Kobe Bryant

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kobe Bryant
Kobe Bryant warming up.jpg
Bryant tahun 2015
No. 8, 24
Shooting guard
Informasi pribadi
Lahir 23 Agustus 1978 (umur 37)
Philadelphia, Pennsylvania
Kebangsaan American
Tinggi 6 ft 6 in (1.98 m)[a]
Berat 212 lb (96 kg)
Informasi karier
Sekolah Lower Merion
(Ardmore, Pennsylvania)
NBA Draft 1996 / Round: 1 / Pick: ke-13 overall
Dipilih oleh Charlotte Hornets
Prokarier 1996–2016
Riwayat karier
19962016 Los Angeles Lakers
Prestasi dan pencapaian karier
Statistik karier
Points 33,643 (25.0 ppg)
Rebounds 7,047 (5.2 rpg)
Assists 6,306 (4.7 apg)
Status di Basketball-Reference.com

Kobe Bean Bryant (lahir 23 Agustus,1978) adalah mantan pemain basket Amerika. Ia bermain seluruh 20 tahun kariernya bersama Los Angeles Lakers dari National Basket Association (NBA). Ia masuk ke NBA langsung dari SMA dan memenangi 5 juara NBA bersama Lakers. Bryant mengikuti 18 kali All-Star, 15 kali anggota All-NBA Team, dan 12 kali anggota All-Defensive Team. Ia memimpin liga dalam mencetak angka 2 kali, dan berada di peringkat 3 di bagian pencetak angka terbanyak sepanjang masa di musim reguler dan juga pasca-musim. Ia juga memegang rekor NBA untuk bermain di satu tim terbanyak sepanjang karier.

Putra dari mantan pemain NBA Joe Bryant, Kobe Bryant menikmati masa sukses SMA di Lower Merion High School di Pennsylvania, di mana ia diakui sebagai pemain basket top SMA di seluruh negara. Ia menyatakan untuk masuk NBA Draft setelah lulus, dan dipilih ke-13 secara keseluruhan pada NBA Draft tahun 1996 oleh Charlotte Hornets, lalu ditukar ke Los Angeles Lakers. Sebagai rookie, Bryant mendapat reputasinya sebagai high-flyer dan pemain favorit fan dengan memenangkan Slam Dunk Contest tahun 1997, dan ia dinamai All-Star di tahun keduanya. Meskipun ada perseteruan di antara mereka, Bryant dan Shaquille O'Neal memimpin Lakers untuk mencapai 3 kejuaraan beruntun dari tahun 2000 hingga 2002.

Pada tahun 2003, Bryant dituduh melakukan kekerasan seksual setelah melakukan seks di Colorado, namun gugatannya dicabut, dan gugatannya diselesaikan diluar pengadilan. Setelah kekalahan di NBA Finals 2004, O'Neal ditukar ke Miami Heat. Bryant menjadi inti Lakers, dan memimpin pencetak angka NBA pada musim 2005/06 dan 2006/07. Pada tahun 2006, ia mencetak angka terbanyak sepanjang kariernya, 81 poin, ketika berhadapan dengan Toronto Raptors, kedua tertinggi di NBA setelah Wilt Chamberlain dengan 100 poin pada tahun 1962. Ia mendapat penghargaan Most Valuable Player (MVP) musim reguler tahun 2008. Setelah kalah di NBA Finals 2008, Bryant memimpin Lakers merebut 2 kejuaraan beruntun tahun 2009 dan 2010, dan meraih MVP NBA Finals di kedua pertandingan. Ia tetap menjadi salah satu pemain terbaik pada tahun 2013, ketika Bryant yang sudah berumur 34 tahun terkena cedera torn Achilles tendon. Meskipun ia kembali, permainannya terbatas pada 2 tahun berikutnya karena cedera pada lutut dan bahunya berturut-turut mengakhiri musimnya. Berhubungan dengan menurunnya kondisi fisiknya, ia akhirnya memutuskan untuk pensiun setelah musim 2015/16.

Pada umur 34 tahun 104 hari, Bryant menjadi pemain termuda dalam sejarah NBA yang mencapai angka 30.000. Ia juga pencetak angka terbanyak dalam sejarah franchise Lakers. Sejak tahun keduanya di liga, Bryant selalu terpilih mengikuti All-Star Game hingga masa pensiunnya, mencapai rekor 18 kali berturut-turut. Ia juga memenangi MVP All-Star Game sebanyak 4 kali, membuatnya menjadi salah satu peraih MVP All-Star terbanyak dalam sejarah NBA. Olimpiade Musim Panas tahun 2008 dan 2012, ia memenangi medali emas sebagai anggota Tim Nasional A.S. Sporting News dan TNT menamai Bryant sebagai pemain terbaik NBA tahun 2000an

Kehidupan awal dan Edukasi[sunting | sunting sumber]

Bryant lahir di Philadelphia, Pennsylvania, sebagai yang termuda dari 3 bersaudara dan satu-satunya anak laki-laki dari Joe Bryant dan Pamela Cox Bryant. Ia juga sepupu dari pemain basket, John "Chubby" Cox. Orang tuanya memberi namanya dari daging terkenal dari Kobe, Jepang, dimana mereka melihatnya dari menu restoran. Nama tengahnya, Bean, berasal dari julukan sang ayah, "Jellybean". Bryant tumbuh sebagai seorang Katolik Roma. Ketika Bryant berusia 6 tahun, ayahnya meninggalkan NBA dan pindah bersama keluarganya ke Rieti di Italia untuk tetap bermain basket profesional. Bryant lalu terbiasa dengan kehidupannya yang baru dan belajar berbahasa Italia. Ketika musim panas tiba, ia lalu kembali ke Amerika untuk bermain liga basket musim panas.

Bryant mulai bermain basket ketika berumur 3 tahun, dan tim favoritnya ketika tumbuh adalah Lakers. Kakek Bryant lalu mengiriminya video dari game NBA, yang mana ia pelajari. Ketika muda, ia juga belajar bermain sepak bola dan tim favoritnya adalah A.C. Milan. Ketika Joe Bryant pensiun bermain basket pada tahun 1991, keluarga Bryant pindah kembali ke Amerika.

Masa SMA[sunting | sunting sumber]

Nomor 33 milik Bryant yang dipensiunkan dan banner di gym SMA Lower Merion

Bryant mendapat perhatian nasional saat karier SMA-nya yang spektakuler di Lower Merion High School yang berlokasi di Ardmore, di Lower Merion, pinggiran kota Philadelphia. Sebagai freshman, ia bermain untuk tim basket universitas. Ia menjadi freshman pertama dalam beberapa dekade yang bermain di tim universitas Lower Merion, namun tim ini menyelesaikan musimnya dengan rekor 4-20. 3 tahun berikutnya, Aces terhimpun mencatat rekor 77-13, dengan Bryant bermain di semua 5 posisi. Saat tahun juniornya, ia mencapai rata-rata 31.1 poin, 10.4 rebound, dan 5.2 asssist dan dinamai sebagai Pemain Pennsylvania tahun ini, menarik perhatian perekrut dari perguruan tinggi. Diantaranya adalah Duke, North Carolina, Villanova, dan Michigan; namun ketika Kevin Garnett masuk dalam ronde pertama di Draft NBA 1995, ia mulai berpikir untuk masuk langsung ke basket profesional.

Di kamp Adidas ABCD, Bryant meraih penghargaan MVP senior tahun 1995, sambil bermain dengan rekan NBA pada masa depannya, Lamar Odom. Sementara di SMA, nantinya-pelatih 76ers, John Lucas, mengundang Bryant untuk latihan bersama tim, dimana ia bermain satu-lawan-satu dengan Jerry Stackhouse. Di masa seniornya di SMA, Bryant memimpin Aces meraih kejuaraan negara bagian pertama mereka dalam 53 tahun. Ketika itu, ia mencapai rata-rata 30.8 poin, 12 rebound, 6.5 assist, 4.0 steal, dan 3.8 tembakan yang diblok. Bryant mengakhiri masa SMA-nya sebagai pencetak angka terbanyak di Pennsylvania bagian Barat Daya dengan 2.883 poin, melewati Wilt Chamberlain dan Lionel Simmons.

Bryant menerima sejumlah penghargaan atas performanya pada tahun seniornya termasuk dinamai sebagai Pemain SMA Naismith Terbaik, Pemain Basket Pria Terbaik versi Gatorade, McDonald's All-American, dan tim pertama All-USA versi USA Today. Pelatih universitas Bryant, Greg Downer, berkomentar bahwa ia "seorang pemain komplit yang dominan" dan memuji etos kerjanya, bahkan sebagai pemain terbaik di tim. Tahun 1996, Bryant mengajak penyanyi R&B, Brandy, ke malam perpisahan seniornya, meskipun keduanya, hingga sekarang, hanya menjadi teman. Akhirnya, Bryant yang berumur 17 tahun mengambil keputusan untuk langsung bermain di NBA, menjadi pemain ke-6 yang melakukannya. Berita ini mendapat banyak perhatian karena ketika itu, jarang ada pemain dari SMA langsung bermain di NBA (Garnett adalah pengecualian dalam 20 tahun). Keterampilannya dalam bermain basket dan nilai SAT-nya yang bernilai 1080 dapat menjamin ke kuliah mana saja yang ia tuju, tapi ia tidak secara resmi mengunjungi kampus manapun.

Tahun 2012, Bryant diberi penghargaan sebagai salah satu dari 35 McDonald's All-American terbaik.

Karier Profesional[sunting | sunting sumber]

Draft NBA 1996[sunting | sunting sumber]

Guard pertama yang langsung dari SMA, Bryant dipilih ke-13 oleh Charlotte Hornets tahun 1996. Berdasarkan Arn Tellem, agen Bryant saat itu, kemungkinan Bryant untuk bermain di Charlotte Hornets sebagai "kemustahilan". Meskipun begitu, Bill Branch, kepala perekrut Hornets saat itu, mengatakan bahwa Hornets setuju untuk menukarkan draft mereka ke Lakers sebelum memilih Bryant. Kedua tim setuju dengan penukaran ini sehari sebelum draft dan Lakers memberi tahu Hornets siapa yang dipilih 5 menit sebelum pemilihan terjadi. Branch mengatakan meskipun dengan persetujuan penukaran, Hornets tidak pernah berpikir untuk memilih Bryant. Setelah draft, Bryant berlatih di Los Angeles, dimana ia berlatih melawan mantan pemain Lakers Larry Drew dan Michael Cooper dan, berdasarkan kemudian-pelatih Lakers, Jerry West, "berbaris melewati orang-orang ini". Tanggal 1 Juli, 1996, West menukar center utamanya, Vlade Divac, ke Hornets dengan hak draft Bryant. Sejak ia berumur 17 tahun pada saat draft, orang tuanya harus ikut menandatangani kontraknya bersama Lakers hingga akhirnya ia menandatanganinya sendiri pada usia 18 tahun, sebelum musim dimulai.

