Steve Nash

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Steve Nash
SteveNash2014.jpg
Nash pada tahun 2014
Brooklyn Nets
LigaNBA
Informasi pribadi
Lahir7 Februari 1974 (umur 47)
Johannesburg, South Africa
KebangsaanKanada
Tinggi6 ft 3 in (1,91 m)
Berat178 pon (81 kg)[1]
Informasi karier
Sekolah menengah atasSt. Michaels
(Victoria, British Columbia)
Perguruan tinggiSanta Clara (1992–1996)
Draf NBA1996 / Babak: 1 / Urutan pemilihan: ke-15 secara keseluruhan
Dipilih oleh Phoenix Suns
Karier bermain1996–2015
PosisiPoint guard
Nomor13, 10
Karier kepelatihan2020–sekarang
Riwayat karier
Sebagai pemain:
19961998Phoenix Suns
19982004Dallas Mavericks
20042012Phoenix Suns
20122015Los Angeles Lakers
Sebagai pelatih:
2020–SekarangBrooklyn Nets
Prestasi dan pencapaian karier

Sebagai konsultan:

Statistik karier
Points17,387 (14.3 ppg)
Rebounds3,642 (3.0 rpg)
Assists10,335 (8.5 apg)
Basketball Hall of Fame as player
FIBA Hall of Fame as player

Stephen John Nash OC OBC (lahir 7 Februari 1974) adalah pelatih bola basket profesional Kanada dan mantan pemain yang merupakan kepala pelatih Brooklyn Nets dari National Basketball Association (NBA). Dia bermain 18 musim di National Basketball Association (NBA), di mana dia delapan kali All-Star dan dipilih All-NBA tujuh kali. Nash adalah Pemain Terbaik NBA dua kali saat bermain untuk Phoenix Suns.

Setelah karir basket sekolah menengah yang sukses di British Columbia, Nash mendapatkan beasiswa ke Universitas Santa Clara di California. Dalam empat musim bersama Broncos, mereka tampil di Turnamen NCAA tiga kali, dan dia dua kali dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Wilayah Pantai Barat (WCC) . Nash lulus dari Santa Clara sebagai pemimpin assist tim sepanjang masa dan diambil sebagai pick ke-15 dalam draft NBA 1996 oleh Phoenix Suns. Dia memiliki dampak minimal dan ditukar ke Dallas Mavericks pada tahun 1998. Pada musim keempatnya bersama Mavericks, ia terpilih untuk NBA All-Star Game pertama kalinya dan mendapatkan seleksi All-NBA pertamanya. Bersama Dirk Nowitzki dan Michael Finley, Nash memimpin Mavericks ke Final Wilayah Barat pada musim berikutnya . Dia menjadi agen bebas setelah musim 2003-04 dan kembali ke Phoenix Suns.

Pada musim 2004-05, Nash memimpin Suns ke Final Wilayah Barat dan dinobatkan sebagai MVP. Dia dinobatkan sebagai MVP lagi di musim 2005-06 dan menjadi runner-up untuk MVP ketiga berturut-turut, kalah dari Nowitzki pada 2006–07 . Dinamai oleh ESPN pada tahun 2006 sebagai point guard terbaik kesembilan sepanjang masa, Nash memimpin NBA dalam persentase assist dan lemparan bebas di berbagai periode dalam karirnya. Dia juga merupakan salah satu pemain top dalam sejarah liga NBA dalam tembakan tiga poin, tembakan lemparan bebas, total assist, dan assist per game.

Nash mendapat penghargaan atas kontribusinya dalam berbagai kegiatan filantropi. Pada tahun 2006, ia dinobatkan oleh Time sebagai salah satu dari 100 orang paling berpengaruh di dunia. Dia ditunjuk ke Ordo Kanada di 2007 dan diinvestasikan ke ordo pada 2016, dan dianugerahi Doktor Kehormatan Hukum dari Universitas Victoria pada 2008. Nash telah menjadi pemilik bersama klub Vancouver Whitecaps FC dari Major League Soccer (MLS) sejak tim memasuki liga pada tahun 2011. Dari 2012 hingga 2019, ia menjabat sebagai manajer umum tim nasional pria Kanada, yang ia mainkan dari 1991 hingga 2003, membuat satu penampilan Olimpiade dan dua kali dinobatkan sebagai MVP FIBA AmeriCup.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Nash lahir di Johannesburg, Afrika Selatan, dari ibu Wales, Jean, dan ayah Inggris, John, pada 7 Februari 1974.[2][3][4][5] Keluarganya pindah ke Regina, Saskatchewan, ketika dia berusia 18 bulan, sebelum menetap di Victoria, British Columbia.[5] Oleh karena itu, dia memegang kewarganegaraan Inggris dan Kanada. Sebelum keluarganya menetap di Kanada, ayahnya bermain sepak bola profesional di berbagai belahan dunia.[5] Nash sering bermain sepak bola dan hoki es dengan adiknya Martin, dan dia tidak mulai bermain basket sampai dia berusia 12 atau 13 tahun. Namun, di kelas delapan, dia memberi tahu ibunya bahwa suatu hari dia akan bermain di NBA dan menjadi bintang.[5] Dia adalah tetangga calon bintang NHL Russ dan Geoff Courtnall, yang dulu mengasuhnya dan bermain sepak bola yang dilatih oleh ayah Nash.[6]

Nash awalnya bersekolah di Mount Douglas Secondary School di Saanich, British Columbia, tetapi setelah nilainya mulai menurun, orang tuanya memutuskan untuk mendaftarkannya di St. Michaels University School, sebuah sekolah asrama swasta di Victoria.[7] Di sana, ia membintangi bola basket, sepak bola, dan rugby union. Saat bermain basket selama musim seniornya, Nash rata-rata mencetak 21,3 poin, 11,2 assist, dan 9,1 rebound per game.[8] Pada musim 1991–92, ia memimpin timnya di tahun terakhirnya meraih gelar kejuaraan provinsi AAA British Columbia, dan dinobatkan sebagai Pemain Tahun Ini di provinsi tersebut.[9]

Karir Kuliah[sunting | sunting sumber]

Meskipun pelatih sekolah menengah Nash, Ian Hyde-Lay, mengirim surat penyelidikan dan rekaman video lebih dari 30 universitas Amerika, Nash tidak direkrut oleh universitas mana pun,[10] sampai pelatih Santa Clara Dick Davey meminta rekaman video guard muda itu. Setelah menonton Nash secara langsung, Davey mengatakan bahwa dia "sangat gugup hanya berharap tidak ada orang lain yang akan melihatnya. Tidak perlu seorang pemenang Hadiah Nobel untuk mengetahui bahwa orang ini cukup bagus. Itu hanya kasus berharap tidak ada nama besar yang muncul."[11] Namun, Davey juga mengatakan kepada Nash bahwa dia adalah "pemain bertahan terburuk" yang pernah dia lihat.[11]

Nash dianugerahi beasiswa oleh Santa Clara untuk musim 1992–93. Pada saat itu, sudah lima tahun sejak Broncos muncul di turnamen NCAA. Itu berubah ketika Nash memimpin Broncos meraih gelar Turnamen WCC dan kemenangan mengejutkan atas unggulan No. 2 Arizona di babak pertama Turnamen Bola Basket Divisi I NCAA Pria.[12] Dalam pertandingan itu, Nash mencetak enam lemparan bebas beruntun dalam 30 detik terakhir pertandingan.[13] Meskipun Temple mengalahkan Santa Clara di babak berikutnya, kampanye 1992–93 dianggap sukses. Namun, Broncos gagal mempertahankan momentum pada musim berikutnya dan hanya mencatat rekor 5-7 di konferensi.[12] Tim bangkit kembali pada musim 1994-95, dengan Nash dinobatkan sebagai Pemain Konferensi Tahun Ini dan Broncos menduduki puncak WCC.[12] Menampilkan pemimpin liga untuk mencetak point dan assist di Nash, Broncos kembali ke turnamen NCAA, tetapi Mississippi State mengalahkan mereka.[12] Setelah musim itu, Nash mempertimbangkan untuk menjadi profesional dan memutuskan untuk tidak melakukannya ketika dia mengetahui bahwa dia mungkin tidak akan dianggap sebagai pick putaran pertama dalam draft NBA 1995.[12]

Pahlawan saya adalah Isiah Thomas, Michael Jordan, Magic Johnson. Saya berpikir mereka sangat kompetitif dan kreatif. Terutama Isiah, ia adalah seorang yang tidak terlalu tinggi. Dia sering bermain di lapangan dan itu membuat saya merasa saya bisa menemukan jalan untuk melakukan hal yang sama.

Steve Nash[14]

Karir Profesional[sunting | sunting sumber]

Phoenix Suns (1996–1998)[sunting | sunting sumber]

Setelah lulus dengan gelar di bidang sosiologi,[15] Nash dipilih secara keseluruhan ke-15 oleh Phoenix Suns pada ronde pertama draft NBA 1996 . Setelah mendengar pengumuman draftnya, fans Suns mencemooh pemain yang relatif tidak dikenal itu.[15] Ini karena meskipun prestasi kuliahnya mengesankan, Nash tidak bermain di salah satu konferensi BCS. Pengaruh besar dalam pilihan Phoenix adalah asisten pelatih Donnie Nelson, yang bertemu Nash di sekolah menengah saat dia dilatih oleh teman Nelson, Ken Shields, dan akhirnya berteman dengan pemain itu saat dia bermain di Santa Clara . Selama dua musim pertamanya di NBA, Nash memainkan peran pendukung di belakang point guard bintang NBA Kevin Johnson, Sam Cassell, dan kemudian, Jason Kidd.[16] Baik Johnson dan Cassell memiliki pengalaman Final NBA, sementara Kidd adalah pemain pilihan kedua dalam draft NBA 1994 dan sudah menjadi All-Star ketika dia tiba di Phoenix.

