Kambangan besar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kambangan punggung-kanvas)
Kambangan besar
Rentang fosil: Pleistosen–sekarang
Jantan
Betina dengan anak-anaknya
Klasifikasi ilmiah
Domain:
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Subordo:
Superfamili:
Famili:
Tribus:
Genus:
Spesies:
Aythya valisineria

Wilson, 1814
Peta persebaran
Sinonim

Aythya vallisneria (lapsus)

Kambangan besar atau kambangan punggung-kanvas (Aythya valisineria) adalah spesies bebek penyelam terbesar yang ditemukan di Amerika Utara.

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Itu berkisar antara 48–56 cm (19–22 in) panjangnya dan beratnya 862–1.600 g (1,900–3,527 pon), dengan lebar sayap 79–89 cm (31–35 in) . Ini adalah spesies terbesar dalam genus Aythya, ukurannya mirip dengan itik melewar tetapi dengan bentuk yang lebih berat dan kompak. Penelitian dan pengukuran tentang 191 pejantan musim dingin di bagian barat New York rata-rata memiliki berat 1.252 g (2,760 pon) dan 54 perempuan di sana rata-rata 1.154 g (2,544 pon) . [2] Kambangan besar memiliki kepala khas berbentuk baji dan leher panjang yang anggun. Jantan dewasa memiliki paruh berwarna hitam, kepala dan leher berwarna merah kastanye, dada berwarna hitam, punggung berwarna keabu-abuan, pantat berwarna hitam, dan ekor berwarna coklat kehitaman. Sisi, punggung, dan perut berwarna putih dengan vermikulasi halus menyerupai tenunan kanvas, sehingga memunculkan nama umum burung tersebut. [3] Paruhnya berwarna kehitaman dan tungkai serta kakinya berwarna abu-abu kebiruan. Irisnya berwarna merah cerah di musim semi, namun kusam di musim dingin. Betina dewasa juga memiliki paruh berwarna hitam, kepala dan leher berwarna coklat muda, dengan tingkatan menjadi dada dan punggung berwarna coklat tua. Bagian samping, panggul, dan punggung berwarna coklat keabu-abuan. Paruhnya berwarna kehitaman dan tungkai serta kakinya berwarna abu-abu kebiruan. Profilnya yang landai membedakannya dengan bebek lainnya. [3]

Pembiakan[sunting | sunting sumber]

Habitat berkembang biak kambangan punggung-kanvas adalah di padang rumput berlubang di Amerika Utara . Sarang besar ini dibangun dari tumbuh-tumbuhan di rawa dan dilapisi dengan bulu . Hilangnya habitat bersarang menyebabkan populasinya menurun. Kambangan punggung-kanvas biasanya mendapat pasangan baru setiap tahun, berpasangan pada akhir musim dingin di teluk laut. Ia lebih suka bersarang di atas air di rawa padang rumput permanen yang dikelilingi oleh vegetasi yang muncul, seperti rumput ekor-kucing dan rumput teki yang memberikan perlindungan. Daerah perkembangbiakan penting lainnya adalah delta sungai subarktik di Saskatchewan dan pedalaman Alaska . [4]

Satu sarang biasanya berisi sekitar 5–11 telur, yang berwarna kehijauan menjemukan. Anak-anaknya tertutup bulu saat menetas dan dapat meninggalkan sarang segera setelahnya. Kambangan besar terkadang bertelur di sarang Kambangan besar lain dan Kambangan kepala merah sering menjadi parasit pada sarang Kambangan punggung-kanvas.[5]

Migrasi[sunting | sunting sumber]

Kambangan besar bermigrasi melalui Jalur Terbang Mississippi ke tempat musim dingin di Amerika Serikat Atlantik tengah dan Lembah Aluvial Mississippi Bawah (LMAV), atau Jalur Terbang Pasifik ke tempat musim dingin di sepanjang pantai California . Secara historis, Teluk Chesapeake merupakan tempat musim dingin bagi sebagian besar spesies Kambangan besar, namun dengan hilangnya vegetasi perairan terendam (SAV) di teluk baru-baru ini, wilayah jelajahnya telah bergeser ke selatan menuju LMAV. Teluk muara payau dan rawa-rawa dengan banyak vegetasi bawah air dan invertebrata merupakan habitat musim dingin yang ideal bagi kambangan punggung-kanvas. [6] Sejumlah kecil burung juga diketahui telah melintasi Atlantik, dengan beberapa penampakan tercatat di Inggris . Pada bulan Desember 1996, kambangan besar diamati di sebuah tambang di Kent, yang diikuti dengan penampakan tambahan di Norfolk pada bulan Januari 1997. Setidaknya lima penampakan lagi telah dikonfirmasi di Inggris. [7]

Pola makan[sunting | sunting sumber]

Kambangan besar makan terutama dengan cara menyelam, terkadang mencoba-coba, kebanyakan memakan biji-bijian, tunas, daun, umbi-umbian, akar, siput, dan larva serangga. Selain itu mereka juga lebih menyukai seledri liar dan umbi gulma air, yang kadang-kadang bisa menjadi 100% makanannya.[8] Kambangan besar mempunyai kaki berselaput besar yang disesuaikan untuk menyelam dan paruhnya membantunya menggali umbi dari substrat. Pada akhir tahun 1930-an, penelitian menunjukkan bahwa empat perlima makanan yang dimakan oleh kanvas adalah bahan tumbuhan.

Pada awal tahun 1950-an diperkirakan terdapat 225.000 kambangan besar yang menjalani musim dingin di Teluk Chesapeake ; ini mewakili setengah dari seluruh populasi Amerika Utara . Pada tahun 1985, hanya ada 50.000 bebek yang menjalani musim dingin di sana, atau sepersepuluh dari populasi bebek. Kambangan besar diburu secara luas pada awal abad ke-20, namun peraturan perburuan federal sekarang membatasi pemanenan mereka, sehingga perburuan tidak dianggap sebagai penyebab penurunan tersebut. Para ilmuwan kini menyimpulkan bahwa penurunan populasi bebek ini disebabkan oleh berkurangnya areal vegetasi sub-akuatik. Saat ini jumlah pembiak telah stabil dan bahkan sedikit meningkat, meskipun masih jauh dari tingkat sebelumnya. Penelitian kini menunjukkan bahwa pada tahun 1970-an, empat perlima makanan bebek terdiri dari Kerang Baltik, yang sangat umum ditemukan di Teluk Chesapeake: bebek telah mampu beradaptasi terhadap penurunan vegetasi sub-akuatik dengan mengubah pola makan mereka. diet. Kambangan kepala-merah yang juga memakan umbi-umbian dari tumbuhan sub-akuatik, belum mampu beradaptasi, dan populasinya masih rendah.


Masakan[sunting | sunting sumber]

Kambangan besar adalah hidangan buruan yang sangat bergengsi di Amerika pada pertengahan abad ke-19. Jarang ditemukan pada menu sehari-hari, dan sering disajikan pada jamuan makan. Mereka umumnya bersumber dari Maryland dan Chesapeake Bay, dan rasanya disebabkan oleh makanan seledri liar mereka. Namun, pada akhir abad ini, barang-barang tersebut menjadi "langka, mahal, atau tidak dapat diperoleh".[9]

Edith Wharton menyebut Kambangan besar dengan saus anggur hitam sebagai makan malam mewah yang disajikan di New York City pada tahun 1870-an. Kambangan besar adalah elemen kanonik, bersama dengan Terrapin à la Maryland, dari menu "Maryland Feast" yang elegan, sebuah "standar elit... yang bertahan selama beberapa dekade".[10]

Konservasi[sunting | sunting sumber]

Populasi telah berfluktuasi secara luas. Tingkat yang rendah pada tahun 1980an menempatkan Kambangan besar pada daftar yang menjadi perhatian khusus, namun jumlahnya meningkat pesat pada tahun 1990an. [11] Kambangan besar sangat rentan terhadap kekeringan dan drainase lahan basah di padang rumput Amerika Utara. [5]

Banyak spesies bebek, termasuk kambangan besar yang bermigrasi jauh, namun secara efektif dilestarikan dengan melindungi tempat bersarangnya, meskipun mereka mungkin diburu jauh dari tempat berkembang biaknya. [1] Melindungi tempat mencari makan dan berkembang biak adalah kunci untuk melestarikan berbagai jenis burung yang bermigrasi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b BirdLife International (2016). "Aythya valisineria". IUCN Red List of Threatened Species. 2016: e.T22680364A92858752. doi:10.2305/IUCN.UK.2016-3.RLTS.T22680364A92858752.en. Retrieved 12 November 2021.
  2. ^ CRC Handbook of Avian Body Masses, 2nd Edition by John B. Dunning Jr. (Editor).
  3. ^ a b "Canvasback". Ducks Unlimited. Diakses tanggal 23 November 2009. 
  4. ^ "Canvasback". Ducks Unlimited. Diakses tanggal 23 November 2009. 
  5. ^ a b "Canvasback". Ducks Unlimited. Diakses tanggal 23 November 2009. "Canvasback".
  6. ^ "Canvasback". Ducks Unlimited. Diakses tanggal 23 November 2009. 
  7. ^ Larkin, Paul; Mercer. They can also be seen in Singapore. David (March 2004). "Canvasback in Kent: new to Britain". British Birds. 97: 139–144. ISSN 0007-0335. 
  8. ^ Flora of North America: Stuckenia pectinata
  9. ^ Paul Freedman, "American Restaurants and Cuisine in the Mid-Nineteenth Century", The New England Quarterly 84:1:5-59 (March 2011), DOI:10.1162/TNEQ_a_00066, pp. 36, 39
  10. ^ Paul Freedman, "Terrapin Monster", p. 51-64 of Dina Khapaeva, ed.
  11. ^ Mowbray, T. B. (2002). "Canvasback (Aythya valisineria)". Dalam Poole, A.; Gill, F. The Birds of North America. 17. Philadelphia, PA: The Birds of North America, Inc.