Menyesuaikan diri dengan NBA (1996-1999)[sunting | sunting sumber]

Bryant memulai debutnya di Summer Pro League di Long Beach, California, mencetak 25 poin di depan ruang pengunjung-berdiri-saja. Defender kesusahan untuk menjaganya, dan performanya mengesankan West dan pelatih Lakers Del Harris. Ia mencetak 36 poin di final, dan selesai dengan rata-rata 24.5 poin, dan 5.3 rebound dalam 4 pertandingan. Sebagai rookie di tahun 1996/97, Bryant kebanyakan memulai dari bangku cadangan dibelakang guard Eddie Jones dan Nick Van Exel. Saat itu ia menjadi pemain termuda yang bermain di game NBA (18 tahun dan 72 hari, yang lalu dipatahkan oleh Jermaine O'Neal dan mantan rekannya Andrew Bynum), dan juga menjadi pemain termuda NBA yang masuk menjadi starter (18 tahun, 158 hari). Awalnya, Bryant bermain dengan menit yang terbatas, namun seiring berjalannya musim, ia melihat mulai banyaknya waktu bermain. Pada akhir musim, ia mencapai rata-rata 15.5 menit per game. Ketika All-Star Weekend, Bryant mengikuti Rookie Challenge dan memenangkan 1997 Slam Dunk Contest, menjadi juara Dunk termuda pada umur 18 tahun. Performa Bryant sepanjang tahun memberinya tempat di NBA All-Rookie 2nd Team dengan rekan bangku cadangannya Travis Knight. Lakers melaju ke Semifinal Western Conference di Playoff melawan Utah Jazz, ketika Bryant ditekan menjadi peran utama pada akhir Game 5. Byron Scott melewatkan gamenya karena pergelangan tangannya terkilir, Robert Horry dikeluarkan karena berkelahi dengan Jeff Hornacek dari Utah, dan Shaquille O'Neal keluar dengan 1:46 tersisa di quarter ke-4. Bryant menembak 4 bola meleset pada akhir pertandingan; Jazz menang 98-93 di overtime untuk mengalahkan Lakers 4-1. Ia pertama kali gagal dalam menembak 2 poin penentu kemenangan di quarter ke-4, dan gagal mencetak 3 percobaan 3 angka di overtime, termasuk 2 percobaan di menit terakhir. O'Neal berkomentar bahwa "[Bryant] adalah satu-satunya orang yang berani mengambil tembakan seperti itu."

Musim kedua Bryant, ia menerima lebih banyak menit bermain dan mulai menunjukkan kemampuannya sebagai guard muda yang bertalenta. Hasilnya, rata-rata poin Bryant meningkat 2 kali lipat dari 7.6 ke 15.4 poin per game. Bryant mulai melihat peningkatan menit bermain ketika Lakers "bermain kecil", di mana Bryant bermain di small forward bersama dengan guard yang biasa ia jaga. Bryant merupakan runner-up untuk NBA's Sixth Man of the Year, dan melalui voting dari fan, ia juga menjadi starter NBA All-Star termuda dalam sejarah NBA. Ia ikut bersama rekan timnya O'Neal, Van Exel, dan Jones, menjadikannya pertama kali sejak 1983, bahwa 4 pemain di tim yang sama terpilih bermain di All-Star Game. 15.4 poin milik Bryant merupakan yang tertinggi dari non-starter manapun musim itu.

Pada musim 1998/99 menandai kehadiran Bryant sebagai salah satu guard terpenting di liga. Bersamaan dengan guard Van Exel dan Jones ditukar, Bryant memulai setiap game dalam musim pengurangan-karena-larangan-bekerja sebanyak 50 game. Musim itu juga, Bryant menandatangani 6 tahun perpanjangan kontrak seharga $70 juta. Ini membuatnya tetap bersama Lakers hingga akhir musim 2003/04. Bahkan dalam tahap awal kariernya, jurnalis olahraga bahkan membandingkan kemampuannya dengan yang lain setara Michael Jordan dan Magic Johnson. Meskipun begitu, hasil playoff mereka tidak memuaskan, saat Lakers disapu bersih 4-0 oleh San Antonio Spurs di Semifinal Western Conference.

Three-Peat (1999-2002)[sunting | sunting sumber]

Bryant merupakan member dari Lakers yang memenangkan 3 kejuaraan beruntun NBA dari 2000 hingga 2002

Keberuntungan Bryant lalu langsung berubah ketika Phil Jackson menjadi pelatih Los Angeles Lakers pada tahun 1999. Setelah bertahun-tahun peningkatan yang bertahap, Bryant menjadi salah satu shooting guard premier di liga, mendapat penampilan di All-NBA, All-Star, dan All-Defensive Teams. Los Angeles Lakers menjadi pesaing juara sejati dibawah Bryant dan O'Neal, yang membentuk kombinasi center-guard yang legendaris. Jackson memanfaatkan serangan segitiga yang membawanya menjuarai 6 kejuaraan bersama Chigago Bulls, yang mana membantu Bryant dan O'Neal naik ke kelas elit NBA. Ketiganya menghasilkan kejuaraan yang dimenangkan secara beruntun pada tahun 2000, 2001, dan 2002 untuk membuktikan secara fakta.

Bryant memulai musim 1999/2000 dicadangkan selama 6 minggu dikarenakan cedera di tangan yang ia alami ketika game pra-musim melawan Washington Wizards. Dengan Bryant kembali dan bermain lebih dari 38 menit per game, ia melihat peningkatan seluruh kategori statistik pada musim 1999/2000. Ini termasuk memimpin tim dalam assist per game dan steal per game. Pasangan O'Neal dan Bryant disokong oleh cadangan yang kuat yang membawa Lakers memenangi 67 game, yang ke-5 terbanyak di sejarah NBA. Ini diikuti dengan O'Neal memenangkan MVP dan Bryant dinamai All-NBA Second Team dan All-NBA Defensive Team untuk pertama kali dalam kariernya (pemain termuda yang menerima All-NBA Defensive Team). Selagi bermain satu-dua dengan O'Neal di playoffs, Bryant mempunyai beberapa performa yang penting termasuk 25 poin, 11 rebound, 7 assist, 4 block dalam 1 game di game 7 Western Conference Finals melawan Portland Trail Blazers. Ia juga melempar alley-oop pass ke O'Neal untuk menyegel game dan serinya. Di NBA Finals 2000 melawan Indiana Pacers, Bryant mencederai pergelangan kakinya pada quarter ke-2 game 2 setelah mendarat di kaki Jalen Rose dari Pacers. Rose lalu mengaku ia meletakkan kakinya dibawah Bryant secara sengaja. Bryant tidak kembali ke game, dan ia juga melewati game 3 karena cederanya. Di game 4, Bryant mencetak 22 poin di babak kedua, dan memimpin timnya ke kemenangan overtime setelah O'Neal dikeluarkan dari game. Bryant mencetak tembakan kemenangan untuk membuat Lakers unggul 120-118. Dengan kemenangan di game 6, 116-111, Lakers memenangi kejuaraan pertamanya sejak 1988.

Secara statistik, pada musim 2000/01, Bryant memberi performa yang sama seperti tahun sebelumnya, tapi ia mencetak rata-rata 6 poin lebih banyak per game (28.5). Ini juga tahun dimana pertentangan antara Bryant dan O'Neal mulai terjadi. Sekali lagi ia memimpin assist di tim dengan 5 per game. Meskipun begitu, Lakers hanya memenangkan 56 game, 11 lebih sedikit dari tahun lalu. Lakers lalu merespon dengan rekor 15-1 di playoffs. Mereka dengan mudah menyapu bersih Portland Trail Blazers, Sacramento Kings, dan San Antonio Spurs, sebelum menelan kekalahan pertama melawan Philadelphia 76ers di OT. Mereka lalu memenangi 4 game selanjutnya dan membawa kejuaraan ke-2 ke Los Angeles. Selama playoffs, Bryant bermain sangat banyak yang membawa statistiknya naik ke 29.4 poin, 7.3 rebound, dan 6.1 assist per game. Di playoffs, rekannya O'Neal menyatakan Bryant sebagai pemain terbaik di NBA. Bryant lalu masuk ke All-NBA Second Team dan All-NBA Defensive Team untuk 2 tahun berturut-turut. Sebagai tambahan, ia juga divoting untuk masuk ke NBA All-Star game yang ke-3 kali secara beruntun (tidak ada game tahun 1999).

Pada tahun 2001/02, Bryant bermain 80 game untuk pertama kali dalam kariernya. Ia melanjutkan permainan all-round-nya dengan meraih rata-rata 25.2 poin, dan 5.5 rebound, dan 5.5 assist per game. Ia juga mencetak persentasi keberhasilan 46.9% dalam mencetak angka, tertinggi sepanjang kariernya, dan sekali lagi memimpin timnya dalam assist. Ia meraih trofi NBA All-Star MVP pertamanya setelah performa 31 poinnya di Philadelphia, ketika ia dicemooh fans sepanjang permainan, berasal dari komentar sebelumnya kepada fans 76ers pada saat Finals bahwa Lakers "akan memotong hatimu keluar". Setelah ia masuk ke All-NBA Defensive Team sekali lagi, ia juga dipromosikan ke All-NBA First Team untuk pertama kalinya sepanjang kariernya. Lakers memenangkan 58 game tahun itu dan finis di tempat kedua di Divisi Pasifik dibelakang rival negara bagian, Sacramento Kings. Bryant dihukum 1 game setelah ia memukul Reggie Miller dari Indiana Pacers setelah Lakers menang melawan Pacers pada 1 Maret 2002.

Jalan ke Finals terbukti menjadi lebih berat dari rekor yang dibuat Lakers pada tahun sebelumnya. Meskipun mereka berhasil menyapu bersih Blazers dan mengalahkan Spurs 4-1, Lakers tidak mempunyai keuntungan tuan rumah melawan Sacramento Kings. Seri ini berlanjut hingga game 7, pertama terjadi sejak Lakers pada Western Conference Finals tahun 2000. Meski begitu, Lakers dapat mengalahkan rival divisi mereka dan memenangkan NBA Finals yang ketiga kalinya. Pada Finals 2002, Bryant meraih rata-rata 26.8 poin, 51.4% keberhasilan mencetak angka, 5.8 rebound, 5.3 asssist per game, termasuk mencetak semua poin tim pada satu quarter. Pada umur 23, Bryant menjadi pemain termuda yang memenangkan 3 kejuaraan. Permainan Bryant diakui dan dipuji untuk performanya di quarter ke 4, terutama di 2 ronde playoffs terakhir. Ini mengukuhkan reputasi Bryant sebagai "pemain penting".

