Konferensi Tingkat Tinggi Asia Timur Keenam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Konferensi Tingkat Tinggi Asia Timur Keenam
Host country Indonesia
Tanggal 18–19 November 2011
Kota Bali
Peserta Anggota EAS

Konferensi Tingkat Tinggi Asia Timur Keenam adalah pertemuan tahunan Konferensi Tingkat Tinggi Asia Timur yang diadakan di Bali, Indonesia pada 18–19 November 2011. Pertemuan ini diikuti oleh Pemimpin nasional dari wilayah Asia Timur dan negara-negara yang berdampingan.

Peserta[sunting | sunting sumber]

Kepala negara/kepala pemerintahan dari 18 negara berpartisipasi dalam pertemuan ini:

Agenda[sunting | sunting sumber]

Fokus kembali Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Hillary Clinton (belakang, kedua dari kanan) bersama Sekretaris Jenderal ASEAN Surin Pitsuwan (depan paling kanan) serta para Menteri Luar Negeri lainnya dalam East Asia Summit Foreign Ministers’ Consultation, 2011

Presiden Obama melakukan kunjungan perdananya ke KTT Asia Timur keenam yang menggarisbawahi kembali fokusnya Amerika Serikat ke kawasan Asia Pasifik meski terdapat kendala dan pengurangan anggaran kongres.[1][2][3] Hal ini termasuk perluasan kehadiran militer di Australia Utara yang menimbulkan kewaspadaan dari negara tetangga seperti Indonesia dan Tiongkok.[3] Menteri Luar Negeri Hillary Clinton akan melakukan lawatan resmi Amerika Serikat pertama ke Myanmar (Burma) setelah lebih dari 50 tahun lamanya.[1][3]

Pelatihan militer AS di Australia Utara[sunting | sunting sumber]

Pertemuan Presiden Amerika Serikat Barack Obama dengan Perdana Menteri Tiongkok Wen Jiabao di sela-sela KTT Asia Timur, 2011

Perdana Menteri Gillard mengadakan diskusi dengan Presiden Indonesia Presiden Susilo Bambang Yudhoyono tentang pusat pelatihan militer Amerika Serikat di Darwin tidak ditargetkan pada negara tertentu dan berada di sana untuk membantu pemulihan bencana dan memperkuat hubungan pertahanan yang telah berlangsung lama dengan Amerika Serikat melalui ANZUS yang berumur lebih dari 60 tahun[4] Presiden Susilo Bambang Yudhoyono juga menyampaikan kepada Perdana Menteri Australia Gillard, latihan pertahanan harus melibatkan negara-negara ASEAN dan juga Tiongkok untuk mengurangi ketegangan dan membangun kepercayaan.[4]

Perdana Menteri Australia juga mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Tiongkok Wen untuk mengurangi kekhawatiran tentang pengaturan pertahanan.[5] Dia menegaskan kembali bahwa Australia akan memiliki sekutu di Washington dan seorang teman di Beijing.[5]

Sengketa maritim regional[sunting | sunting sumber]

Klaim wilayah kelautan di Laut China Selatan

Amerika Serikat telah menyatakan bahwa pihaknya mendukung perundingan multilateral secara regional untuk memastikan perselisihan di Laut China Selatan diselesaikan secara damai meskipun bukan merupakan pihak dalam sengketa teritorial dan mengklaim tidak mengambil sisi apapun.[6][7] Tiongkok memperkuat pandangannya bahwa perselisihan maritim harus diselesaikan secara bilateral dengan semua negara yang terlibat daripada melibatkan kekuatan eksternal yang mereka lihat sebagai gangguan dan penambahan lapisan kompleksitas.[6][7] Tiongkok melihat Amerika Serikat membawa sengketa teritorial di KTT tersebut sebagai kebijakan penahanan untuk melawan pengaruh ekonomi dan politik Tiongkok yang tumbuh di wilayah ini.[2] Tiongkok terus menekankan kenaikan dan upayanya yang damai untuk bekerja dengan negara-negara tetangga untuk mencapai kesepakatan mengenai perselisihan maritim.[2][7]

