Katedral Milan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Katedral Milan
Katedral-Basilika Metropolitan dari Kelahiran Santa Maria
Duomo di Milano
Basilica cattedrale metropolitana di Santa Maria Nascente  (Italia)
Katedral Milan dilihat dari Piazza del Duomo
Katedral Milan di Milan
Katedral Milan
Katedral Milan
Lokasi di Milan
45°27′51″N 9°11′29″E / 45.46417°N 9.19139°E / 45.46417; 9.19139Koordinat: 45°27′51″N 9°11′29″E / 45.46417°N 9.19139°E / 45.46417; 9.19139
LokasiVia Carlo Maria Martini, 1
20122 Milan
Negara Italia
DenominasiGereja Katolik Roma
TradisiRitus Ambrosian
Situs webMilan Duomo
Arsitektur
StatusKatedral, basilika minor
Status fungsionalAktif
ArsitekSimone da Orsenigo
et al.[1]
GayaGotik, Renaisans
Peletakan batu pertama1386 (bangunan asli)
Selesai1965 (1965)
Spesifikasi
Kapasitas40.000
Panjang1.586 meter (5.203 ft)
Lebar92 meter (302 ft)
Lebar bagian tengah gereja1.675 meter (5.495 ft)
Tinggi108 meter (354 ft)
Ukuran lainnyaFasad menghadap ke Barat
Tinggi kubah (luar)656 meter (2.152 ft)
Jumlah puncak menara135
Tinggi puncak menara1.085 meter (3.560 ft)
Bahan bangunanBatu bata dengan Candoglia marble[2]
Administrasi
Keuskupan AgungKeuskupan Agung Milan
Klerus
Uskup AgungYang Mulia Mgr. Mario Delpini

Plakat merayakan peletakan batu pertama pada tahun 1386

Katedral Milan (bahasa Italia: Duomo di Milano [ˈdwɔːmo di miˈlaːno]; bahasa Lombard Barat: Domm de Milan [ ˈdɔm de miˈlãː]), atau Katedral-Basilika Metropolitan Kelahiran Santa Maria (bahasa Italia: Basilica cattedrale metropolitana di Santa Maria Nascente), adalah sebuah gereja katedral Katolik yang terletak di kota Milan, Lombardia, Italia. Katedral ini didedikasikan untuk Kelahiran Santa Maria (Santa Maria Nascente), dan merupakan tempat kedudukan Uskup Agung Milan, yang saat ini Uskup Agungnya ialah Mario Delpini.

Katedral Milan membutuhkan waktu hampir enam abad untuk menyelesaikannya: konstruksi dimulai pada tahun 1386, dan perincian terakhir selesai pada tahun 1965. Katedral ini merupakan gereja terbesar di Republik Italia, sementara gereja yang lebih besar, yaitu Basilika Santo Petrus berada di negara berdaulat Negara Kota Vatikan, dan salah satu Gereja terbesar di dunia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Santo Ambrosius melarang Theodosius dari Katedral Milan karya Anthony van Dyck

Rancangan jalan Milan, dengan jalan-jalan yang memencar dari Duomo ini atau mengelilinginya, memperlihatkan bahwa Duomo ini menempati kedudukan yang paling penting di Roman Mediolanum, yakni sebagai basilika publik yang menghadap ke Forum. Basilika Baru Santo Ambrosius dibangun di tempat ini pada permulaan abad ke-5, dengan basilika tambahan dibangun pada 836. Ketika kedua bangunan dirusakkan oleh api pada 1075, mereka dibangun kembali sebagai Duomo.

Mulainya pembangunan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1386, Uskup Agung Antonio da Saluzzo memulai pembangunan katedral. Awal konstruksi bertepatan dengan kenaikan kekuasaan di Milan dari sepupu Uskup agung Gian Galeazzo Visconti, dan dimaksudkan sebagai hadiah untuk bangsawan dan kelas pekerja, yang telah menderita di bawah tirani pendahulu Visconti, Barnabò. Pembangunan katedral juga ditentukan oleh pilihan politik yang sangat spesifik: dengan lokasi konstruksi baru penduduk Milan bermaksud untuk menekankan sentralitas Milan di mata Gian Galeazzo, sebuah keunggulan yang dipertanyakan oleh pilihan penguasa baru untuk tinggal dan mempertahankan istananya, seperti ayahnya Galeazzo II, di Pavia dan bukan di Milan.[3] Sebelum pekerjaan sebenarnya dimulai, tiga bangunan utama dihancurkan: istana Uskup Agung, Istana Ordinari dan Pembaptisan Santo Stephen di Mata Air, sedangkan gereja tua Santa Maria Maggiore dieksploitasi sebagai tambang batu. Antusiasme untuk gedung baru yang sangat besar segera menyebar di antara penduduk, dan Gian Galeazzo yang cerdas, bersama dengan sepupunya sang uskup agung, mengumpulkan sumbangan besar untuk pekerjaan yang sedang berjalan. Program konstruksi diatur secara ketat di bawah "Fabbrica del Duomo", yang memiliki 300 karyawan yang dipimpin oleh kepala proyek pertama Simone da Orsenigo. Orsenigo awalnya berencana membangun katedral dari batu bata dengan gaya Gotik Lombard.

Visconti berambisi untuk mengikuti tren terbaru dalam arsitektur Eropa. Pada tahun 1389, seorang kepala insinyur Prancis, Nicolas de Bonaventure, diangkat, menambah gereja itu dengan Rayonnant Gothic. Galeazzo memberi Fabbrica del Duomo penggunaan marmer secara eksklusif dari tambang Candoglia dan membebaskannya dari pajak. Sepuluh tahun kemudian arsitek Prancis lainnya, Jean Mignot, dipanggil dari Paris untuk menilai dan memperbaiki pekerjaan yang telah dilakukan, karena para tukang membutuhkan bantuan teknis baru untuk mengangkat batu ke ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mignot menyatakan semua pekerjaan yang dilakukan sampai saat itu sebagai pericolo di ruina ("bahaya kehancuran"), seperti yang telah dilakukan sine scienzia ("tanpa sains"). Pada tahun-tahun berikutnya, ramalan Mignot terbukti tidak benar, tetapi hal itu mendorong para insinyur Galeazzo untuk meningkatkan instrumen dan teknik mereka. Namun, hubungan antara Gian Galeazzo dan manajemen puncak pabrik (dipilih oleh warga Milan) sering kali tegang: penguasa (yang pada tahun 1395 telah menjadi Adipati Milan) bermaksud mengubah katedral menjadi mausoleum dinasti Visconti, memasukkan bagian tengah dari monumen pemakaman katedral ayahnya Galeazzo II dan ini mendapat tentangan keras dari pabrik dan orang Milan, yang ingin menggarisbawahi otonomi mereka. Bentrokan muncul, yang memaksa Gian Galeazzo untuk memutuskan pendirian situs konstruksi baru yang ditujukan khusus untuk dinasti Visconti: Certosa di Pavia.[4] Pekerjaan berjalan cepat, dan setelah kematian Gian Galeazzo pada tahun 1402, hampir separuh katedral selesai dibangun. Konstruksi, bagaimanapun, terhenti hampir seluruhnya sampai tahun 1480, karena kekurangan uang dan ide: karya yang paling menonjol pada periode ini adalah makam Marco Carelli dan Paus Martin V (1424) dan jendela apse (1470-an), di antaranya potret yang masih ada St. Yohanes Penginjil, oleh Cristoforo de' Mottis, dan Santo Eligius dan San Yohanes dari Damaskus, keduanya oleh Niccolò da Varallo. Pada tahun 1452, di bawah Francesco Sforza, bagian tengah dan lorong diselesaikan hingga teluk keenam.

Giovanni Antonio Amadeo

Pada tahun 1488, baik Leonardo da Vinci dan Donato Bramante menciptakan model dalam sebuah kompetisi untuk mendesain cungkup pusat; Leonardo kemudian menarik pengajuannya.[5] Dari tahun 1500 hingga 1510, di bawah Ludovico Sforza, kubah segi delapan diselesaikan, dan interiornya didekorasi dengan empat rangkaian masing-masing 15 patung, yang menggambarkan orang suci, nabi, saudara kandung, dan Tokoh lain dari Alkitab. Bagian luarnya dibiarkan tanpa hiasan apa pun, kecuali Guglietto dell'Amadeo ("Amadeo's Little Spire"), dibangun tahun 1507–1510. Ini adalah mahakarya Renaisans yang selaras dengan baik dengan penampilan gereja Gotik secara umum.

Selama dominasi Spanyol berikutnya, gereja baru terbukti dapat digunakan, meskipun sebagian besar interiornya masih belum selesai, dan beberapa teluk bagian tengah serta transept masih hilang. Pada tahun 1552 Giacomo Antegnati ditugaskan untuk membangun organ besar untuk sisi utara paduan suara, dan Giuseppe Meda memberikan empat dari enam belas relief yang akan menghiasi area altar (program diselesaikan oleh Federico Borromeo). Pada tahun 1562, St. Bartholomew karya Marco d'Agrate dan tempat lilin Trivulzio yang terkenal (abad ke-12) ditambahkan.

Borromeo[sunting | sunting sumber]

Rencana Katedral di abad ke-16

Setelah Carlo Borromeo naik takhta uskup agung, semua monumen awam dipindahkan dari Duomo. Pemindahan tersebut termasuk makam Giovanni, dan Filippo Maria Visconti, Francesco I dan istrinya Bianca, Galeazzo Maria, yang dibawa ke tujuan yang tidak diketahui. Namun, intervensi utama Borromeo adalah penunjukan, pada tahun 1571, Pellegrino Pellegrini sebagai chief engineer— sebuah langkah kontroversial, karena untuk mengangkat Pellegrino, yang bukan saudara awam dari duomo, memerlukan revisi undang-undang Fabbrica.

Borromeo dan Pellegrini mengupayakan penampilan baru Renaisans untuk katedral, yang akan menekankan sifat Romawi / Italia, dan menaklukkan gaya Gotik, yang sekarang dianggap asing. Karena fasadnya sebagian besar masih belum lengkap, Pellegrini merancang gaya "Romawi", dengan kolom, obelisk, dan timpani besar. Ketika desain Pellegrini terungkap, sebuah kompetisi untuk desain fasad diumumkan, dan ini menghasilkan hampir selusin entri, termasuk satu dari Antonio Barca.[6]

Rancangan ini tidak pernah dilakukan, tetapi dekorasi interiornya berlanjut: pada tahun 1575-1585 pastoran dibangun kembali, sementara altar baru dan tempat pembaptisan ditambahkan. Kios paduan suara kayu dibangun pada tahun 1614 untuk altar utama oleh Francesco Brambilla. Pada tahun 1577 Borromeo akhirnya menguduskan seluruh bangunan sebagai gereja baru, berbeda dari Santa Maria Maggiore dan Santa Tecla lama (yang telah disatukan pada tahun 1549 setelah perselisihan yang berat).

Abad ke-17[sunting | sunting sumber]

Katedral seperti yang terlihat pada tahun 1745

Pada awal abad ke-17 Federico Borromeo memiliki fondasi fasad baru yang diletakkan oleh Francesco Maria Richini dan Fabio Mangone. Pekerjaan berlanjut hingga 1638 dengan pembangunan lima portal dan dua jendela tengah. Namun, pada tahun 1649, kepala arsitek baru Carlo Buzzi memperkenalkan revolusi yang mencolok: fasad akan dikembalikan ke gaya Gotik asli, termasuk detail yang sudah jadi di dalam pilaster Gotik besar dan dua menara lonceng raksasa. Desain lain disediakan antara lain oleh Filippo Juvarra (1733) dan Luigi Vanvitelli (1745), tetapi semuanya tetap tidak diterapkan. Pada tahun 1682 fasad Santa Maria Maggiore dihancurkan dan penutup atap katedral diselesaikan.

Pada tahun 1762 salah satu fitur utama katedral, puncak menara Madonnina, didirikan pada ketinggian 108,5 m yang memusingkan. Puncaknya dirancang oleh Carlo Pellicani dan olahraga di bagian atas patung polikrom Madonnina yang terkenal, dirancang oleh Giuseppe Perego yang sesuai dengan perawakan katedral.[7] Mengingat iklim Milan yang terkenal lembab dan berkabut, orang Milan menganggapnya sebagai hari cuaca cerah ketika Madonnina terlihat dari kejauhan, karena sering tertutup kabut.

Penyelesaian[sunting | sunting sumber]

Desain penobatan Ferdinand I dari Austria di Duomo pada tahun 1838, oleh Alessandro Sanquirico

Pada tanggal 20 Mei 1805, Napoleon Bonaparte, yang akan dinobatkan sebagai Raja Italia, memerintahkan agar fasad diselesaikan oleh Pellicani. Dalam antusiasmenya, dia meyakinkan bahwa semua pengeluaran akan ditanggung oleh bendahara Prancis, yang akan mengganti Fabbrica untuk real estat yang harus dijualnya. Meskipun penggantian ini tidak pernah dibayarkan, itu tetap berarti bahwa akhirnya, hanya dalam waktu tujuh tahun, fasad katedral selesai. Pellicani sebagian besar mengikuti proyek Buzzi, menambahkan beberapa detail neo-Gotik ke jendela atas. Sebagai bentuk syukur, patung Napoleon diletakkan di puncak salah satu menara. Napoleon dinobatkan sebagai Raja Italia di Katedral Milan.

Pada tahun-tahun berikutnya, sebagian besar lengkungan dan menara yang hilang dibangun. Patung-patung di tembok selatan juga selesai, sedangkan pada tahun 1829–1858, jendela kaca patri baru menggantikan yang lama, meskipun dengan hasil yang kurang estetis. Detail terakhir katedral baru selesai pada abad ke-20: portal terakhir diresmikan pada 6 Januari 1965. Tanggal ini dianggap sebagai akhir dari proses yang telah berlangsung dari generasi ke generasi, meskipun bahkan sekarang, beberapa balok yang belum dipahat masih ada. diselesaikan sebagai patung. Pengeboman Sekutu di Milan dalam Perang Dunia II semakin menunda pembangunan. Seperti banyak katedral lain di kota-kota yang dibom oleh pasukan Sekutu, Duomo mengalami beberapa kerusakan, meskipun pada tingkat yang lebih rendah dibandingkan dengan bangunan besar lainnya di sekitarnya seperti Teater La Scala. Itu dengan cepat diperbaiki dan menjadi tempat pelipur lara dan berkumpulnya penduduk lokal yang mengungsi.[8]

Fasad utama Duomo mengalami renovasi dari tahun 2003 hingga awal 2009: pada Februari 2009, telah dibuka seluruhnya, menampilkan kembali warna marmer Candoglia.

Pada November 2012, pejabat mengumumkan kampanye penggalangan dana untuk pelestarian katedral dengan meminta pelanggan mengadopsi menara bangunan. Efek polusi pada bangunan abad ke-14 memerlukan perawatan rutin, dan pemotongan anggaran budaya Italia baru-baru ini telah menyisakan lebih sedikit uang untuk pemeliharaan institusi budaya, termasuk katedral. Untuk membantu mengumpulkan dana, manajemen Duomo meluncurkan kampanye yang menawarkan 135 menara untuk "adopsi". Donatur yang menyumbangkan €100.000 (sekitar $110.505) atau lebih akan mendapatkan plakat dengan nama mereka terukir di atasnya yang ditempatkan di puncak menara.[9]

Arsitek dan Insinyur[sunting | sunting sumber]

  • 1387 Simone da Orsenigo
  • 1387 Zeno da Campione
  • 1387 Marco da Campione detto da Frixono
  • 1389 Giacomo da Campione
  • 1389 Nicola Bonaventura o da Benaventis di Francia
  • 1389 Stefanino o Tavannino di Castelseprio
  • 1391 Giovanni Fernach di Frimburgo
  • 1391 Giovannino de Grassi
  • 1391 Lorenzo degli Spazii da Campione o di Laino
  • 1391 Marco da Carona
  • 1391 Enrico di Gamodia (Gmüden)
  • 1394 Beltramo da Conigo
  • 1394 Ulrico Füssingen di Ulma
  • 1398 Salomone de Grassi
  • 1399 Antonio o Antonino da Paderno
  • 1399 Gasparino da Carona
  • 1399 Giacomolo da Venezia di Parigi
  • 1399 Giovanni Mignoto
  • 1399 Giovanni Cona o Cova di Bruges
  • 1399 Arasmino de Sirtori
  • 1400 Filippo degli Organi
  • 1401 Polino da Orsenigo
  • 1404 Antonio da Paderno
  • 1406 Cristoforo de Chiona
  • 1407 Leonardo da Sirtori
  • 1409 Giovanni Magatto
  • 1415 Antonio da Muggiò
  • 1416 Bartolomeo di Modena
  • 1420 Antonio da Gorgonzola
  • 1430 Franceschino da Cannobio
  • 1451 Giorgio degli Organi da Modena
  • 1451 Giovanni Solari
  • 1452 Antonio da Firenze detto il Filarete
  • 1458 Donato de Sirtori
  • 1459 Boniforte o Guinforte Solari
  • 1476 Pietro Antonio Solari
  • 1483 Giovanni Nexemperger di Graz
  • 1486 Giovanni Antonio Amadeo
  • 1490 Gian Giacomo Dolcebuono
  • 1506 Cristoforo Solari detto il Gobbo
  • 1512 Gerolamo della Porta
  • 1519 Bernardo Zenale di Treviglio
  • 1524 Giangiacomo della Porta
  • 1526 Cristoforo Lombardo
  • 1539 Baldassarre Vianelli
  • 1547 Vincenzo da Seregno o Seregni
  • 1567 Pellegrino Pellegrini, called il Tibaldi
  • 1587 Martino Bassi
  • 1591 Lelio Buzzi
  • 1598 Aurelio Trezzi
  • 1609 Alessandro Bisnato
  • 1617 Fabio Mangone
  • 1617 Giovanni Paolo Bisnato
  • 1631 Francesco Maria Ricchino
  • 1638 Carlo Buzzio o Buzzi
  • 1658 Girolamo Quadrio
  • 1679 Andrea Biffi
  • 1686 Giambattista Quadrio
  • 1723 Antonio Quadrio
  • 1743 Bartolomeo Bolla o Bolli
  • 1760 Francesco Croce
  • 1773 Giulio Galliori
  • 1795 Felice Soave
  • 1801 Giovanni Antonio Antolini
  • 1803 Leopoldo Pollak
  • 1806 Giuseppe Zanoja
  • 1806 Giuseppe Pollak
  • 1806 Carlo Amati
  • 1813 Pietro Pestagalli
  • 1854-1860 (kosong)
  • 1861 Giuseppe Vandoni
  • 1877 Paolo Cesa-Bianchi
  • 1904 Gaetano Moretti
  • 1907 Luca Beltrami
  • 1912 Adolfo Zacchi
  • 1963 Antonio Cassi Ramelli
  • 1964 Carlo Ferrari da Passano
  • 1988 Benigno Mörlin Visconti Castiglione

Arsitektur dan Seni[sunting | sunting sumber]

A stone rooftop, sloping down from a level centre to edges where intricately decorated stone spires rise, with statues atop, proceeding toward a rear wall with some more spires. Near the walls, people are gathered. Above is a blue sky largely covered with thin clouds
Turis di atap katedral
Pemandangan interior Katedral Milan
view of a male statue on the roof of the Duomo
Patung-patung di atap katedral
view of a female statue on the roof of the Duomo
Patung-patung di atap katedral

Rencananya terdiri dari nave dengan empat lorong samping, dilintasi transept dan kemudian diikuti oleh paduan suara dan apse. Ketinggian bagian tengah adalah sekitar 45 meter (148 kaki), kubah Gotik tertinggi dari sebuah gereja lengkap (kurang dari 48 meter (157 kaki) Katedral Beauvais, yang tidak pernah selesai).

Atapnya terbuka untuk turis (dikenakan biaya), yang memungkinkan banyak orang melihat dari dekat beberapa patung spektakuler yang tidak dihargai. Atap katedral terkenal dengan hutan puncak dan menara kerawang, yang dipasang di atas penopang terbang yang halus.

Lima bagian tengah katedral yang luas, dibagi oleh 40 pilar, tercermin dalam bukaan hierarkis fasad. Bahkan transept memiliki gang. Kolom nave tingginya 24,5 meter (80 kaki), dan jendela apsidal berukuran 20,7 kali 8,5 meter (68 kali 28 kaki). Bangunan besar itu terbuat dari konstruksi batu bata, berhadapan dengan marmer dari tambang yang disumbangkan oleh Gian Galeazzo Visconti untuk selama-lamanya ke bab katedral. Pemeliharaan dan perbaikannya sangat rumit.

Pada 2015, katedral Milan mengembangkan sistem pencahayaan baru berdasarkan lampu LED.[10]

Penilaian estetika[sunting | sunting sumber]

Katedral dibangun selama beberapa ratus tahun dalam sejumlah gaya yang kontras. Reaksi terhadapnya berkisar dari kekaguman hingga ketidaksukaan. Guida d'Italia: Milano 1998 [11] menunjukkan bahwa kaum Romantik awal cenderung memujinya dalam "antusiasme intens pertama terhadap Gotik". Saat Kebangkitan Gotik menghadirkan cita rasa yang lebih murni, kecaman sering kali sama kuatnya.

John Ruskin berkomentar dengan tajam bahwa katedral mencuri "dari setiap gaya di dunia: dan setiap gaya rusak. Katedral adalah campuran Tegak Lurus dengan Flamboyant, yang terakhir secara khusus biadab dan bersudut, karena dibuat, bukan pada yang murni, tetapi seorang Gotik penetratif yang sangat awal ... Sisa dari arsitektur di mana Flamboyan yang aneh ini diatur adalah Tegak Lurus dengan palang horizontal melintang: dan dengan jalinan yang paling menjijikkan, benar-benar keji. Bukan sinar penemuan dalam satu bentuk ... Akhirnya patung-patung itu seluruh adalah spesies pekarangan tukang batu biasa yang paling buruk, dan terlihat disematkan untuk pertunjukan.Satu-satunya karakter penebusan tentang keseluruhannya adalah seringnya penggunaan atap pelana yang tajam ... langit." (Notebook [M.6L]). Langit-langit yang diplester dicat untuk meniru dekorasi rumit yang diukir di batu secara khusus membangkitkan rasa jijiknya sebagai "degradasi kotor".[12]

Sementara menghargai kekuatan kritik Ruskin, Henry James lebih apresiatif: "Sebuah struktur yang tidak terlalu menarik, tidak logis, tidak... sangat indah, tetapi sangat ingin tahu dan kaya luar biasa.... Jika tidak ada perbedaan lain, itu akan tetap mengesankan. , pencapaian yang tak terukur … perwujudan tertinggi dari usaha keras.”[13]

Monumen utama dan pemandangan[sunting | sunting sumber]

Bagian dalam katedral mencakup banyak monumen dan karya seni. Ini termasuk:

Santo Bartolomeus
Madonna dari Emas di puncak katedral
Karya seni di pintu katedral
  • Di sebelah kiri altar terletak patung paling terkenal dari semua katedral, Saint Bartholomew Flayed (1562), oleh Marco d'Agrate, orang suci itu menunjukkan kulitnya yang terkelupas dilemparkan ke bahunya seperti stola.[14]
  • Sarkofagus Uskup Agung Alberto da Intimiano, yang menghadap Salib di lamina tembaga (replika).[15]
  • Sarkofagus uskup agung Ottone Visconti dan Giovanni Visconti, dibuat oleh master Campionese pada abad ke-14.[16]
  • Sarkofagus Marco Carelli, yang menyumbangkan 35.000 ducati untuk mempercepat pembangunan katedral.[17]
  • Tiga altar megah oleh Pellegrino Pellegrini, termasuk "Kunjungan Santo Petrus ke St. Agatha dipenjara" Federico Zuccari yang terkenal.[18]
  • Di transept kanan, monumen Gian Giacomo Medici di Marignano, yang disebut "Medeghino", oleh Leone Leoni, dan altar marmer Renaisans yang berdekatan, dihiasi dengan patung perunggu berlapis emas.[19]
  • Presbiteri adalah mahakarya Renaisans akhir yang menyusun paduan suara, goa maria oleh Pellegrini, dua mimbar dengan atlantes raksasa yang dilapisi tembaga dan perunggu, dan dua organ besar. Di sekitar paduan suara, portal dua sakristi, beberapa lukisan dinding, dan patung Martin V abad ke-15 karya Jacopino da Tradate dapat dilihat.[20]
  • Transept menampung Trivulzio Candelabrum, yang terdiri dari dua bagian. Basis (dikaitkan dengan Nicolas of Verdun, abad ke-12 tanpa abad), dicirikan oleh ansambel tanaman merambat, sayuran, dan hewan imajiner yang fantastis; dan akarnya, dari pertengahan abad ke-16.[21]
  • Di lorong kiri, monumen Arcimboldi oleh Alessi dan figur Romawi yang menggambarkan "Rasul" dalam marmer merah dan baptisan neo-Klasik oleh Pellegrini.
  • Sebuah bola lampu merah kecil di kubah di atas apse menandai tempat di mana salah satu paku konon dari Penyaliban Kristus telah ditempatkan. Paku Suci diambil dan diekspos ke publik setiap tahun, selama perayaan yang dikenal sebagai Ritus Nivola.
  • Pada bulan November–Desember, pada hari-hari sekitar tanggal lahir Santo Charles Borromeo, serangkaian kanvas besar, Quadroni dipamerkan di sepanjang nave.
  • Sejak September 2005, di ruang bawah tanah katedral, di samping peninggalan Santo Charles Borromeo, telah ada instalasi video oleh seniman Inggris Mark Wallinger. Berjudul Via Dolorosa, itu terdiri dari film berdurasi 18 menit yang mereproduksi adegan Sengsara yang dikutip dari film Jesus of Nazareth oleh Franco Zeffirelli.[22]
  • Pada November 2014, patung marmer putih oleh Tony Cragg yang terinspirasi dari patung Madonna di atap dipasang.[23]
  • Organ pipa 5-manual, 225-peringkat, dibangun bersama oleh perusahaan pembuat organ Tamburini dan Mascioni Italia atas perintah Mussolini, saat ini merupakan organ terbesar di seluruh Italia.

Penulis dan jurnalis Amerika Mark Twain mengunjungi Milan pada musim panas 1867. Dia mendedikasikan bab 18 dari Innocents Abroad ke Katedral Milan, termasuk banyak detail fisik dan sejarah, dan kunjungan ke atap. Dia menggambarkan Duomo sebagai berikut:

Sungguh mengherankan! Begitu agung, begitu khusyuk, begitu luas! Namun begitu halus, begitu lapang, begitu anggun! Sebuah dunia yang sangat berat, namun tampaknya ... khayalan frostwork yang mungkin lenyap dengan nafas!... Salah satu pusat dari lima pintu besarnya dibatasi dengan relief burung dan buah-buahan dan binatang dan serangga, yang telah diukir dengan sangat cerdik dari marmer sehingga tampak seperti makhluk hidup-- dan jumlahnya sangat banyak dan desainnya sangat rumit, sehingga orang dapat mempelajarinya seminggu tanpa menghabiskan minatnya... di mana pun ada ceruk atau bertengger dapat ditemukan tentang bangunan besar, dari puncak ke dasar, ada patung marmer, dan setiap patung adalah sebuah studi sendiri ... Jauh di atas, di atap yang tinggi, peringkat demi peringkat musim semi menara diukir dan resah tinggi di udara, dan melalui dekorasinya yang kaya orang dapat melihat langit di baliknya. ... (Di atas) atap... muncul dari batu ubin marmernya yang lebar, terdapat deretan menara yang panjang, tampak sangat tinggi dari dekat, tetapi semakin berkurang di kejauhan... Kita bisa melihat, sekarang, bahwa patung itu di atas masing-masing adalah seukuran pria besar, meskipun mereka semua tampak seperti boneka dari jalan... Mereka mengatakan bahwa Katedral Milan adalah yang kedua setelah Katedral Santo Petrus di Roma. Saya tidak mengerti bagaimana itu bisa menjadi yang kedua dari apa pun yang dibuat oleh tangan manusia.

Oscar Wilde mengunjungi Milan pada bulan Juni 1875. Dalam sepucuk surat kepada ibunya, dia menulis: "Katedral adalah kegagalan yang mengerikan. Di luar desainnya mengerikan dan tidak artistik. Detail yang terlalu rumit mencuat tinggi di mana tidak ada yang bisa lihat mereka; semuanya keji di dalamnya; namun, itu mengesankan dan raksasa sebagai kegagalan, melalui ukurannya yang besar dan eksekusi yang rumit."[24]

Dalam Italian Hours, Henry James menjelaskan:

sebuah pameran tertentu yang secara pribadi saya nikmati dari peninggalan St. Charles Borromeus. Orang suci ini terbaring dalam peristirahatan abadinya di sebuah kapel makam yang kecil namun indah … dan dengan jumlah lima franc yang sederhana, Anda mungkin telah menyingkap kefanaannya yang layu dan menatapnya dengan cadangan apa pun yang terjadi pada Anda. Gereja Katolik tidak pernah menolak kesempatan yang luhur karena takut akan kemungkinan yang konyol — terutama ketika peluang yang luhur mungkin merupakan peluang yang sangat bagus dari lima franc. Pertunjukan yang dipermasalahkan, yang dibayar oleh San Carlo yang baik pada awalnya, tentu saja mengesankan, tetapi sebagai masalah yang mengerikan atau komedi yang suram mungkin masih ada. Sakristan kecil, setelah mengamankan pendengarnya, … menyalakan beberapa lilin tambahan dan melanjutkan untuk memindahkan dari atas altar, dengan menggunakan engkol, semacam penutup geser, seperti yang mungkin Anda lihat dilakukan oleh seorang penjaga toko di pagi hari. di jendela tuannya. Dalam kasus ini, selembar kaca piring besar juga terbuka, dan untuk membentuk gagasan tentang étalage Anda harus membayangkan bahwa seorang pembuat perhiasan, karena alasannya sendiri, telah melakukan kemitraan yang tidak wajar dengan seorang pengurus. Mayat mumi hitam dari santo itu dibentangkan dalam peti mati kaca, dibalut dengan kanonis mouldering, bermitra, crosiered dan bersarung tangan, berkilauan dengan perhiasan nazar. Ini adalah campuran kematian dan kehidupan yang luar biasa; tanah liat kering, kain lap pucat, topeng dan tengkorak hitam kecil yang mengerikan, dan kemegahan berlian, zamrud, dan safir yang hidup, bersinar, dan berkilauan. Koleksinya sangat bagus, dan banyak nama bersejarah yang dilampirkan pada penawaran yang berbeda. Apa pun pendapat yang lebih baik tentang masa depan Gereja, saya tidak dapat menahan diri untuk berpikir bahwa dia akan menjadi figur di dunia selama dia mempertahankan dana besar dari "properti" yang berharga ini, modal luar biasa yang diinvestasikan secara dekoratif dan gemilang di seluruh dunia. Susunan Kristen di titik-titik yang tersebar secara efektif.

Pengamatan Astronomi[sunting | sunting sumber]

Sejak 1 Desember 1786, Kekaisaran Austria mengadopsi "waktu transalpine". Para astronom di Observatorium Astronomi Brera dilibatkan oleh Count Giuseppe Di Wilczek, gubernur Lombardy yang berkuasa penuh, untuk membangun garis meridian di dalam Duomo.[25] Meridian dibangun oleh Giovanni Angelo Cesaris dan Francesco Reggio, dengan Roger Boscovich bertindak sebagai konsultan.

Garis meridian diletakkan di lantai Duomo di ujung barat agar dapat diakses dan tidak mengganggu ibadah. Sebuah lubang dimasukkan di atap dekat tembok selatan pada ketinggian 24 meter (79 kaki). Duomo tidak cukup lebar untuk sebuah lubang pada ketinggian ini sehingga garis meridian memanjang hingga dinding utara sekitar 3 meter (9,8 kaki).[26] Saat seberkas cahaya melintasi garis kuningan dan menunjukkan siang matahari, sinyal diberikan ke arah menara Palazzo dei Giureconsulti. Seseorang di sana memberi tahu Kastil Sforzesco dan sebuah meriam ditembakkan untuk mengumumkan siang hari ke kota. Sinyal ini kemudian digunakan untuk menyetel semua jam kota ke waktu yang sama.