Hampir Juara (2002-2004)[sunting | sunting sumber]

Bryant bersiap-siap untuk menembak free throw pada tahun 2005

Pada musim 2002/03, Bryant membuat rekor NBA untuk 3-point pada 7 Januari, 2003, mencetak 12 melawan Seattle Supersonics. Ia mencetak rata-rata 30 poin per game dan membuat sejarah didalamnya, mencetak 40 atau lebih poin di 9 game beruntun sementara meraih rata-rata 40.6 diseluruh bulan Februari. Sebagai tambahan, ia mencetak rata-rata 6.9 rebound, 5.9 asssist, dan 2.2 steal per game, tertinggi di kariernya saat itu. Bryant sekali lagi dipilih untuk All-NBA dan All-Defensive 1st Teams, dan berada di tempat ketiga pemilihan MVP. Setelah finis 50-32 di musim reguler, Lakers berusaha keras di playoffs dan kalah di semi-final Western Conference pada yang kemudian yang menjadi juara NBA, San Antonio Spurs dalam 6 game.

Pada musim berikutnya, Lakers mampu mendapat All-Star NBA Karl Malone, dan Gary Payton untuk membuat dorongan lagi ke Kejuaraan NBA. Sebelum musim dimulai, Bryant ditangkap karena kekerasan seksual. Ini menyebabkan Bryant melewati beberapa game karena kehadiran di pengadilan atau menghadiri pengadilan dahulu dan berangkat untuk bermain nanti pada hari yang sama. Pada game terakhir di musim reguler, Lakers melawan Portland Trail Blazers. Bryant mencetak 2 buzzer beater untuk memenangkan pertandingan dan juara Divisi Pasifik. Pada akhir quarter ke-4, Bryant mencetak 3-point dengan 1.1 detik tersisa membawa mereka ke overtime. Nantinya lanjut ke overtime kedua, dimana Bryant membuat 3-point lagi ketika waktunya habis untuk mengangkat Lakers melewati Blazers, 105-104.

Dengan starting lineup O'Neal, Malone, Payton, dan Bryant, Lakers dapat mencapai NBA Finals. Meskipun begitu, mereka dikejutkan dalam 5 game oleh Detroit Pistons, yang memenangkan kejuaraan pertamanya sejak 1990. Dalam seri itu, Bryant mencetak rata-rata 22.6 poin per game dan 4.4 assist. Ia mencetak 35.1%. Kontrak Jackson sebagai pelatih tidak diperbarui, dan digantikan Rudy Tomjanovich. O'Neal ditukar ke Miami Heat untuk Lamar Odom, Caron Butler, dan Brian Grant. Hari berikutnya, Bryant menolak tawaran dari Los Angeles Clippers dan memperpanjang kontraknya dengan Lakers selama 7 tahun.

Mencetak rekor dan kekecewaan playoff (2004-2007)[sunting | sunting sumber]

Bryant melakukan dunk melawan Golden State Warriors di Oktober 2005

Bryant diawasi dan dikritik secara detil ketika musim 2004/05 dengan reputasinya rusak berat akibat apa yang terjadi pada tahun sebelumnya. Salah satu penyebab rusaknya reputasi Bryant datang ketika Jackson menulis The Last Season: A Team in Search of Its Soul. Buku itu menjelaskan secara detil tentang musim Lakers yang rusuh pada musim 2003/04 dan mempunyai beberapa kritik terhadap Bryant. Dalam bukunya, Jackson mengatakan Bryant "tidak bisa dilatih". Pertengahan musim, Tomjanovich tiba-tiba mengundurkan diri sebagai pelatih Lakers, karena masalah kesehatan dan kelelahan. Tanpa Tomjanovich, pekerjaan melatih turun ke asisten pelatih Frank Hamblen. Bryant berada di tempat kedua dalam mencetak di liga dengan 27.6 poin per game, tapi ia dikelilingi penyokong yang dibawah standar, dan Lakers meraih 34-48 dan melewatkan playoff untuk pertama kali dalam 1 dekade. Tahun ini juga dilihat sebagai penurunan status Bryant di NBA, ia tidak masuk ke NBA All-Defensive Team dan juga turun ke All-NBA Third Team. Dalam musim ini juga, Bryant juga bermasalah dengan Malone dan Ray Allen.

Musim 2005/06 juga menandakan persimpangan dalam karier basket Bryant. Kendati perbedaannya dengan bryant di masa lalu, Jackson kembali untuk melatih Lakers. Bryant mendukung, dan dari semua penampilan, mereka bekerja sama dengan baik untuk kedua kali, memimpin Lakers kembali ke playoff. Bryant secara individu mencetak prestasi menghasilkan musim statistik terbaik dalam kariernya. Pada 20 Desember, 2005, Bryant mencetak 62 point di 3 quarter melawan Dallas Mavericks. Memasuki quarter ke-4, Bryant mencetak lebih banyak dibanding seluruh tim Mavericks 62-61, satu-satunya pemain yang melakukannya sejak pengenalan shot clock. Ketika Lakers menghadapi Miami Heat pada 16 Januari, 2006, Bryant dan O'Neal masuk berita utama dengan bersalaman dan berpelukan sebelum game, menandakan perubahan pada perbedaan mereka. Sebulan kemudian, pada All-Star Game 2006, keduanya terlihat tertawa bersama.

Bryant mencetak poin tertinggi di kariernya, 81, melawan Toronto Raptors di Staples Center, kedua tertinggi setelah 100 poin Wilt Chamberlain di 1962

Pada 22 Januari, 2006, Bryant mencetak 81 poin, tertinggi di kariernya, memenangkan Lakers 122-104 melawan Raptors. Sebagai tambahan dari memecahkan rekor 71 poin Elgin Baylor, Bryant juga mencetak pencetak poin terbanyak kedua dalam 1 game, hanya Wilt Chamberlain (100) yang melewatinya tahun 1962. Berbeda dengan Chamberlain yang diberi pada rekannya, Bryant membuat tembakannya sendiri—kebanyakan dari luar—dalam game dimana Lakers tertinggal 14 poin diparuh pertama dan tidak bisa dikejar hingga quarter ke-4. Chamberlain bermain di era yang permainannya cepat dan lebih banyak kesempatan mencetak angka, mencetak 59% dari seluruh poin dalam 169-147 kemenangan Philadelphia, dibandingkan dengan Bryant yang mencetak 66% dari 122 poin Lakers. Pada bulan yang sama, Bryant juga menjadi pemain pertama yang mencetak 45 poin atau lebih di 4 game beruntun sejak 1964, bergabung dengan Chamberlain dan Baylor. Bulan Januari, Bryant mencetak rata-rata 43.4 poin per game, ke-8 tertinggi dalam satu bulan dalam sejarah NBA dan tertinggi untuk pemain lain selain Chamberlain. Pada akhir musim 2005/06, Bryant mencetak rekor semusim Lakers untuk 40-poin game terbanyak (27) dan poin terbanyak yang dicetak (2.832). Ia memenangkan Pemimpin Pencetak Angka untuk pertama kalinya dengan mencetak rata-rata 35.4 poin per game, menjadi pemain ke-5 dalam sejarah yang mencetak setidaknya 35 poin dalam satu musim. Bryant finis di posisi ke-4 dalam pemilihan NBA MVP 2006, namun menerima 22 vote sebagai juara—kedua dari MVP tahun itu, Steve Nash. Los Angeles Lakers mencatat rekor 45-37, 11 kali menang lebih banyak dibanding tahun lalu, dan seluruh skuad sudah mulai cocok.

Musim itu juga, dilaporkan Bryant mengubah nomor jerseynya dari 8 ke 24 ketika musim 2006/07 dimulai. nomor Bryant pertama kali ketika SMA adalah 24 sebelum berganti ke 33. Setelah musim Lakers selesai, Bryant berkata di TNT bahwa dia ingin nomor 24 ketika masih rookie, tapi belum tersedia, dan nomor 33, dipensiunkan dengan Kareem Abdul-Jabbar. Bryant mengenakan 142 di kamp Adidas ABCD, dan memilih 8 dari pertambahan semua nomornya. Di ronde pertama playoff, Lakers bermain baik untuk memimpin 3-1 melawan Suns, termasuk dengan pemaksaan-OT dan mencetak poin menang dari Bryant di Game 4. Di game 6, mereka hampir mengalahkan Suns dalam 6 detik, namun, kalah 126-118 di overtime. Meski dengan Bryant mencetak 27.9 poin per game di seri itu, Lakers roboh, dan akhirnya kalah dari Suns dalam 7 game. Setelah mencetak 50 poin dalam 20 dari 35 kesempatan mencetak di kekalahan game 6. Bryant dikritik karena hanya mengambil 3 tembakan di paruh kedua di kekalahan 121-90 di game 7 dari Phoenix. Pada akhir musim 2006, Bryant menjalankan operasi lutut, menghalanginya untuk ikut serta dalam FIBA World Championship Tournament tahun 2006.

Bryant mencetak 50 poin atau lebih di 4 game beruntun dan 10 game total pada musim 2006/07

Ketika musim 2006/07, Bryant dipilih untuk tampil di All-Star Game nya yang ke-9, dan pada 18 Februari, ia mencetak 31 poin, 6 assist, dan 6 steal, yang memberinya trofi MVP All-Star Game kedua sepanjang kariernya. Sepanjang musim, Bryant mulai termasuk dalam beberapa insiden pengadilan. Pada 28 Januari ketika mencoba untuk membuat kontak dengan kemungkinan mencetak angka kemenangan, ia mengayunkan tangannya, mengenai muka guard Spurs Manu Ginóbili dengan sikunya. Setelah dicek, Bryant disanksi untuk game selanjutnya di Madison Square Garden melawan New York Knicks. Itu diberikan karena Bryant melakukan "gerakan yang tidak alami" dengan mengayunkan tangannya ke belakang. Hal yang sama terjadi pada 6 Maret, kali ini dengan guard Minnesota Timberwolves Marko Jarić. 7 Maret, NBA memberi Bryant suspensi 1-game kedua. Dan game pertamanya pada 9 Maret, ia menyiku Kyle Korver di wajah yang secara retroaktif diklasifikasi sebagai foul yang jelas Tipe 1.

Pada 16 Maret, Bryant mencetak 65 poin, tertinggi di musim itu, di game melawan Portland Trail Blazers, yang mengakhir 7 kekalahan beruntun Lakers. Ini adalah performa skoring terbaik ke duanya dalam 11 tahun kariernya. Game berikutnya, Bryant mencetak 50 poin melawan Minnesota Timberwolves, setelah ia mencetak 60 poin di game melawan Memphis Grizzlies—menjadi pemain kedua Laker yang mencetak 50 poin atau lebih di 3 game beruntun, sejak Jordan melakukannya ditahun 1987. Laker lain yang melakukannya adalah Baylor pada Desember 1962. Hari berikutnya, game melawan New Orleans Hornets, Bryant mencetak 50 poin, membuatnya menjadi pemain kedua dalam sejarah NBA yang mencetak 50-poiin di 4 game beruntun dibelakang Chamberlain, yang mencapainya dua kali dengan 5 game beruntun dan 7 game beruntun. Bryant finis musim itu dengan total 10 game 50-poin, disamai hanya oleh Chamberlain. Bryant juga memenangi Pemimpin Pencetak Angka pada musim itu juga. Sepanjang musim 2006-2007, jerseynya menjadi penjualan terbaik NBA di AS dan China. Para jurnalis mengaitkan peningkatan penjualan ini dengan nomor baru Bryant, serta dengan ia meneruskan performa All-Star nya di lapangan. Di 2007 NBA Playoffs, Lakers kalah di ronde pertama melawan Phoenix Suns, 4-1.

