Istana Sintra

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Istana Sintra, juga dikenal sebagai "Istana Kota". Pemandangan dari timur, menunjukkan bagian Manuelin

Istana Sintra (bahasa Portugis: Palácio Nacional de Sintra), juga disebut Istana Kota (Palácio da Vila, di mana Vila = Kota) terletak di kota Sintra, di Distrik Lisboa, Portugal. Kini menjadi museum rumah bersejarah. Istana ini merupakan kediaman kerajaan di abad pertengahan yang sangat dilindungi di Portugal, yang dihuni lebih atau kurang, secara terus menerus dari setidaknya di awal abad ke-15 hingga akhir abad ke-19. Istana ini merupakan daya tarik wisata yang signifikan, dan merupakan bagian dari lanskap budaya di Sintra, yang ditunjuk sebagai salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Abad Pertengahan[sunting | sunting sumber]

Istana Sintra yang digambar oleh Duarte D'Armas sekitar tahun 1509. Sayap Manuelin belum dibangun. Tidak seperti hari ini, halaman depan Istana ditutup oleh dinding dan beberapa bangunan. Gambaran utama yang terlihat adalah façade John's Wing dengan galeri masuk serta cerobong asap dapur yang berbentuk kerucut

Sejarah kastil dimulai di era Al-Andalus Moor, setelah penaklukan Umayyah di Hispania pada abad ke-8, ketika Sintra memiliki dua istana. Salah satunya terletak di atas sebuah bukit yang menghadap Sintra. Kastil ini dikenal sebagai Castelo dos Mouros (Castle of the Moor), dan sekarang merupakan bagian dari kehancuran era roman.

Kastil kedua terletak di lereng bukit dari Castelo dos Mouros, dan merupakan kediaman wilayah penguasa Islam Moor yaitu Taifa dari Lisboa. Rujukan sejarah pertamanya berasal dari abad ke 10 oleh ahli geografi Arab Al-Bacr. Pada abad ke-12 desa tersebut ditaklukkan oleh Raja Alfonso I dari Portugal, yang mengambil 'Istana Sintra' untuk penggunaannya.[1] Perpaduan gaya Gothic, Manuelin, Moor, dan gaya Mudéjar di istana ini, bagaimanapun, merupakan hasil kampanye pembangunan di abad ke-15 dan awal abad ke-16.

Tidak ada yang dibangun selama pemerintahan Moor atau pada masa pemerintahan raja-raja Portugis yang pertama bertahan. Bagian paling awal dari istana adalah Kapel Kerajaan, yang mungkin dibangun pada masa pemerintahan Raja Dinis I pada awal abad ke-14. Sebagian besar istana berasal dari zaman Raja Joao I, yang mensponsori sebuah kampanye bangunan besar yang dimulai sekitar tahun 1415. [2]

Sebagian besar bangunan di sekitar halaman tengah - yang disebut Ala Joanina (Sayap John) - yang berasal dari kampanye ini, termasuk bangunan utama façade dengan lengkungan pintu masuk dan jendela mullion dengan gaya Manuelin dan Moor (disebut ajimezes), di mana cerobong asap berbentuk kerucut dari dapur yang mendominasi cakrawala kota, dan terdapat banyak ruangan yang terdiri dari:

  • Ruang Swan (Sala dos Cisnes) dengan gaya Manuelin, yang dinamai demikian karena terdapat angsa yang dilukis di bagian langit-langit. Jumlah angsa yang dilukis, simbol rumah pengantin pria, Philippe yang Baik dari Burgundy, yang sama dengan pengantin wanita, Infanta Isabel, umur - 30.[3]
  • Kamar Magpie (Sala das Pegas); burung gagak (pegas) yang dilukis di langit-langit, serta dekorasi dinding dengan lambang por bem (sebagai penghormatan) pada paruh mereka. Hal ini berkaitan dengan cerita bahwa raja Joao I tertangkap basah ketika mencium seorang wanita yang sudah dilamar oleh ratu Philippa dari Lancaster. Untuk menghentikan semua gosip tersebut, dia memiliki ruangan yang dihiasi dengan banyak burung murai seolah-olah seperti terdapat wanita di istana (136).
  • Kamar Arab (Sala dos Árabes)

Putra Joao I, Raja Duarte I, sangat menyukai Istana dan tinggal lama di sini. Dia meninggalkan deskripsi tertulis tentang Istana yang sangat berharga dalam memahami perkembangan dan penggunaan bangunan tersebut, dan menegaskan bahwa sebagian besar istana yang dibangun oleh ayahnya tidak banyak berubah sejak dibangun. Tanda lain dari preferensi Istana ini adalah bahwa penerus Duarte, Raja Afonso V lahir (1432) dan meninggal (1481) di Istana. Penerus Afonso V, Raja Joao II, mendapat pengakuan dari Raja Portugal di sini.

abad ke 16[sunting | sunting sumber]

Sayap Manuelin
Halaman utama dengan jendela dan portal bergaya Mudéjar dan hiasan ubin geometris abad 16.

