Louis Brière de l'Isle

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Louis Brière de l'Isle
Louis Briere de lIsle.jpg
Jenderal Briere de l'Isle, dengan plakat Perwira Agung Légion d'honneur di dadanya.
Lahir24 Juni 1827
Martinik
Meninggal19 Juni 1896(1896-06-19) (umur 68)
Saint-LeuTaverny, Prancis
PengabdianFlag of France.svg France
Dinas/cabangAngkatan Darat Prancis
Lama dinas1847–1893
PangkatGénéral de division
Komando1er Régiment d'Infanterie de Marine
Korps Ekspedisi Tonkin
Perang/pertempuranPerang Prancis-Prusia
Perang Tiongkok-Prancis
PenghargaanCitation in L'Ordre de L'Armee (1861)
Perwira Agung Légion d'honneur
Pekerjaan lainGubernur Senegal

Louis Alexandre Esprit Gaston Briere de l'Isle (24 Juni 1827 – 19 Juni 1897) merupakan seorang jenderal Prancis yang pertama-tama mencapai pembedaan sebagai Gubernur Senegal (1876-81), dan kemudian sebagai jenderal kepala Korps Ekspedisi Tonkin selama Perang Tiongkok-Prancis (Agustus 1884–April 1885).

Karier militer hingga tahun 1871[sunting | sunting sumber]

Louis Briere de l'Isle lahir pada tanggal 4 Juni 1827 di Martinik. Pada tahun 1847 ia lulus dari Saint-Cyr dan diangkat menjadi Sous lieutenant dalam Troupes de marine, dipromosikan menjadi letnan pada tahun 1852 dan kapten pada tahun 1856. Dalam kampanye kolonial Prancis di Indochina Prancis, ia menjabat sebagai adjudant major du régiment de marine (1859-1860). Ditempatkan di Cochinchina dari tahun 1861 hingga 1866. Pada tahun 1861 ia menerima kutipan di ordre de l'armée untuk Pertempuran Kỳ Hòa bulan Februari, di sebelah barat Saigon.[1]

Briere de l'Isle diangkat menjadi Chef d'escadron pada tahun 1862, dan inspecteur des affaires indigènes di Tây Ninh pada tahun 1863.

Pada pecahnya Perang Prancis-Prusia ia diangkat menjadi Kolonel, memimpin Resimen Infanteri Ke-1 di Pertempuran Bazeilles[2] untuk itu ia diangkat menjadi Komandan Légion d'honneur), dan terluka dalam Pertempuran Sedan pada tahun 1870.

Gubernur Sénégal[sunting | sunting sumber]

Senegambia pada tahun 1881, pada akhir masa jabatan Briere de l'Isle. Area berwarna merah muda dianeksasi ke Kekaisaran Prancis, sementara sebagian besar wilayah sekitarnya adalah "protektorat" Prancis.

Setelah perang, Brière de l'Isle diangkat menjadi Gubernur Sénégal dari tahun 1876 hingga 1881. Ia mengambil peran penting dalam penaklukan Prancis di Senegal.

Kanya-Forstner menggambarkannya sebagai "seorang penguasa otoriter yang membuat marah kepentingan komersial Prancis dan mengubah koloni itu menjadi sebuah kediktatoran semasi-militer".[3] Karena menemukan koloni itu dalam kesulitan keuangan yang parah, ia menaikkan pajak atas pakaian impor dari negara lain, yang berupaya menenangkan rumah-rumah komersial Prancis yang besar sambil mengalienasikan kepentingan lokal di Saint-Louis dan Dakar. Secara militer, koloni Senegal baru-baru ini menghadapi kedua pemberontakan di negara-negara Wolof yang sekarang menjadi jantung pantai Senegal, dan negara-negara kuat di pedalaman. Menteri Angkatan Laut mengeluarkan perintah kepada Gubernur Brière de l'Isle bahwa tidak ada wilayah baru yang akan dicaplok. Meskipun demikian, ia memulai serangkaian ekspansi melalui protektorat dan kendali militer langsung, belum pernah terjadi sebelumnya sejak puncak ekspansi di bawah gubernur Louis Faidherbe (1854-1865). Brière de l'Isle mengawasi penaklukan wilayah Prancis di Afrika Barat yang akan diresmikan pada Konferensi Berlin tahun 1884, memulai apa yang disebut "Perebutan Afrika".[4]