Kembali Juara (2007-2010)[sunting | sunting sumber]

Pada 27 Mei, 2007, ESPN melaporkan bahwa Bryant ingin ditukar jika Jerry West tidak kembali ke tim. Bryant lalu mengkonfirmasi keinginannya untuk kembalinya West ke tim, tapi menolak bahwa ia ingin ditukar jika tidak terjadi. Tapi, 3 hari kemudian, di program radio Stephen A. Smith, Bryant mengungkapkan kemarahan kepada "orang dalam" Lakers yang mengklaim bahwa Bryant bertanggung jawab terhadap perginya Shaquille O'Neal dari tim, dan menyatakan kepada publik, "Aku ingin ditukar." Tiga jam setelah pernyataan itu, Bryant menyatakan di interview lain bahwa setelah berbicara dengan kepala pelatih Jackson, ia telah memikirkan keputusannya dan membatalkan keinginannya untuk ditukar. Bryant lalu terlihat di video amatir yang terkenal, mengatakan bahwa center Andrew Bynum harusnya ditukar dengan All-Star Jason Kidd.

Lakers dengan Bryant kalah dari Boston Celtics dalam 6 game ketika 2008 NBA Finals

Pada 23 Desember, 2007, Bryant menjadi pemain termuda (29 tahun, 122 hari) yang mencapai 20.000 poin, dalam game melawan New York Knicks, di Madison Square Garden. Rekor ini lalu dipecahkan oleh LeBron James. Meskipun jari kecil di tangan menembaknya cedera, dijelaskan sebagai "robeknya radial ligamen kolateral, fraktur avulsi, dan cedera volar plate pada sendi MCP" yang terjadi di game pada 5 Februari, 2008, Bryant memainkan semua 82 game pada musim reguler daripada memilih untuk operasi. Terkait dengan cederanya, ia menyatakan, "Aku lebih memilih menunda prosedur operasi apapun hingga musim Lakers selesai, dan setelah Game Olimpiade musim panas ini. Tapi, ini adalah cedera yang akan aku dan pada staf medis Lakers lihat dalam basis harian." Di awal September 2008, Bryant memutuskan tidak melakukan operasi untuk memperbaiki cederanya.

Dibantu oleh penandatanganan kontrak dari All-Star Spanyol Pau Gasol, Bryant memimpin timnya dengan rekor terbaik di Western Conference, 57-25. Lakers menyapu Nuggets di ronde pertama dan pada 6 Mei 2008, Bryant secara resmi diumumkan sebagai MVP liga. Ia berkata, "Ini adalah perjalanan yang panjang. Aku bangga sekali mewakili organisasi ini, mewakili kota ini." West, yang bertanggung jawab membawa Bryant ke Lakers, juga ada dalam konferensi pers untuk melihat Bryant menerima trofi dari komisaris NBA David Stern. Ia menyatakan, "Kobe pantas menerimanya. Ia baru saja mengalami musim yang bagus. Tidak mengejutkanku sedikit pun." Sebagai tambahan, Bryant satu-satunya pemain yang dipilih semua vote untuk masuk All-NBA Team secara langsung pada 8 Mei, 2008, ke-3 beruntun dan ke-6 sepanjang kariernya. Ia lalu memimpin NBA All-Defensive First Team bersama Kevin Garnett, menerima 52 poin secara keseluruhan termasuk 24 setuju di tempat pertama, menerima seleksi ke-delapannya.

Lakers menutup musim 2007/08 dengan rekor 57-25, finis pertama di Western Conference dan menyiapkan diri untuk ronde pertama melawan Nuggets. Di Game 1, Bryant, yang mengatakan dirinya menjadi umpan pada sebagian besar game, mencetak 18 dari 32 poinnya dalam 8 menit terakhir untuk menjaga Los Angeles aman. Mereka membuat Denver menjadi tim pertama dengan 50 kemenangan yang tersapu sejak Memphis Grizzlies kalah melawan San Antonio Spurs pada 2004. Game pertama ronde berikutnya melawan Jazz, Bryant mencetak 38 poin dengan Lakers mengalahkan Jazz di Game 1. Lakers menang di game 2, namun kalah di Game 3 & 4, meskipun Bryant mencetak 33.5 poin per game. Lakers memenangi 2 game berikutnya untuk memenangi semifinal. Ini membuat mereka melawan San Antonio Spurs di Western Conference Finals. Lakers mengalahkan Spurs dalam 5 game, mengirim mereka ke Finals melawan Boston Celtics. Ini menandakan NBA Finals ke-5 untuk Bryant dan yang pertama tanpa O'Neal. Lakers kalah melawan Celtics dalam 6 game.

Derek Fisher (kiri) dan Bryant (tengah) dengan Presiden Barack Obama ketika kunjungan White House menghormati kejuaraan Lakers tahun 2009

Pada musim 2008/09, Lakers memenangi 7 game pertama mereka. Bryant memimpin rekor Lakers untuk start terbagus dalam 1 musim, 17-2, dan pada pertengahan Desember, mereka mencetak rekor 21-3. Ia dipilih sebagai starter di All-Star Game untuk ke-11 kalinya secara beruntun, dan dinamai Pemain Western Conference Bulan Ini pada Desember dan Januari sebagai tambahan dengan Pemain Western Conference Minggu Ini sebanyak 3 kali. Dalam game melawan Knicks pada 2 Februari 2009, Bryant mencetak 61 poin, mencetak rekor sebagai poin terbanyak di Madison Square Garden. Pada NBA All-Star Game 2009, Bryant yang mencetak 27 poin, 4 assist, 4 rebound, dan 4 steal, diberi penghargaan sebagai MVP All-Star berbarengan dengan mantan rekan setimnya O'Neal. Lakers finis dengan rekor terbaik di Western Conference (65-17). Bryant berada di tempat ke-2 MVP setelah LeBron James, dan dipilih All-NBA First Team dan All-Defensive First Team yang ke-7 kalinya sepanjang kariernya.

Di playoff, Lakers mengalahkan Utah Jazz dalam 5 game dan Houston Rockets dalam 7 game di 2 ronde pertama. Setelah mengalahkan Denver Nuggets di Western Conference Finals dalam 6 game, Lakers mendapat kunjungan ke-2 ke NBA Finals, mengalahkan Orlando Magic dalam 5 game. Bryant memenangi NBA Finals MVP pertamanya, mencapai rata-rata 32.4 poin, 7.4 assist, 5.6 rebound, 1.4 steal, dan 1.4 block dalam seri itu. Ia menjadi pemain pertama sejak West pada NBA Finals 1969 yang mencetak rata-rata setidaknya 32.4 poin dan 7.4 assist di Finals dan yang pertama sejak Jordan mencetak rata-rata 30 poin, 5 rebound dan 5 assist untuk tim yang menang di Finals.

Bryant menembak dihalangi oleh Dwight Howard dari Orlando Magic pada 18 Januari, 2010

Ketika musim 2009/10, Bryant menembak poin kemenangan di 6 game, termasuk buzzer-beater, 1-kaki 3-pointer melawan Miami Heat pada 4 Desember, 2009. Bryant menganggap tembakan itu salah satu yang paling beruntung yang ia buat. Seminggu kemudian, Bryant mengalami avulsi fraktur di jari telunjuknya melawan Minnesota Timberwolves. Meskipun begitu, Bryant memilih untuk bermain daripada beristirahat. 5 hari kemudian, ia mencetak poin kemenangan lagi, setelah meleset di regulasi, kali ini melawan Milwaukee Bucks di overtime. Bryant juga menjadi pemain termuda (31 tahun, 151 hari) yang mencetak 25.000 poin ketika musim itu, melewati Chamberlain. Ia melanjutkan permainan clutch dominannya dengan mencetak lagi 3-pointer untuk kemenangan melawan Sacramento Kings, dan juga melawan Boston Celtics. Hari berikutnya, ia melewati West untuk menjadi pemimpin skor Lakers sepanjang masa. Setelah absen 5 game karena cedera engkel, Bryant kembali dan membuat 3-pointer clutch lagi untuk membuat Lakers memimpin dengan 1 poin melawan Memphis Grizzlies. 2 minggu kemudian, ia memcetak poin kemenangan ke-6 nya pada musim ini melawan Toronto Raptors.

Pada 2 April, 2010, Bryant menandatangani kontrak selama 3 tahun senilai $87 juta. Bryant menyelesaikan musim reguler melewatkan 4 dari 5 game terakhir, karena cedera pada lutut dan jarinya. Bryant mendapat cedera yang banyak sepanjang musim, dan hasilnya, ia melewatkan 9 game. Lakers memulai playoff sebagai unggulan pertama di Western Conference melawan Oklahoma City Thunder, mengalahkan mereka dalam 6 game. Lakers menyapu Utah Jazz di ronde kedua dan melaju ke Western Conference Finals, menghadapi Phoenix Suns. Di Game 2, Bryant menyelesaikan game dengan 13 assist, rekor karier terbaru di playoff; terbanyak untuk Lakers sejak Magic Johnson tahun 1996 (13). Lakers menang dalam 6 game untuk menjuarai Western Conference dan melaju ke NBA Finals untuk 3 musim beruntun. Dalam game ulang melawan juara tahun 2008 Boston Celtics, Bryant hanya berhasil mencetak 6 dari 24 kesempatan, memimpin Lakers kembali dari defisit 13 poin di Game 7 untuk memenangi NBA Finals; mencetak 10 dari 23 poin di quarter ke-4, dan menyelesaikan game dengan 15 rebound. Bryant memenangi juara kelimanya dan meraih MVP NBA Finals kedua secara beruntun. Ini menandai pertama kali Lakers memenangi Game 7 melawan Celtics di NBA Finals. Bryant mengatakan ini yang paling memuaskan diantara 5 kejuaraannya.

