Kolonisasi Titan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Titan bulan Saturnus dalam warna alami
Kolonisasi angkasa

Planet Dalam

Planet Luar

Menurut data Cassini dari 2008, Titan memiliki ratusan kali hidrokarbon cair lebih banyak daripada semua cadangan minyak dan gas alam yang diketahui di Bumi. Hidrokarbon ini berupa hujan dari langit dan terkumpul dalam endapan besar yang membentuk danau dan bukit pasir.[1] "Titan hanya tertutupi oleh material yang mengandung karbon — ini adalah pabrik bahan kimia organik raksasa", kata Ralph Lorenz, yang memimpin penelitian Titan berdasarkan data radar dari Cassini. "Penyimpanan karbon yang luas ini adalah jendela penting menuju geologi dan sejarah iklim Titan." Beberapa ratus danau dan laut telah diamati, dengan beberapa lusin diperkirakan mengandung lebih banyak cairan hidrokarbon daripada cadangan minyak dan gas bumi. Bukit pasir gelap yang membentang di sepanjang garis khatulistiwa mengandung volume organik beberapa ratus kali lebih besar dari cadangan batu bara bumi.[2]

'Laut' Titan (kiri) dibandingkan pada skala ke Danau Superior (kanan)

Gambar Radar yang diperoleh pada 21 Juli 2006 tampaknya menunjukkan danau hidrokarbon cair (seperti metana dan etana) di garis lintang utara Titan. Ini adalah penemuan pertama dari danau yang ada saat ini di luar Bumi. Danau-danau itu memiliki ukuran mulai dari lebarnya sekitar satu kilometer hingga seratus kilometer.[3]

Kesesuaian[sunting | sunting sumber]

Insinyur dan pengarang dirgantara Amerika Robert Zubrin mengidentifikasi Saturnus sebagai yang paling penting dan paling berharga dari empat raksasa gas di Tata Surya, karena kedekatannya, radiasi yang rendah, dan sistem satelit yang sangat baik. Dia juga menyebut Titan sebagai bulan paling penting untuk membangun pangkalan guna mengembangkan sumber daya sistem Saturnus.[4]

Kelayakhunian[sunting | sunting sumber]

Robert Zubrin telah menunjukkan bahwa Titan memiliki banyak elemen yang diperlukan untuk mendukung kehidupan, dengan mengatakan "Dengan cara tertentu, Titan adalah dunia ekstraterrestrial yang paling ramah dalam sistem tata surya kita untuk kolonisasi manusia."[5] Atmosfernya mengandung banyak oksigen, hidrogen, nitrogen, dan metana. Selain itu, bukti kuat menunjukkan bahwa metana cair ada di permukaan. Bukti juga menunjukkan adanya air cair dan amonia di bawah permukaan, yang dikirim ke permukaan oleh aktivitas vulkanik. Sementara air ini dapat digunakan untuk menghasilkan oksigen yang dapat bernapas, lebih banyak yang tertiup ke atmosfer Titan dari geyser di bulan es Enceladus (juga bulan Saturnus), ketika mereka mulai sebagai molekul air dan berevolusi menjadi oksigen dan hidrogen. Nitrogen ideal untuk menambahkan tekanan parsial gas penyangga ke udara yang dapat bernapas (membentuk sekitar 78% atmosfer Bumi). Nitrogen, metana, dan amonia semuanya dapat digunakan untuk menghasilkan pupuk untuk menanam makanan.[6]

Sumber daya energi[sunting | sunting sumber]

Sumber daya energi in situ di Titan untuk digunakan oleh manusia di masa depan termasuk bahan kimia, nuklir, angin, matahari dan tenaga air. Tenaga listrik dapat diproduksi dengan menggunakan pembangkit tenaga kimia yang menambahkan hidrogen ke asetilena (yaitu hidrogenasi; oksigen tidak tersedia secara bebas), atau turbin di lautan metana besar seperti Kraken Mare yang mengalami tarikan pasang surut Saturnus menyebabkan perubahan pasang surut setiap meter pada setiap Titan hari.[7]

Gravitasi[sunting | sunting sumber]