Di musim rookie-nya, Nash hanya mendapat 10,5 menit permainan,[17] tetapi di musim keduanya, waktu bermainnya meningkat secara signifikan dan dia bahkan menduduki peringkat ke-13 di liga untuk persentase field-goal tiga poin.[18] Namun demikian, masa bermainnya dengan Suns tidak bertahan lama. Nelson baru saja mengambil pekerjaan sebagai asisten general manager Dallas Mavericks di bawah ayahnya, Don Nelson, dan meyakinkannya untuk mendapatkan Nash yang kurang dimanfaatkan.[19] Setelah draft NBA 1998, Nash ditukar dari Suns ke Mavericks dengan imbalan Martin Müürsepp, Bubba Wells, hak draft untuk Pat Garrity dan draft pick putaran pertama (yang kemudian berubah menjadi rekan setim Phoenix masa depan Shawn Marion).[20]

Dallas Mavericks (1998–2004)[sunting | sunting sumber]

Di Dallas itulah Nash memantapkan dirinya sebagai point guard yang tangguh, memulai satu dekade sebagai salah satu pemain top permainan. Selama tahun pertamanya sebagai Maverick (Musim 1998–99 yang diperpendek) ia memulai di semua 40 pertandingan yang ia mainkan, dan rata-rata 7,9 poin, 2,9 rebound dan 5,5 assist per game. [21] Dengan rekor 19-31, Mavericks gagal membuat playoff 1999, tetapi di musim 1999-2000, prospek tim meningkat pesat. Nash melewatkan 25 pertandingan pertengahan musim karena cedera pergelangan kaki, tetapi kembali mencatatkan enam double-double di bulan terakhir permainan. [22] Dia menyelesaikan musim dengan rata-rata 8,6 poin dan 4,9 assist per game. [21] Lebih penting lagi untuk tim, rekan setim dan teman tahun kedua Dirk Nowitzki berkembang pesat menjadi pemain top, veteran Michael Finley mengalami tahun berkaliber All-Star, dan pemilik baru tim, miliarder Mark Cuban, membawa energi baru dan kegembiraan untuk tim. Nash sekarang memiliki lingkungan yang mendukung di mana dia bisa berkembang.

Pada tahun 2000–01, Nash rata-rata 15,6 poin dan 7,3 assist per game di musim breakout.[23] Dengan Nash mengarahkan serangan tim, Nowitzki dan Finley bermain dalam performa terbaik mereka, dan akuisisi All-Star Juwan Howard melengkapi trio skor tinggi, Mavericks mendapatkan tempat playoff untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade. Dallas kalah di Semifinal Wilayah Barat empat pertandingan melawan San Antonio Spurs, tetapi itu menandai awal dari perjalanan yang tak terlupakan bagi Nash dan Mavericks.[24] Pada 2001–02, Nash membukukan karir tertinggi 17,9 poin dan 7,7 assist per [23] dan mendapatkan tempat di NBA All-Star Game dan di All-NBA Third Team.[25][26] Dia sekarang menjadi All-Star, semakin sering muncul di iklan televisi dan, dengan Finley dan Nowitzki, menjadi bagian dari "Tiga Besar" Dallas Mavericks.[27] Dallas mendapatkan perjalanan ke babak playoff lagi tetapi kalah lagi di Semifinal dari Sacramento Kings 4-1.[28]

Nash hampir meniru penampilan musim sebelumnya di musim 2002–03, rata-rata 17,7 poin dan 7,3 assist per game,[29] kembali mendapatkan penghargaan All-Star dan All-NBA Third Team.[30][31] Nowitzki dan Nash memimpin Mavericks dari 14 kemenangan beruntun untuk membuka musim hingga ke Final Wilayah Barat, di mana mereka akhirnya kalah dari juara NBA, San Antonio Spurs 4-2.[32] Itu hanya penampilan Final Konferensi kedua dalam sejarah waralaba. 2003–04 melihat daftar Mavericks yang ditingkatkan secara ofensif (dengan akuisisi Antoine Walker dan Antawn Jamison) tetapi penurunan dalam kontribusi penilaian Nash. Akibatnya, ia tidak dipilih untuk daftar nama tim All-Star dan All-NBA meskipun ia mencapai rekor tertinggi dalam kariernya dalam assist per game (8,8) dan akurasi lemparan bebas (91,6%).[29] Pada babak playoff 2004, unggulan kelima Dallas gagal membuat kemajuan lagi karena Sacramento Kings membuat mereka kalah dari 4-1.[33]

Setelah musim 2003–04, Nash menjadi agen bebas . Dia berusaha untuk menegosiasikan kontrak jangka panjang dengan Cuban, yang membayar Walker, Finley, Nowitzki dan Jamison hampir $ 50 juta dalam gaji gabungan musim itu. Cuban ingin membangun waralaba di sekitar Nowitzki yang lebih muda dan tidak ingin mengambil risiko menandatangani kontrak jangka panjang dengan Nash yang berusia 30 tahun, dan menawarkan kontrak empat tahun kepada Nash senilai sekitar $9 juta per tahun, dengan tahun kelima sebagian terjamin. Phoenix Suns di sisi lain menawarkan point guard kontrak enam tahun senilai $63 juta. Nash enggan meninggalkan Dallas dan kembali ke Cuban untuk melihat apakah dia akan mencocokkan kesepakatan itu; Cuban tidak melakukannya, dan Nash menandatangani kontrak dengan Suns untuk 2004–05 . Nash kemudian memenangkan dua penghargaan MVP dengan Phoenix, dan pada penampilan 14 Juni 2006 di Late Show with David Letterman, Cuban bertanya-tanya dengan keras, "... Anda tahu Steve adalah pria yang hebat dan saya sangat mencintainya, tetapi mengapa dia tidak bisa bermain seperti MVP untuk kami?" [34]

Kembali ke Phoenix (2004–2012)[sunting | sunting sumber]

Setelah Nash kembali ke Phoenix pada 2004, mereka memenangkan 33 pertandingan lebih banyak daripada musim sebelumnya.

Nash bergabung dengan tim Suns yang memiliki pemain muda baru seperti Shawn Marion, Joe Johnson, dan Amar'e Stoudemire . Pada musim sebelum Nash tiba, Suns telah mencatat rekor menang-kalah 29-53,[35] dan mereka diproyeksikan memiliki musim yang buruk lagi. Pelatih kepala Mike D'Antoni menyukai gaya basket tempo tinggi; ini membutuhkan pemain yang lebih kecil dan lebih atletis dengan kemampuan untuk berlari lebih cepat dan mengalahkan lawan mereka. Pada 21 November 2004, Nash mencatat 22 poin, 18 assist dan 4 steal dalam kemenangan 122-111 atas LA Clippers.[36] Keakraban Nash dengan gaya ini dikombinasikan dengan atletis rekan satu timnya menghasilkan rekor terbaik NBA 62-20 dan rata-rata poin per pertandingan 110,4, tertinggi dalam satu dekade.[37] Katalis dari perubahan haluan ini, Nash rata-rata membuat 11,5 assist per game sambil membuat 50,2% dari field goalnya dan 43,1% dari tiga angkanya di musim reguler.[38][39] Dia mengalahkan Shaquille O'Neal untuk memenangkan penghargaan NBA MVP 2004–05,[40] menjadi orang Kanada pertama yang mendapatkan kehormatan tersebut, serta point guard ketiga yang pernah diberi nama MVP, bersama dengan Magic Johnson dan Bob Cousy.[41] Pada playoff 2005, Phoenix menyapu Memphis Grizzlies dalam empat game sebelum bertemu Dallas Mavericks di babak kedua.[42] Nash memimpin Suns meraih kemenangan seri 4-2,[42] dan Suns mencapai final Wilayah Barat untuk pertama kalinya sejak 1993, namun kalah dari juara NBA dan saingan beratnya, San Antonio Spurs, dalam lima pertandingan.[42]

Di musim berikutnya, Stoudemire mengalami cedera lutut yang serius, dan Johnson serta Quentin Richardson ditukar.[43] The Suns tidak diharapkan untuk mengulangi kesuksesan musim 2005 mereka, tetapi dengan Nash mengarahkan serangan tempo tinggi yang sama, tim mencatat rekor 54-28 dan memenangkan gelar divisi.[44][43] Pada 2 Januari 2006, Nash mencatat 28 poin, 5 rebound, dan 22 assist dalam kekalahan triple overtime dari New York Knicks 140-133. [45] The Suns kembali menjadi tim dengan skor tertinggi di liga dengan tujuh pemain dengan rata-rata angka ganda dalam poin per game,[43] dan Nash terpilih untuk pertama kalinya sebagai starter untuk tim Western All-Star 2006.[46] Pada pertandingan terakhir musim ini, Nash mencatat triple-double dengan 16 poin, 10 rebound, dan 12 assist dalam kemenangan tandang 106-96 atas Trailblazers.[47] Setelah mencatat karir tertinggi dalam poin (18,8), rebound (4,2), persentase field goal (0,512) dan persentase lemparan bebas (pemimpin liga 0,921), dan memimpin liga dengan 10,5 assist per game,[48] Nash dinobatkan sebagai MVP untuk tahun kedua berturut-turut.[49] Di babak pertama playoff 2006, Phoenix mengatasi defisit 3-1 melawan Los Angeles Lakers dan memenangkan seri 4-3.[43] Los Angeles Clippers adalah lawan mereka di Semifinal Konferensi, dan Suns lagi-lagi membutuhkan tujuh pertandingan untuk memastikan seri.[43] Namun, untuk tahun kedua berturut-turut, Suns tersingkir di Final Konferensi, kali ini dari mantan tim Nash, Dallas.[43]

Pada musim 2006-07, Nash memiliki kampanye yang luar biasa, rata-rata 18,6 poin dan karir tertinggi 11,6 assist per game saat menjadi orang pertama sejak Magic Johnson di 1990–91 rata-rata 18 poin dan 11 assist per game selama musim reguler.[50] Nash menerima suara terbanyak untuk tim utama All-NBA dan bergabung dengan rekan setimnya Stoudemire; keduanya adalah rekan satu tim pertama yang masuk tim pertama sejak Kobe Bryant dan Shaquille O'Neal pada 2003–04.[50] Nash menerima 129 suara tempat pertama dan 645 poin total dari panel yang terdiri dari 129 anggota media.[50] Dia gagal menjadi MVP untuk ketiga kalinya berturut-turut, berada di urutan kedua dengan 44 suara tempat pertama berbanding 83 untuk Dirk Nowitzki.[51] Pada playoff 2007, Suns menyingkirkan Lakers dalam lima pertandingan sebelum kalah 4-2 dari Spurs di Semifinal Wilayah.[52]

Nash dengan rekan setimnya saat itu Shaquille O'Neal

Nash bermain di 81 pertandingan musim reguler selama 2007–08 ; dalam kampanye ini, Wilayah Barat sangat kompetitif dan dia memimpin Suns meraih 55 kemenangan dan unggulan keenam untuk babak playoff 2008 . Meskipun ada penurunan dalam keluaran musim regulernya, tembakan Nash tetap tajam; akurasi tembakannya setara dengan kampanye MVP 2005–06-nya (menembak setidaknya 50% dari lapangan, 40% dari garis 3-point, dan 90% dari garis lemparan bebas).[53] Pada tanggal 31 Januari 2008, ia mengumpulkan penampilan All-Star untuk keenam kalinya dalam karirnya.[54] Namun, Nash terus mengalami penderitaan di babak playoff. Meskipun pertukaran pertengahan musim yang mengirim Shawn Marion ke Miami Heat dan membawa juara NBA empat kali Shaquille O'Neal ke tim, Suns dikalahkan di babak pertama playoff 2008 oleh San Antonio Spurs untuk ketiga kalinya dalam empat tahun.[55] Pada Game 5 yang menentukan, Nash dianggap menderita "kegelisahan permainan eliminasi", dan kehilangan bola dua kali dalam dua menit terakhir dari pertandingan yang berlangsung ketat.[55] Namun demikian, Nash kemudian diangkat ke Tim Kedua All-NBA untuk musim 2007-08.[56]

Sebelum 2008–09 dimulai, pelatih D'Antoni digantikan oleh Terry Porter, yang lebih menyukai gaya bola basket yang lebih berorientasi defensif. Suns mengalami kesulitan beradaptasi dengan sistem baru ini, dan bahkan pertukaran bulan Desember yang melibatkan pengiriman pendukung Raja Bell dan Boris Diaw ke Charlotte Bobcats untuk swingman atletik Jason Richardson[57] melihat tim terus berjuang. Porter kemudian digantikan oleh Alvin Gentry pada bulan Februari setelah rekor 28-23, tetapi Suns tidak dapat mengamankan unggulan terakhir untuk playoff 2009,[58] mengakibatkan Nash melewatkan babak playoff untuk pertama kalinya sejak ia kembali ke Phoenix untuk tugasnya yang kedua.