Ekspansi ke Niger Tengah[sunting | sunting sumber]

Pada bulan April 1873 Brière de l'Isle, telah mengirim Paul Soleillet ke Ségou (sekarang Mali tengah) untuk membuka negosiasi dengan penguasa Ahmadu Tall, memulai ekspansi Prancis ke lembah Sungai Niger Tengah. Pada bulan Maret 1880, ia kembali mengirim utusan ke Ségou, kali ini dipimpin oleh gubernur masa depan Joseph Gallieni untuk membangun perdagangan reguler.[5] Dalam prosesnya, Gallieni membangun benteng Prancis di Bafoulabé. Soleillet telah menganjurkan dalam laporannya tentang apa yang akan menjadi jalan rel Dakar-Niger, menghubungkan Senegal ke Niger tengah di Ségou. Brière de l'Isle dengan cepat dimenangkan, dan menemukan sekutu di Menteri Angkatan laut yang baru (kepada siapa pejabat kolonial melaporkan), Laksamana Jean Bernard Jauréguiberry, diangkat pada bulan Februari 1879. Sementara Jauréguiberry gagal memenangkan dana pemerintah yang cukup, dan kegagalan Gallieni untuk membangun jalan menuju Bafoulabé mengguncang tekad pemerintah, proses perluasan kendali wilayah langsung ke arah timur telah dimulai. Charles de Freycinet, Menteri Pekerjaan Umum mendukung usulan perkeretaapian, dan pada tahun 1880, Jauréguiberry mengeluarkan dekrit bahwa semua pekerjaan di perkeretaapian akan dilaksanakan oleh Troupes de Marine.[6]

Brière de l'Isle berkomitmen untuk memperluas kendali Prancis atas lembah Sungai Niger tengah, tetapi tidak seperti banyak pendahulunya, pemerintah Prancis pada akhir tahun 1870-an lebih bersedia untuk memberikan sanksi (atau menerima) penaklukan wilayah secara langsung. Ironisnya rumah-rumah pedagang yang berbasis di Saint-Louis pada periode ini masih ragu-ragu tentang kontrol langsung dari pedalaman, lebih memilih untuk bekerja melalui jaringan perdagangan mereka sendiri dan serangkaian pos perdagangan militer Prancis. Dengan cara ini pula, Brière de l'Isle adalah wakil dari tahap selanjutnya dalam kolonialisme Prancis.[7]

Pasifikasi akhir Senegal[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1876 dan 1877, Brière de l'Isle memastikan bahwa pemimpin Wolof yang tersisa yang dapat menawarkan ancaman kepada Prancis, Lat Jor yang sudah terisolasi, diblokir dari segala upaya untuk merebut kembali wilayahnya yang hilang, dan mengkonsolidasikan kendali Prancis atas barat laut Senegal.[8] Ketika Jor dan kerajaan Cayornya bangkit kembali pada tahun 1879, Prancis menghancurkan mereka untuk terakhir kalinya. Ini memungkinkan pemerintah Brière de l'Isle untuk terus maju dengan apa yang telah menjadi proyek besar Faidherbe: pembangunan kereta api Dakar-Saint-Louis melalui daerah budidaya kacang tanah yang kaya di Senegal tengah. Ini memberikan transportasi, keamanan, dan akses ke tanaman ekspor yang kaya yang akan disalurkan melalui pelabuhan dagang Prancis.[9] Pada bulan Oktober 1877, Brière de l'Isle's memulai kampanye di timur dan selatan di sepanjang Sungai Senegal yang ditujukan untuk negara bagian Abdul Bubakar di dataran tinggi Fouta Djallon utara. Mengabaikan perintah langsung dari Paris, ia mengirim pasukan untuk menyerang Bubakar, memaksanya untuk tunduk kepada protektorat Prancis atas provinsi Toro, Lao dan Irlabé.

