Kali (dewi)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kali
Dewa Hindu
Dewi kematian
Ejaan Dewanagariकाली
Ejaan IASTKālī
GolonganDewi
SenjataPedang
WahanaSerigala
PasanganSiwa
MantraOm Krīm Kalyai Namah

Kali atau Kālī adalah sakti (istri) Dewa Siwa. Kali biasanya digambarkan sebagai seorang wanita berkulit hitam dan berwajah mengerikan; berlumuran darah dan berkalungkan tengkorak serta ular. Dewi Kali merupakan lambang kematian.

Berkalung tengkorak sebagai lambang kematian. Wajahnya mengerikan simbol bahwa kematian ditakuti manusia. Lidahnya menjulur keluar sebagai simbol bahwa tiada hari tanpa kematian, kematian selalu lapar, setiap orang akan ditelan maut. Bersama Siwa, Dewi Kali bertugas melebur segala makhluk yang sudah tak layak hidup di dunia.

Kisah Parwati Dan Mahakaali[sunting | sunting sumber]

Parwati diperkenalkan sebagai wanita manis, ibu dan jinak yang, seperti setiap individu periode lainnya, dicuci otak menjadi pria yang percaya lebih unggul dari wanita. Siwa suaminya tidak percaya itu. Dia bersama dengan Dewa Wisnu menenangkan Parwati menerima sebuah visi Mahakali, dewi pejuang hebat, melawan gerombolan setan.

Seperti kebanyakan cerita dalam Mitologi Hindu, cerita ini dimulai dengan perang antara para dewa dan iblis. Namun, kali ini para dewa dikalahkan dan diusir dari rumah mereka di surga. Mereka dipaksa untuk berlindung dengan Parwati dan Siwa, di rumah mereka di gunung Kailash.

Raja iblis dan antagonis Primer, Shumbh mengirim utusannya ke Kailash, mengumumkan perang terhadap Siwa dan Parwati karena melindungi para dewa. Tapi karena kecantikan Parwati, setan-setan itu mundur tanpa banyak bicara dan memberitahu Shumbh dan saudaranya yang sederhana, Nishumbh, kecantikan dari Parvati.

Sementara itu, Siwa Menginformasikan Parvati dan para dewa bahwa hanya seorang wanita yang bisa membunuh duo setan karena anugerah surgawi. Dia juga mengejek Parwati, mengatakan kepadanya bahwa tidak pantas setan untuk mendapatkan keuntungan yang spesifik, karena tidak ada wanita yang cukup tangguh untuk melawan pria. Parwati diam mengangguk, dan Siwa ingin mengubah pendapatnya.

Utusan iblis-iblis tersebut tiba dengan usulan Shumbh: jika Parwati menikahi Shumbh, dia akan berhenti memburu para dewa. Para dewa dengan keras bereaksi terhadap kata-kata utusan dan mengancam untuk membunuhnya. Tapi Parwati menghentikan mereka dan menolak usulan Shumbh, tapi juga memperingatkan iblis untuk menggunakan penghakimannya yang lebih baik dan tidak menghina wanita. Dia kemudian menyuruhnya keluar.

Parwati mengeluh kepada Siwa tentang penganiayaannya. Dia hanya berkata "Mengapa wanita mendatangi pria untuk memecahkan masalah mereka. Wanita perlu melawan pertempuran mereka sendiri." Dan kemudian melanjutkan untuk berbicara dalam kalimat metaforis yang menjadi sangat penting bagi Parwati nanti. Dia jatuh ke dalam trans, seperti biasanya dan Parwati dibiarkan memikirkan arti kata-katanya.

Karena menghormati kelembutan dan keramahan Parwati, para dewa bersumpah untuk melindunginya. Tak terhindarkan, Shumbh mengirim kepercayaannya, Dhoomralochan untuk membawa Parwati ke neraka ibukotanya dengan paksa. Ketika dia menyerang dengan tentara yang terdiri dari 60.000 pasukan dan menghina kecerdasan wanita, Parwati kehilangan kesabarannya dan berteriak keras ke luar angkasa. Karena getaran kosmis dari jeritannya, Dhoomralochan dan tentaranya berubah menjadi debu.

Ini menandai dimulainya transisi Parwati ke dalam Dewi Mahakali . Pada saat inilah Dewi dewi yang lain seperti Lakshmi dan Saraswathi menyadari bahwa ada sesuatu yang berbeda dari Parwati.

Shumbh marah dan mengirim sekumpulan iblis lain untuk membawa Parwati kehadapannya dan mengalahkan para dewa. Dalam perang ini, para dewa dipimpin oleh Dewi Narasimhi yang karena penampilan mengerikannya keliru menjadi dewi pejuang dari visi Parwati.