Nash di tahun 2009

Nash dan Suns membuka 2009–10 dengan serangkaian penampilan yang kuat, 8-1 dalam sembilan pertandingan pertama mereka (franchise-terbaik sejak 1980–81 ), dengan Nash menghasilkan dua 20-assist game.[59] Pada tanggal 21 Januari 2010, Nash ditunjuk sebagai point guard utama untuk Barat untuk NBA All-Star Game 2010.[60] Dengan dia beroperasi pada titik itu, Suns adalah tim dengan skor tertinggi di liga untuk musim kelima berturut-turut, dan diunggulkan ketiga dalam konferensi untuk playoff 2010 dengan 54 kemenangan. Di balik penampilan solid Richardson dan veteran Grant Hill, Suns mengalahkan Portland Trail Blazers 4–2 di babak pertama playoff, dan menyapu Spurs 4–0 di babak kedua. The Suns bertemu dengan juara bertahan, Los Angeles Lakers, di Conference Finals. Setelah kehilangan dua game pertama, Phoenix memenangkan dua game berikutnya untuk seri. Sebuah buzzer-beater Ron Artest di Game 5 mendorong Lakers satu game lebih dekat ke Final, dan 37 poin Kobe Bryant di Game 6 menyelesaikan kekalahan Suns.

Suns mengalami dua perubahan roster besar pada 2010–11. Selama pra-musim, Stoudemire pergi ke New York, sementara rekan setimnya yang lama Leandro Barbosa ditukar dengan Hedo Türkoğlu. Josh Childress, dan Hakim Warrick juga direkrut untuk bergabung dengan Suns. Tidak lama setelah musim dimulai, Türkoğlu, Richardson, dan Earl Clark ditukar ke Orlando untuk Vince Carter, Marcin Gortat, dan Mickaël Piétrus, sementara bintang yang sedang naik daun Goran Dragić ditukar ke Houston Rockets untuk Aaron Brooks.[61] Suns mengalami kesulitan bahkan untuk menjadi tim .500, dan untuk kedua kalinya sejak Nash kembali ke Phoenix, Suns gagal mencapai babak playoff 2011.

Pada bulan Februari 2012, Nash dinobatkan sebagai All-Star Game kedelapan kalinya. Pada saat itu, ia memimpin NBA dalam assist per game.[62] Pada 21 April 2012, Nash melewati Oscar Robertson untuk assist karir melawan Denver Nuggets. Terlepas dari permainan bintangnya, Suns melewatkan babak playoff 2012 untuk kedua kalinya berturut-turut. Dia menyelesaikan musim dengan rata-rata 12,5 poin dan 10,7 assist per game dengan 53,2% tembakan dari lapangan (menyamai rekor karirnya). Menjelang akhir musim 2011–12, Nash dinobatkan sebagai pemenang PBWA 's Magic Johnson Award.

Los Angeles Lakers (2012–2015)[sunting | sunting sumber]

Nash bersama Lakers

Pada 11 Juli 2012, Los Angeles Lakers mengakuisisi Nash dalam kesepakatan sign-and-trade dengan Phoenix.[63] Nash juga mempertimbangkan untuk menandatangani kontrak dengan New York atau Toronto, tetapi dia memutuskan bahwa Los Angeles adalah yang paling cocok untuknya dan keluarganya.[64] Nash mengganti nomor punggungnya, karena nomor punggung 13 yang biasa dipakainya dipensiunkan oleh Los Angeles untuk menghormati Wilt Chamberlain.[65][66] Nash, penggemar berat sepak bola, memilih No. 10 untuk memberi penghormatan kepada Glenn Hoddle, Zinedine Zidane, Lionel Messi dan playmaker sepak bola lainnya yang memakai nomor tersebut.[67] Memasuki musim NBA ke-17, Nash datang ke Lakers dengan kekhawatiran akan pertahanan dan kesehatan punggungnya.[68]

Kobe Bryant bergerak ke posisi mempertahankan pengendali bola utama lawan, membebaskan Nash dari pertarungan yang tidak menguntungkan.[69] Nash juga berjuang dengan Dwight Howard untuk menjalankan pick and roll, permainan yang D'Antoni harapkan akan menjadi pokok bagi Lakers.[70] D'Antoni memindahkan Nash dari bola dan membuatnya lebih sebagai penembak spot-up, sementara Bryant menjadi fasilitator utama saat menyerang.[71][72][73] Nash melewatkan delapan pertandingan terakhir musim ini karena cedera pinggul kanan yang juga menyebabkan kerusakan saraf di hamstring kanannya. Tim lolos ke babak playoff sebagai unggulan ketujuh,[74] tetapi disapu 4-0 oleh San Antonio di babak pertama.[75] Nash melewatkan dua game terakhir dari seri setelah masalah berulang dengan pinggul dan hamstringnya.[76][75] Dalam apa yang disebutnya sebagai musim "paling membuatnya frustrasi" dalam kariernya, Nash melewatkan 32 pertandingan, tertinggi dalam kariernya di musim reguler, dan rata-rata memberikan assist paling sedikit (6,7) sejak 1999–2000, ketika ia menjadi starter paruh waktu dengan Dallas.[76][77]

Kobe Bryant was moved to defend the opponent's primary ball handler, freeing Nash from unfavourable matchups.[78] Nash also struggled with Dwight Howard to run the pick and roll, a play that D'Antoni had expected would be a staple for the Lakers.[79] D'Antoni moved Nash off the ball and made him more of a spot-up shooter, while Bryant became the primary facilitator on offense.[80][81][82] Nash missed the last eight games of the season with a right hip injury that had also caused nerve damage in his right hamstring. The team qualified for the playoffs as the seventh seed,[83] but were swept 4–0 by San Antonio in the first round.[84] Nash missed the last two games of the series after recurring issues with his hip and hamstring.[85][84] In what he called arguably "the most frustrating" season of his career, Nash missed a career-high 32 games in the regular season, and averaged his fewest assists (6.7) since 1999–2000, when he was a part-time starter with Dallas.[85][86]

Nash bersama Lakers di tahun 2013

Selama musim 2013–14, Nash terus mengalami masalah saraf akibat cedera kakinya di musim sebelumnya. Pada November 2013, ia absen selama kurang lebih dua minggu karena iritasi akar saraf.[87] Nash kembali pada 4 Februari 2014, menembak 3-untuk-6 untuk 7 poin. Pada tanggal 7 Februari 2014, ulang tahunnya yang ke-40, ia mencetak 19 poin, tertinggi musim, dalam kemenangan atas Philadelphia 76ers.[88] Pada 13 Maret, Nash diabsenkan selama sisa musim oleh D'Antoni. Dia menderita masalah saraf berulang yang berasal dari tabrakan sebelumnya di kaki kirinya dengan Kirk Hinrich dari Chicago, dan Lakers ingin memberi Kendall Marshall dan Jordan Farmar lebih banyak waktu bermain. Namun, Nash kembali pada 21 Maret setelah cedera pangkal paha pada Farmar yang diperkirakan akan membuatnya absen minimal dua minggu.[89][90]

Pada Juli 2014, Nash mengumumkan bahwa musim 2014–15 akan menjadi musim terakhirnya. Selama pramusim, ia mengalami sakit punggung, dan semakin memperparah punggungnya saat mengangkat barang bawaan.[91] Pada tanggal 23 Oktober, kurang dari seminggu sebelum dimulainya tahun ke-19 Nash yang berusia 40 tahun di NBA, dia absen untuk musim ini karena cedera punggung yang berulang. Nash hanya bermain di tiga pertandingan pramusim sebelum dia mulai merasakan lebih banyak rasa sakit di punggungnya. Nash tentang cedera punggung: "Berada di lapangan musim ini telah menjadi prioritas utama saya, dan mengecewakan tidak dapat melakukannya sekarang. Saya bekerja sangat keras untuk tetap sehat, dan sayangnya kemunduran saya baru-baru ini membuat kinerja dengan kapasitas penuh menjadi sulit. Saya akan terus mendukung tim saya selama masa istirahat ini dan akan fokus pada kesehatan jangka panjang saya."[92]

Pensiun dan tugas konsultasi[sunting | sunting sumber]

Nash mengumumkan pensiun dari bermain pada 21 Maret 2015.[93] Sebelum pengumuman, Cleveland Cavaliers mengatakan kepada agen Nash bahwa mereka tertarik untuk memiliki dia sebagai cadangan untuk Kyrie Irving jika Nash keluar dari Lakers. Nash menolaknya karena masalah kesehatan dan keinginannya untuk pensiun sebagai Laker sebagai rasa terima kasih atas kesempatan yang diberikan oleh klub.[94] Nash kemudian didekati oleh mantan timnya yang lain, Dallas Mavericks, untuk memiliki satu musim terakhir bersama mereka, tetapi dia menolak karena masalah kesehatannya yang disebutkan sebelumnya.[95]

Pada tanggal 25 September 2015, dipastikan bahwa Nash akan mengambil tugas konsultasi paruh waktu untuk Golden State Warriors.[96] Selama musim pertamanya dengan tim, Warriors menghasilkan musim 73-9 yang memecahkan rekor, meskipun tim gagal di Final NBA 2016 ke Cleveland Cavaliers. Musim berikutnya, Warriors akan memenangkan Final NBA 2017 melawan juara bertahan Cleveland Cavaliers, memberi Nash kejuaraan NBA pertamanya dalam peran apa pun.[97]

