Tang Jingsong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tang Jingsong
唐景崧
晚年唐景崧.jpg
Presiden Republik Demokrasi Taiwan
Masa jabatan
23 Mei 1895 – 5 Juni 1895
PendahuluDirinya sendiri
(sbg gubernur Taiwan)
PenggantiLiu Yongfu
Gubernur Provinsi Taiwan
Masa jabatan
1894 – 23 Mei 1895
PendahuluShao Youlian
PenggantiDirinya sendiri
(sbg Presiden Formosa)
Informasi pribadi
Lahir1841
Meninggal dunia1903
Guilin, Guangxi
KebangsaanTiongkok
Dinas militer
Pihak Dinasti Qing
Tang Jingsong
Hanzi: 唐景崧

Tang Jingsong (Hanzi: 唐景崧; Wade–Giles: T'ang Ching-sung; 1841-1903) merupakan seorang jenderal dan negarawan asal Tiongkok. Dia memerintahkan Pasukan Yunnan dalam Perang Tiongkok-Prancis (Agustus 1884–April 1885), dan memberikan kontribusi penting bagi upaya militer Tiongkok di Tonkin (Vietnam utara) dengan membujuk pemimpin Bendera Hitam Liu Yongfu untuk melayani di bawah komando Tiongkok. Arahannya yang cerdas, meskipun pada akhirnya tidak berhasil, dari Pengepungan Tuyên Quang (Oktober 1884–Maret 1885) banyak mendapat dipuji. Dia kemudian menjadi gubernur provinsi Tiongkok Taiwan. Setelah Tiongkok menyerahkan Taiwan ke Jepang pada akhir Perang Tiongkok-Jepang Pertama (1894-1895) ia menjadi presiden negara mandiri yang berumur pendek, Republik Formosa (Taiwan).

Perang Tiongkok-Prancis[sunting | sunting sumber]

Tang Jingsong memainkan peran penting dalam Perang Tiongkok-Prancis dan selama periode permusuhan yang tidak diumumkan sebelumnya. Pada tahun 1882 ia dikirim oleh pemerintah Qing ke Vietnam untuk menilai kemampuan pemerintah Vietnam untuk menentang ekspansi Prancis di Tonkin. Selama tinggal di sana, dia bisa membujuk Liu Yongfu untuk turun ke lapangan melawan Prancis dengan Pasukan Bendera Hitam. Intervensi Liu mengakibatkan kekalahan Prancis dalam Pertempuran Jembatan Kertas pada tanggal 19 Mei 1883, di mana komandan Prancis supérieur Henri Rivière terbunuh. Segera setelah bencana ini, pemerintah Jules Ferry mengerahkan pasukan militer dan angkatan laut yang besar kepada Tonkin.[1]

Tang adalah satu-satunya komandan senior Tiongkok yang ambil bagian dalam Kampanye Sơn Tây (Desember 1883). Meskipun Liu Yongfu dan sekutunya di Vietnam dan Tiongkok gagal menahan Sơn Tây melawan Prancis, kesetiaan Tang kepada Liu pada kesempatan itu tidak pernah dilupakan oleh pemimpin Bendera Hitam. Pada bulan September 1884 Tang memimpin Tentara Yunnan menyusuri Sungai Merah dari Lào Cai untuk mengancam jabatan Prancis Tuyên Quang, dan Liu Yongfu bekerja bersamanya sebagai bawahan jenderal.

Meskipun akhirnya gagal menangkap posisi Prancis, perilaku Tang yang cerdik dan metodis atas Pengepungan Tuyên Quang dipuji oleh banyak rekannya dari Tiongkok, termasuk Zhang Zhidong, Gubernur-Jenderal Liangguang, dan Cen Yuying (岑毓英), Gubernur-Jenderal Yun-Gui.[2]

Kapten Jean-François-Alphonse Lecomte, salah satu perwira Korps Ekspedisi Tonkin, yang lebih cerdas, juga menghargai keterampilan yang ditunjukkan oleh pasukan T'ang dalam siegecraftnya di Tuyên Quang:

Mandarin telah mengarahkan serangan ke Tuyen Quang dengan cara yang sangat cerdas. Karena pemberontakan Muslim di Yunnan, pemberontakan yang hampir menelan seluruh provinsi dan hanya dijatuhkan oleh Marsekal Ma setelah beberapa pengepungan, mereka sekarang ahli dalam seni siegecraft. Pasukan mereka sangat baik, dan meskipun mereka tidak dapat merebut benteng, dipertahankan seperti itu oleh segelintir pahlawan dan lega pada saat yang tepat oleh brigade Giovanninelli, pengepungan ini tetap merupakan prestasi senjata yang mulia bagi bangsa Surgawi dan menunjukkan bahwa bila perlu mereka bisa bangkit ke kesempatan itu.[3]

Republik Formosa[sunting | sunting sumber]

Tang menggantikan Shao Youlian (邵友濂) sebagai gubernur Taiwan pada tahun 1894. Setelah pecahnya Perang Tiongkok-Jepang Pertama (1894-95) ia mengundang sahabat lamanya Liu Yongfu untuk mengambil alih komando pasukan Qing di Taiwan selatan.

Menyusul kekalahan Cina dalam Perang Sino-Jepang Pertama, Taiwan diserahkan ke Jepang pada April 1895 di bawah Perjanjian Shimonoseki. Sejumlah pejabat Cina di Taiwan memutuskan untuk melawan Jepang, dan menyatakan Taiwan sebagai Republik Formosa yang merdeka. Tang dilantik sebagai presiden republik pada tanggal 25 Mei 1895. Republik ini bertahan tidak lebih lama dari waktu yang dibutuhkan Jepang untuk menyerang dan menduduki Taiwan. Jepang menginvasi Taiwan utara pada tanggal 29 Mei 1895 dan mengalahkan pasukan Tiongkok di Keelung pada tanggal 3 Juni.

Ketika berita tentang kekalahan di Keelung mencapai Taipei pada tanggal 4 Juni, para pemimpin republik segera meninggalkan kapal. Pada malam 4 Juni, Tang Jingsong melarikan diri ke Tamsui, dan dari sana berlayar ke daratan pada malam 6 Juni di atas kapal uap Arthur. Kepergiannya tertunda selama sehari karena gangguan di Tamsui.[4][5]

Setelah Tang melarikan diri, pasukan republik terus melawan Jepang di Taiwan di bawah kepemimpinan Liu Yongfu. Namun, pasukan republik bukan tandingan Jepang, dan republik itu akhirnya runtuh dengan pendudukan Jepang di Tainan pada tanggal 21 Oktober 1895. Seperti Tang, Liu Yongfu juga meninggalkan tentaranya dan melarikan diri ke daratan untuk menghindari penangkapan.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Tang meninggal pada tahun 1903 di rumahnya di Guilin, pada usia 63 tahun.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  •  Artikel ini memuat teks dari Christian work: illustrated family newspaper, Volume 58, publikasi dari tahun 1895, sekarang berada pada domain umum di Amerika Serikat.
  1. ^ Thomazi, Conquête, 152–7; Histoire militaire, 55–8
  2. ^ Lung Chang, 331
  3. ^ Lecomte, Vie militaire, 246–7
  4. ^ Davidson, 299–306
  5. ^ Christian work: illustrated family newspaper, Volume 58. 1895. hlm. 940. Diakses tanggal 2010-06-28. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Davidson, J. W., The Island of Formosa, Past and Present (London, 1903)
  • Lecomte, J., La vie militaire au Tonkin (Paris, 1893)
  • Lung Chang [龍章], Yueh-nan yu Chung-fa chan-cheng [越南與中法戰爭, Vietnam and the Sino-French War] (Taipei, 1993)
  • McAleavy, H., Black Flags in Vietnam: The Story of a Chinese Intervention (New York, 1968)
  • Thomazi, A., La conquête de l'Indochine (Paris, 1934)
  • Thomazi, A., Histoire militaire de l'Indochine français (Hanoi, 1931)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]