Mengejar kejuaraan ke-6 (2010-2013)[sunting | sunting sumber]

Bryant dan Lakers bertemu dengan Presiden Barack Obama menghormati kejuaraan 2010

Bryant menginginkan kejuaraan keenam agar menyamai Jordan. Lakers memulai musim 2010/11 dengan menang di 8 laga pertama. Di game kesembilan melawan Denver Nuggets, Bryant menjadi pemain termuda dalam sejarah NBA yang mencetak 26.000 poin dalam kariernya. Bryant juga mencatat triple-double pertamanya sejak 21 Januari 2009. Pada 30 Januari melawan Celtics, ia menjadi pemain termuda yang mencetak 27.000 poin. Pada 1 Februari 2011, Bryant menjadi 1 dari 7 pemain yang setidaknya mencetak 25.000 poin, 5.000 rebound, dan 5.000 assist. Pada 10 Februari di Boston, Bryant mencetak 20 dari 23 poin di paruh kedua ketika Lakers mengejar defisit 15 poin hingga menang 92-86 melawan Celtics. Ini adalah kemenangan pertama Lakers melawan salah satu dari 4 tim terbaik, sebelumnya kalah 0-5 dari seluruh pertandingan dengan defisit rata-rata 11 poin. Bryant, terpilih ke-13 kalinya secara beruntun di All-Star Game setelah memimpin vote, mencetak 37 poin, 14 rebound, dan 3 steal di All-Star Game 2011 dan memenangkan MVP All-Star keempatnya, menyamai Hall of Famer Bob Pettit untuk MVP All-Star terbanyak. Ketika musim itu, Bryant berpindah dari posisi 12 ke posisi 6 dalam poin karier terbanyak NBA, melewati John Havlicek, Dominique Wilkins, Oscar Robertson, Hakeem Olajuwon, Elvin Hayes, dan Moses Malone. Bryant finis musim itu dengan rata-rata kurang dari 20 tembakan, paling sedikit sejak musim 2003/04.

Pada 13 April, 2011, NBA mendenda Bryant $100.000 untuk komentar mengandung unsur gay pada wasit Bennie Adams ketika frustasi pada game sebelumnya. The Gay & Lesbian Alliance Against Defamation memuji keputusan NBA mendenda Bryant, dan Human Rights Campaign mengatakan bahasa Bryant "aib" dan "tidak menyenangkan". Bryant menyatakan ia terbuka dengan masalah hak grup gay dan ingin mengajukan banding. Ia lalu meminta maaf. Bryant dan Lakers lainnya muncul di iklan layanan masyarakat mencela perbuatannya. Pencarian three-peat berakhir ketika mereka disapu dironde kedua playoff oleh Dallas Mavericks, yang memenangkan NBA Finals 2011.

Bryant menggunakan topeng pada tahun 2012 setelah mengalami patah hidung

Bryant menerima terapi eksperimental plasma kaya trombosit disebut Orthokine di Jerman untuk mengobati sakit di lutut kiri dan engkelnya, dan Mike Brown menggantikan Jackson yang pensiun menjadi pelatih Lakers diakhir musim. Bryant memulai musim bermain dengan pergelangan tangan yang cedera. 10 Januari 2012, ia mencetak 48 poin melawan Suns, yang terbanyak untuk seseorang yang bermain di musim ke-16 nya. "Tidak buruk untuk terbaik ke-7 di liga." Kata Bryant, merujuk pada ranking ESPN untuk pemain terbaik awal musim itu. Ia mencetak 40, 42, dan 42 pada 3 game berikutnya. Itu keenam kalinya ia mencetak 40 poin atau lebih di 4 game beruntun, yang hanya bisa dilewati Chamberlain (19 kali). Pada All-Star Game 2012, Bryant mencetak 27 poin, melewati Jordan sebagai pemain terbanyak yang mencetak di All-Star Game. Ia juga mengalami patah hidung dan gegar di quarter ketiga setelah foul keras dari Dwyane Wade. Pada April, Bryant melewati 7 game karena memar di tulang kering kirinya. Ia kembali 3 game sebelum musim berakhir. Di game terakhir melawan Sacramento, ia memilih untuk tidak mengejar Pencetak Poin Pertama NBA yang ketiganya, butuh 38 poin untuk melewati Kevin Durant. Lakers kalah dari Oklahoma City Thunder yang dipimpin Durant di ronde kedua, dalam 5 game.

Pada musim 2012/13, Lakers mendapat center Dwight Howard dan point guard Steve Nash. Pada 2 November, 2012, Bryant mencetak 40 poin dan 2 steal, melewati Magic Johnson (1.724) untuk steal terbanyak Lakers dalam karier. Lakers kalah pada game melawan Clippers saat itu dan mencatat rekor 0-3, pertama sejak 34 tahun dan keempat kalinya dalam sejarah Lakers. Setelah mencatat 1-4, pelatih Brown dipecat dan digantikan oleh Mike D'Antoni, yang Bryant tahu sejak kecil ketika ayah Bryant bermain bersamanya di Italia. Bryant tumbuh dekat dengan D'Antoni ketika berada di Team USA. Pada 5 Desember melawan New Orleans, Bryant menjadi pemain termuda (34 tahun, 104 hari) dalam sejarah NBA yang mencetak 30.000 poin, bergabung dengan Hall of Famers Chamberlain, Jordan, Kareem Abdul-Jabbar, dan Karl Malone sebagai 1 dari 5 pemain yang meraih pencapaian tersebut. Pada 18 Desember, dalam kemenangan 101-100 melawan Charlotte Bobcats, Bryant mencetak 30+ poin di 7 game beruntun, terpanjang setelah berumur 34 tahun; keempat terpanjang di kariernya. Rentetannya berakhir di 10 pada 28 Desember dalam kemenangan 104-87 melawan Trail Blazers, mencetak 27 poin, dan istirahat penuh di quarter keempat. Untuk membuat pertahanan yang kuat, D'Antoni mengatur Bryant untuk menjaga pemain kunci terbaik; Bryant menjaga Kyrie Irving, yang hanya mencetak 15 poin. Bryant mengakui ia lebih fokus ketika ada tantangan untuk menjaga pemain yang lebih lemah. Penjagaannya menggangu lawan dan membebaskan Nash dari perlawanan yang tidak menguntungkan.


Bryant melakukan dunk melawan Milwaukee Bucks pada tahun 2013

Bryant memimpin liga dalam mencetak angka dalam 42 game pertama. Dengan start yang mengecewakan 17-25, D'Antoni membuat Bryant menjadi fasilitator serangan dan Nash berpindah menjadi penembak sasaran. 3 game berikutnya, Bryant setidaknya memiliki 10 assist di 3 kemenangan dalam 3 game, total 39 assist, terbanyak di kariernya. Ia melewati triple-double di setiap game dengan 9 rebound di 2 game dan 8 di game lainnya. 2 kemenangan penting di Maret, ia mencetak setidaknya 40 poin dan setidaknya 10 assist di 2 game beruntun, Lakers pertama yang melakukannya sejak West tahun 1970.

Dengan Lakers berjuang untuk mendapat tempat terakhir playoff di Western Conference, dengan cedera di timnya, Bryant mulai bermain hampir 48 menit per game. 10 April 2013, Bryant menjadi pemain pertama NBA yang mencetak 47 poin, 8 rebound, 5 assist, 4 block, dan 3 steal di 1 game NBA. 12 April, Bryant merobek Achilles Tendonnya melawan Golden State Warriors, mengakhiri musimnya. Cederanya disebabkan bermain 7 game beruntun dengan setidaknya 40 menit bermain. Bryant, 34 tahun, mencetak rata-rata menit bermain tertinggi (38.6) dalam 6 tahun, dan hanya rookie Portland, Damian Lillard, yang mempunyai menit bermain lebih banyak. GM Lakers Mitch Kupchak berbicara ke Bryant tentang menit bermainnya 10 hari yang lalu, namun Bryant bersikeras dengan menit bermainnya yang banyak untuk membawa Lakers ke playoff. Bryant menjalani operasi pada 13 April, dan diperkirakan ia tidak bisa bermain 6-9 bulan. Ia mengakhiri musim dengan mencetak rata-rata 27.3 poin, 46.3% keberhasilan, 5.6 rebound, dan 6 assist. Meski begitu, New York Times mengatakan kepemimpinannya dengan Lakers kembali ke playoff "mungkin yang terbaik sepanjang kariernya." 8 kali ia melewati 40 poin musim itu, 11 kali ia mencetak 10 atau lebih assist dalam perannya sebagai distributor, disebut "Magic Mamba" setelah melewati operan Magic Johnson. Assist Bryant merupakan kedua tertinggi di kariernya dan persentase keberhasilannya yang tertinggi sejak 2008/09.

Musim penuh cedera (2013–2015)[sunting | sunting sumber]

Bryant menembak dihadang Marcin Gortat pada tahun 2014

Bryant melanjutkan latihannnya pada November, setelah musim 2013/14 dimulai. 25 November, ia menandatangani 2 tahun perpanjangan kontrak dengan Lakers senilai $48.5 juta yang membuatnya pemain pertama NBA yang bertahan 20 tahun di tim yang sama. Ia tetap menjadi pemain yang paling mahal, meskipun menerima kontrak yang lebih murah; Ia dapat menerima perpanjangan mulai $32 juta. Kontraknya menjadi topik yang dipertentangkan, dengan pencela mengatakan pemain bintang harusnya mendapat uang lebih sedikit agar timnya mendapat kebebasan finansial, sementara pendukung mengatakan pemain terbesar NBA dibayar kurang dari nilai sebenarnya. Bryant lanjut bermain 8 Desember setelah 19 game pertama. 17 Desember, Bryant menyamai rekor poin satu musim tertingginya dengan 21 poin dengan kemenangan 96-92 melawan Memphis, namun terkena lateral tibial plateau di lutut kirinya yang membuatnya keluar selama 6 minggu. Ia bermain 6 game setelah cedera pada Achillesnya, termasuk di point guard ketika Nash, Steve Blake, dan Jordan Farmar cedera. Bryant mencetak rata-rata 13.8 poin, 6.3 assist, dan 4.3 rebound. Meski keluar, ia terpilih untuk NBA All-Star Game ke-16-nya. Bryant tidak merasa ia pantas mendapatkannya, dan bebeapa menyukainya karena pencapaian kariernya untuk penampilan sebelumnya. Meski begitu, ia melewatkan gamenya, masih cedera pada lututnya. 12 Maret 2014, Lakers mengeluarkan Bryant hingga akhir musim, menyatakan ia membutuhkan rehabilitasi dan waktu terbatas hingga akhir musim. Ketika itu, tim mencetak rekor 22-42 dan merupakan rekor terburuk di Western Conference. Lakers finis 27-55 dan melewati playoff pertama sejak 2005.