Pada 19 Desember 2017, Hall of Fame Bola Basket Naismith mengumumkan bahwa kelayakan untuk masuk ke Hall of Fame dikurangi menjadi tiga tahun setelah pensiun, yang memungkinkan Nash memenuhi syarat untuk diabadikan pada 2018.[98] Pada tanggal 31 Maret 2018, selama Final Four, diumumkan bahwa Nash – bersama dengan mantan rekan setimnya Jason Kidd dan Grant Hill, serta Ray Allen, Maurice Cheeks, dan Charlie Scott – akan dilantik ke dalam Basketball Hall of Fame pada tahun 2018.[99] Nash secara resmi dilantik ke dalam Basketball Hall of Fame pada 7 September 2018.[100]

Karier Kepelatihan[sunting | sunting sumber]

Brooklyn Nets (2020–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Pada 3 September 2020, Nash diumumkan sebagai pelatih kepala Brooklyn Nets.[101][102]

Pada tanggal 3 Maret 2021, Nash dinobatkan sebagai Pelatih Wilayah Timur Bulan Februari, menjadi pelatih kepala Nets pertama yang mendapatkan penghargaan tersebut sejak mantan rekan setimnya Jason Kidd memenangkannya dua kali pada tahun 2014. Nash memimpin Nets ke rekor terbaik Wilayah Timur 9–4 selama sebulan, termasuk rekor jalan terbaik 5–2 konferensi.[103][104] Nash memimpin Nets ke rekor 48-24 di musim pertamanya sebagai pelatih kepala.[105] Setelah musim reguler 2020–21, Nash mendapat tempat keenam dalam pemungutan suara Pelatih Terbaik NBA.[106]

Karier Tim Nasional[sunting | sunting sumber]

Pada awal 1990-an, Nash dikeluarkan dari tim nasional junior Kanada oleh pelatih kepala Ken Olynyk, ayah dari calon pemain NBA Kelly Olynyk.[107] Pada usia 17, dia adalah anggota termuda dari Tim Kanada di Summer Universiade, di mana tim tersebut memenangkan medali perak.[108]

Pada tahun 1993, saat kuliah, ia bermain untuk tim nasional senior di Turnamen Amerika dan berkompetisi di Canada Games (untuk tim British Columbia) dan Summer Universiade. Dia memenangkan medali perunggu di Canada Games dan memenangkan medali perak di Summer Universiade, kalah dari Tim USA di final yang diperebutkan secara ketat,[109] yang termasuk pemain seperti Michael Finley dan Damon Stoudamire.[110]

Pada Tornament of the Americas 1999, Nash memimpin Kanada meraih medali perak, lolos ke Olimpiade untuk pertama kalinya dalam 12 tahun; dia dinobatkan sebagai MVP turnamen.[111] Nash menjadi kapten Kanada di Olimpiade Sydney 2000.[112] Dia memimpin Kanada untuk memenangkan grup round robin mereka dengan kemenangan atas Spanyol dan kemenangan 83-75 yang mengejutkan atas Yugoslavia yang diunggulkan ketika dia mencetak 26 poin dengan delapan rebound dan delapan assist. Kanada tersingkir di perempat final dengan kekalahan lima poin dari Prancis dan Nash meninggalkan lapangan sambil menangis. Nash menyatakan kekecewaannya dengan hasilnya, dengan mengatakan, "Ini sangat menyakitkan. Saya merasa telah mengecewakan semua orang. Kami bisa saja berada di pertandingan kejuaraan. Kami cukup baik."[113] Namun demikian, dia melihat kemungkinan ada hikmahnya, dengan mengatakan "Semoga anak-anak [di Kanada] akan terinspirasi untuk bermain ... itulah yang sangat saya harapkan."[113] Sebuah kemenangan di pertandingan terakhir turnamen, permainan penempatan melawan Rusia, memungkinkan Kanada untuk menyelamatkan tempat ketujuh. Penampilan Nash di Olimpiade mendorongnya menjadi bintang di Kanada, dan dia menempati urutan kelima dalam pemungutan suara untuk Penghargaan Lionel Conacher 2000, yang diberikan kepada atlet pria Kanada tahun ini.[114]

Nash kembali memimpin Tim Kanada selama kualifikasi untuk Olimpiade Musim Panas 2004 di Turnamen Kualifikasi Olimpiade FIBA Americas di San Juan, Puerto Rico. Dia memimpin turnamen dalam assist dan dinobatkan MVP turnamen,[115][116] tetapi Kanada finis keempat, kehilangan tiga tempat Olimpiade yang tersedia. Itu adalah terakhir kalinya Nash bermain untuk Kanada; dia dilaporkan marah tentang pemecatan pelatih kepala Jay Triano pada tahun 2004.[117] Pada bulan Desember 2007, dia berkata, "Dalam pikiran saya sekarang, saya tidak akan bermain untuk Kanada lagi."[118]

Pada 8 Mei 2012, Nash menjadi manajer umum tim nasional senior Kanada.[119] Tiga bulan kemudian, dia mempekerjakan kembali Triano sebagai pelatih kepala.[120]

Pada 5 Maret 2019, Nash beralih ke peran penasihat senior dan digantikan sebagai manajer umum oleh Rowan Barrett, mantan rekan setimnya di tim nasional.[121]

Profil Pemain[sunting | sunting sumber]

Nash dikenal dengan kemampuan dribbling, passing, dan shooting-nya.

Nash dipuji karena permainannya, keterampilan menangani bola, dan menembak. Dia memimpin liga dalam assist selama lima tahun, rata-rata 11,5 assist per game pada 2004–05, 10,5 pada 2005–06, 11,6 pada 2006–07, 11,0 pada 2009–10 dan 11,4 pada 2010–11[122] dan memenangkan NBA Skills Challenge pada tahun 2005 dan 2010.[123] Pada akhir musim 2012–13, ia memiliki rata-rata tembakan lemparan bebas karir 90,4% (sebelumnya yang terbaik dalam sejarah NBA, Per 2013 kedua setelah Stephen Curry)[124][125] dan rata-rata tembakan tiga poin karir 42,8% (terbaik kedelapan dalam sejarah liga),[126] dan peringkat sebagai salah satu dari 10 pemain teratas dalam sejarah liga dalam total assist, assist per game, dan terciptanya field goal tiga angka.[127][128][129] Dia berada di peringkat kedua (mulai dari 1986-87) di musim reguler poin-assist double-double.[130] Pada musim 2005-06, Nash menjadi pemain keempat dalam sejarah NBA yang menembak 50% atau lebih baik dari lapangan, 40% dari jarak tiga poin (43,9), dan 90% dari garis, bergabung dengan Larry Bird, Reggie Miller, dan Mark Price di klub 50–40–90.[131][132] Nash akan mengulangi prestasi ini tiga kali lagi dalam kampanye 2007-08, 2008-09 dan 2009-10.[122] Nash (empat kali) dan Larry Bird (dua kali) adalah satu-satunya pemain yang mencapai prestasi ini lebih dari sekali.[133]

MVP NBA dua kali, Nash adalah salah satu dari tiga point guard (bersama dengan Magic Johnson dan Stephen Curry) yang memenangkan penghargaan MVP beberapa kali dan salah satu dari empat guard dalam sejarah NBA yang mendapatkan MVP berturut-turut (bersama dengan Johnson, Michael Jordan dan Curry).[134] Hanya sebelas pemain NBA lainnya yang telah memenangkan penghargaan MVP berturut-turut: Johnson, Jordan, Bill Russell, Wilt Chamberlain, Kareem Abdul-Jabbar, Moses Malone, Larry Bird, Tim Duncan, LeBron James, Stephen Curry, dan Giannis Antetokounmpo.[134] Pada 11 Mei 2006, ESPN.com menilai Nash sebagai point guard terbaik kesembilan sepanjang masa,[135] dan dalam survei oleh nba.com pada 2007, Nash menerima 85% suara oleh general manager sebagai point guard terbaik di NBA.[136] Dalam survei serupa pada tahun 2009, Nash dinilai sebagai pengumpan terbaik dan pemain yang memiliki IQ bola basket terbaik.[137]

Mengomentari Nash kalah dari mantan rekan setimnya Dirk Nowitzki untuk NBA MVP 2007, center Boston Celtics dan Hall of Famer Russell menyatakan: "Saya pikir, di panggung dunia, dia adalah salah satu atlet hebat kami di semua olahraga. . . . Saya penggemar berat. Dua MVP yang dia dapatkan, dia pantas mendapatkannya. Sebagian alasan dia begitu baik dan efektif adalah karena para pria suka bermain dengannya. Dia menciptakan suasana di mana mereka memenangkan pertandingan."[138]

Nash melakukan lompatan saat bersama Suns. Dia dianggap sebagai salah satu penembak terbaik dalam sejarah NBA.

Nash sangat efektif bermain pick and roll, terutama dengan Nowitzki ketika dia bersama Mavericks dan kemudian dengan Amar'e Stoudemire dan Shawn Marion di bawah pelatih kepala Mike D'Antoni.[139] Ketika Nash kembali ke Phoenix pada tahun 2004, ia membantu Suns meningkatkan rekor 29–53 pada 2003–04 menjadi 62–20 pada 2004–05, mencapai Final Konferensi untuk pertama kalinya dalam 11 tahun, dan mendapatkan penghargaan MVP pertamanya. Musim berikutnya, ia kembali memimpin Suns ke Final Konferensi, meskipun ketiga pemain besar cedera (Stoudemire, Kurt Thomas, dan Brian Grant). Selanjutnya, Nash bertanggung jawab atas tujuh rekan setimnya yang mencapai karir tertinggi dalam penilaian musim.[140] Dengan Nash beroperasi pada titik antara musim 2005-06 dan 2009-10, Suns memimpin liga dalam persentase gol lapangan.

