Krincing, Secang, Magelang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Krincing, Secang, Magelang
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Tengah
Kabupaten Magelang
Kecamatan Secang
Pemerintahan
 • Kepala desa -
Kodepos 56195
Luas 3,5km2
Jumlah penduduk 7500 jiwa
Kepadatan -

Krincing adalah desa di kecamatan Secang, Magelang, Jawa Tengah, Indonesia. Desa ini berjarak sekitar 3 Km dari pusat kecamatan Secang atau 26 Km ke arah utara dari pusat pemerintahan Magelang. Desa Krincing sangat strategis karena dilintasi Jalan Nasional Rute 14 serta pertemuan jalur alternatif Secang-Kota Salatiga.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah Desa Krincing dimulai dari kisah pertempuran prajurit Mataram Kuno dengan Jin Sepanjang. Pada saat babad alas terjadi pertempuran antara prajurit Mataram dengan para jin anak buah Jin Sepanjang. Dari pertempuran itu banyak prajurit Mataram yang tewas.  Kyai Kramat, Nyai Bogem, Patih Mertoyudo dan  Raden Krincing kalah dan terbunuh. Nama-nama itu kemudian dijadikan nama desa dan kampung yang masih ada sampai saat ini, yaitu Desa Kramat di ujung Utara kota, kampung Bogeman, Mertoyudan di sebelah selatan Kota Magelang dan Krincing berada di Timur desa Kramat. Desa ini pada masa perang kemerdekaan terkenal sebagai Desa Santri karena terdapat pondok pesantren di Dusun Kerten dan kehidupan masyarakatnya yang kental dengan nuansa ke-islaman. Terdapat situs peninggalan Hindu yang dikenal sebagai situs Ngloji di Dusun Ngloji.

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas-batas wilayahnya adalah sebagai berikut:

Utara Kabupaten Temanggung
Selatan Kelurahan Secang dan Desa Donorejo
Barat Desa Ngabean dan Kelurahan Secang
Timur Kecamatan Grabag

Pembagian wilayah[sunting | sunting sumber]

Desa Krincing memiliki 8 (delapan) dusun, yaitu:

  1. Dusun Salakan
  2. Dusun Kerten
  3. Dusun Tawang
  4. Dusun Krincing
  5. Dusun Ngloji
  6. Dusun Selurah
  7. Dusun Bangsren
  8. Dusun Samirono

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Mulai tahun 2001 dibentuk lembaga Desa baru yaitu Badan Perwakilan Desa, tahun 2006 berubah lagi menjadi Badan Permusyawaratan Desa, nama-nama Ketua BPD :

  • 2001 : MAKFUL (Padan)
  • 2006 : SOLIKIN,SH (Padan)
  • 2010 s/d sekarang : SATRIYANTO WIBOWO,SP (Kerten)

Potensi[sunting | sunting sumber]

Kondisi geografis di Desa Krincing yang didominasi oleh lahan pertanian membuat desa ini memiliki komoditas utama padi. Jenis tanaman lain adalah sayur-sayuran, tebu, tanaman keras dan tanaman buah-buahan. Dari sekotor Industri yang berkembang di Desa Krincing adalah industri pengolahan kayu, yang dioperasikan oleh investor dari luar daerah. Di Dusun Kerten terdapat sebuah industri makanan khas dari kelapa dan beras ketan dengan nama "Kereng".

Penduduk[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar penduduknya berprofesi pekerja agraris dan sebagai pekerja di sektor ekonomi tersier. Tingkat pendidikan masyarakat masih didominasi oleh lulusan SD, namun jumlah penduduk dengan tingkat pendidikan SMA bahkah perguruan tinggi prosentasenya makin meningkat.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Jumlah sekolah yang ada di Desa Krincing ada 5 (lima) yaitu:

  • SD Negeri Krincing
  • MI Negeri Krincing, MI AL Iman Bangsren
  • TK Pertiwi Krincing
  • RA DA'WATUL KHOIRIYAH Kerten