Saat setan menyembelih dewa satu persatu, komandan, Chand dan Mund berpura-pura kehilangan Dewi Lakshmi , mereka memutuskan untuk menculiknya

Saat melihat kengerian, Parwati mengingat sesuatu yang telah dikatakan Siwa sebelumnya sebelum dia tidak sadar: "Jika seorang wanita melepaskan shandynya (keraguan, ketakutan), dia menjadi 'Shankar' (Tuhan, kekuatan tertinggi). Dan akhir ini akan menandai awal yang lebih besar. " Parvati bergegas ke depan untuk melindungi Dewi Lakshmi yang berusaha mempertahankan dirinya sendiri namun sia-sia.

Saat dia berlari menuju para iblis, kemarahannya sudah kelewat batas, dia menenangkan diri dari semua keragu-raguan dan ketakutannya dan mengubah dirinya menjadi Dewi Kali, sang pejuang.

Parwati, yang berkulit putih (Gauri), naif, polos dan penjinak Dewa Siwa menjadi Mahakali, yang berkulit hitam kebiruan ( Kali ), galak, berani dan digemari oleh Siwa. Dia dipersenjatai dengan sebuah pedang, rambutnya berantakan dan karangan bunga iblis menempel di lehernya dan celemek lengan iblis di pinggangnya.

Saat dia turun menuju tentara iblis, dia membunuh ribuan iblis termasuk Chand dan Mund yang mendapatkan julukan "Chamunda".

Dia memberi nasihat kepada Dewi lain untuk juga melepaskan hukun mereka dan belajar memperjuangkan diri mereka sendiri. Dia mengatakan kepada mereka bahwa setiap kali manusia memperlakukan wanita kurang dari apapun yang dia layak dapatkan, dia memiliki semua hak untuk berubah menjadi Kali.

Para dewi Lakshmi, Saraswathi, Narsinghi, Aranyani dan Aindri bergabung dengannya dalam pertempuran membantunya dalam menghancurkan iblis.

Raja iblis kemudian mengirim Rakthabija iblis yang terkenal sebagai musuh utama Mahakali. Dia memiliki kemampuan untuk menciptakan tiruan dirinya dari setiap tetes darahnya yang jatuh.

Setiap kali seorang Dewi menyerangnya Rakthabija lain lahir. Kali kemudian menjebak semua darah yang merembes keluar dari diri Rakthabija dan menghabiskannya sepenuhnya dari nektar pseudo-nya, membunuhnya.

Pertama-tama dia memotong kepala Rakthabija dan membawa amock di medan perang, membunuh semua orang yang menghalangi jalannya.

Untuk menghentikan amukan Dewi Kali ,Dewa Siwa terbangun dari transnya dan berbaring di depan Dewi Kali. Dia melangkah ke arahnya, menyadari bahwa dia telah menginjak suaminya (yang merupakan dosa dalam budaya India) dan menjulurkan lidahnya karena malu.

Sedih, Kali kembali menjadi Parwati. Dewa Siwa membuat dia sadar bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa-apa, tapi Parwati juga terganggu oleh fakta bahwa Kali harus mewujudkan dirinya dan tidak ada wanita lain pada saat dibutuhkan. Dia menyadari bahwa ada sesuatu yang lebih kepadanya daripada hanya ibu rumah tangga.

Dia memulai perjalanan jauh dari kailash dalam misi realisasi diri, di mana dia diperkenalkan kepada Dewi Sati , inkarnasi sebelumnya, oleh Siwa yang bertindak sebagai pembimbingnya. Dalam perjalanan, dia bertemu dengan Ambika / Durga , di antaranya dia adalah sebuah bentuk.

Pertunjukan tersebut kemudian mengenalkan dan menceritakan karakter dongeng dari Mitologi Hindu seperti Sati , Bhadrakali , Kartikeya , Veerabhadra dan banyak antagonis seperti Tarakasura , Bhandasura , Daruka dan lainnya.

Cerita ini mungkin berlanjut dengan dia mewujudkan potensinya dan bahwa dia adalah Kekuatan Primer (Tuhan) dan menyebabkan kematian orang-orang yang tidak benar (termasuk Shumbh dan nisumbh)

Mahakali - Anth Hi Aarambh Hai menelusuri perjalanan bagaimana istri manusia dari penguasa Siwa, Parvati menemukan kekuatannya dan keberadaannya sebagai Adi Shakti yang dia sendiri tidak menyadarinya.