Thomazi, Histoire militaire, 84.
  13. ^ Thomazi, Histoire militaire, 85–7.
  14. ^ Thomazi, Conquête, 247–8; Histoire militaire, 107–8.
  15. ^ Lessard 2015, pp. 58-9.
  16. ^ Davidson, 363–4; Takekoshi, 90.
  17. ^ McAleavy, 283.
  18. ^ 永福路,當為了紀念劉永福 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Davidson, J. W., The Island of Formosa, Past and Present (London, 1903)
  • Forbes, Andrew ; Henley, David (2011). Traders of the Golden Triangle. Chiang Mai: Cognoscenti Books. ASIN: B006GMID5
  • Lung Chang [龍章], Yueh-nan yu Chung-fa chan-cheng [越南與中法戰爭, Vietnam and the Sino-French War] (Taipei, 1993)
  • McAleavy, H., Black Flags in Vietnam: The Story of a Chinese Intervention (New York, 1968)
  • Yosaburo Takekoshi, Japanese Rule in Formosa (London, 1907)
  • Thomazi, A., La conquête de l'Indochine (Paris, 1934)
  • Thomazi, A., Histoire militaire de l'Indochine française (Hanoi, 1931)