Statistik Karir[sunting | sunting sumber]

Legend
  GP Main dalam pertandingan   GS  Pemain utama pertandingan  MPG  Menit tiap pertandingan
 FG%  Persentase Field-goal  3P%  Persentase Field-goal 3-angka  FT%  Persentase Free-throw
 RPG  Rebound tiap pertandingan  APG  Assist tiap pertandingan  SPG  Steal tiap pertandingan
 BPG  Blok tiap pertandingan  PPG  Poin tiap pertandingan  Bold  Rekor pribadi

NBA[sunting | sunting sumber]

Musim reguler[sunting | sunting sumber]

Year Team GP GS MPG FG% 3P% FT% RPG APG SPG BPG PPG
1996–97 Phoenix 65 2 10.5 .423 .418 .824 1.0 2.1 .3 .0 3.3
1997–98 Phoenix 76 9 21.9 .459 .415 .860 2.1 3.4 .8 .1 9.1
1998–99 Dallas 40 40 31.7 .363 .374 .826 2.9 5.5 .9 .1 7.9
1999–00 Dallas 56 27 27.4 .477 .403 .882 2.2 4.9 .7 .1 8.6
2000–01 Dallas 70 70 34.1 .487 .406 .895 3.2 7.3 1.0 .1 15.6
2001–02 Dallas 82 82 34.6 .483 .455 .887 3.1 7.7 .6 .0 17.9
2002–03 Dallas 82 82* 33.1 .465 .413 .909 2.9 7.3 1.0 .1 17.7
2003–04 Dallas 78 78 33.5 .470 .405 .916 3.0 8.8 .9 .1 14.5
2004–05 Phoenix 75 75 34.3 .502 .431 .887 3.3 11.5* 1.0 .1 15.5
2005–06 Phoenix 79 79 35.4 .512 .439 .921* 4.2 10.5* .8 .2 18.8
2006–07 Phoenix 76 76 35.3 .532 .455 .899 3.5 11.6* .8 .1 18.6
2007–08 Phoenix 81 81 34.3 .504 .470 .906 3.5 11.1 .7 .1 16.9
2008–09 Phoenix 74 74 33.6 .503 .439 .933 3.0 9.7 .7 .1 15.7
2009–10 Phoenix 81 81 32.8 .507 .426 .938* 3.3 11.0* .5 .1 16.5
2010–11 Phoenix 75 75 33.3 .492 .395 .912 3.5 11.4* .6 .1 14.7
2011–12 Phoenix 62 62 31.6 .532 .390 .894 3.0 10.7 .6 .1 12.5
2012–13 L.A. Lakers 50 50 32.5 .497 .438 .922 2.8 6.7 .6 .1 12.7
2013–14 L.A. Lakers 15 10 20.9 .383 .333 .917 1.9 5.7 .5 .1 6.8
Career 1,217 1,052 31.3 .490 .428 .904 3.0 8.5 .7 .1 14.3
All-Star 7 2 15.9 .429 .250 .000 2.0 6.7 .4 .1 3.7

Playoff[sunting | sunting sumber]

Year Team GP GS MPG FG% 3P% FT% RPG APG SPG BPG PPG
1997 Phoenix 4 0 3.8 .222 .250 .000 .3 .3 .3 .3 1.3
1998 Phoenix 4 1 12.8 .444 .200 .625 2.5 1.8 .5 .0 5.5
2001 Dallas 10 10 37.0 .417 .410 .882 3.2 6.4 .6 .1 13.6
2002 Dallas 8 8 40.4 .432 .444 .971 4.0 8.8 .5 .0 19.5
2003 Dallas 20 20 36.5 .447 .487 .873 3.5 7.3 .9 .1 16.1
2004 Dallas 5 5 39.4 .386 .375 .889 5.2 9.0 .8 .0 13.6
2005 Phoenix 15 15 40.7 .520 .389 .919 4.8 11.3 .9 .2 23.9
2006 Phoenix 20 20 39.9 .502 .368 .912 3.7 10.2 .4 .3 20.4
2007 Phoenix 11 11 37.5 .463 .487 .891 3.2 13.3 .4 .1 18.9
2008 Phoenix 5 5 36.6 .457 .300 .917 2.8 7.8 .4 .2 16.2
2010 Phoenix 16 16 33.7 .518 .380 .893 3.3 10.1 .3 .1 17.8
2013 L.A. Lakers 2 2 30.5 .435 .000 1.000 2.5 4.5 .0 .0 12.5
Career 120 113 35.7 .473 .406 .900 3.5 8.8 .6 .1 17.3

Kampus[sunting | sunting sumber]

Year Team GP GS MPG FG% 3P% FT% RPG APG SPG BPG PPG
1992–93 Santa Clara 31 24.0 .424 .408 .825 2.5 2.2 .8 .1 8.1
1993–94 Santa Clara 26 23 29.9 .414 .399 .831 2.5 3.7 1.3 .0 14.6
1994–95 Santa Clara 27 27 33.4 .444 .454 .879 3.8 6.4 1.8 .1 20.9
1995–96 Santa Clara 29 33.8 .430 .344 .894 3.6 6.0 1.3 .0 17.0
Career[141] 113 30.1 .430 .401 .867 3.1 4.5 1.3 .1 14.9

Penghargaan dan Pencapaian[sunting | sunting sumber]

  • Pemain Terbaik NBA : 2005, 2006
  • NBA All-Star : 2002–2003, 2005–2008, 2010, 2012
  • 7× Pilihan All-NBA :
    • Tim pertama: 2005–2007
    • Tim kedua: 2008, 2010
    • Tim ketiga: 2002, 2003
  • 2× Pemenang NBA Skills Challenge : 2005, 2010
  • 5× Pemimpin musim reguler NBA untuk assist per game: 2005 (11,5), 2006 (10,5), 2007 (11,6), 2010 (11,0), 2011 (11,4) [142]
  • 6× Pemimpin musim reguler NBA untuk total assist: 2005 (861), 2006 (826), 2007 (884), 2010 (892), 2011 (855), 2012 (664) [142]
  • 2× Pemimpin musim reguler NBA untuk persentase lemparan bebas: 2006 (.921), 2010 (.938) [142]
  • 7× Pemimpin musim reguler NBA untuk assist per 48 menit: 2004 (12.6), [143] 2005 (16.1), [144] 2006 (14.2), [145] 2007 (15.8), [146] 2008 (15.5), [147] 2010 (16.1), 2011 (16.4)
  • 4× anggota klub 50–40–90 : 2006, 2008–2010
    • Memiliki lebih banyak 50–40–90 musim daripada pemain lain dalam sejarah NBA
    • Salah satu dari hanya sepuluh pemain yang pernah menembak 50–40–90
    • Salah satu dari hanya dua pemain (yang lainnya adalah Larry Bird ) yang telah menembak 50–40–90 lebih dari sekali
  • Lou Marsh Trophy (atlet Kanada tahun ini): 2005 [148]
  • Lionel Conacher Award (atlet pria Kanada tahun ini): 2002, 2005, 2006
  • Penghargaan Kewarganegaraan J. Walter Kennedy (penghargaan NBA untuk kewarganegaraan dan pelayanan masyarakat yang luar biasa): 2007
  • Persentase lemparan bebas karir tertinggi kedua dalam sejarah NBA (minimal 1200 upaya karir), 90,42 persen
  • Cincin Kehormatan Phoenix Suns

Di luar Lapangan[sunting | sunting sumber]

Nash di Pesta Festival eTalk 2008, selama Festival Film Internasional Toronto

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2001, Nash bertemu Alejandra Amarilla di Manhattan. Mereka menikah pada Juni 2005 dan memiliki putri kembar dan seorang putra.[149][150] Pada hari kelahiran putranya, Nash membuat pernyataan kepada Life & Style di mana ia mengumumkan kelahiran tersebut tetapi menyebutnya sebagai "momen pahit", mengungkapkan bahwa ia dan istrinya telah "hidup terpisah selama beberapa bulan terakhir" dan "dalam proses membubarkan" pernikahan mereka.[151][152] Pada Maret 2016, Nash bertunangan dengan Lilla Frederick, mantan Universitas Pepperdine dan pemain bola voli tim wanita junior AS.[153] Mereka menikah pada September 2016.[154] Pasangan ini memiliki seorang putra dan seorang putri.[155][butuh rujukan]

Pada tahun 2006, Nash membantah bahwa dia terlibat asmara dengan penyanyi Kanada Nelly Furtado.[156][157] Dia telah mereferensikannya dalam lagunya tahun 2006 " Promiscuous," yang menyebabkan desas-desus bahwa mereka terkait.[156][158] Mereka berdua dibesarkan di British Columbia.[156]

Adik Nash, Martin, bermain sepak bola untuk Vancouver Whitecaps FC dan membuat 30 penampilan untuk tim nasional sepak bola Kanada.[159] Adik perempuan mereka, Joann, adalah kapten tim sepak bola wanita Universitas Victoria Vikes selama tiga tahun dan dinobatkan sebagai All-Star Asosiasi Atletik Universitas Barat Kanada.[160][161] Dia menikah dengan mantan pemain hoki es profesional dan asisten pelatih Vancouver Canucks saat ini, Manny Malhotra.[162] Nash adalah ayah baptis bintang New York Knicks RJ Barrett.[163]

Nash memiliki kondisi medis yang disebut spondylolisthesis, yang menyebabkan ketegangan otot dan nyeri punggung . Akibat kondisi tersebut, saat tidak sedang bermain basket, ia lebih sering berbaring telentang daripada duduk di bangku cadangan agar otot-ototnya tidak kaku.[164]

Amal[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2001, Nash mendirikan Yayasan Steve Nash. Melalui hibah untuk layanan publik dan entitas nirlaba, yayasan bertujuan untuk mendorong kesehatan pada anak-anak dengan mendanai proyek-proyek yang memberikan layanan kepada anak-anak yang terkena dampak kemiskinan, penyakit, pelecehan, atau penelantaran, dan menciptakan peluang untuk pendidikan, bermain, dan pemberdayaan. Ini memfokuskan sumber dayanya pada komunitas di Phoenix, Arizona dan British Columbia, Kanada, dan diberi status amal pada tahun 2004.[165] Yayasan tersebut dianugerahi Penghargaan Steve Patterson untuk Keunggulan dalam Filantropi Olahraga pada tahun 2008.[166] Nash juga mendirikan Jim Jennings Memorial Endowment Fund, didirikan untuk menghormati anggota staf sukarelawan di Universitas Santa Clara yang melayani tim bola basket selama lebih dari 20 tahun.[167]

Di tempat lain, Nash mensponsori Steve Nash Youth Basketball League di British Columbia, yang telah menumbuhkan lebih dari 10.000 peserta.[168] Dia juga terlibat dengan GuluWalk, sebuah organisasi amal yang dioperasikan Kanada yang meningkatkan kesadaran dan dana untuk anak-anak yang terkena dampak perang di Uganda utara. Pada bulan September 2007, Nash dan Yao Ming menjadi headline sekelompok pemain NBA yang melakukan perjalanan ke China dan memainkan permainan eksibisi dengan tim bola basket nasional China . Acara amal itu dilaporkan mengumpulkan 2,5 juta dolar, yang diperuntukkan bagi anak-anak China yang membutuhkan.[169]

Pada Mei 2006, Nash dinobatkan oleh Time sebagai salah satu dari 100 orang paling berpengaruh di dunia. Dalam tulisan terlampir oleh Charles Barkley, Nash dipuji karena tidak mementingkan diri sendiri di lapangan basket, dan menjadi "orang baik" yang telah membayar untuk bangsal kardiologi pediatrik baru di rumah sakit Paraguay.[170] Pada 28 Desember 2007, diumumkan bahwa Nash akan menerima penghargaan sipil tertinggi Kanada, Order of Canada,[171] dan pada 3 Juni 2008, diumumkan bahwa Nash akan menerima sebuah bintang di Walk of Fame Kanada.[172] Pada tanggal 18 September 2009, ia dianugerahi gelar kehormatan Doctor of Laws dari University of Victoria untuk prestasi atletik dan pekerjaan filantropisnya atas nama kaum muda melalui Steve Nash Foundation.[173]

Pendukung[sunting | sunting sumber]

Nash selektif dalam memberikan dukungan, lebih memilih perusahaan yang dianggapnya bertanggung jawab secara sosial. Setelah memenangkan penghargaan MVP pertamanya, dia didekati untuk menjadi juru bicara berbagai produk, termasuk MDG Computers, jam tangan Raymond Weil, Vitamin Water, dan air minum kemasan Clear Canadian.[174] Dia juga memiliki hubungan lama dengan Nike.[175] Nash diwakili oleh agen Bill Duffy.[176]

Sepak bola[sunting | sunting sumber]

Nash merenungkan karir sepak bola sebelum memutuskan untuk fokus pada bola basket secara penuh.

