Limpomajang, Marioriawa, Soppeng

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Limpomajang
Kelurahan
Negara Indonesia
ProvinsiSulawesi Selatan
KabupatenSoppeng
KecamatanMarioriawa
Luas1.217 Ha km²
Jumlah penduduk2.655 jiwa
Kepadatan... jiwa/km²

Limpomajang adalah salah satu kelurahan di Kecamatan Mario Riawa, Kabupaten Soppeng, Sulawesi Selatan, Indonesia.

Kondisi Geografis[sunting | sunting sumber]

Kelurahan impomajang sebagai salah satu wilayah Kecamatan Marioriawa, Kabupaten Soppeng yang terletak di pesisir Danau Tempe, yang memiliki luas wilayah ± 1.217 Ha yang terdiri dari:

  • Wiayah perairan danau seluas ± 704 Ha.
  • Wilayah pertanian seluas ± 383 Ha dengan sarana irigasi setengah teknis sarana jalan tani 2,8 km jenis tanaman padi dan tanaman palawija.
  • Wilayah perkebunan seluas ± 110 Ha jenis tanaman kakao, kelapa, dan pisang.
  • Wilayah pemukiman seluas ± 19 Ha lokasinya terpisah-pisah dengan sarana jalan 5 km, jalan poros 2 km jalan lingkungan.
  • Wilayah perkantoran, sekolah, dan masjid serta sarana lainnya seluas ± 1,2 Ha.

Adapun batas-batas wilayah Kelurahan Limpomajang, yaitu:

  • Utara : Kabupaten Wajo
  • Selatan : Kelurahan Attang Salo
  • Timur : Kelurahan Kaca
  • Barat : Kelurahan Batu-Batu

Administrasi Kelurahan[sunting | sunting sumber]

Secara administrasi, Kelurahan Limpomajang terdiri dari dua lingkungan, yaitu: Lingkungan Lajarella, dan Lingkungan Limpomajang. Kelurahan Limpomajang dapat dijangkau melalui jalan darat dengan jarak ± 1 km dari ibu kota Kecamatan Marioriawa, dan ± 30 km dari Kabupaten Soppeng. Masyarakat kelurahan dan prosedur pertanggungjawaban disampaikan ke bupati melalui camat. Kemudian Kepala Kelurahan Limpomajang bersama BPD wajib memberikan keterangan laporan pertanggungjawaban kepada masyarakat.

Demografi Kelurahan[sunting | sunting sumber]

Penduduk adalah sejumlah orang yang mendiami suatu wilayah. Mereka menetap dan membangun kebudayaan (adat istiadat) sebagai hasil interaksi kehidupan sehari-hari. Dalam pembagiannya, secara umum penduduk dibagi atas penduduk laki-laki dan penduduk perempuan. Dan hal ini berlaku pula dalam penghitungan jumlah penduduk di Kelurahan Limpomajang. Jumlah penduduk laki-laki, yaitu 1.274 jiwa, perempuan berjumlah 1.381 jiwa dan jumlah KK, yaitu 588 KK yang tersebar di 2 lingkungan, yaitu Lingkungan lajarella dan Lingkungan Limpomajang. Dari kedua lingkungan tersebut khususnya lingkungan Lajarella tempat pemukiman tersebut terdiri dari beberapa wilayah pemukiman, yaitu Bolamalimponge ± 22 KK, Salomate ± 25 KK, Toddang Salo ± 14 KK, dan rumah terapung ± 22 KK, dengan kondisi wilayah pemukiman tersebut rata tergenang air pada waktu musim hujan karena letaknya berada di pesisir danau Tempe, dan pada waktu air meluap ke pemukiman penduduk dan tergenang air biasanya ± 7-8 bulan dan untuk sampai ke pemukiman tersebut harus memakai perahu.

Topografi Kelurahan[sunting | sunting sumber]

Kelurahan limpomajang adalah daerah rawan genangan air karena letak geografisnya berada antara danau dan sungai dengan ketinggian daratan ± 20 m dpl (di atas permukaan laut), suhu udara berkisar 17-25o C. Berdasarkan letak geografis tersebut, wilayah kelurahan Limpomajang dapat dijangkau melaui jalan darat dengan jarak ± 1 km dari ibu kota kecamatan Marioriawa, dan ± 30 km dari Kabupaten Soppeng. Selain jalur tersebut Kelurahan Limpomajang dapat dijangkau melalui jalur air/danau khususnya dari kabupaten Wajo dan kabupaten Sidrap.

Iklim dan Musim[sunting | sunting sumber]

[[Kelurahan|Kelurahan Limpomajang,Kecamatan Marioriawa, Kabupaten Soppeng beriklim tropis dan memiliki dua tipe musim, yaitu kemarau dan hujan. Musim hujan terjadi pada bulan Desember-April dan musim kemarau terjadi pada bulan Mei-November. Areal persawahan di Kelurahan Limpomajang merupakan irigasi setengah teknis. Jika musim hujan tiba, petani cenderung memanfaatkan air hujan tersebut untuk pengairan sawahnya.

