Jaya dan Wijaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Dalam mitologi Hindu, Jaya dan Wijaya adalah penjaga pintu gerbang Waikuntha, kediaman Wisnu. Menurut kitab Bhagawatapurana, Jaya dan Wijaya dikutuk agar turun ke dunia dan mengalami reinkarnasi.

Kutukan dari Catursana[sunting | sunting sumber]

Hiranyaksha dibunuh oleh Narasinga

Menurut cerita dari Bhagawatapurana, Catursana, anak dari Dewa Brahma mengunjungi Waikuntha, tempat tinggal Dewa Wisnu, untuk melihatnya. Jaya dan Wijaya melarang Catursana untuk memasuki Waikuntha. Catursana marah sebab Jaya dan Wijaya tidak mengetahui sosok Catursana yang sebenarnya. Mereka juga memberitahu Catursana bahwa Sri Wisnu sedang beristirahat dan bahwa mereka tidak dapat melihat dia sekarang. Catursana mengutuk Jaya dan Wijaya agar turun ke dunia untuk mengalami reinkarnasi. Wisnu yang berbelas kasihan mengajukan penawaran kepada Jaya dan Wijaya. Mereka diperbolehkan untuk memilih turun ke dunia sebagai pemuja Wisnu selama tujuh kehidupan, atau sebagai musuh Wisnu selama tiga kehidupan. Wisnu juga berjanji bahwa setelah menjalani salah satu pilihan tersebut, Jaya dan Wijaya akan kembali lagi ke Waikuntha dan tinggal di sana selama-lamanya. Karena Jaya dan Wijaya ingin menjalani kehidupan di dunia sesingkat mungkin, maka mereka memilih untuk dilahirkan berulang-ulang selama tiga kehidupan. Pilihan tersebut memaksa Jaya dan Wijaya untuk menjalani kehidupan sebagai musuh Wisnu.

Selama Jaya dan Wijaya bereinkarnasi ke dunia, mereka berdua selalu dibunuh oleh awatara Wisnu. Pada masa Satyayuga, Jaya dan Wijaya lahir sebagai Hiranyaksa dan Hiranyakasipu, putera Diti dan Kasyapa. Hiranyaksa dibunuh oleh Waraha, sedangkan Hiranyaksipu dibunuh oleh Narasinga. Pada masa Tretayuga, Jaya dan Wijaya lahir kembali sebagai Rahwana dan Kumbakarna, putera Wisrawa. Mereka dibunuh oleh Rama. Pada zaman Dwaparayuga, Jaya dan Wijaya bereinkarnasi sebagai Sisupala dan Dantawaktra (beberapa versi mengatakan Kamsa, bukan Dantawaktra). Keduanya dibunuh oleh Kresna. Banyak kekuatan dari Jaya dan Wijaya secara bertahap menurun dengan masing-masingnya kelahiran .Wisnu diperlukan satu awatara setiap membunuh Hiranyaksha dan Hiranyakashipu. Lahir sebagai Rama ia mampu mengalahkan kedua Rahwana dan Kumbhakarna. Setelah menjalani tiga kali kehidupan sebagai musuh Wisnu, Jaya dan Wijaya kembali ke Waikuntha.

Penjaga gerbang dalam candi Wisnu[sunting | sunting sumber]

Di era modern, yang dikenal di Hindu sebagai Kali Yuga, Jaya dan Wijaya bebas dari kutukan mereka, dan mereka dapat dilihat sebagai penjaga gerbang di candi Wisnu dan candi berafiliasi dengan Waisnawisme. Patung Jaya dan Wijaya berdiri di kuil Wenkateswara di Tirumala, kuil Jagannath di Puri, dan Ranganatha di Srirangam.