Nash tumbuh dengan bermain sepak bola —dia menyatakan dalam sebuah wawancara tahun 2005 bahwa dia bisa bermain secara profesional jika dia fokus padanya[177] —dan terus memiliki minat pada olahraga tersebut. Ketika Dirk Nowitzki tiba di NBA dari Jerman, dia dan Nash menjadi teman dekat, sebagian karena mereka menikmati menonton sepak bola bersama. Nash berteman dengan beberapa pemain sepak bola profesional, termasuk Alessandro Del Piero, Thierry Henry, Owen Hargreaves, Massimo Ambrosini dan Steve McManaman.[178] Selama off-season, ketika dia tinggal di New York City, dia telah berlatih dengan New York Red Bulls dari Major League Soccer,[179] dan pernah mencoba mengatur permainan pick-up di Central Park kota dengan Red Bulls dan salah satu tim lokalnya.[180]

Nash, yang ayahnya lahir di distrik Tottenham di London, adalah pendukung penuh Tottenham Hotspur, dan telah menyatakan minatnya untuk memiliki saham minoritas di klub tersebut. "Saya ingin menjadi pemilik. Itu adalah sesuatu yang bisa saya lakukan selama sisa hidup saya setelah jendela kecil popularitas saya mati", katanya dalam sebuah wawancara dengan The New York Times.[181] Nash menambahkan, "Saya telah menjadi pendukung yang bersemangat sepanjang hidup saya. Orang tua saya berasal dari London utara, jadi saya bukan orang Yank yang ingin mendapat untung dari sepak bola. Saya tidak peduli tentang menghasilkan uang. Saya hanya ingin melihat Spurs sukses dan, jika saya bisa membantu, itu bagus." Namun, dia mengatakan partisipasi apa pun di Spurs akan datang setelah karir bola basketnya berakhir, dan dia hanya memiliki "kontak biasa" dengan ketua Daniel Levy dan mantan direktur sepak bola Damien Comolli.[182] Nash juga penggemar FC Barcelona Spanyol,[183] dan tim Brasil Sport Club Corinthians Paulista, yang didukung oleh mantan rekan setimnya di Suns, Leandro Barbosa. Ketika Barbosa mengunjungi Corinthians pada tahun 2007, klub memberinya kemeja dengan nama dan nomor punggung Nash.[184]

Sebelumnya Nash juga sempat membuat pernyataan tentang niatnya untuk membawa Major League Soccer ke Vancouver pada awal tahun 2011, yang berhasil ia lakukan.[185] Dia bergabung dengan grup kepemilikan tim USL-1 Vancouver Whitecaps FC pada Juli 2008, dan pada Maret 2009, Vancouver secara resmi dinobatkan sebagai kota ekspansi MLS masa depan, yang akan bergabung dengan liga pada 2011[186][187] Nash sesekali menghadiri latihan untuk timnya yang dimiliki bersama, juga disebut Vancouver Whitecaps FC.[188]

Nash, bersama mantan presiden Yahoo! dan sesama penduduk asli Victoria, Jeff Mallett, adalah investor di Women's Professional Soccer, liga sepak bola yang diluncurkan pada Maret 2009 dan ditutup pada Mei 2012. Nash mengutip putri kembarnya dan ingin memiliki panutan bagi mereka sebagai alasan untuk mendukung liga.[189] Nash juga menjadi co-host Showdown in Chinatown pada tahun 2008, sebuah pertandingan sepak bola amal 8 lawan 8 yang diadakan di Sara D. Roosevelt Park . Dia mencetak dua gol dalam kemenangan 8-5 timnya. Peserta termasuk Thierry Henry, Jason Kidd, Baron Davis, dan rekan setim Suns Raja Bell dan Leandro Barbosa.[190]

Pada Juli 2013, Nash berpartisipasi dalam sesi latihan dengan klub sepak bola Italia Inter Milan di fasilitas New York Red Bulls di New Jersey.[191] Dia juga berlatih dengan New York Cosmos B dari National Premier Soccer League divisi keempat Amerika pada tahun 2015.[192]

Pada tanggal 5 Januari 2016, diumumkan bahwa Nash adalah bagian dari kelompok yang membeli saham senilai $21 juta di klub Segunda División Spanyol RCD Mallorca . Kelompok itu juga termasuk pemilik Phoenix Suns Robert Sarver, wakil ketua Suns Andy Kohlberg dan mantan pemain Tim Sepak Bola Nasional AS Stuart Holden & Kyle Martino.[193][194][195]

Minat Lain[sunting | sunting sumber]

Nash, Wayne Gretzky, Nancy Greene, dan Catriona Le May Doan berpartisipasi dalam penerangan kuali Olimpiade di Olimpiade Musim Dingin 2010

Nash dan mitra yang berbasis di Montreal, Leonard Schlemm, membuka Steve Nash Sports Club pertama pada musim semi 2007 di pusat kota Vancouver, fasilitas kelas atas, $5 juta, 38500-kaki-persegi (3580 m2) yang akan mencerminkan filosofi kebugaran Nash sendiri.[196]

Pada tahun 2007, Nash menulis dan memproduksi iklan 81 detik untuk Nike berjudul "Training Day," disutradarai oleh putri Julian Schnabel, Lola, yang mendapatkan popularitas sebagai video viral di YouTube.[197] Nash juga memulai sebuah perusahaan produksi film bersama sepupunya, pembuat film Ezra Holland, dan berniat untuk memproduksi film independen.[197] Upaya kreatif pertama yang datang dari Meathawk adalah iklan berdurasi 91 detik, berjudul "The Sixty Million Dollar Man", untuk sepatu Trash Talk Nike yang ramah lingkungan, sepatu berperforma tinggi pertama yang dibuat—atas keinginan Nash yang sadar lingkungan—dari bahan daur ulang. Nash telah memakai sepatu itu sejak Februari 2008, tetapi Nike hanya memproduksi 5.000 pasang untuk dijual. Iklan yang viral di Hari Bumi 2008 ini ditulis oleh Nash dan sutradara spot tersebut, Danny Vaia dan Ezra Holland. Ini adalah remake spoof dari urutan judul serial televisi Amerika The Six Million Dollar Man dan memainkan banyak tabrakan di lapangan Nash. Amar'e Stoudemire dan Raja Bell memiliki penampilan cameo.[198][199][200] Nash dan Holland juga menyutradarai film dokumenter Into the Wind, tentang atlet dan aktivis Kanada yang ikonik Terry Fox, sebagai bagian dari seri 30 untuk 30 ESPN. Pada Oktober 2013, Nash muncul di video musik untuk " City of Angels " oleh Thirty Seconds to Mars.[201] Pada tahun 2013, Nash adalah salah satu penerima Top 25 Canadian Immigrant Awards yang dipersembahkan oleh majalah Canadian Immigrant.[202][203]

Pada Olimpiade Musim Dingin 2010 di Vancouver, Nash menjadi pemain NBA pertama dalam sejarah Olimpiade yang membawa obor dan menyalakan kuali Olimpiade.[204]