Hidrologi dan Tata Air[sunting | sunting sumber]

Kelurahan Limpomajang, Kecamatan Marioriawa, Kabupaten Soppeng, berada di antara sungai dan danau. Kondisi air di sekitar Kelurahan Limpomajang tidak terlalu baik untuk dikonsumsi. Sehingga sebagian besar penduduk mengonsumsi air kemasan (Gallon) yang sangat mudah untuk didapatkan. Sedangkan untuk keperluan mencuci dan mandi, digunakan dari sumber air sumur bor. Pemanfaatan air danau untuk pengairan sawah biasanya sebagai pengganti air hujan jika musim kemarau datang.

Keadaan Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Secara umum masyarakat kelurahan Limpomajang bermata pencaharian sebagai petani dan nelayan, selain itu profesi lain yang ada di kelurahan Limpomajang, yaitu pengrajin emas, PNS, pedagang. Ada beberapa hal yang mendukung pendapatan masyarakat, yaitu:

  • Sektor Pertanian dan Perkebunan

Tanaman pertanian yang dibudidayakan di Kelurahan Limpomajang, yaitu adalah padi, palawija, sayur-sayuran dan jagung. Sektor pertanian dapat berjalan dengan baik karena didukung dengan areal persawahan dan perkebunan yang cukup luas dan curah hujan serta kelembaban yang cukup tinggi pada daerah ini.

  • Sektor Perikanan

Sumber pendapatan yang menjadi profesi pokok di kelurahan Limpomajang yaitu sebagai nelayan. Profesi ini didukung dari kondisi geografis yang terletak di antara sungai dan danau Tempe. Sebagian besar warga menggantungkan hidupnya dari hasil penangkapan ikan.

  • Sumber Mata Pencaharian Sampingan Kelurahan Limpomajang

Mata pencaharian penduduk kelurahan Limpomajang cukup beragam. Keberagaman ini didasarkan banyaknya lapangan kerja potensial di daerah ini. Selain itu, tingginya kebutuhan akan pekerjaan tertentu membuat masyarakat menciptakan lapangan kerja sendiri yang memang dibutuhkan oleh masyarakat sekitar. Jenis pekerjaan pokok yang ditekuni Kepala Keluarga berdasarkan jenis kelamin namun tidak sedikit di antaranya yang memiliki pekerjaan sampingan seperti Kepala Keluarga yang bekerja sebagai PNS, petani pangan juga bekerja sebagai nelayan, dan jenis pekerjaan yang lain bekerja disektor lain.

Keadaan Sosial-Budaya[sunting | sunting sumber]

Masyarakat kelurahan Limpomajang yang dikenal sebagai masyarakat nelayan yang berwatak keras karena pada dasarnya masyarakat kelurahan Limpomajang asalnya adaah nelayan yang pola kehidupannya penuh dengan risiko dan rintangan, karena rata-rata aktivitas para nelayan pada malam hari sehingga harus memiliki keberanian dan ketangguhan serta kekuatan fisik dan mental yang melatarbelakangi sifat rata-rata para nelayan yang memiiki watak sedikit keras, dalam artian keras berusaha, berani menghadapi risiko, teguh dalam pendirian, semangat dalam berkarya dan pantang menyerah. Selain itu sifat dan perilaku masyarakat seperti saling menghormati, menghargai, dan saling membantu, masih tampak dari kehidupan masyarakat. Namun tradisi dan budaya masyarakat seperti adat para nelayan, petani, serta adat istiadat masyarakat lainnya, pada kenyataannya sudah mengalami perubahan dan pergeseran nilai dari masa ke masa, hal ini tidak bisa mungkiri dan saling menyalahkan antara generasi ke generasi, karena proses perubahan dan pergeseran nilai terjadi seiring dengan perkembangan peradaban manusia dan kemajuan zaman.

Sarana dan Prasarana[sunting | sunting sumber]

  • Sarana Jalan

Kelurahan Limpomajang terletak ± 1 km dari jalan poros kabupaten Soppeng-Sidrap. Jalan yang menuju kedua lingkungan dalam kondisi yang baik, sebab Kelurahan Limpomajang merupakan daerah administratif dari kecamatan Marioriawa. Jalan kelurahan yang telah diaspal ± 3 km sementara jalan lainnya masih berupa jalan setapak yang berbatu-batu.

  • Sarana Kesehatan

Dalam bidang kesehatan, di Kelurahan Limpomajang terdapat 1 unit posyandu dan 1 unit pustu yang merupakan sarana kesehatan untuk semua masyarakat Kelurahan Limpomajang. Namun, kondisi pustu belum begitu memadai.

  • Sarana Pendidikan

Dalam bidang pendidikan, di kelurahan Limpomajang terdapat 2 unit Sekolah Dasar, yaitu SDN. 53 Lajarella dan SDN. 54 Bolamallimponge, dan terdapat 1 unit MTs yaitu MTs Yasrib Limpomajang, dan 2 unit Taman Kanak-kanak.

Referensi[sunting | sunting sumber]