Guinea Prancis[sunting | sunting sumber]

Di selatan (di tempat yang sekarang disebut Guinea), ia memulai serangkaian serangan di Rivières du Sud yang menduduki posisi dekat Benty pada tahun 1879 dan merebut pulau Kakoutlaye dan Matakong. Ini, dengan ekspansi di Fouta Djallon, meletakkan dasar bagi penciptaan resmi koloni Rivières du Sud pada tahun 1882.

Konflik dengan Kekaisaran Toucouleur[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1878 ia mengirim pasukan Prancis lainnya ke negara bagian Kaarta Toucouleur di sepanjang tepi utara Sungai Senegal. Sekali lagi diblokir oleh menteri kolonial di Paris, ia berpendapat bahwa mereka adalah ancaman bagi kerajaan Senegal Futa Tooro (yang saat itu merupakan negara klien Prancis) dengan mana Inggris siap untuk ikut campur. Kementerian, di bawah Jauréguiberry, menyerah dan pada tanggal 7 Juli 1878, pasukan Prancis menghancurkan benteng Tokolor di Sabouciré, membunuh pemimpin mereka, Almany Niamody. Bagian dari negara pengikut Kaarta ini kemudian dimasukkan ke dalam kerajaan protektorat Khasso Wolof.[10]

Kekaisaran Toucouleur Kekaisaran Toucouleur oleh Prancis. Sementara Pengepungan Benteng Madinah pada tahun 1857 telah membantu membujuk pendiri kekaisaran El Hadj Umar Tall untuk mengalihkan perhatiannya ke timur lembah Sungai Senegal, Prancis memiliki sedikit kontak dengan negara penaklukan sejak itu. Hal ini memungkinkan Faidherbe pertama dan kemudian Brière de l'Isle bebas dalam apa yang sekarang disebut Senegal. Masa jabatan Brière de l'Isle bukan hanya menandai konsolidasi kendali Prancis atas Senegal, tetapi juga dorongan ke timur.

Komitmen yang sama terhadap ekspansi militer ini menyebabkan pemberhentian Brière de l'Isle ketika angin politik di Paris berubah. Laksamana Georges Charles Cloué diangkat sebagai Menteri Angkatan Laut pada tahun 1881, dan Gubernur diperingatkan bahwa perluasan jalur kereta api ke Sungai Niger adalah prioritas rendah, untuk ditekan oleh kepentingan sipil (bisnis) saja, menghilangkan keterlibatan Marinir dalam konstruksi. Cloué memerintahkan gubernur untuk menghentikan operasi militer yang mendorong timur Kita. Dalam beberapa minggu, Brière de l'Isle memerintahkan anak didik militernya Letnan Kolonel Gustave Borgnis-Desbordes untuk meluncurkan ekspedisi hukuman ke Niger dan merebut kota kecil di Bamako. Brière de l'Isle dipanggil kembali pada tanggal 11 Maret 1881 sebagai tanggapan. Pada akhir 1881 Senegal memiliki gubernur sipil pertama, Marie Auguste Deville de Perière.[11]

Yayasan untuk penaklukan Soudan Prancis[sunting | sunting sumber]

Sementara itu jatuh ke Borgnis-Desbordes, Joseph Gallieni dan Louis Archinard untuk memimpin penaklukan wilayah Niger tengah, Brière de l'Isle memulai kemajuan, dan mengawasi penciptaan wilayah militer "Senegal Hulu" (Haut-Senegal) wilayah pada tanggal 27 Februari 1880. Hal ini menciptakan kondisi kelembagaan, seperti halnya Brière de l'Isle yang menerapkan pembatasan pemerintah memicu budaya bela diri, untuk aksi independen dan ekspansi kekaisaran oleh para petugas di lapangan. Seorang sejarawan telah menulis bahwa penciptaan Haut-Sénégal:

...menandai awal nyata fase ekspansi Prancis di Afrika yang dibaptis "imperialisme militer" oleh Kanya-Forstner. Selama dua puluh tahun ke depan komandan laut, bukan menteri pemerintah, akan menentukan kecepatan dan tingkat ekspansi Prancis di sepanjang jalan menuju Timbuktu.[12]

Memberikan komandan militernya perlindungan yang memadai untuk bertindak secara sepihak (jika tidak sah), wilayah ini dengan cepat diperluas melalui penaklukan ke timur, dan berganti nama menjadi Sudan Prancis pada tahun 1890.

Tonkin[sunting | sunting sumber]

Makam Jenderal Brière de l'Isle

Dipromosikan sebagai brigadir (général de brigade) pada tahun 1881, Brière de l'Isle diberi komando Brigade ke-1 Korp Ekspedisi Tonkin pada bulan Februari 1884, selama ekspedisi Prancis ke Tonkin (sekarang Vietnam utara). Pada bulan Maret 1884 ia mengusir orang-orang Tionghoa dari ketinggian Trung Son dan mengusir sayap kanan Pasukan Guangxi di Kampanye Bắc Ninh. Sebagai pengakuan atas jasanya di Bắc Ninh, ia diangkat sebagai Grand Officer de la Legion d'honneur pada bulan April. Pada bulan April 1884 ia mengalahkan pertahanan Hưng Hóa dengan Brigade ke-1 sementara Brigade ke-2 Jenderal Oscar de Négrier memperbaikinya di depan, memaksa Liu Yongfu untuk menarik Pasukan Bendera Hitam dari kota sebelum pasukannya terputus. Pawai sayap Brière de l'Isle di Hưng Hóa memungkinkan Prancis untuk menduduki benteng Bendera Hitam yang paling dijaga ketat di Tonkin tanpa kehilangan satupun.[13]

Pada bulan September 1884, tak lama setelah pecahnya Perang Tiongkok-Prancis (Agustus 1884-April 1885), ia menggantikan Jenderal Charles-Théodore Millot sebagai jenderal di Korp Ekspedisi Tonkin. Pada Oktober 1884 ia mengalahkan invasi besar-besaran Tiongkok terhadap Delta Tonkin dalam Kampanye Kep. Pada bulan Januari 1885 ia dipromosikan menjadi jenderal divisi (général de divisi). Pada bulan Februari 1885 ia memerintahkan kedua brigade dari Korps Ekspedisi Tonkin dalam Kampanye Lạng Sơn, mengalahkan Tentara Guangxi Tiongkok dan menangkap kota perbatasan yang strategis dan penting yaitu Lạng Sơn. Kampanye ini, yang membutuhkan berbulan-bulan persiapan, mungkin merupakan pencapaian militer terbesar dalam kariernya. Segera setelah penangkapan Lạng Sơn, ia kembali ke Hanoi bersama Brigade ke-1 Letnan Kolonel Laurent Giovanninelli untuk meringankan Pengepungan Tuyên Quang, meninggalkan jenderal Oscar de Négrier Brigade ke-2 di Lạng Sơn. Setelah mengalahkan Liu Yongfu dari Pasukan Bendera Hitam di Pertempuran Hòa Mộc (2 Maret 1885), Brière de l'Isle memasuki pos Prancis yang terkepung dalam kemenangan pada tanggal 3 Maret. Keberhasilan medan perang ini menggarisbawahi kegagalan upaya diplomatik bersamaan untuk menyelesaikan konflik antara Prancis dan Tiongkok, dan membangkitkan upeti tulus dari perdana menteri Prancis Jules Ferry: 'Tampaknya satu-satunya negosiator yang akan dihormati oleh Tiongkok adalah Jenderal Brière de l'Isle.'[14]

