Kanaan bin Ham

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kanaan (bahasa Ibrani: כְּנַעַן Kənā‘an), menurut Kitab Kejadian dalam Alkitab Ibrani, adalah putra dari Ham dan cucu dari Nuh, serta bapa dari bangsa Kanaan. Dia adalah penerima apa yang disebut Kutukan Ham.

Keturunan Kanaan[sunting | sunting sumber]

Lokasi dari keturunan Kanaan

Menurut Tabel Bangsa-bangsa di Kejadian 10 (ayat 15-19), Kanaan merupakan leluhur dari suku-suku yang awalnya menghuni Tanah Kanaan kuno: semua wilayah dari Sidon atau Hamat di utara sampai ke Gaza di barat daya dan Lasha di tenggara. Wilayah ini kira-kira meliputi daerah modern Israel, Palestina, Lebanon, bagian barat Yordania, dan bagian barat Suriah. Anak sulung Kanaan bernama Sidon, yang berbagi nama dengan kota Sidon di Fenisia yang sekarang termasuk wilayah Lebanon.[1] Anak keduanya bernama Het. Keturunan Kanaan, menurut Alkitab Ibrani, meliputi:

  1. Orang Sidon
  2. Orang Het, anak-anak Het
  3. Orang Yebus
  4. Amori
  5. Girgashites
  6. Orang Hewi
  7. Arkites
  8. Sinites
  9. Arvadites
  10. Zemarites
  11. Hamathites

Menurut sejarah tradisional Etiopia, putra Kanaan, Arwadi (harafiah: "Arvadite") dan istrinya Entela menyeberang dari Asia ke Etiopia pada tahun 2101 SM, dan suku Qemant dikatakan adalah keturunan dari putra mereka, Anayer. Ada tradisi Ethiopia lain bahwa dua suku-suku Kanaan lainnya, yaitu bangsa Sinites dan Zemarites, juga masuk Ethiopia pada waktu wilayah itu diperintah oleh Kerajaan Kush, dan masing-masing menjadi bangsa Shanqella dan Weyto.[2] Suku Qemant menceritakan bahwa mereka berbagi asal usul Kanaan dengan kelompok Agaw yang lain.[3] Suku Omotic yang berbahasa Shinasha memiliki tradisi yang serupa keturunan dari putra Kanaan, Hamati.[4] Demikian pula, Shinasha memperpanjang keturunan Kanaan ke kelompok-kelompok etnis di dekatnya.[5] Sejarawan Persia Muhammad ibnu Jarir ath-Thabari (~ 915) menceritakan sebuah tradisi bahwa istri Kanaan bernama Arsal, seorang putri dari Batawil bin Tiras, dan dia melahirkan baginya "orang berkulit hitam, orang Nubia, Fezzan, Zanj, Zaghawah, dan semua bangsa di Sudan."[6] Demikian pula, Abd al Hakam mengatakan bahwa "Kanaan adalah ayah dari orang Sudan (orang Afrika Sub Sahara) dan Abyssinia"[7].

Sejarawan Jerman Johannes Aventinus (terkenal ~ 1525) mencatat suatu legenda bahwa anak-anak Kanaan, suku "Arkite" dan "Hamathite" pertama kali menetap di daerah Yunani, dan memberi nama-nama daerah Arcadia dan Emathia.

Kutukan Kanaan[sunting | sunting sumber]

Menurut Kejadian 9:20-27, Nuh menjadi mabuk kemudian mengutuk cucunya Kanaan, untuk pelanggaran ayah Kanaan, Ham. Ini adalah Kutukan Kanaan, di mana nama yang keliru[8] "Kutukan Ham" telah melekat sejak zaman Klasik.[9]

Pelanggaran Ham:
Maka Ham, bapa Kanaan itu, melihat aurat ayahnya, lalu diceritakannya kepada kedua saudaranya di luar. (Kejadian 9:22)
Kejadian 9:24-27
24 Setelah Nuh sadar dari mabuknya dan mendengar apa yang dilakukan anak bungsunya kepadanya,
25 berkatalah ia: "Terkutuklah Kanaan, hendaklah ia menjadi hamba yang paling hina bagi saudara-saudaranya."
26 Lagi katanya: "Terpujilah TUHAN, Allah Sem, tetapi hendaklah Kanaan menjadi hamba baginya.
27 Allah meluaskan kiranya tempat kediaman Yafet, dan hendaklah ia tinggal dalam kemah-kemah Sem, tetapi hendaklah Kanaan menjadi hamba baginya.".
(— Terjemahan Baru)

Beberapa sarjana modern melihat Kutukan Kanaan dalam Kejadian 9:20-27 sebagai awal rasionalisasi Ibrani untuk penaklukan Israel atas tanah Kanaan.[10] Ketika Nuh mengutuk Kanaan dalam Kejadian 9:25, dia menggunakan ungkapan "Terkutuklah Kanaan, Seorang hamba dari hamba-hamba ia akan menjadi terhadap saudara-saudaranya."NKJV Ekspresi "hamba-hamba", jika diterjemahkan "budak dari budak-budak",NIV menekankan tingkat ekstrim perbudakan bahwa Kanaan akan pengalaman dalam kaitannya dengan "saudara"nya.[11] Di bagian berikutnya, "Sem... hendaklah Kanaan menjadi hambanya,"[9:26] narator telah meramalkan penaklukan Israel atas tanah yang dijanjikan.[12] Sarjana Alkitab Philip R. Davies menjelaskan bahwa penulis narasi ini menggunakan Nuh untuk mengutuk Kanaan, dalam rangka memberikan pembenaran ketika kemudian Israel mengusir dan memperbudak orang Kanaan.[13]

Kanaan dalam Kitab Yobel[sunting | sunting sumber]

Ham membagi di antara anak-anaknya, dan bagian pertama adalah untuk Kush ke arah timur dan di sebelah baratnya untuk Misraim, dan ke sebelah baratnya untuk Put, dan ke sebelah baratnyaa [dan ke barat daripadanya] di tepi laut untuk Kanaan.
—Yobel 9:1[14]

Dan Kanaan melihat tanah dari Lebanon ke sungai Mesir, bahwa hal itu sangat baik, dan dia tidak masuk ke dalam tanah warisannya ke barat (ke) laut, dan ia berdiam di tanah Lebanon, ke arah timur dan ke arah barat dari perbatasan Yordania dan perbatasan laut. Dan Ham, bapa-nya, dan Kush dan Misraim saudara-saudaranya berkata kepada-nya: 'Engkau telah menetap di tanah yang bukan milikmu, dan yang tidak jatuh kepada kita dengan undi: jangan melakukannya; karena jika engkau melakukannya, engkau dan anak-anakmu akan jatuh di tanah itu dan (menjadi) terkutuk melalui hasutan; oleh hasutan kamu telah menetap, dan oleh hasutan anak-anakmu akan jatuh, dan engkau akan diusir keluar untuk selama-lamanya. Jangan tinggal di tempat tinggal Sem; karena untuk Sem dan untuk anak-anaknya itu undian itu telah diberikan. Terkutuklah engkau, dan akan terkutuklah engkau melampaui semua anak-anak Nuh, oleh kutukan yang kita mengikatkan diri dengan sumpah di hadapan hakim yang kudus, dan di hadapan Nuh ayah kami.' Tapi dia tidak mau mendengarkan mereka, dan berdiam di tanah Lebanon dari Hamat sampai jalan masuk ke Mesir, ia dan anak-anaknya sampai hari ini. Dan untuk alasan ini tanah itu bernama Kanaan.
—Yobel 10:29-34.[15]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Istilah bahasa Inggris Kanaan (diucapkan /ˈkeɪnən/ sejak ~ 1500 M, karena Great Vowel Shift) berasal dari bahasa Ibrani כנען (knʿn), melalui Yunani Χαναάν Khanaan dan Latin Canaan. Muncul sebagai KUR ki-na-ah-na dalam surat Amarna (abad ke-14 SM), dan knʿn ditemukan pada koin dari Phoenicia di paruh terakhir dari milenium pertama. Pertama dijumpai dalam bahasa Yunani di dalam tulisan-tulisan Hecataeus sebagai Khna(Χνᾶ).[16] Para sarjana menghubungkan nama Kanaan dengan knʿn, Kana'an, nama umum Semitik barat laut wilayah ini.

Etimologi nama ini tidak pasti. Salah satu penjelasan adalah bahwa makna aslinya "dataran rendah", dari akar Semitik knʿ "untuk menjadi rendah, rendah hati, depresi", berbeda dengan Aram, "dataran tinggi".[17] Saran alternatif berasal dari istilah Hurrian Kinahhu, konon mengacu pada warna ungu, sehingga Kanaan dan Phoenicia akan menjadi sinonim ("Tanah Ungu"), tapi sangat umum untuk mengasumsikan bahwa Kinahhu hanya rendisi Hurrian untuk istilah Semit knʿn.[18][19]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ María E. Aubet. "The Phoenicians and the West: politics, colonies and trade", (ISBN 0521795435, ISBN 978-0-521-79543-2), 2001, p. 66
  2. ^ Yohannes Wolde Mariam, Yealem Tarik, 1948 p. 105-6.
  3. ^ Gamst, Frederick C. The Qemant: A Pagan-Hebraic Peasantry of Ethiopia. hlm. 37. 
  4. ^ Endalew, Tsega. Inter-ethnic Relations on a Frontier: Mätakkäl (Ethiopia), 1898-1991. hlm. 23. 
  5. ^ González-Ruibal, Alfredo. An Archaeology of Resistance: Materiality and Time in an African Borderland. hlm. 109. 
  6. ^ Tabari's Prophets and Patriarchs
  7. ^ Futuah Misr, p. 8
  8. ^ Alida C. Metcalf. Go-betweens and the colonization of Brazil, 1500-1600, (ISBN 0292712766, ISBN 978-0-292-71276-8), 2005, p. 163-164
  9. ^ Goldenberg. The Curse of Ham, 2009, (ISBN 1400828546, ISBN 978-1-4008-2854-8), p. 157
  10. ^ Donald E. Gowan, Genesis 1-11: Eden to Babel, Wm. B. Eerdmans, ISBN 0-8028-0337-7, p.110-15
  11. ^ Ellens, J. Harold, & Rollins, Wayne G., eds. (2004). Psychology and the Bible: A New Way to Read the Scriptures. v.1–4. Westport: Praeger Publishers. ISBN 9780275983475 p.54
  12. ^ Stephen R. Haynes. Noah's curse: the biblical justification of American slavery, 2002, (ISBN 0195142799, ISBN 978-0-19-514279-2), p. 184
  13. ^ Philip R. Davies; John Rogerson (2005). The Old Testament World second edition. Louisville: Westminster John Knox Press. hlm. 121–122. ISBN 0-664-23025-3. 
  14. ^ Jubilees. hlm. 9:1. 
  15. ^ Jubilees 10:29-34
  16. ^ David Asheri, Alan Lloyd, Aldo Corcella, A Commentary on Herodotus, Books 1-4, Oxford University Press, 2007 p.75.
  17. ^ Bible Places: The Topography of the Holy Land By Henry Baker Tristram
  18. ^ Gesenius, Hebrew Lexicon
  19. ^ Lemche 1991, hlm. 24–32

Pranala luar[sunting | sunting sumber]