Titan memiliki gravitasi permukaan 0,138 g, sedikit lebih kecil dari Bulan. Mengelola efek jangka panjang dari gravitasi rendah pada kesehatan manusia akan menjadi masalah yang signifikan untuk pendudukan jangka panjang Titan, lebih daripada di Mars. Efek ini masih merupakan bidang studi aktif. Mereka dapat mencakup gejala-gejala seperti kehilangan kepadatan tulang, kehilangan kepadatan otot, dan sistem kekebalan yang melemah. Astronot di orbit Bumi tetap berada dalam gayaberat mikro hingga satu tahun atau lebih pada satu waktu. Penanggulangan efektif untuk efek negatif dari gravitasi rendah sudah mapan, terutama rezim agresif latihan fisik sehari-hari atau pakaian berbobot. Variasi dalam efek negatif gravitasi rendah sebagai fungsi dari berbagai tingkat gravitasi rendah tidak diketahui, karena semua penelitian di bidang ini terbatas pada manusia dalam gravitasi nol. Hal yang sama berlaku untuk efek potensial gravitasi rendah pada perkembangan janin dan anak. Telah dihipotesiskan bahwa anak-anak yang lahir dan dibesarkan dalam gravitasi rendah seperti di Titan tidak akan beradaptasi dengan baik untuk kehidupan di bawah gravitasi Bumi yang lebih tinggi.[8]

Penerbangan[sunting | sunting sumber]

Rasio kepadatan atmosfer yang sangat tinggi terhadap gravitasi permukaan juga sangat mengurangi rentang sayap yang dibutuhkan pesawat untuk mempertahankan daya angkat, sedemikian rupa sehingga manusia dapat mengikat sayap dan mudah terbang melalui atmosfer Titan sambil mengenakan semacam pakaian antariksa yang bisa diproduksi dengan teknologi saat ini.[5] Cara lain yang mungkin secara teoretis untuk menjadi mengudara di Titan adalah menggunakan kendaraan seperti balon udara panas yang diisi dengan atmosfer mirip Bumi pada suhu mirip Bumi (karena oksigen hanya sedikit lebih padat daripada nitrogen, atmosfer di habitat di Titan akan sekitar sepertiga sepadat atmosfer di sekitarnya), meskipun kendaraan seperti itu akan membutuhkan kulit yang mampu menjaga suhu dingin yang ekstrem meskipun beratnya ringan. Karena suhu Titan yang sangat rendah, pemanasan kendaraan yang terikat penerbangan menjadi hambatan utama.[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Findings from the study led by Ralph Lorenz, Cassini radar team member from the Johns Hopkins University Applied Physics Laboratory, USA, are reported in the 29 January 2008 issue of the Geophysical Research Letters.
  2. ^ "Titan's surface organics surpass oil reserves on Earth". European Space Agency. 2008-02-13. Diakses tanggal 2016-10-20. 
  3. ^ "PIA08630: Lakes on Titan". Photojournal. NASA/JPL. 2006-07-24. Diakses tanggal 2014-10-28. 
  4. ^ Robert Zubrin, Entering Space: Creating a Spacefaring Civilization, section: The Persian Gulf of the solar system, pp. 161-163, Tarcher/Putnam, 1999, ISBN 978-1-58542-036-0
  5. ^ a b Robert Zubrin, Entering Space: Creating a Spacefaring Civilization, section: Titan, pp. 163-166, Tarcher/Putnam, 1999, ISBN 978-1-58542-036-0
  6. ^ Robert Zubrin, The Case for Mars: The Plan to Settle the Red Planet and Why We Must, p. 146, Simon & Schuster/Touchstone, 1996, ISBN 978-0-684-83550-1
  7. ^ Amanda R Hendrix and Yuk L Yung (2017). "Energy Options for Future Humans on Titan" (PDF). Diakses tanggal 2017-07-26. 
  8. ^ Robert Zubrin, "Colonizing the Outer Solar System", in Islands in the Sky: Bold New Ideas for Colonizing Space, pp. 85-94, Stanley Schmidt and Robert Zubrin, eds., Wiley, 1996, ISBN 978-0-471-13561-6
  9. ^ Randall Munroe (2013). "Interplanetary Cessna". Diakses tanggal 2013-01-29.