Rekor pencapaian militer substansial Brière de l'Isle dinodai pada akhir bulan Maret 1885 oleh Mundur dari Lạng Sơn. Mundur, yang membuang keuntungan dari Kampanye Lạng Sơn Februari, diperintahkan oleh Letnan Kolonel Paul Gustave Herbinger, penjabat komandan Brigade ke-2, dan datang kurang dari seminggu setelah kekalahan Jenderal de Négrier di Pertempuran Bang Bo (24 Maret 1885). Brière de l'Isle berada di Hanoi pada saat itu, dan berencana untuk memindahkan markas besarnya ke Hưng Hóa, untuk mengawasi serangan yang direncanakan terhadap Tentara Yunnan di sekitar Tuyên Quang. Tanpa menunggu untuk menyaring informasi menyesatkan yang terkandung dalam kabel alarm Herbinger dari Lạng Sơn, Brière de l'Isle menembakkan telegram pesimistis pada malam 28 Maret kepada pemerintah Prancis, memperingatkan bahwa Korps Ekspedisi Tonkin menghadapi bencana kecuali jika segera diperkuat. Kabel ini, yang segera dijuluki 'Telegram Lạng Sơn', menjatuhkan pemerintahan Jules Ferry pada tanggal 30 Maret 1885, menghancurkan karier politik Ferry, dan memberikan pukulan hebat pada dukungan domestik untuk ekspansi kolonial Prancis (lihat Skandal Tonkin). Itu juga memberi bayangan atas reputasi profesional Brière de l'Isle. Meskipun dia harus mendapatkan kemajuan profesional lebih lanjut sebelum pensiun, dia tahu bahwa di masa depan dia akan diingat bukan sebagai komandan Prancis yang telah menangkap Lạng Sơn dan membebaskan Tuyên Quang tetapi sebagai orang yang kehilangan akal dan mengirim telegram yang terkenal itu. telah menjatuhkan administrasi Ferry.[15]

Pada bulan Mei 1885, sebagai konsekuensi dari ekspansi menjadi korps tentara dua divisi, Brière de l'Isle digantikan dalam komando Korps Ekspedisi Tonkin oleh Jenderal Henri Roussel de Courcy. Ia ditawari komando Divisi 1 korps ekspedisi yang diperluas, dan hanya menerima dengan syarat Jenderal Oscar de Négrier diberi komando Divisi ke-2. Kementerian militer mengabulkan permintaan ini, dan Brière de l'Isle bertugas di bawah komando de Courcy selama beberapa bulan. De Courcy adalah seorang komandan arogan dan bodoh, tidak mau mendengarkan nasihat dari juniornya yang lebih berpengalaman, dan hubungan antara kedua pria itu segera anjlok. Brière de l'Isle tidak setuju dengan strategi pasifikasi de Courcy yang tidak imajinatif di Tonkin dan kegagalannya untuk mengambil tindakan karantina yang efektif untuk menangani wabah kolera pada bulan Agustus 1885. Pada bulan Oktober 1885, dengan Annam dan Tonkin dalam pemberontakan terbuka melawan pemerintahan Prancis dan Ekspedisi Tonkin Korps hancur oleh kolera, dia memutuskan bahwa dia sudah cukup. Karena tidak sanggup lagi bekerja untuk de Courcy, dia meninggalkan Tonkin dan kembali ke Prancis.[16]

Tahun terakhir[sunting | sunting sumber]

Brière de l'Isle diangkat sebagai Inspektur Jenderal Marinir Laut dari tahun 1888 hingga 1891, kemudian Inspektur Jenderal dari tahun 1892 hingga 1893. Dia meninggal pada tanggal 19 Juni 1896, Saint-Leu–Taverny, Departemen Seine-et-Oise (sekarang di Departemen Val-d'Oise), Prancis.