Bryant kembali pada musim 2014/15, musim ke-19nya bersama Lakers, dan pelatih Lakers berpindah dari D'Antoni dengan mantan rekannya, Byron Scott. 30 November, 2014, di kemenangan overtime melawan Toronto Raptors 129-122, Bryant mencatat triple-double ke-20nya dengan 31 poin, 12 assist, dan 11 rebound. Umur 36, ia menjadi pemain tertua NBA yang mencapai 30 poin, 10 rebound, dan 10 assist dalam 1 game. 14 Desember, Bryant meraih tempat ketiga di pencetak angka terbanyak sepanjang sejarah NBA, melewati Jordan (32.292) dalam kemenangan 100-94 melawan Minnesota. Ia bermain di 27 game pertama musim itu, mencetak rata-rata 26.4 poin dan 35.4 menit per game, tertinggi di tim. Meski begitu, Scott mengistirahatkannya selama 3 game setelah performa terburuknya musim ini, ketika Bryant membuat 9 turnover dan mencetak 25 poin hanya 8 dari 30 tembakan yang sukses di kekalahan 108-101 melawan Sacramento. Ia menderita nyeri di lutut, kaki, punggung, dan Achilles tendon, dan Scott berencana untuk mengurangi menit bermainnya. 3 kali Bryant bermain lebih dari 40 menit, dan pelatih menyalahkan dirinya karena memberi beban yang berat setelah ia memulai musim dengan bagus. Musim itu, Bryant mencetak 37% keberhasilan, rekor tim hanya 8-19. Game kedua setelah beristirahat, ia mencetak 23 poin, 11 assist, dan 11 rebound dalam kemenangan 111-103 melawan Denver, dan menjadi pemain ketiga dalam sejarah yang mencetak triple-double di usia 36+ tahun. 21 Januari 2015, Bryant menderita robeknya rotator cuff di bahu kanannya ketika mencoba untuk melakukan dunk melawan New Orleans Pelicans. Meski bertangan kanan, ia kembali bermain dan menjalankan serangan hampir seluruhnya dengan tangan kiri. Oleh karena itu, Bryant diistirahatkan di 8 dari 16 game. Ia menjalani operasi yang mengakhiri musimnya, mencetak 22.3 poin tapi dengan keberhasilan 37.3%; terendah di kariernya, dan awal musim dengan 45.4%. Ia diperkirakan istirahat selama 9 bulan dan ditargetkan kembali pada awal musim 2015/16.

Musim terakhir (2015-2016)[sunting | sunting sumber]

Setelah kembali bermain di musim 2015/16. Bryant terkena cedera betis dan melewatkan 2 game. Meski begitu, ia bermain di pembuka musim untuk memulai musim ke-20nya dengan Lakers, melewati John Stockton dengan 19 untuk musim terbanyak di tim yang sama. 24 November, 2015, Lakers memulai dengan 2-11 setelah kalah 111-77 dari Warriors, yang mematahkan rekor untuk kemenangan beruntun untuk memulai musim dengan 16-0. Bryant hanya mencetak 4 poin di 25 menit dengan 1 dari 14 tembakan, terburuk di kariernya sejak hanya menembak 5 tembakan. 1 Desember 2015, Bryant memainkan game terakhirnya melawan tim kampung halamannya, Philadelphia 76ers, dimana Lakers kalah 91-103. Hari berikutnya, Bryant mencetak 30 poin sejak 12 April 2013, mencetak 31 poin melawan Washington Wizards.

Bryant melawan Washington setelah mengumumkan pensiun

29 November, 2015, Bryant mengumumkan via The Players' Tribune bahwa ia pensiun pada akhir musim. Dalam puisinya "Dear Basketball", Bryant menulis ia cinta dengan basket sejak umur 6 tahun; "Cinta yang sungguh dalam hingga aku memberi semuanya/Dari pikiran & tubuhku/hingga semangat & jiwaku." Musim 2015/16 "itu saja yang bisa kuberi./Hatiku bisa menahan bebannya/Pikiranku bisa menahan lindasanmu/Tapi tubuhku tahun kapan mengatakan selamat tinggal./Tapi itu tak apa./Aku bersiap untuk pergi." Di surat yang diberikan ke fans Lakers sebelum game melawan Indiana Pacers, Bryant menulis, "Apa yang kamu lakukan padaku lebih banyak dari semua yang kulakukan untukmu. ... Cintaku untuk kota ini, tim ini dan kalian semua tidak akan hilang. Terima kasih untuk perjalanan yang luar biasa ini."

Pada saat pengumuman, ia di tempat kedua dengan menit terbanyak (30.8) dibelakang Jordan Clarkson dan memimpin tim dengan 16.7 percobaan mencetak per game, sambil mencetak rata-rata 15.7 poin dengan 31.5% keberhasilan, terendah di kariernya. Percobaan free thrownya menurun dari rata-rata kariernya, dan permainannya mulai memaksa pump fake dan tembakan jauh, dengan 19.5% di jarak 3-poin sementara melakukan 7 per game, hampir 2 kali lipat kariernya. Di konferensi pers, ia tahu tentang permainannya, ia berkata, "Meski aku bermain buruk. Aku bekerja sangat keras untuk tidak bermain lebih buruk dan berusaha sebaik mungkin. Dan aku merasa lebih baik."

Bryant menghadang LeBron James di pertandingan terakhirnya melawan Cleveland

Bryant meminta bahwa tim lawan tidak membuat seremoni untuk menghormatinya atau memberi hadiah apapun. Sejak mengumumkan pensiun, ia selalu tidak mau diberi tur perpisahan, dan ingin mendengar cacian daripada pujian. Dan ia masih dihormati di liga dengan tribut video dan fans mengelu-elukannya, meskipun arena itu lebih banyak cacian seperti TD Garden di Boston dan Sleep Train Arena di Sacramento. Sebelumnya, Bryant dihormati tapi tidak dicintai, dan ia terkejut dengan pujian yang ia dapatkan sekarang.

3 Februari, Bryant membuat 7 3-pointer dan mencetak 38 poin, tertinggi di musim, termasuk 14 dari 18 poin tim di 5:02 terakhir di game, dalam kemenangan 119-115 melawan Minnesota. Kemenangan itu mengakhiri 10 kekalahan beruntun, dan Lakers menghindari kekalahan beruntun terbanyak dalam sejarah tim. Bryant menjadi pemain keempat NBA yang mencetak 35 poin, 5 rebound, dan 5 assist dalam 1 game pada umur 37 tahun atau lebih. Bryant memimpin vote untuk NBA All-Star Game 2016 dengan 1.9 juta vote, melebihi 1.6 juta vote Stephen Curry. Berpindah ke small forward musim itu, Bryant dipilih di frontcourt untuk pertama kalinya. Bermain di All-Star pertamanya sejak 2013, Bryant mencetak 10 poin, 6 rebound, dan 7 assist. rekannya di tim West menawarkan untuk memberi bola agar ia mendapat MVP All-Star lagi, namun ia menolak.

13 April, 2016, Bryant bermain game NBA terakhirnya melawan Utah Jazz, mencetak 60 poin, terbanyak di musim itu, termasuk mencetak lebih dari seluruh tim Jazz 23-21 di quarter keempat, dalam kemenangan Lakers 101-96.

Karier di Tim Nasional[sunting | sunting sumber]

Bryant menolak bermain di Olimpiade 2000 karena menikah di akhir musim. Ia juga memutuskan tidak bermain di FIBA World Championship 2002. Bryant awalnya dipilih dalam FIBA Americas Championship 2003, namun mundur karena menjalani operasi bahu dan bahu dan lututnya. Musim panas, ia batal masuk ke tim Olimpiade karena kasus kekerasan seksual. Bersama LeBron James, ia 1 dari 2 pemain yang dimasukan secara publik untuk tim AS 2006-2008 oleh Jerry Colangelo. Meski begitu, ia mundur lagi karena operasi lutut dan tidak masuk ke tim FIBA World Championship 2006.

Kariernya akhirnya dimulai tahun 2007. Ia merupakan member Timnas AS Pria 2007 dan Tim AS FIBA Americas Championship yang finis 10-0, memenangkan emas dan masuk ke Tim AS Pria di Olimpiade 2008. Ia menjadi starter di semua game dan mencetak rata-rata 15.3 poin, 2.9 assist, 2.0 rebound, dan 1.6 steal di turnamen.

23 Juni 2008, ia dimasukkan di Timnas AS Pria untuk Olimpiade Musim Panas 2008. Ini pertama kali ia ke Olimpiade. Bryant mencetak 20 poin, termasuk 13 di quarter keempat, termasuk 6 assist, ketika Tim AS menang 118-107 melawan Spanyol untuk medali emas pertamanya pada 24 Agustus, 2008, pertama sejak Olimpiade 2000. Ia mencetak rata-rata 15.0 poin, 2.8 rebound, dan 2.1 assist dengan keberhasilan mencetak 46.2% di 8 game Olimpiade.

Bryant kembali masuk ke timnas untuk Olimpiade Musim Panas 2012. Ia pensiun setelah memenangkan medali emas lagi.

Profil Pemain[sunting | sunting sumber]

Dengan tinggi 6 kaki 6 inci (1.98 m) dan berat 205 pound (93 kg), Bryant bermain sebagai shooting guard. Bisa membuat tembakan kapan saja, ia sering disebut sebagai salah satu pencetak berbahaya di NBA. Bryant selalu dibandingkan dengan Jordan, yang ia tiru permainannya. Seperti Jordan, ia dikenal dengan fall-away jump shot. Chris Ballard dari Sports Illustrated menjelaskan gerakan terkenal Bryant yang lainnya adalah "jab step-and-pause": Bryant melakukan jab dengan kaki non-intinya yang membuat defender rileks, dan langsung mendorong dirinya untuk menembak.

Bryant juga dikenal dengan mengambil tembakan pada saat yang sempit, meski dijaga 2 bahkan 3 pemain, dan tercatat sebagai penutup primer di NBA. Di survei GM NBA, ia terpilih pada 2012 untuk 10 musim beruntun sebagai pemain yang diinginkan untuk menembak tembakan terakhir. Bryant menikmati dirinya menjadi "orang jahat," dicerca oleh orang lalu mendiamkannya dengan permainannya. Kemampuannya dalam menembak tembakan yang sulit juga dikritik. Selama kariernya, ia dicap sebagai pencetak yang egois, ia juga menjadi pemain yang paling banyak meleset dalam sejarah NBA. Phil Jackson menyatakan bahwa Bryant "selalu memaksa, terutama jika permainannya tidak sesuai dengannya. Jika tembakannya meleset, Kobe akan terus melakukannya hingga berhasil." Menurut Bryant, "Aku lebih memilih 0 dari 30 daripada 0 dari 9; 0 dari 9 berarti anda tidak mempunyai keinginan sama sekali dalam game itu."

Selain kemampuannya di serangan, ia juga mengukuhkan dirinya sebagai defender primer. Bryant jarang membuat kontak, yang ia percaya berkontribusi dengan kariernya yang panjgan. Beberapa kritik menyarankan bahwa penghargaan di bagian defensif didapatkannya karena reputasinya daripada permainannya. Perannya di Lakers lebih fokus ke bagian penyerangan dan menyimpan energinya untuk playoff, dan Metta World Peace mengambil kewajibannya untuk menjaga lawan.

Bryant juga dipuji karena etos kerjanya. Pada 16 musim pertamanya, tubuhnya tangguh, dan bermain dengan nyeri yang tinggi dengan ia sering bermain dengan cedera. Kompetitor yang ganas, lawan dan kawan menjadi objek dari penghinannya. Banyak pemain yang mengatakan sulit untuk bermain dengannya karena level komitmen dan performanya yang tinggi. Menurut penulis olahraga Mark Heisler dari Forbes, "sekitar 2004-2007, Kobe adalah superstar yang terasingkan yang pernah dilihat di NBA." Meski begitu, ia mampu membawa Lakers meraih 2 kejuaraan pasca-O'Neal sementara semakin menjadi mentor untuk rekan setimnya. Pelatih kepala lama Bryant, Phil Jackson mencatat perbedaan terbesar ketika kali kedua ia melatih Lakers adalah "[Bryant] merangkul tim dan rekan setimnya, memanggil mereka ketika di jalan dan mengajak mereka makan malam. Pemain lainnya sekarang lebih seperti rekannya daripada pembawa pedangnya."

