Tembagapura, Mimika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kecamatan Tembagapura)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tembagapura
Negara Indonesia
ProvinsiPapua
KabupatenMimika
Pemerintahan
 • Kepala distrikSlamet Sutejo
Populasi
 • Total20,697 jiwa (2.010) jiwa
Kode Kemendagri91.09.10 Edit the value on Wikidata
Kampung/kelurahan1 kelurahan 6 kampung

Distrik Tembagapura adalah sebuah distrik setingkat kecamatan yang terletak di Kabupaten Mimika, Papua, Indonesia. Distrik Tembagapura dan distrik-distrik dataran tinggi Mimika lainnya secara tradisional termasuk dalam negeri Amungsa, negeri asli masyarakat Amungme. Amungsa, bersama dengan negeri Damal (Puncak), Moni (Intan Jaya), dan Mee (Paniai, Dogiyai, Deiyai) termasuk wilayah adat Papua bernama Mee Pago. Orang Amungme dapat dianggap satu budaya dengan orang Damal. Namun penduduk asli Tembagapura cenderung mengaku diri Amungme, sedangkan yang mengaku Damal biasanya berasal dari luar Mimika. Keduanya penutur satu bahasa yang sama, yang oleh Amungme disebut Amungkal dan oleh Damalme disebut Damalkal.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tambang Ertsberg (aktif hingga awal 1990an) dan Tambang Grasberg (1988-kini) terdapat di Distrik Tembagapura. Tambang Grasberg di Gunung Zaagkam merupakan tambang dengan cadangan tembaga terbesar ketiga di dunia dan cadangan emas terbesar di dunia. Kedua tambang ini dioperasikan oleh PT. Freeport Indonesia. Ertsberg dalam bahasa Amungkal disebut Yelsegel-Ongopsegel (terkadang dieja Jeltsengel-Ongoptengel), dan Grasberg aslinya bernama Wangmabuk, yang dalam bahasa Amungkal berarti bukit rumput (Muller & Omabak, 2014). Marga-marga Amungme yang secara langsung memiliki hak tanah adat atas kedua tambang ini antara lain Omabak, Natkime, Beanal, Jamang dan Magal. Dulu, di kaki gunung Yelsegel-Ongopsengel pernah ada pemukiman Amungme bernama Tenggogoma, tetapi penduduknya dimukimkan kembali ke Kwamki Lama oleh pemerintah Indonesia pada awal 1970an untuk menghindarkan mereka dari berbagai marabahaya terkait kegiatan pertambangan.

Gunung Puncak Jaya (Amungkal: Nemangkawi Ninggok, "gunung suci panah putih") merupakan batas utara Amungsa dan Distrik Tembagapura/ Kabupaten Mimika. Gunung yang dalam bahasa Inggris dikenal dengan nama Carstensz Pyramid ini merupakan salah satu dari Tujuh Puncak Dunia sebagai gunung tertinggi di kawasan kepulauan Pasifik. Menurut kepercayaan masyarakat Amungme, gunung-gunung seperti Nemangkawi, Yelsegel-Ongopsegel dan Wangmabuk adalah tempat peristirahatan arwah leluhur yang dikeramatkan. Namun dahulu masyarakat Amungme dengan senang hati memandu orang asing yang ingin mengenal tempat-tempat ini dengan itikad baik. Ketika masyarakat Amungme mengetahui maksud memulai tambang Ertsberg pada tahun 1960an, mereka langsung memalang jalan ke sana dengan palang-palang larangan. Namun pada akhirnya alat berat PTFI dan dukungan militer maju terus, dan masyarakat Amungme tidak berdaya melawannya.

Pemukiman PT Freeport di kelurahan Tembagapura disebut juga MP68, yaitu lokasi pal mil ke-68 dari Pelabuhan Amamapare di pantai Mimika Timur Jauh. MP68 terletak di lembah Mulkini di kaki gunung Zaagkam, dan merupakan tanah asli marga Natkime. Sebelum kedatangan PT Freeport Indonesia, lembah Mulkini adalah tanah perang dan lahan tani masyarakat Amungme dari Waa, dan dihuni beberapa ratus warga marga Natkime. Tuarek Natkime adalah kepala suku besar yang dahulu menyambut kedatangan Freeport di Mulkini. Ketika itu, Natkime menaruh kepercayaan atas itikad baik orang kulit putih, yang sebelumnya datang menyebarkan agama Kristen di Amungsa pada tahun 1950an dengan ajaran-ajaran seperti welas asih dan perdamaian.