Kekhawatiran negara-negara yang lebih kecil tentang pengaruh pertumbuhan tetangganya di utara telah memungkinkan Amerika Serikat untuk menjadi lebih terlibat di kawasan ini dan bertepatan dengan beberapa kepentingan mereka untuk mengimbangi Tiongkok.[8] Hal ini juga memiliki pengaruh negara-negara yang memiliki suara individu kuat untuk bernegosiasi dengan Tiongkok.[8]

Myanmar[sunting | sunting sumber]

Presiden Amerika Serikat Barack Obama bersama Menteri Luar Negeri Hillary Clinton saat memberikan pernyataan terkait Myanmar di sela-sela KTT Asia Timur, 2011

Presiden Obama telah mengatakan bahwa dia sedang mengantar Sekretaris Hillary Clinton ke Myanmar dalam beberapa minggu ke depan untuk terlibat dalam dialog mengenai hubungan yang lebih baik dengan Amerika Serikat.[9] Pemerintah Burma dijalankan secara sipil sejak Maret 2011. Amerika Serikat menekankan bahwa Tiongkok diberitahu mengenai kunjungan tersebut dan tidak mengganti hubungan kuat Myanmar dengan Tiongkok.[9] Mereka juga menyatakan Tiongkok ingin melihat Burma yang stabil berdekatan dengan perbatasannya dan mengurangi risiko seperti ketidakstabilan politik dan pengungsi.[9] Tiongkok adalah pendukung lama Myanmar yang kaya sumber daya dan telah memberikan dukungan finansial dan investasi.[9] Pemerintah Burma telah bereaksi bahwa mereka akan melanjutkan jalannya pembukaan melalui pembatasan politik yang meluas dan membebaskan tahanan politik.[10]

Myanmar terpilih sebagai tuan rumah KTT ASEAN yang akan diselenggarakan pada tahun 2014 meskipun ada kekhawatiran dari kelompok hak asasi manusia bahwa reformasi tersebut tidak cukup.[11][12] Negara-negara lain telah menyatakan bahwa pemberian ketua konferensi ASEAN akan mendorong pemerintah sipil Myanmar untuk melanjutkan langkah perubahan di negara yang secara ekonomi dan politik diisolasi oleh embargo dan pembatasan.[12]

Hasil[sunting | sunting sumber]

Presiden Rusia Dmitry Medvedev tidak hadir dan diwakili oleh Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov. Perdana Menteri Selandia Baru John Key juga tidak hadir dan diwakili oleh Menteri Luar Negeri Murray McCully. Para pemimpin anggota lainnya hadir.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Damian Grammaticas, Beijing correspondent (21 November 2011, last updated at 12:46 GMT). "Obama's victory over China?". 
  2. ^ a b c Bloomberg (2011-11-22). "China plays down sea spats after Obama challenge at summit". Taiwan News, Newspaper. 
  3. ^ a b c English.news.cn (22 November 201). "Tension grows as US "Back in Asia". xinhuanet.com. 
  4. ^ a b Tom Allard, Bali (21 November 2011). "Invite China's army: Jakarta". 
  5. ^ a b AAP (19 November 2011). "Gillard keen to reassure China on US presence". smh.com.au. 
  6. ^ a b Peter Hartcher (22 November 2011). "Asia finds voice in test of wills with China". smh.com.au. 
  7. ^ a b c JACKIE CALMES (19 November 2011). "Obama and Asian Leaders Confront China’s Premier". nytimes.com. 
  8. ^ a b John Lee (22 November 2011). "Asia yearns for Uncle Sam". The Australian. 
  9. ^ a b c d Erica Werner; Ben Feller (18 November 2011). "Obama sending Clinton to repressive Myanmar". businessweek.com. The Associated Press. 
  10. ^ Jason Szep (20 November 2011). "Emboldened by Obama, Myanmar maps out reforms". Reuters.com. 
  11. ^ ROBIN McDOWELL (18 November 2011). "Military-dominated Myanmar to chair ASEAN in 2014". Associated Press. 
  12. ^ a b Daniel Ten Kate (17 November 2011). "Myanmar to Host Asean in ’14 as Sein Moves Away From Military Dictatorship".