Nash juga dikenal karena pandangan politiknya yang blak-blakan. Dia adalah lawan publik awal Perang Irak 2003, mengenakan T-shirt yang dibuat khusus untuk NBA All Star Game 2003 yang menyatakan: "Tidak ada perang – Tembak untuk perdamaian."[205] Meskipun Nash mendapatkan dukungan positif dari rekan setimnya Nick Van Exel antara lain, dia juga mendapat kritik dari David Robinson, mantan perwira Angkatan Laut dan sesama pemain NBA serta komentator seperti Skip Bayless yang mengkritik Nash sebagai orang yang kurang informasi dan menasihatinya untuk "diam dan main saja."[206] Nash juga kritis terhadap SB1070 Arizona, undang-undang yang berupaya secara agresif menangani imigrasi ilegal, karena dia merasa "hukum jelas dapat menargetkan peluang untuk pembuatan profil rasial."[207] Pada bulan Agustus 2017, Nash mengkritik Presiden Donald Trump setelah rapat umum Unite the Right 2017, dengan mengatakan bahwa "untuk membela supremasi kulit putih dan kemudian menggunakan jus anggur jeleknya, cukup banyak menggambarkan pria itu," mengacu pada kilang anggur Donald Trump ada di Charlottesville, Virginia.[208]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Steve Nash". National Basketball Association. Diakses tanggal 28 March 2020. 
  2. ^ Governor General Announces New Appointments to the Order of Canada, gg.ca.
  3. ^ Stephen John Nash, protocol.gov.bc.ca.
  4. ^ About Steve Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., stevenash.org.
  5. ^ a b c d Steve Nash, jockbio.com.
  6. ^ Paterson, Jeff (17 July 2007). "A Class Act". Canucks.com. Diakses tanggal 23 March 2015. 
  7. ^ McPeek, Jeramie, "The Canadian Kid", National Basketball Association.
  8. ^ Steve Nash Bio Page Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  9. ^ Hyde-Lay, Ian, Steve Nash – NBA MVP Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., smus.bc.ca.
  10. ^ Steve Nash, jockbio.com.
  11. ^ a b McPeek, Jeramie, "The Canadian Kid", National Basketball Association.
  12. ^ a b c d e Steve Nash, jockbio.com.
  13. ^ McPeek, Jeramie, "The Canadian Kid", National Basketball Association.
  14. ^ My Amazing Journey: Steve Nash, National Basketball Association. Retrieved 15 March 2008.
  15. ^ a b McPeek, Jeramie, "The Canadian Kid", National Basketball Association.
  16. ^ Dave Feschuk, Michael Grange (2013). Steve Nash: The Unlikely Ascent of a Superstar. Random House. hlm. 59–61. ISBN 9780307359490. 
  17. ^ Steve Nash Info Page – Career Stats and Totals Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  18. ^ Steve Nash, jockbio.com.
  19. ^ Price, Dwain (17 February 2016). "Mavericks GM Donnie Nelson is scoring big inside, outside NBA". Fort Worth Star-Telegram. Diakses tanggal 26 May 2016. 
  20. ^ Basen (2007), p. 39
  21. ^ a b Steve Nash Info Page – Career Stats and Totals Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  22. ^ Steve Nash Bio Page Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  23. ^ a b Steve Nash Info Page – Career Stats and Totals Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  24. ^ Associated Press.
  25. ^ Steve Nash, basketball-reference.com.
  26. ^ Postseason Awards – 2001–02 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association/history.
  27. ^ 2001–2002 Dallas Mavericks Big Three Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., allposters.com.
  28. ^ Ticker.
  29. ^ a b Steve Nash Info Page – Career Stats and Totals Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  30. ^ Steve Nash, basketball-reference.com.
  31. ^ Postseason Awards – 2002–03, National Basketball Association/history.
  32. ^ Ticker.
  33. ^ Ticker.
  34. ^ Carlton, Chuck, "Cuban takes his act to Letterman", Dallas Morning News, 15 June 2006.
  35. ^ Steve Nash, jockbio.com.
  36. ^ "Phoenix Suns at Los Angeles Clippers Box Score, November 21, 2004". Basketball-Reference. Diakses tanggal 31 October 2019. 
  37. ^ Faye, Brad and Greene, Josh, "Back On The Right Track", National Basketball Association/suns.
  38. ^ Steve Nash Info Page – Career Stats and Totals Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  39. ^ Kalb, Elliot, "On the Rise?"
  40. ^ Steve Nash Named 2004–05 NBA MVP, National Basketball Association, 8 May 2005.
  41. ^ Steve Nash Bio Page Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  42. ^ a b c At a Glance, National Basketball Association/playoffs2005.
  43. ^ a b c d e f Faye, Brad and Greene, Josh, "Another SUN-believable Season", National Basketball Association/suns.
  44. ^ Kalb, Elliot, "On the Rise?"
  45. ^ "Phoenix Suns at New York Knicks Box Score, January 2, 2006". Basketball-Reference. Diakses tanggal 31 October 2019. 
  46. ^ 2006 NBA Western Conference All-Stars, National Basketball Association.
  47. ^ "Phoenix Suns at Portland Trail Blazers Box Score, April 19, 2006". Basketball-Reference. Diakses tanggal 31 October 2019. 
  48. ^ Steve Nash Bio Page Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  49. ^ Suns’ Steve Nash Wins Second Consecutive MVP Award, National Basketball Association, 7 May 2006.
  50. ^ a b c Bryant, Nowitzki, Duncan also part of All-NBA team, ESPN, 14 May 2007.
  51. ^ "Dirk Nowitzki Wins 2006–07 MVP Award", National Basketball Association.
  52. ^ At a Glance 2007, National Basketball Association.
  53. ^ Steve Nash Info Page – Career Stats and Totals Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  54. ^ Two Hometown Hornets Named as Reserves for 2008 NBA All-Star Game Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association, 31 January 2008.
  55. ^ a b Spurs KO Rattled Suns to Close Out Series, National Basketball Association, 30 April 2008.
  56. ^ MVP Kobe Bryant Highlights All-NBA First Team, National Basketball Association, 8 May 2008.
  57. ^ Stein, Marc, Suns get high-scoring Richardson, ESPN, 12 December 2008.
  58. ^ 2008–09 NBA Season Summary, basketball-reference.com.
  59. ^ Jasner, Andy (9 November 2009). "Suns race by Sixers behind Nash's 21 points, 20 assists". NBA.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 November 2009. Diakses tanggal 3 March 2021. 
  60. ^ All-Star starters announced Thursday, ESPN, 21 January 2010.
  61. ^ Phoenix Suns Report Card, National Basketball Association.
  62. ^ Coro, Paul, "Phoenix Suns' Steve Nash named to 8th NBA All-Star Game", The Arizona Republic, 9 February 2012.
  63. ^ "Lakers Acquire Steve Nash". National Basketball Association. 11 July 2012. Diakses tanggal 22 July 2013. 
  64. ^ Beck, Howard (4 July 2012). "Nash Heads to Lakers, Leaving Knicks in Lurch". The New York Times. Diakses tanggal 22 July 2013. 
  65. ^ Bolch, Ben (5 July 2012). "Steve Nash says trade to Lakers caught him by surprise". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 July 2012. Diakses tanggal 11 July 2012. 
  66. ^ Trudell, Mike. "Steve Nash in Purple and Gold". National Basketball Association. Diakses tanggal 11 July 2012. 
  67. ^ "Nash never foresaw playing for L.A." Sports Illustrated. Associated Press. 11 July 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 July 2012. 
  68. ^ McMenamin, Dave (6 May 2013). "2012–13 Lakers Report Card: Starting five". ESPN. Diakses tanggal 6 May 2013. 
  69. ^ McMenamin, Dave (26 January 2013). "Lakers found formula, can they repeat it?". ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2013. 
  70. ^ Plaschke, Bill (12 February 2013). "This is not the Steve Nash the Lakers hoped for". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2013. 
  71. ^ Verrier, Justin (30 January 2013). "1. Lakers Just Trying To Keep It Simple". ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2013. 
  72. ^ McMenamin, Dave (27 January 2013). "Lakers rise as D'Antoni's offense ditched". ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2013. 
  73. ^ Shelburne, Ramona (28 January 2013). "Have the Lakers found their groove?". ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2013. 
  74. ^ "Lakers 99, Rockets 95, OT". ESPN. Associated Press. 17 April 2013. Diakses tanggal 18 April 2013. 
  75. ^ a b "Dwight Howard ejected as Spurs finish sweep of Lakers". ESPN. Associated Press. 28 April 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2013. 
  76. ^ a b McMenamin, Dave (6 May 2013). "2012–13 Lakers Report Card: Starting five". ESPN. Diakses tanggal 6 May 2013. 
  77. ^ McMenamin, Dave (10 April 2013). "Steve Nash frustrated with season". ESPN. Diakses tanggal 6 May 2013. 
  78. ^ McMenamin, Dave (26 January 2013). "Lakers found formula, can they repeat it?". ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2013. 
  79. ^ Plaschke, Bill (12 February 2013). "This is not the Steve Nash the Lakers hoped for". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2013. 
  80. ^ Verrier, Justin (30 January 2013). "1. Lakers Just Trying To Keep It Simple". ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2013. 
  81. ^ McMenamin, Dave (27 January 2013). "Lakers rise as D'Antoni's offense ditched". ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2013. 
  82. ^ Shelburne, Ramona (28 January 2013). "Have the Lakers found their groove?". ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2013. 
  83. ^ "Lakers 99, Rockets 95, OT". ESPN. Associated Press. 17 April 2013. Diakses tanggal 18 April 2013. 
  84. ^ a b "Dwight Howard ejected as Spurs finish sweep of Lakers". ESPN. Associated Press. 28 April 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2013. 
  85. ^ a b McMenamin, Dave (6 May 2013). "2012–13 Lakers Report Card: Starting five". ESPN. Diakses tanggal 6 May 2013. 
  86. ^ McMenamin, Dave (10 April 2013). "Steve Nash frustrated with season". ESPN. Diakses tanggal 6 May 2013. 
  87. ^ "Los Angeles Lakers' Steve Nash has unnerving injury". 
  88. ^ Bresnahan, Mike (4 February 2014). "Steve Nash returns, others injured in Lakers' loss to Timberwolves". 
  89. ^ McMenamin, Dave (22 March 2014). "Steve Nash in action for Lakers". ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 March 2014. 
  90. ^ "Scuffle, ejections mar end of Wizards' win over Lakers". ESPN. Associated Press. 21 March 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 March 2014. 
  91. ^ Bieler, Des (15 October 2014). "The latest sign that Steve Nash isn't getting any younger". The Washington Post. Diakses tanggal 16 October 2014. 
  92. ^ "Steve Nash Out For The Season". NBA.com. 23 October 2014. Diakses tanggal 23 October 2014. 
  93. ^ Holmes, Baxter (21 March 2015). "Steve Nash announces retirement". ESPN. Diakses tanggal 21 March 2015. 
  94. ^ Stein, Marc (22 March 2015). "How Nash found peace with retirement". ESPN. Diakses tanggal 23 March 2015. 
  95. ^ Stein, Marc (15 September 2015). "Steve Nash in talks to be a part-time consultant for Warriors". ESPN. Diakses tanggal 4 October 2015. 
  96. ^ Turner Sports Interactive, Inc.. Warriors Hire Two-Time NBA MVP Steve Nash as Player Development Consultant. Siaran pers.
  97. ^ Dale, Shane (12 June 2017). "Former Phoenix Suns great Steve Nash is finally an NBA champion". ABC 15 Arizona. Diakses tanggal 13 June 2017. 
  98. ^ "Naismith Memorial Basketball Hall of Fame announces modifications to enshrinement process". NBA.com. 19 December 2017. Diakses tanggal 21 December 2017. 
  99. ^ NBA, The Associated Press (31 March 2018). "Steve Nash, Jason Kidd, Grant Hill, Maurice Cheeks lead 2018 Naismith Hall of Fame class". NBA. Diakses tanggal 22 April 2018. 
  100. ^ "Point guards Steve Nash, Jason Kidd and Maurice Cheeks among Hall inductees". ESPN.com. 7 September 2018. Diakses tanggal 12 September 2018. 
