Pertempuran Kỳ Hòa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Kỳ Hòa
Bagian dari Kampanye Cochinchina
Prise de Saigon 18 Fevrier 1859 Antoine Morel-Fatio.jpg
TanggalFebruari 1861
LokasiVietnam utara
Hasil Kemenangan Prancis dan Spanyol
Pihak terlibat

Bendera Prancis Kekaisaran Prancis
Bendera Spanyol Kerajaan Spanyol

Dinasti Nguyễn
Tokoh dan pemimpin
Bendera Prancis Laksamana Léonard Victor Charner Nguyễn Tri Phương
Kekuatan
beberapa lusin kapal perang Prancis dan Spanyol
skt. 3,000 infantri kolonial biasa Prancis dan Spanyol
22,000 prajurit biasa
10,000 milisi
Korban
12 tewas, 225 luka-luka 500, sisa pasukan diarahkan atau ditangkap

Pertempuran Ky Hòa (Trận Đại đồn Chí Hòa) pada tanggal 24 dan 25 Februari 1861 merupakan sebuah kemenangan penting Prancis di dalam Kampanye Cochinchina (1858-62). Kampanye ini, merupakan pertempuran antara Prancis dan Spanyol di satu sisi dan Vietnam di sisi lain, dimulai sebagai ekspedisi hukuman terbatas dan berakhir sebagai perang penaklukan Prancis. Perang diakhiri dengan pembentukan koloni Prancis Cochinchina, sebuah perkembangan yang melantik hampir satu abad dominasi kolonial Prancis di Vietnam.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Setelah kemenangan Prancis awal di Tourane dan Saigon, kampanye Cochinchina mencapai titik keseimbangan dengan Prancis dan sekutu Spanyol mereka terkepung di Saigon, yang telah ditangkap oleh ekspedisi Prancis-Spanyol di bawah komando Laksamana Charles Rigault de Genouilly pada tanggal 17 Februari 1859. Kedatangan bala bantuan besar-besaran dari korps ekspedisi Prancis di Tiongkok pada tahun 1860 memungkinkan Prancis untuk menghancurkan Pengepungan Saigon dan mendapatkan kembali inisiatif.

Akhir dari Perang Candu Kedua pada tahun 1860 memungkinkan pemerintah Prancis untuk mengirim bala bantuan 70 kapal di bawah Laksamana Léonard Victor Charner dan 3.500 tentara di bawah Jenderal de Vassoigne ke Saigon. Skuadron Charner, kekuatan angkatan laut Prancis yang paling kuat terlihat di perairan Vietnam sebelum pembentukan Skuadron Timur Jauh pada malam sebelum Perang Tiongkok-Prancis (Agustus 1884–April 1885), termasuk frigat uap Impératrice Eugénie dan Renommée (bendera-bendera kapal Charner dan Page masing-masing), korvet Primauguet, Laplace dan Du Chayla, sebelas kapal pengirim yang digerakkan, lima kapal perang kelas satu, tujuh belas pengangkutan dan sebuah kapal rumah sakit. Skuadron itu ditemani oleh setengah lusin lorcha bersenjata yang dibeli di Makau.[1]

Pertempuran Kỳ Hòa[sunting | sunting sumber]

Prancis dan sekutu Spanyol mereka dikepung di Saigon oleh pasukan Vietnam sekitar 32.000 prajurit tangguh di bawah komando Nguyen Tri Phuong. Garis pengepungan Vietnam, sepanjang 12 kilometer, berpusat di desa Ky Hoa (Vietnam: Ky Hòa), dan dikenal oleh Prancis sebagai 'garis Kỳ Hòa'. Kỳ Hòa sendiri telah diubah menjadi kamp bercokol yang tangguh:

Tujuan pertama adalah menangkap kamp Kỳ Hòa yang sudah berurat berakar. Ini adalah persegi panjang berukuran sekitar 3.000 meter kali 900 meter, dibagi menjadi lima kompartemen yang dipisahkan oleh lintasan dan ditutup di dalam dinding setinggi tiga setengah meter dan tebal dua meter. Kamp itu dipersenjatai dengan lebih dari 150 meriam dari semua kaliber. Pertahanan anak kompi ditumpuk di depan temboknya: lubang serigala, parit diisi dengan air, pagar dan chevaux de frize. Bambu digunakan dalam pertahanan dengan seni sempurna, dan dinding dimahkotai dengan semak duri sepanjang panjangnya. Jumlah tentara musuh baik di dalam dan di sekitar kamp yang dibentengi telah tumbuh dengan mantap selama tahun sebelumnya. Setelah kemenangan, kami mengetahui dari daftar yang dihimpun bahwa ada 22.000 tentara reguler dan 10.000 milisi. Ada juga 15.000 orang yang menjaga benteng di sepanjang hulu Donnai. Semua orang ini berada di bawah komando Nguyen Tri Phuong, jenderal yang paling terkenal di pasukan Vietnam.[2]

Pada tanggal 24 dan 25 Februari 1861, Prancis menyerang dan menangkap garis Kỳ Hòa.

Laksamana Léonard Charner, komandan Prancis di pertempuran Kỳ Hòa

Serangan pertama dilakukan pada tanggal 24 Februari. Artileri Prancis bergerak maju ke posisi satu kilometer dari garis pengepungan, dan membombardir pertahanan Vietnam. Infanteri Prancis dan Spanyol terbentuk di belakang posisi artileri di baris batalyon. Kemudian, di canter, senjata gunung maju ke jarak 500 meter dari Benteng Redoubtt (benteng de la Redoute) dan barisan kubu yang membentang ke timur. Sisa artileri segera mengikuti mereka, dan ketika infanteri mencapai garis baru ini, mereka terbagi menjadi dua baris serangan, para prajurit di sebelah kanan dipimpin oleh chef de bataillon du génie Allizé de Matignicourt, dan para pelaut di sebelah kiri di bawah komando dari capitaine de frégate Desvaux, kapten Entreprenante transportasi.[3]

Baris Prancis dan Spanyol menyerang, dan merebut Benteng Redoubt dan bagian dari garis parit Vietnam. Namun, para penyerang sangat menderita akibat tembakan Vietnam. Komandan Prancis Jenderal de Vassoigne dan komandan Spanyol Kolonel Palanca y Guttierez keduanya terluka dalam serangan itu.