NBA career statistics[sunting | sunting sumber]

Legend
  GP Main dalam pertandingan   GS  Pemain utama pertandingan  MPG  Menit tiap pertandingan
 FG%  Persentase Field-goal  3P%  Persentase Field-goal 3-angka  FT%  Persentase Free-throw
 RPG  Rebound tiap pertandingan  APG  Assist tiap pertandingan  SPG  Steal tiap pertandingan
 BPG  Blok tiap pertandingan  PPG  Poin tiap pertandingan  Bold  Rekor pribadi
Menandakan ketika Bryant memenangkan Kejuaraan NBA
Memimpin NBA

Regular season[sunting | sunting sumber]

Year Team GP GS MPG FG% 3P% FT% RPG APG SPG BPG PPG
1996–97 L.A. Lakers 71 6 15.5 .417 .375 .819 1.9 1.3 .7 .3 7.6
1997–98 L.A. Lakers 79 1 26.0 .428 .341 .794 3.1 2.5 .9 .5 15.4
1998–99 L.A. Lakers 50 50 37.9 .465 .267 .839 5.3 3.8 1.4 1.0 19.9
1999–00 L.A. Lakers 66 62 38.2 .468 .319 .821 6.3 4.9 1.6 .9 22.5
2000–01 L.A. Lakers 68 68 40.9 .464 .305 .853 5.9 5.0 1.7 .6 28.5
2001–02 L.A. Lakers 80 80 38.3 .469 .250 .829 5.5 5.5 1.5 .4 25.2
2002–03 L.A. Lakers 82 82 41.5 .451 .383 .843 6.9 5.9 2.2 .8 30.0
2003–04 L.A. Lakers 65 64 37.6 .438 .327 .852 5.5 5.1 1.7 .4 24.0
2004–05 L.A. Lakers 66 66 40.7 .433 .339 .816 5.9 6.0 1.3 .8 27.6
2005–06 L.A. Lakers 80 80 41.0 .450 .347 .850 5.3 4.5 1.8 .4 35.4
2006–07 L.A. Lakers 77 77 40.8 .463 .344 .868 5.7 5.4 1.4 .5 31.6
2007–08 L.A. Lakers 82 82 38.9 .459 .361 .840 6.3 5.4 1.8 .5 28.3
2008–09 L.A. Lakers 82 82 36.1 .467 .351 .856 5.2 4.9 1.5 .5 26.8
2009–10 L.A. Lakers 73 73 38.8 .456 .329 .811 5.4 5.0 1.5 .3 27.0
2010–11 L.A. Lakers 82 82 33.9 .451 .323 .828 5.1 4.7 1.2 .1 25.3
2011–12 L.A. Lakers 58 58 38.5 .430 .303 .845 5.4 4.6 1.2 .3 27.9
2012–13 L.A. Lakers 78 78 38.6 .463 .324 .839 5.6 6.0 1.4 .3 27.3
2013–14 L.A. Lakers 6 6 29.5 .425 .188 .857 4.3 6.3 1.2 .2 13.8
2014–15 L.A. Lakers 35 35 34.5 .373 .293 .813 5.7 5.6 1.3 .2 22.3
2015–16 L.A. Lakers 66 66 28.2 .358 .285 .826 3.7 2.8 .9 .2 17.6
Karier 1,346 1,198 36.1 .447 .329 .837 5.2 4.7 1.4 .5 25.0
All-Star 15 15 27.6 .500 .324 .789 5.0 4.7 2.5 .4 19.3

Playoffs[sunting | sunting sumber]

Year Team GP GS MPG FG% 3P% FT% RPG APG SPG BPG PPG
1997 L.A. Lakers 9 0 14.8 .382 .261 .867 1.2 1.2 .3 .2 8.2
1998 L.A. Lakers 11 0 20.0 .408 .214 .689 1.9 1.5 .3 .7 8.7
1999 L.A. Lakers 8 8 39.4 .430 .348 .800 6.9 4.6 1.9 1.3 19.8
2000 L.A. Lakers 22 22 39.0 .442 .344 .754 4.5 4.4 1.5 1.5 21.1
2001 L.A. Lakers 16 16 43.4 .469 .324 .821 7.3 6.1 1.6 .8 29.4
2002 L.A. Lakers 19 19 43.8 .434 .379 .759 5.8 4.6 1.4 .9 26.6
2003 L.A. Lakers 12 12 44.3 .432 .403 .827 5.1 5.2 1.2 .1 32.1
2004 L.A. Lakers 22 22 44.2 .413 .247 .813 4.7 5.5 1.9 .3 24.5
2006 L.A. Lakers 7 7 44.9 .497 .400 .771 6.3 5.1 1.1 .4 27.9
2007 L.A. Lakers 5 5 43.0 .462 .357 .919 5.2 4.4 1.0 .4 32.8
2008 L.A. Lakers 21 21 41.1 .479 .302 .809 5.7 5.6 1.7 .4 30.1
2009 L.A. Lakers 23 23 40.8 .457 .349 .883 5.3 5.5 1.7 .9 30.2
2010 L.A. Lakers 23 23 40.1 .458 .374 .842 6.0 5.5 1.3 .7 29.2
2011 L.A. Lakers 10 10 35.4 .446 .293 .820 3.4 3.3 1.6 .3 22.8
2012 L.A. Lakers 12 12 39.7 .439 .283 .832 4.8 4.3 1.3 .2 30.0
Karier 220 200 39.3 .448 .331 .816 5.1 4.7 1.4 .6 25.6

Warisan[sunting | sunting sumber]

Bryant disebut sebagai "salah satu yang terbaik dalam sejarah NBA" oleh komisaris NBA Adam Silver, dan New York Times menulis ia "salah satu pemain yang terbaik dalam sejarah basket." Reuters mengatakan ia "bisa dibilang yang terbaik di generasinya", sedangkan Sporting News dan TNT menamainya sebagai pemain NBA dekade ini untuk tahun 2000an. Pada 2008 dan 2016, ESPN menyatakan Bryant sebagai shooting guard terbaik setelah Jordan. Beberapa pemain seperti Kevin Durant, Dirk Nowitzki, Dwyane Wade, dan Derrick Rose mengatakan Bryant sebagai Jordan versi generasi mereka. The Press-Enterprise menjelaskan Bryant "mungkin yang terbaik dalam sejarah Lakers". Ia pemimpin pencetak angka Lakers dan 5 kejuaraannya sama dengan yang tertinggi dalam sejarah Lakers.

Dan rata-rata karier 25.0 poin, 5.2 rebound, 4.7 assist, dan 1.4 steal per game, ia dipertimbangkan sebagai pemain terlengkap dalam sejarah NBA. Ia juga menjadi pemain pertama NBA yang mempunyai setidaknya 30.000 poin karier, dan 6.000 assist, dan 1 dari 4 pemain dengan 25.000 poin, 6.000 rebound, dan 6.000 assist. Bryant memimpin NBA dalam mencetak angka pada musim 2005/06 dan 2006/07. 81 poinnya melawan Toronto pada 2006 merupakan kedua tertinggi dalam sejarah NBA setelah 100 poin Chamberlain. Ia telah mencetak setidaknya 50 poin 24 kali dalam kariernya, dibelakang Jordan (31) dan Chamberlain (118); 6 kali Bryant setidaknya mencetak 60 poin. Ia menjadi pemain ketiga dalam sejarah NBA yang mencetak rata-rata 40 poin di bulan kalender, yang ia lakukan 4 kali. Bryant dipilih sebagai MVP pada 2008 dan memimpin timnya ke 2008 NBA Finals sebagai unggulan pertama. Pada Olimpiade Musim Panas 2008, ia memenangkan medali emas sebagai member tim basket pria AS, sering disebut sebagai "The Redeem Team." Ia memenangkan medali emas lagi pada Olimpiade Musim Panas 2012. Ia memimpin Lakers dengan 2 kejuaraan lagi pada 2009 dan 2010, memenangkan Finals MVP di kedua kejuaraan.

Bryant menjadi All-Star 18 kali, dibelakang 19 milik Kareem Abdul-Jabbar. Ia dipilih secara beruntun dengan rekor 18 kali, setiap kali sebagai starter. Di 4 kesempatan (2003, 2011, 2013, 2015) ia memimpin dalam voting. 4 kali Bryant dinamai MVP All-Star, sama dengan Bob Pettit. Ia juga terpilih di All-NBA Team 15 kali, setara dengan Abdul-Jabbar dan Tim Duncan, dan 11 kali First Team, setara dengan Karl Malone. Bryant juga terpilih di All-Defensive Team 12 kali, kali dari Tim Duncan dengan 15, dan 9 kali First Team, setara dengan Jordan, Garnett, dan Gary Payton sebagai yang terbanyak. Ia adalah guard pertama yang bermain 20 musim di NBA. Ia juga memenangkan NBA Slam Dunk Contest tahun 1997 dan yang termuda. Dalam kariernya, Bryant mencetak 40+ poin 121 kali, dan 21 kali mencetak triple-double.

Di luar lapangan[sunting | sunting sumber]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

November 1999, Bryant (21 tahun) bertemu Vanessa Laine (17 tahun) ketika ia bekerja sebagai penari latar di musik video Tha Eastsidaz "G'd Up". Bryant sedang membuat album perdananya. Keduanya mulai dan bertunangan 6 bulan kemudian pada Mei 2000, ketika Laine masih senior di Marina High School di Huntington Beach, Calfornia. Untuk menghindari media, ia menyelesaikan sekolahnya melalui studi independen. Menurut sepupu Vanessa Laila Laine, tidak ada perjanjian pranikah. Vanessa mengatakan Bryant "sangat mencintainya".

Mereka menikah pada 18 April, 2001, di Gereja Roman Katholik St. Edward the Confessor di Dana Point, California. Pernikahan itu tidak dihadiri oleh keluarga Bryant, 2 saudarinya, penasihat dan agennya Arn Tellem. atau rekan tim Lakersnya. Keluarga Bryant menentang pernikahan ini karena beberapa alasan. Dilaporkan keluarga Bryant bermasalah dengannya yang masih sangat muda untuk menikah, terutama dengan wanita yang bukan Afrika-Amerika. Perselisihan ini menghasilkan periode pemisahan selama lebih dari 2 tahun, yang berakhir ketika anak perempuan pertama pasangan itu lahir.

Tahun 2013, Bryant berselisih dengan rumah lelang atas memorabilia ketika tahu-tahun awalnya yang ibunya niat untuk lelangkan. Pamela Bryant menerima $450.000 dari rumah lelang untuk benda itu, dan mengklaim Bryant memberi ia hak untuk segala barang yang tersisa dirumahnya. Namun, pengacaranya meminta rumah lelang untuk mengembalikan barang tersebut ke Bryant. Sebelum sidang, terjadi kesepakatan yang mengizinkan penjualan kurang dari 10% dari barang aslinya. Keluarga Bryant meminta maaf padanya dalam pernyataan tertulis, yang juga mengetahui dukungan keuangan oleh Bryant yang ia sediakan di masa lalu.