Meskipun lokasinya terpencil, Kelurahan Tembagapura di sekitar MP68 mempunyai fasilitas relatif lengkap seperti kota kecil di Amerika Serikat, misalnya rumah sakit, pasar swalayan modern, pusat perbelanjaan, gelanggang olah raga, perpustakaan, kantor pos, kafe, salon, penerangan jalan dan transportasi umum dalam kota. Karyawan PT Freeport Indonesia dapat bergabung dengan klub pendaki Ndugudugu yang sesekali melakukan ekspedisi ke Nemangkawi dan gunung-gunung lain di dekat Grasberg. Klub ini berlatih dengan standar kebugaran dan keamanan yang ketat, sesuai dengan standar kesehatan dan keselamatan kerja PT Freeport Indonesia.

Di MP68 terdapat Mt Zaagkam International School (MZS), sekolah Internasional paling terpencil di dunia, yang diperuntukkan bagi anak-anak WNA yang bekerja disana. Sedangkan anak-anak WNI bersekolah di SD dan SMP Yayasan Pendidikan Jayawijaya (YPJ) Tembagapura di MP68, yang juga dihadiri oleh anak-anak Amungme yang dimukimkan di Asrama Tomawin. Film Denias, Senandung Di Atas Awan ceritanya bersetting di YPJ Tembagapura, tetapi direkam di YPJ Kuala Kencana. Sutradara Ali Sihasale adalah alumni YPJ Tembagapura.

Kampung-kampung lain di distrik Tembagapura gaya hidupnya masih relatif tradisional, namun ratusan pria Amungme bekerja di PT Freeport Indonesia, dan PT Freeport juga banyak membantu membangunkan rumah modern di Waa-Banti, Tsinga dan Arwandop. Departemen Social and Local Development PT Freeport juga memperkenalkan budidaya kopi kepada petani Amungme sejak 1995, dan kini memproduksi Amungme Coffee yang biasa disajikan di acara-acara PT Freeport. Kopi diharapkan dapat menjadi sumber pendapatan alternatif di Distrik Tembagapura apabila kelak PT Freeport gulung tikar karena Kontrak Karya habis ataupun alasan lainnya.

Masyarakat Amungme, Damal, Moni, Mee dan Nduga dapat berobat secara cuma-cuma di Rumah Sakit Waa-Banti yang dibiayai oleh PT Freeport. Waa-Banti juga merupakan pusat pendulang dataran tinggi yang mencari emas dalam limbah tailing PT Freeport di aliran Sungai Aghawagon. Sebagian besar pendulang di Sungai Aghawagon adalah orang Dani dan Damal, namun ada juga pendatang dari Manggarai, Jawa dan Toraja.

Keberadaan Ertsberg dan Grasberg sebagai aset negara di Distrik Tembagapura membuatnya dijaga ketat oleh aparat keamanan, sehingga menjadi distrik yang paling termiliterisasi di seluruh Indonesia. Militerisasi ini juga dilakukan untuk mengantisipasi serangan dari Kelompok Kriminal Bersenjata, seperti penembakan, penculikan, dan sabotase operasional PT Freeport Indonesia.

Kampung/kelurahan[sunting | sunting sumber]

Air terjun Utikini di Tembagapura

Di Distrik Tembagapura ada 1 kelurahan dan 13 kampung yakni:

  1. Kelurahan Tembagapura
  2. Kampung Waa (Banti I)
  3. Kampung Banti II
  4. Kampung Opitawak
  5. Kampung Arwandop (terkadang dieja Aroanop)
  6. Kampung Tsinga
  7. Kampung Jagamin
  8. Kampung Doliningokngin
  9. Kampung Banigogom (terkadang dieja Beanekogom atau Beanegogom)
  10. Kampung Noselanop (terkadang dieja Notelanop)
  11. Kampung Minipogoma
  12. Kampung Jongkogoma
  13. Kampung Ainggogin
  14. Kampung Baluni

Batas-batas wilayah administrasi distrik[sunting | sunting sumber]

Tembagapura

Batas-batas Wilayah administrasi distrik ini adalah:

Pranala luar[sunting | sunting sumber]