Serangan kedua dilakukan pada tanggal 25 Februari. Serangan itu dilakukan saat fajar, oleh dua baris infantri yang didukung oleh artileri. Thomazi memberikan uraian tentang serangan itu.

Aksi dilanjutkan pada pukul 5 pagi pada tanggal 25 Februari. Artileri bergerak maju, menghadap ke timur, dikelilingi oleh dua kolom infanteri: di sebelah kiri, para insinyur, infanteri laut, dan para chasseurs; di sebelah kanan infanteri Spanyol dan para pelaut. Matahari, sangat rendah di langit, merusak tujuan meriam, dan Letnan Kolonel Crouzat membawa mereka maju dengan batas cepat ke jarak 200 meter dari garis musuh dan memerintahkan mereka untuk menembak dengan tembakan kasus di bagian atas benteng. Penembakan itu sangat berat dan orang-orang kami, di tempat terbuka, menderita banyak korban. Kemudian tempat-tempat perlindungan diletakkan di tanah, para pelaut pasukan penyerangan merebut kembali tangga penskalaan mereka, hingga saat itu dibawa oleh para kuli, dan laksamana memerintahkan agar tuduhan itu disuarakan.

Baris kanan, yang dipimpin oleh capitaine de vaisseau de Lapelin, melintasi lubang serigala, parit dan chevaux de frize yang membentang lebih dari 100 meter di depan pekerjaan musuh di bawah api yang kuat, dan merupakan yang pertama mencapai tembok pembatas. Sebagian besar tangga penskalaan, yang sangat ringan, telah rusak pada saat maju. Hanya tiga yang tersisa, yang ditempatkan di sepanjang dinding, dan para pelaut pasukan penyerang yang tidak bisa menemukan tempat di sana naik di pundak rekan-rekan mereka. Kali ini pertempuran memang pahit. Orang-orang pertama yang mencapai puncak tewas, tetapi yang lain mengambil tempat mereka, melemparkan granat ke dalam. Kemudian, dengan menggunakan pengait, mereka melanggar pagar pembatas dan memasuki benteng.

Mereka kemudian menemukan diri mereka di kompartemen tertutup yang tersapu oleh api dari kompartemen tetangga, di mana mereka tidak bisa menjawab. Itu adalah situasi kritis, dan mereka menderita kerugian besar. Akhirnya, beberapa pria yang teguh, yang digerakkan oleh letnan de vaisseau Jaurès, berhasil menghancurkan gerbang yang memberikan ke kompartemen lain dengan kapak mereka, sama seperti para insinyur berhasil menerobos masuk, sementara infantri laut dan chasseur mengepung garis musuh di kiri. Para pembela terbunuh di mana mereka berdiri atau dibawa untuk terbang. Seluruh kompleks garis Kỳ Hòa telah jatuh ke tangan kita.[4]

Sekali lagi, korban Prancis dan Spanyol relatif berat (12 tewas dan 225 terluka). Banyak dari mereka yang terluka, termasuk Letnan Kolonel Testard, seorang perwira infantri laut, kemudian meninggal akibat luka-luka mereka. Menurut Prancis, Vietnam kehilangan sekitar 1.000 orang, dan korban mereka termasuk Nguyen Tri Phuong, yang terluka dalam pertempuran itu.[5]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Kemenangan di Ky Hòa memungkinkan Prancis dan Spanyol pindah ke ofensif. Pada bulan April 1861, Mỹ Tho jatuh ke tangan Prancis.[6] Pada awal 1862, Prancis menangkap Biên Hòa dan Vĩnh Long. Kemenangan ini memaksa orang Vietnam untuk menuntut perdamaian pada bulan April 1862.[7] Pada saat itu orang-orang Prancis sedang tidak berminat. Apa yang dimulai sebagai ekspedisi hukuman kecil telah berubah menjadi perang yang panjang, pahit, dan mahal. Tidak terpikirkan bahwa Prancis harus keluar dari perjuangan ini dengan tangan kosong, dan Tự Đức terpaksa menyerahkan tiga provinsi paling selatan Vietnam (Biên Hòa, Gia Định dan Định Tường) ke Prancis. Kemudian, lahirlah koloni Prancis, Cochinchina, dengan ibu kotanya di Saigon.[8]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Thomazi, Conquête, 45
  2. ^ Thomazi, Conquête, 47–8
  3. ^ Thomazi, Conquête, 49
  4. ^ Thomazi, Conquête, 50–51
  5. ^ Thomazi, Conquête, 51; Histoire militaire, 29–32
  6. ^ Thomazi, Conquête, 52–62
  7. ^ Thomazi, Conquête, 63–9
  8. ^ Thomazi, Conquête, 74–6

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Taboulet, G., La geste française en Indochine (Paris, 1956)
  • Thomazi, A., La conquête de l china merchants bank (Paris, 1934)
  • Thomazi, A., Sejarah militaire de l china merchants bank française (Hanoi, 1931)
  • Bernard, H., Amiral Henri Rieunier, Ministre de la Marine – La vie extraordinaire d'un grand marin (1833-1918) (Biarritz, 2005)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • [1] 1861 French Conquest of Saigon: Battle of the Ky Hoa Forts