Pada Januari 2002, Bryant membeli rumah gaya Mediterranean seharga $4 juta, terletak di cul-de-sac di Newport Coast, Newport Beach, yang dijualnya pada Mei 2015.

Putri pertama Bryant, Natalia Diamante Bryant, lahir tahun 2003. Kelahiran Natalia membuat Bryant berdamai dengan orang tuanya. Vanessa Bryant mengalami keguguran karena kelahiran ektopik pada musim semi 2005. Putri kedua mereka, Gianna Maria-Onore Bryant, lahir tahun 2006. Pada 16 Desember 2011, Vanessa Bryant mengajukan gugatan cerai karena perbedaan yang tidak bisa didamaikan, dan pasangan itu meminta hak asuh bersama putri mereka. Pada 11 Januari 2013, Bryant dan istrinya mengumumkan via media sosial bahwa mereka membatalkan perceraian mereka.

Pada wawancara di awal 2007, diketahui bahwa Bryant masih bisa berbicara Italia dengan sangat lancar. Ia juga bisa wawancara dengan bahasa Spanyol. Bryant memberi julukan untuk dirinya "Black Mamba", menyatakan kemampuan basketnya sesuai dengan ular itu "menyerang dengan akurasi 99% dengan kecepatan tinggi, dan sukses yang cepat." Ketika musim 2012/13, ia mulai mengacu dirinya sebagai "vino" untuk menjelaskan bagaimana permainannya dengan umurnya seperti anggur yang bagus.

Dugaan kekerasan seksual[sunting | sunting sumber]

Musim panas 2003, kantor polisi di Eagle, Colorado, menangkap Bryant berhubungan dengan investigasi keluhan kekerasan seksual diajukan oleh pegawai hotel berumur 19 tahun. Bryant telah mengecek ke The Lodge and Spa di Cordillera di Eagle County untuk operasi lutut lebih lanjut. Penuduh menyatakan Bryant memerkosanya di kamar hotelnya malam sebelum Bryant menjalankan prosedurnya. Bryant mengaku berzinah dengan penuduhnya, namun membantah tuduhan kekerasan seksualnya. Dalam wawancara dengan polisi, Bryant juga mengakui sebuah "sering" berzinah dengan wanita lain bernama "Michelle" pada saat itu.

Penuduhan itu menodai reputasi Bryant, juga menurunnya persepsi publik pada Bryant, dan kontrak sponsornya dengan McDonald's dan Nutella juga diakhiri. Jersey replika Bryant juga mengalami penurunan. Namun, pada September 2004, kasus itu dijatuhkan oleh jaksa setelah penuduh menolak untuk bersaksi di sidang. Setelah itu, Bryant setuju untuk meminta maaf atas kejadian itu, termasuk pengakuannya pada publik: "Meski aku betul-betul percaya pertemuan kami itu konsensual, sekarang saya mengetahui ia tidak melihat kejadian ini seperti yang saya lihat. Setelah berbulan-bulan meninjau penemuan, mendengan pengacaranya, dan bahkan testimoninya secara pribadi, aku sekarang mengerti bagaimana perasaannya bahwa ia tidak menyetujui pertemuan ini." Penuduh mengajukan gugatan perdata terpisah melawan Bryant, yang mana 2 sisi akhirnya diselesaikan dengan persyaratan tertentu dari pemukiman menjadi tidak diketahui oleh publik.

Sponsor/Dukungan[sunting | sunting sumber]

Sebelum memulai musim 1996/97, Bryant menandatangani kontrak 6 tahun dengan Adidas senilai $48 juta. Sepatu spesial pertamanya adalah Equipment KB 8. Sponsor Bryant yang lainnya termasuk Coca-Cola Company untuk mensponsori minuman Sprite, muncul di iklan McDonald's, mempromosikan NBA Infusion Ball terbaru milik Spalding, Upper Deck, merek perusahaan coklat Italia Ferrero SpA Nutella, Russell Corporation, dan muncul di seri video gamenya sendiri untuk Nintendo. Banyak perusahaan seperti McDonald's dan Ferrero SpA mengakhiri kontraknya ketika kasus pemerkosaan menjadi perbincangan publik. Pengecualian untuk Nike, Inc., yang menandatangani kontrak 5 tahun, $40-45 juta tepat sebelum insiden terjadi. Namun, mereka menolak untuk menggunakan gambarnya atau sepatu barunya untuk beberapa tahun, dan menggunakan gambarnya lagi ketika reputasinya pulih 2 tahun kemudian. Ia lalu melanjutkan sponsor dengan Coca-Cola Company, melalui cabang minuman isotonik untuk mempromosikan Vitamin Water. Bryant juga menjadi cover athlete untuk NBA '07: Featuring the Life Vol. 2 dan muncul di iklan video game Guitar Hero World tour (bersama Tony Hawk, Michael Phelps, dan Alex Rodriguez) tahun 2008 dan Call of Duty: Black Ops (bersama Jimmy Kimmel) di 2010.

Pada video tahun 2008 untuk mempromosikan sepatu Nike Hyperdunk, Bryant melompati Aston Martin yang melaju. Akrobat itu dianggap palsu, dan Los Angeles Times mengatakan akrobat yang asli akan melanggar kontrak Bryant dengan Lakers. Setelah itu, Bryant muncul dengan edisi sepatu keempatnya, Zoom Kobe IV. 2010 Nike meluncurkan sepatu lainnya, Nike Zoom Kobe V. 2009, Bryant menandatangani kontrak dengan Nubeo untuk mempromosikan "Black Mamba Collection", sederet jam sport/mewah seharga $25 ribu hingga $285 ribu. 9 Februari, 2009, Bryant muncul di sampul ESPN The Magazine. Namun, bukan karena basket, hanya karena Bryant merupakan penggemar berat FC Barcelona. CNN menyatakan total nilai sponsor Bryant senilai $16 juta pertahun. 2010, Bryant merupakan yang ketiga bayaran tertinggi dibelakang Tiger Woods dan Jordan versi Forbes dengan nilai $48 juta.

13 Desember, 2010, Bryant menandatangani kontrak 2 tahun dengan penerbangan nasional Turki, Turkish Airlines. Perjanjiannya termasuk Bryant dalam film promosi yang ditayangkan di 80 negara dan ia digunakan dalam iklan cetak, digital, ataupun billboard.

Bryant menjadi cover athlete untuk video game berikut:

  • Kobe Bryant in NBA Courtside
  • NBA Courtside 2: Featuring Kobe Bryant
  • NBA Courtside 2002
  • NBA 3 On 3 Featuring Kobe Bryant
  • NBA '07: Featuring the Life Vol. 2
  • NBA '09: The Inside
  • NBA 2K10
  • NBA 2K17 (Legend Edition)

September 2012, Bryant muncul diiklan Turkish Airlines dengan bintang FC Barcelona Lionel Messi. Di iklan terbarunya, mereka berebut untuk memenangkan perhatian anak kecil. 2013, Forbes mendaftar Bryant sebagai atlit dengan bayaran kelima tertinggi dibelakang Floyd Mayweather, Cristiano Ronaldo, LeBron James dan Lionel Messi.

Musik[sunting | sunting sumber]

Di SMA, Bryant adalah member dari grup rap CHEIZAW, dinamai dari geng Chi Sah di film seni bela diri Kid with the Golden Arm. Mereka bergabung dengan Sony Entertainment, namun tujuan utama mereka adalah membubarkan grup dan membuat rekaman Bryant secara solo. Label itu ingin memanfaatkan masa muda Bryant dan ketenarannya di NBA. Ia perform di konser tahun 1997 oleh Sway & King Tech dan merekam verse dari remix Brian McKnight "Hold Me". Bryant bahka muncul di rekaman rekan setimnya O'Neal Respect, mulai dari trek " 3 X's Dope", meski nama Bryant tidak tercantum di kredit.

Sony mendorong Bryant dari underground hip-hop ke musik yang lebih cocok untuk radio. Album debutnya, Visions, rencananya akan dikeluarkan pada musim semi tahun 2000. Single pertamanya, "K.O.B.E", menampilkan supermodel Tyra Banks menyanyikan hooknya. Single ini membuat debunya pada Januari 2000, dan ditampilkan di NBA All-Star Weekend bulan itu, lagunya tidak terlalu diterima, Sony membatalkan rencana untuk albumnya, yang tidak pernah keluar, dan mengeluarkan Bryant tahun itu juga. Presiden Sony yang memasukkan Bryant telah pergi, juga dengan penyokong Bryant lainnya. Setelahnya, Bryant mendirikan label rekor independen, Heads High Entertainment, namun tutup setelah setahun.

2011, Bryant tampil dalam single penyanyi Taiwan Jay Chou, "The Heaven and Earth Challenge" (天地一鬥, dibaca "Tian Di Yi Dou"). Lagu ini didownload sebagai single dan ringtone dan didonasikan untuk sekolah dibidang fasilitas basket dan perlengkapannya. Video musik single tersebut juga menampilkan Bryant. Lagu itu juga dipakai oleh Sprite sebagai pemasaran di China tahun 2011.

Tahun 2009, Lil Wayne membuat lagu "Kobe Bryant". Demikian juga di 2010 ketika rapper Sho Baraka mengeluarkan lagu berjudul "Kobe Bryant On'em", yang ada di albumnya, Lions and Liars.

Kedermawanan[sunting | sunting sumber]

Bryant adalah duta resmi After-School All-Stars (ASAS), organisasi non-profit Amerika yang menyediakan program komprehensif untuk anak-anak lulus sekolah di 13 kota di AS. Bryant juga memulai Kobe Bryant China Fund yang bekerjasama dengan Soong Ching Ling Foundation, sebuah badan amal yang didukung oleh Pemerintah China. Kobe Bryant China Fund meningkatkan uang di China dan dialokasikan untuk program pendidikan dan kesehatan. 4 November, 2010, Bryant tampil bersama Zach Braff di acara peluncuran Call of Duty: Black Ops di Bandara Santa Monica, yang mereka beri cek $1 juta untuk Call of Duty Endowment, organisasi non-profit yang didirikan Activision yang membantu transisi veteran ke karier sipil setelah servis militer mereka berakhir.

Kobe Inc.[sunting | sunting sumber]

Kobe memdirikan Kobe Inc.memiliki dan menumbuhkan mereknya dalam industri olahraga. Investasi awal dari perusahaan minuman olahraga BodyArmor tahun 2014. Pusatnya di Newport Beach, California.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mallozzi, Vincent (December 24, 2006). "'Where's Kobe? I Want Kobe.'". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 21, 2013. 
  2. ^ Ding, Kevin (January 8, 2008). "Kobe Bryant's work with kids brings joy, though sometimes it's fleeting". Orange County Register. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 21, 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan