Asyur bin Sem

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Identifikasi geografis Keturunan Nuh oleh Flavius Yosefus, sekitar 100 M; "Ashur" (warna hijau; tengah agak ke kanan) = "Asyur". Ditulisnya: Asyur hidup di kota Ninewe; dan menamakan rakyatnya Assyrian (bangsa Asyur), yang menjadi bangsa paling beruntung, melampaui yang lain.[1]

Asyur (Ashur; bahasa Ibrani: אַשּׁוּר) adalah anak kedua dari Sem, putra Nuh. Asyur mempunyai saudara-saudara Elam, Arpakhsad, Lud, dan Aram.

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Nama "Asyur bin Sem" disebutkan dalam daftar keturunan Nuh pada Alkitab Kristen yaitu:

Keturunan Sem ialah Elam, Asyur, Arpakhsad, Lud dan Aram.[2]
Keturunan Sem ialah Elam, Asyur, Arpakhsad, Lud, Aram, Us, Hul, Geter dan Mesekh.[3]

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Menurut catatan Alkitab, silsilah Asyur adalah sebagai berikut:

Sem
ElamAsyurArpakhsadLudAram
SelahUsHulGeterMas
Eber
PelegYoktan
Rehu
Almodad
Selef
Hazar‑Mawet
Yerah
Hadoram
Uzal
Dikla
Obal
Abimael
Syeba
Ofir
Hawila
Yobab
Serug
Nahor
Terah
AbrahamSaraNahorHaran

Identifikasi[sunting | sunting sumber]

Sebelum penemuan Naskah Laut Mati, ada pertentangan di kalangan akademisi mengenai apakah Asyur (Ashur) atau Nimrod membangun kota-kota Asyur: Niniwe, Resen, Rehoboth-Ir dan Kalah, karena nama Ashur dapat merujuk kepada orang maupun negara (bandingkan Kejadian 10:8–12 bahasa Inggris AV dan ESV).[4] Sir Walter Raleigh menyedikan beberapa halaman dalam History of the World (Sejarah Dunia;  ~ 1616) untuk mengutip catatan akademis mengenai pertanyaan apakah Nimrod atau Asyur yang membangun kota-kota di Asyur.[5] Versi ge'ez  Kitab Yobel, didukung oleh 15 gulungan Kitab Yobel yang ditemukan di antara Naskah Laut Mati, menegaskan bahwa tanah yang diperebutkan dalam Kejadian 10:8-12 dibagi ke Asyur.[6] Yobel 9:3 menyatakan,

"Dan untuk Asyur muncul Bagian Kedua, semua tanah Asyur dan Niniwe dan Sinear dan sampai perbatasan India, dan itu naik dan menyusuri sungai."[7]

Dalam terjemahan Alkitab Ibrani ke bahasa Yunani, Septuaginta, maupun Alkitab Jenewa, dan versi-versi Alkitab Raja James 1611 dan New King James Version, lebih lanjut menegaskan bahwa bahasa teks menunjukkan Asyur sebagai pendiri kota Niniwe, Rehoboth, Kalah, dan Resen.[8][9][10][11] Sejarawan Yahudi-Romawi abad ke-1 Flavius Yosefus juga memberikan pernyataan berikut:

"Asyur tinggal di kota Niniwe; dan menamai rakyatnya Asyur, yang menjadi bangsa paling beruntung, melampaui yang lain" (Antiquitates, i, vi, 4).

Flavius Yosefus menyebutkan Asyur tinggal di Niniwe akan membuat tidak mungkin bagi Nimrod untuk membangun kota ini, karena Asyur adalah seorang yang berderajat lebih tua daripada Nimrod.

Asyur, bapak Tekoa[sunting | sunting sumber]

Ada pula Asyur, bapa Tekoa, disebutkan dalam 1 Tawarikh 4 sebagai salah satu keturunan Yehuda.[12]

Istri[sunting | sunting sumber]

Helah adalah istri pertama dari Asyur dan Naarah adalah istri keduanya. Nama "na'arah" berarti "gadis" atau "maiden" dalam bahasa Ibrani. Naarah adalah dari suku Yehuda dan melahirkan Ahuzam, Hepher, Temeni, dan Haahashtari (1 Taw. 4:5, 6).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Yosefus. Antiq. I. 6. 4.
  2. ^ Kejadian 10:22 (TB) - Sabda.org
  3. ^ 1 Tawarikh 1:17 (TB) - Sabda.org
  4. ^ Samuel Shuckford; James Talboys Wheeler (1858), The sacred and profane history of the world connected, Vol.1, hlm. 106–107 
  5. ^ Walter Raleigh, History of the World p. 358–365
  6. ^ VanderKam, "Jubilees, Book of" in L. H. Schiffman and J. C. VanderKam (eds.), Encyclopedia of the Dead Sea Scrolls, Oxford University Press (2000), Vol. I, p. 435.
  7. ^ "Jubilees 9". www.pseudepigrapha.com. Diakses tanggal 17 November 2017. 
  8. ^ Greek Septuagint. 
  9. ^ Geneva Bible. 
  10. ^ 1611 King James Bible. 
  11. ^ New King James Version. 
  12. ^ Wikisource-logo.svg