  101. ^ "Brooklyn Nets Name Steve Nash as Head Coach". NBA.com. 3 September 2020. Diakses tanggal 5 September 2020. 
  102. ^ "Nets hire Steve Nash as next coach". NBA.com. 3 September 2020. Diakses tanggal 20 September 2020. 
  103. ^ "Steve Nash Named Eastern Conference Coach of the Month". NBA.com. 2 March 2021. Diakses tanggal 3 March 2021. 
  104. ^ Browne, Ajayi (2 March 2021). "Steve Nash is named Eastern Conference Coach of the Month for February". Nets Wire. Diakses tanggal 3 March 2021. 
  105. ^ Dowd, Tom (16 May 2021). "Nets 123, Cavaliers 109: Brooklyn Clinches No. 2 Seed". Brooklyn Nets. Diakses tanggal 15 June 2021. 
  106. ^ "New York's Tom Thibodeau wins 2020-21 NBA Coach of the Year award". NBA.com. 7 June 2021. Diakses tanggal 29 June 2021. 
  107. ^ Anderson, Kelli (18 March 2013). "Canada's Got Talent". Sports Illustrated. Diakses tanggal 24 February 2016. 
  108. ^ Can't Miss: The Kevin Pangos Story Chris Dooley.
  109. ^ Can't Miss: The Kevin Pangos Story Chris Dooley.
  110. ^ Steve Nash, jockbio.com.
  111. ^ Steve Nash, jockbio.com.
  112. ^ Hoser makes hoops history, again, Canadian Broadcasting Corporation, 8 May 2006.
  113. ^ a b Daniels, Craig, "Nash lays the groundwork", canoe.ca, 29 September 2000.
  114. ^ Weir named Canadian male athlete of the year, Canadian Broadcasting Corporation, 28 December 2000.
  115. ^ 2003 Panamerican Olympic Qualifying Tournament For Men Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. FIBA.
  116. ^ USA Basketball wins Olympic Qualifying gold, insidehoops.com, 1 September 2003.
  117. ^ Canada Gives U.S. Unlikely Assist The New York Times.
  118. ^ Arthur, Bruce, "Nash era at an end for Canada" Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Post, 4 December 2007.
  119. ^ Steve Nash named GM of Canada’s basketball team Toronto Star.
  120. ^ Jay Triano named Canadian men's basketball coach CBC.ca.
  121. ^ Rowan Barrett Named Senior Men's National Team General Manager Canada Basketball.
  122. ^ a b Steve Nash Info Page – Career Stats and Totals Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  123. ^ Steve Nash Bio Page Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  124. ^ NBA History – All Time Leaders: Free Throw Percentage, National Basketball Association.
  125. ^ "NBA & ABA Career Leaders and Records for Free Throw Pct". Basketball-Reference.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-08-28. 
  126. ^ NBA History – All Time Leaders: Three Point Field Goal Percentage, National Basketball Association.
  127. ^ NBA History – All Time Leaders: Assists, National Basketball Association.
  128. ^ NBA History – All Time Leaders: Assists Per Game, National Basketball Association.
  129. ^ NBA History – All Time Leaders: Three Point Field Goals Made, National Basketball Association.
  130. ^ Player Game Finder, basketball-reference.com.
  131. ^ Faye, Brad and Greene, Josh, "Another SUN-believable Season", National Basketball Association/suns.
  132. ^ Perkins, Dave, "Perkins: This could the year for Steve Nash and the Suns", Toronto Star, 1 May 2010.
  133. ^ Cohen, Richard and Neft, David, The Sports Encyclopedia: Pro Basketball Edition, St. Martin's Press, 1990, pp. 472, 485, 498 for Larry Bird shooting statistics as two-digit percentages for 1985–86, 86–87, 87–88.
  134. ^ a b Steve Nash Bio Page Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  135. ^ "10 greatest point guards ever", ESPN, 11 May 2006.
  136. ^ GMs tip Bargnani for big year, Toronto Star, 25 October 2007.
  137. ^ 2009–10 GM Survey Results: Miscellaneous, National Basketball Association, 14 October 2009.
  138. ^ Russell on Nash, International Herald Tribune, 5 July 2007.
  139. ^ Pelton, Kevin, "Every Play Counts: The Phoenix Pick-and-Roll", 82games.com, 5 December 2005.
  140. ^ Faye, Brad and Greene, Josh, "Another SUN-believable Season", National Basketball Association/suns.
  141. ^ "Steve Nash College Stats". College Basketball at Sports-Reference.com. Diakses tanggal 11 April 2020. 
  142. ^ a b c Steve Nash Bio Page Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  143. ^ NBA statistics for 2003–04 NBA season – Assists: Per 48 Minutes, ESPN.
  144. ^ NBA statistics for 2004–05 NBA season – Assists: Per 48 Minutes, ESPN.
  145. ^ NBA statistics for 2005–06 NBA season – Assists: Per 48 Minutes, ESPN.
  146. ^ NBA statistics for 2006–07 NBA season – Assists: Per 48 Minutes, ESPN.
  147. ^ NBA statistics for 2007–08 NBA season – Assists: Per 48 Minutes, ESPN.
  148. ^ Steve Nash wins Toronto Star's Lou Marsh Trophy as top Canadian athlete Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., slam.canoe.ca.
  149. ^ Steve Nash Bio Page Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  150. ^ Coro, Paul, "Steve Nash leads Phoenix Suns past Sacramento Kings", The Arizona Republic.
  151. ^ Suns star Steve Nash announces divorce, Canadian Broadcasting Corporation.
  152. ^ Life & Style exclusive: NBA STAR STEVE NASH & WIFE ANNOUNCE NEW BABY BOY.
  153. ^ "Steve Nash announces engagement to ex-Pepperdine volleyball player". Fox News. 4 March 2016. Diakses tanggal 12 August 2016. 
  154. ^ "Steve Nash gets married for second time". AZ Central. 6 September 2016. Diakses tanggal 25 September 2016. 
  155. ^ "B.C.'s Steve Nash and wife Lilla Frederick welcome new baby boy Luca". Vancouver Sun. 20 July 2017. Diakses tanggal 9 December 2017. 
  156. ^ a b c Koha, Nui Te. "Songbird sexy and soaring".
  157. ^ Bartko, Karen (25 March 2015). "5 hip-hop songs that reference Canadian basketball player Steve Nash". Global News. Diakses tanggal 11 September 2018. 
  158. ^ Shepherd, Julianne. "How Nelly Furtado Got Her Ghetto Pass". MTV.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 April 2008. Diakses tanggal 10 May 2011. 
  159. ^ About Steve Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., stevenash.org.
  160. ^ McPeek, Jeramie, "The Canadian Kid", National Basketball Association.
  161. ^ Ulmer, Mike, "Nash's roots extend to pub", canoe.ca, 27 September 2000.
  162. ^ Paterson, Jeff (17 July 2007). "A Class Act". Canucks.com. Diakses tanggal 23 March 2015. 
  163. ^ "R. J. Barrett carries the weight of Canadian basketball on his shoulders". 31 May 2017. 
  164. ^ McCallum, Jack. "Point Guard from Another Planet". Sports Illustrated. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 September 2013. Diakses tanggal 26 September 2007. 
  165. ^ About Steve Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., stevenash.org.
  166. ^ Steve Nash Honored For Off-the-Court Efforts, National Basketball Association, 20 November 2008.
  167. ^ "Former SCU Basketball Star Steve Nash Honored by Alma Mater". Santa Clara University. 18 September 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 October 2008. 
  168. ^ Steve Nash Bio Page Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., National Basketball Association.
  169. ^ Steve Nash/Yao Ming Gala and Game Raise $2.5M Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., sportsbusinessradio.com, 14 September 2007.
  170. ^ Barkley, Charles, "Steve Nash", Time, 30 April 2006.
  171. ^ Suns notebook: Nash receives Order of Canada Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., eastvalleytribune.com.
  172. ^ Steve Nash, kd lang among new Walk of Fame inductees, ctv.ca, 3 June 2008.
  173. ^ Steve Nash to Accept University of Victoria Honorary Degree, UVic Communications, 19 August 2009.
  174. ^ Coro, Paul, Nash signs to endorse watches for his charity, The Arizona Republic, 19 February 2007.
  175. ^ Associated Press.
  176. ^ BDA Sports – What Our Clients Think Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., bdasports.com.
  177. ^ GQ’s Baller of the Year: Steve Nash, National Basketball Association, 10 December 2005.
  178. ^ Yates, Enric, "Double Dribbler" Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., signonsandiego.com, 16 May 2007.
  179. ^ Havsy, Jane, "NBA's Nash gets his kicks with MLS", USA Today, 10 August 2006.
  180. ^ Spangler, Adam, "Red Bulls in Central Park", thisisamericansoccer.com, 7 August 2007.
  181. ^ Adamson, Mike, "Nash would like to be Tottenham owner", The Guardian, 30 October 2007.
  182. ^ 'I'm not some Yank who wants to make a profit.
  183. ^ Stein, Marc (22 March 2015). "How Nash found peace with retirement". ESPN. Diakses tanggal 23 March 2015. 
  184. ^ "Leandrinho visita memorial do Timão" (dalam bahasa Portugis). Globo Esporte. 19 June 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 July 2009. Diakses tanggal 10 May 2010. 
  185. ^ Mallett, Peter, "Nash 'pretty amazing' on a soccer pitch", The Globe and Mail, 24 July 2008.
  186. ^ MLS awards Vancouver team for 2011 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., whitecapsfc.com, 18 March 2009.
  187. ^ 'Caps pursue franchise in MLS Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., whitecapsfc.com, 25 July 2008.
  188. ^ Devji, Farhan (3 March 2015). "Canadian basketball star Steve Nash trains with Whitecaps FC: 'I just love it' (with photo gallery)". whitecapsfc.com. Diakses tanggal 10 March 2015. 
  189. ^ Associated Press.
  190. ^ "Nash, soccer star Henry among players in charity soccer match", ESPN.
  191. ^ Second session in New Jersey, Steve Nash with Inter, inter.it, 30 July 2013.
  192. ^ Williams, Bob (26 January 2016). "Alecko Eskandarian's coaching career is going places – and far further than a business trip to England". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 January 2016. 
  193. ^ "Vancouver Whitecaps part-owner Steve Nash buys stake of Spanish club Real Mallorca". 5 January 2016. 
  194. ^ "Investors Kyle Martino, Stuart Holden Discuss Mallorca's Fight To Avoid Relegation". sportsbusinessdaily. 26 May 2017. 
  195. ^ "Steve Nash and Stuart Holden have visited Rafa Nadal". rcdmallorca.es. 26 September 2017. 
  196. ^ "First Steve Nash Sports Club to Open in Vancouver", newswire.ca.
  197. ^ a b Coro, Paul, "Nash sees filmmaking in future", The Arizona Republic, 20 March 2008.
  198. ^ Coro, Paul, "Nash makes another ad", The Arizona Republic, 23 April 2008.
  199. ^ "Steve Nash Releases His Own Short Film on Earth Day to Promote New Sneaker", National Basketball Association, 22 April 2008.
  200. ^ "The Mill and Meathawk recycle Nash for Nike", the-mill.com, 30 April 2008.
  201. ^ Grow, Kory (29 October 2013). "Thirty Seconds to Mars Recruit Kanye West, Lindsay Lohan for 'Angels'". Rolling Stone. Diakses tanggal 8 August 2014. 
  202. ^ "Canada's Top 25 Immigrants 2013". Canadian Immigrant. Diakses tanggal 18 June 2021. 
  203. ^ Crawford, Emma (26 June 2013). "Steve Nash among winners of RBC awards for top Canadian immigrants". Business in Vancouver. Diakses tanggal 21 June 2021. 
  204. ^ Kerby, Trey, "NBA star Steve Nash makes Olympic history at the Opening Ceremony", Yahoo!, 13 February 2010.
  205. ^ Hollinger, John, "Mavericks' star voices opposition to war in Iraq", Sports Illustrated. 7 February 2003.
  206. ^ Alfano, John, "Sports Columnists, Athletes, and Dissent" Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., Poynter. 15 April 2003.
  207. ^ Zirin, Dave, "'Los Suns' set against Arizona's immigration law", The Guardian. 5 May 2010.
  208. ^ Scheessele, Keith M. (15 August 2017). "Suns legend Steve Nash slams Donald Trump". Bright Side of the Sun. Diakses tanggal 30 August 2020. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Tautan eksternal[sunting | sunting sumber]