Peringatan[sunting | sunting sumber]

  • Rue Briere de l'isle di Toulon, tempat pangkalan angkatan laut utama di Prancis selatan.
  • Sementara Rue Briere de l'isle tetap berada di pusat Dakar, Rue Briere de l'isle di Saint-Louis telah berganti nama Rue Abdoulaye Seck.
  • Sebelum kemerdekaan, Avenue Briere de l'isle dikelola oleh Kantor Gubernur Kolonial di pusat Hanoi, Vietnam.
  • Barak-barak dari 5eme Régiment Interarmes d'outre-Mer di Djibouti dinamai Quartier Briere de l'isle.
  • Di Indochina kolonial, pangkalan utama Prancis di Hanoi dinamai fort Briere-de-l'isle. Itu diambil oleh Jepang dari pasukan kolonial Prancis-Vietnam dalam pertempuran berdarah pada tanggal 9 Maret 1945.[17]

Jabatan yang dipegang[sunting | sunting sumber]

Jabatan pemerintahan
Didahului oleh:
François-Xavier Michel Valière
Gubernur Sénégal
18 Juni 1876–11 Maret 1880
Diteruskan oleh:
Louis Ferdinand de Lanneau

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ James M. Haley 1861 French Conquest of Saigon: Battle of the Ky Hoa Forts, Vietnam Magazine, June 2006.
  2. ^ N. Hardoin. Francis & allemands: histoire anecdotique de la guerre de 1870-1871. Garnier frères (1888) pp. 275, 448, 524, 531, 608.
  3. ^ Kanya-Forstner, p. 57.
  4. ^ Kanya-Forstner, pp. 55-70; Pakenham pp. 112, 165-68.
  5. ^ "The purpose of these diplomatic negotiations was to prepare for the ultimate battles of conquest, not avoid them." Colvin (1981) p. 136.
  6. ^ Kanya-Forstner, pp. 67-71
  7. ^ Klein (1998) pp. 59, 61, 78, 145.
    See also: C. W. Newbury and A. S. Kanya-Forstner. French Policy and the Origins of the Scramble for West Africa. The Journal of African History, Vol. 10, No. 2 (1969), pp. 253-276.
  8. ^ Mamadou Diouf (1990) pp. 255-262.
  9. ^ Colvin (1981), p.136.
  10. ^ Kanya-Forstner (1969), pp. 57-59
  11. ^ Kanya-Forstner (1969), p.86. Pakenham, pp. 168, 177-78, 182.
  12. ^ Vandervort (1998) p. 117.
  13. ^ Thomazi, 183–9
  14. ^ Thomazi, 234–48
  15. ^ Thomazi, 256–61
  16. ^ Thomazi, 266–84
  17. ^ servicehistorique.sga.defense.gouv.fr, archive of Colonial police forces of Indochina. Diarsipkan 2007-06-29 di Wayback Machine.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Military resume from www.military-photos.com/briere.htm
  • A. S. Kanya-Forstner. The Conquest of the Western Sudan A Study in French Military Imperialism. Cambridge University Press (1969), ISBN 978-0-521-07378-3
  • Thomas Pakenham. The Scramble for Africa. Harper-Collins, New York, (1992), ISBN 0-380-71999-1
  • Martin A. Klein. Slavery and Colonial Rule in French West Africa. Cambridge University Press, (1998), ISBN 0-521-59678-5
  • Thomazi, A., La conquête de l'Indochine (Paris, 1934)
  • Bruce Vandervort. Wars of Imperial Conquest in Africa, 1830–1914. Indiana University Press, (1998), ISBN 0-253-21178-6
  • (Prancis) Mamadou Diouf. Le Kajoor au XIXe siècle: pouvoir ceddo et conquête coloniale. KARTHALA Editions, Senegal (1990), ISBN 2-86537-216-2
  • Portions of this article were translated from the French language Wikipedia article fr:Louis Brière de l'Isle (2008-06-30). That article cites:
  • (Prancis) Francine Ndiaye, « La colonie du Sénégal au temps de Brière de l'Isle, 1876–1881 », Bulletin de l'IFAN, série B, n° 30, 1968