Hekataios dari Miletos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Hekataios dari Miletus (/ˌhɛkəˈtəs/; bahasa Yunani: Ἑκαταῖος ὁ Μιλήσιος; skt. 550 SM – skt. 476 SM), putra Hegesander,[1] merupakan seorang sejarahwan dan Ahli geografi Yunani .

Biografi[sunting | sunting sumber]

Berasal dari keluarga kaya, ia tinggal di Miletos, kemudian di bawah pemerintahan Persia di satrap Lydia.[2] Ia aktif di masa Perang Yunani-Persia. Setelah melakukan perjalanan dengan ekstensif, ia menetap di kota asalnya, di mana ia menduduki posisi tinggi, dan mencurahkan waktunya untuk komposisi karya-karya geografis dan sejarah. Ketika Aristagoras, yang bertindak sebagai tiran Miletos, mengadakan sebuah dewan orang-orang Ionia terkemuka di Miletos untuk mengorganisir sebuah pemberontakan melawan pemerintahan Persian, Hekataios sia-sia untuk mencegah pasukan negaranya melakukan usaha tersebut.[3] Pada tahun 494 SM, ketika orang-orang Ionia yang dikalahkan berkewajiban untuk menuntut persyaratan, ia adalah salah satu dari para utusan Satrap Persia, Artaphernes, yang ia yakin mengembalikan konstitusi kota-kota ionik.[4] Hekataios adalah sejarahwan Yunani pertama yang dikenal[5] dan merupakan salah satu penulis klasik pertama yang menyebutkan suku Kelt.

Karya-karya[sunting | sunting sumber]

Rekonstruksi map Hekataios

Dua karya Hekataios yang diketahui: Περίοδος γῆς (Periodos ges, "Perjalanan mengelilingi Bumi" atau "Survei Dunia") dan Γενεαλογίαι (Genealogiai) atau Ἱστορία (Historia). Namun mereka hanya bertahan di dalam fragmen-fragmen.[6]

Periodos ges[sunting | sunting sumber]

Periodos ges ditulis di dalam dua buku, yang pertama di Eropa, yang kedua di Asia, di mana itu termasuk Afrika. Buku ini adalah karya komprehensif tentang geografi yang dimulai di Selat Gibraltar dan berakhir searah jarum jam di Samudra Atlantik, Maroko mengikuti pantai laut Mediterania dan Laut Hitam. Hekataios menyediakan informasi tentang orang-orang dan tempat-tempat yang akan ditemui di perjalanan pesisir di antara titik-titik ini, serta penduduk dari berbagai kepulauan Mediterania, Bangsa Skithia, Iran, India, Mesir dan Nubia. Lebih dari 300 fragmen karya ini dipelihara, sebagian besar sebagai kutipan untuk Toponimi di dalam karya Stefanus dari Bizantium.[7]

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Karya lain Hekataios adalah sebuah buku mitologi di dalam empat buku. Kurang dari empat puluh fragmen masih ada. Ia menerapkan pendekatan yang lebih skeptis terhadap tradisi keluarga yang mengaku berasal dari dewa-dewa.[8]

Salah satu fragmen yang masih ada adalah pembukaan "Hekataios dari Miletos dengan demikian berbicara: Saya menulis apa yang saya anggap benar; karena kisah orang Yunani bermacam-macam dan menurut saya lucu."[9]

Herodotos (II, 143) menceritakan sebuah kisah kunjungan Hekataios ke sebuah kuil Mesir di Thebes. Ini menceritakan bagaimana para imam menunjukkan Herodotos serangkaian patung di tempat suci di dalam kuil, yang masing-masing dianggap oleh imam besar setiap generasi. Hekataios, kata Herodotos, telah meliat tontonan yang sama, setelah menyebutkan bahwa ia menelusuri keturunannya, enam belas generasi, dari dewa. Bangsa Mesir membandingkan silsilahnya dengan milik mereka sendiri, seperti yang dicatat oleh patung-patung itu; Sejak generasi para imam tinggi mereka berjumlah tiga ratus empat puluh, semua orang fana, mereka menolak untuk mempercayai pernyataan Hekataios tentang keturunan dari dewa. Sejarahwan James Shotwell menyebut pertemuan ini dengan pengaruh skeptisisme Hekataios: ia menyadari bahwa sejarah lisan tidak dapat dipercaya.[10][11]

Peta[sunting | sunting sumber]

Selain karya-karya tulisnya, Hekataios juga berjasa memperbaiki peta Anaximander, yang ia lihat sebagai disk yang dilingkari oleh Okeanos.[12]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Ia mungkin adalah tokoh pertama dari para Logografer yang mencoba sebuah sejarah prosa yang serius dan menggunakan metode kritis untuk membedakan mitos dari fakta sejarah, meskipun ia menerima Homeros dan penyair lainnya sebagai otoritas yang dapat dipercaya. Herodotos, meskipun ia setidaknya sekali membantah pernyataannya, berhutang budi kepada Hekataios untuk konsep sejarah prosa.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The patronymic is stated in Herodotus, Histories, Book VI, Section 137.
  2. ^ Dandamaev, M. A. (1989). A Political History of the Achaemenid Empire. BRILL. p. 153. ISBN 978-9004091726. During the period of Achaemenid rule in Miletus, which was the most important city of Ionia, there lived the eminent philosopher Anaximander and the geographer and historian Hecataeus. 
  3. ^ Herodotus, Histories, Book 5, Sections 36, 125
  4. ^ Diodorus Siculus, Bibliotheca historica 10.25
  5. ^ Lamberg-Karlovsky, C. C.; Sabloff, Jeremy A. (1979). Ancient Civilizations: The Near East and Mesoamerica. Benjamin/Cummings. p. 5. 
  6. ^ "Hecataeus" in Oxford Classical Dictionary 3rd. ed. Oxford; Oxford University Press 1999 pp.670-1
  7. ^ OCD3 p.671
  8. ^ OCD3 p.671
  9. ^ The History of History; Shotwell, James T. (NY, Columbia University Press, 1939) p. 172
  10. ^ The History of History; Shotwell, James T. (NY, Columbia University Press, 1939) pp. 172–173
  11. ^ The Ancient Greek Historians; Bury, John Bagnell (NY, Dover Publications, 1958), pp. 14, 48
  12. ^ OCD3 p.671

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]