Kampanye bangunan utama lainnya yang menentukan struktur dan hiasan istana tersebut disponsori oleh Raja Manuel I antara tahun 1497 dan 1530, dengan menggunakan kekayaan yang ditimbulkan pada ekspedisi eksplorasi di Zaman Penjelajahan. Pemerintahan Raja ini melihat perkembangan gaya transisi antara seni Gothic dengan Renaissance, yang dinamai Manuelin, yang sekaligus semacam kebangkitan kembali pengaruh seni Islam (Mudéjar) yang tercermin dalam pilihan ubin keramik polikrom (azulejos) sebagai seni dekoratif pilihan.

Raja Manuel memerintahkan pembangunan yang disebut Ala Manuelina (Sayap Manuel), di sebelah kanan fasad utama, yang dihiasi dengan jendela manuel yang khas. Dia juga membangun Lambang kamar (Sala dos Brasões) (1515-1518), dengan langit-langit kubah bermandikan kayu yang dikelilingi oleh 72 lapis mantel Raja dan keluarga utama bangsawan Portugis. Lambang keluarga Távora dilepas setelah konspirasi mereka melawan raja Joseph I.

Raja Manuel juga mendekorasi ulang sebagian besar kamar dengan ubin polikrom yang dibuat khusus untuknya di Sevila. Panel ubin beraneka warna ini memiliki motif Islam dan nuansa Arab ke banyak ruangan di dalamnya.

Zaman modern[sunting | sunting sumber]

Pada abad-abad berikutnya, istana terus dihuni oleh Raja-raja dari waktu ke waktu, dengan mendapatkan hiasan baru dalam bentuk lukisan, panel keramik dan furnitur. Sebuah kisah sedih yang terkait dengan istana tersebut adalah tentang Raja Afonso VI dengan mental yang kurang stabil, yang kemudian digulingkan oleh saudaranya Pedro II dan dipaksa tinggal tanpa meninggalkan tempat tinggalnya dari tahun 1676 hingga kematiannya pada tahun 1683.

Ensambel tersebut mengalami kerusakan setelah gempa bumi Lisboa 1755, tetapi dipulihkan kembali dalam "mode lama", yang berdasarkan catatan kontemporer. Kehilangan terbesar akibat gempa dahsyat tersebut diantaranya adalah robohnya menara di atas Ruang Arab. Pada akhir abad ke-18, Ratu Maria I mendekorasi ulang dan membagi-ulang kamar-kamar Ala Manuelina.

Selama abad ke-19, Sintra menjadi tempat favorit para Raja dan Istana Sintra sering dihuni. Ratu Amélia, khususnya, sangat menyukai istana dan membuat beberapa gambarn. Dengan berdirinya Republik tersebut, pada tahun 1910, istana ini menjadi monumen nasional. Pada tahun 1940-an, kota ini dipugar oleh arsitek Raul Lino, yang mencoba mengembalikannya pada kemegahannya yang dulu dengan menambahkan furnitur lama dari istana lain dan menggunakan kembali panel ubin. Istana ini telah menjadi daya tarik wisata bersejarah yang penting sejak saat itu.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The National Palace of Sintra Guide, 1.
  2. ^ The National Palace of Sintra Guide, 1.
  3. ^ Art & History: Lisbon. Casa Editrice Bonechi. 2000, p.110. ISBN 88-8029-394-X

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • José Custodio Vieira da Silva. O Palácio Nacional de Sintra. IPPAR-Scala Publishers, 2002 (in Portuguese).
  • Turner, J. - Grove Dictionary of Art - MacMillan Publishers Ltd., 1996; ISBN 1-884446-00-0
  • The Rough Guide to Portugal, 11th ed. March 2005; ISBN 1-84353-438-X
  • Art & History: Lisbon. Casa Editrice Bonechi. 2000, p.110. ISBN 88-8029-394-X

Pranala luar[sunting | sunting sumber]