Garis tersebut diperiksa pada tahun 1976 oleh arsitek Duomo dan astronom dari Brera. Ada penyimpangan dalam azimuth hingga 7 milimeter (0,28 in) dan level hingga 14 milimeter (0,55 in) tetapi keakuratan garis masih memungkinkan penetapan siang matahari dalam waktu 2 detik.[27]

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Tampak depan Katedral Milan saat malam hari.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Architects of the Veneranda Fabbrica del Duomo". duomomilano.it. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 February 2017. Diakses tanggal 16 August 2016. 
  2. ^ "Art and History of the Duomo: Architecture". duomomilano.it. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2017. Diakses tanggal 16 August 2016. 
  3. ^ Grillo, Paolo (2017). Nascita di una cattedrale, 1386- 1418: la fondazione del Duomo di Milano. Milano: Mondadori. pp. 3–34. ISBN 9788852083266.
  4. ^ Grillo, Paolo (2017). Nascita di una cattedrale, 1386- 1418: la fondazione del Duomo di Milano. Milano: Mondadori. pp. 68–99. ISBN 9788852083266.
  5. ^ Wallace, Robert (1972) [1966]. The World of Leonardo: 1452–1519. New York: Time-Life Books. p. 79.
  6. ^ Ticozzi, Stefano (1830). Dizionario degli architetti, scultori, pittori, intagliatori in rame ed in pietra, coniatori di medaglie, musaicisti, niellatori, intarsiatori d'ogni etá e d'ogni nazione. Vol. 1. Gaetano Schiepatti. p. 110.
  7. ^ Tombesi Walton, Sylvia (2005). Milan, the Lakes and Lombardy. TimeOut Books. ISBN 978-1-904978-09-1.
  8. ^ "Anniversario — 8 settembre 1943: l'Armistizio a Milano (Anniversary — 8 September 1943: the Armistice in Milan)" (in Italian). Archdiocese of Milan. Archived from the original on 12 October 2016.
  9. ^ "Spire of the month - Adotta una Guglia Official Site". adottaunaguglia.duomomilano.it.
  10. ^ "Milan Cathedral lighting design is executed with ERCO LED spotlights". LEDs Magazine. PennWell Corporation. 9 June 2015. Retrieved 2 October 2015.
  11. ^ (Touring Club Editore, hlm. 154)
  12. ^ The Seven Lamps of Architecture, Bibliolife Reproduction Series p. 41
  13. ^ Italian Hours, Bibliobazaar, p. 92
  14. ^ { {Cite web|url=https://www.duomomilano.it/en/article/2019/03/22/the-statue-of-st-bartholomew-in-the-milan-duomo/85/%7Ctitle=The patung St Bartholomew di Milan Duomo|date=22 Maret 2019|website=DuomoMilano|language=en|access-date=16 Maret 2020}}
  15. ^ Hourihane, Colum (6 Desember 2012). The Grove Encyclopedia of Medieval Seni dan Arsitektur. OUP USA. ISBN 978-0-19-539536-5. 
  16. ^ Templat:Mengutip web
  17. ^ -of-marco-high-res-stock-photography/159620297 "Sarkofagus Marco Carelli seorang pedagang Milan, karya marmer oleh..." Periksa nilai |url= (bantuan). Getty Images (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 Maret 2020. 
  18. ^ "The Altarpiece of the Assumption oleh Lucio Fontana dipamerkan di Duomo". DuomoMilano. 5 Februari 2019. Diakses tanggal 16 Maret 2020. 
  19. ^ Templat:Mengutip web
  20. ^ .it/en/infopage/the-cathedral/53/ "Katedral" Periksa nilai |url= (bantuan). DuomoMilano (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 Maret 2020. 
  21. ^ Leydi, Silvio. "Tempat lilin Trivulzio di abad keenam belas: dokumen dan hipotesis". Majalah Burlington. 153: 4–12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-15. Diakses tanggal 2023-05-06. 
  22. ^ "Beginilah Bagaimana Gereja Masa Depan Bereksperimen di Katedral Milan". chiesa.espresso.repubblica.it. 
  23. ^ cronaca/14_ottobre_30/fotogallery-duomo-milano-gru-statua-dentro-navata-58bd316e-6086-11e4-b0a9-d9a5bfba99fb.shtml "Duomo, gru nella navata per posare la scultura ispirata alla Madonnina" Periksa nilai |url= (bantuan). Corriere della Sera (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 16 Maret 2020. 
  24. ^ Hart-Davis, Rupert (1962). The Letters of Oscar Wilde. New York: Harcourt, Brace & World, Inc. hlm. 9. 
  25. ^ Heilbron, John Lewis (1990). The Sun in the Church. Cathedrals as Solar Observatories. Harvard University Press. p. 268. ISBN 0674005368.
  26. ^ "Did you know that … the astronomers of the Brera Astronomical Observatory built the Meridian Line inside the Duomo (cathedral) of Milan". MusAB. Museo Astronomico di Brera. Retrieved 19 June 2022.
  27. ^ Passano, Carlo Ferrari da; Monti, Carlo; Mussio, Luigi (1977). La meridiana solare del Duomo di Milano: verifica e ripristino nell'anno 1976. Fabbrica del Duomo di Milano.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]