Ihsan al-Jampasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Muhammad Ihsan
Bismillahirahmanirahim
Syekh Muhammad Ihsan al-Jampasi
Syekh Haji
Muhammad Ihsan
al-Jampasi al-Kadiri al-Jawi asy-Syafi'i
الشيخ محمد إحسان بن محمد دحلان الجمفسى الكديرى الجاوى الشافعى
Kiai ihsan jampes.jpg
Nama dan Gelar
Semua Gelar
Gelar (Islam) Syekh Haji
Nama
Nama Muhammad Ihsan
Nama (arabic) الشيخ محمد إحسان بن محمد دحلان الجمفسى الكديرى الجاوى الشافعى
Nisbah al-Jampasi al-Kadiri al-Jawi asy-Syafi'i
Kelahirannya
Tahun lahir (M) 1901
Tempat lahir Kampung Jampes
Negara lahir
(penguasa wilayah)
Desa Putih, Kecamatan Gampengrejo, Kabupaten Kediri, Jawa Timur Bendera Hindia Belanda
Nama ayah Kiai Muhammad Dahlan
Nama ibu Nyai Artimah
Nama lahir Bakri
Agama, Identitas, Kebangsaan
Agama Islam
Etnis (Suku bangsa)
Etnis
(Suku bangsa)
Jawa
Kebangsaan Bendera IndonesiaIndonesia
Bantuan kotak info

Syekh Muhammad Ihsan bin Muhammad Dahlan al-Jampasi al-Kadiri al-Jawi asy-Syafi'i (Arab: الشيخ محمد إحسان بن محمد دحلان الجمفسى الكديرى الجاوى الشافعى‎) atau terkenal dengan sebutan Syeikh Ihsan Jampes (lahir pada tahun 1901 di Kampung Jampes, Desa Putih, Kecamatan Gampengrejo, Kabupaten Kediri, Jawa Timur - meninggal 16 September 1952 pada umur 51 tahun) adalah ulama besar asal Kediri yang berpengaruh dalam penyebaran ajaran Islam di wilayah nusantara pada abad ke-20.[1][2] Ia adalah pendiri Pondok Pesantren Jampes di Dusun Jampes, Desa Putih, Kecamatan Gampengrejo, Kabupaten Kediri.[3] Di samping itu, ia juga terkenal melalui karyanya Siraj ath-Thalibin, yang merupakan penjelasan (syarah) dari kitab Minhaj al-Abidin karya Imam al-Ghazali.[4] Selain dikenal sebagai ulama sufi, ia juga dikenal ulama ahli dalam bidang ilmu-ilmu seperti falak (astronomi), fikih, hadits, dan beberapa bidang ilmu agama lainnya.[3]

Kehidupan awal dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Syeikh Ihsan memiliki nama kecil Bakri.[1] Ayahnya, Kiai Muhammad Dahlan, merupakan pendiri Pondok Pesantren Jampes yang kini berganti nama menjadi Pondok Pesantren Al-Ihsan.[1] Ibunya bernama Nyai Artimah, putri Kiai Ahmad Shaleh, Banjar Melati, Kediri, yang juga mertua dari Kiai Ma'ruf pendiri Pondok Pesantren Kedunglo dan K.H. Abdul Karim (Kiai Manaf) adalah pendiri Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri.[1]

Ketika kecil, Syeikh Ihsan terkenal anak yang nakal, namun memiliki kecerdasan yang lebih dibanding teman-teman sebayanya.[1] Ia sering bolos mengaji demi menonton pertunjukan wayang dan bela diri pencak silat.[1][5] Namun, kenakalan tersebut berhenti ketika Syeikh Ihsan bermimpi bertemu dengan kakeknya dan ia disuruh berhenti melakukan hal-hal buruk oleh kakeknya di dalam mimpi tersebut.[5]

Sejak kecil, Syeikh Ihsan mendapat pendidikan pendidikan agama dari ayahnya sendiri (Kiai Dahlan) dan Neneknya (Nyai Istianah) yang mengasuhnya sejak usia enam tahun setelah kedua orangtuanya bercerai.[1] Selanjutnya ia meneruskan pendidikannya ke berbagai Pondok Pesantren di Jawa yang rata-rata ia tempuh dengan waktu singkat.[1]

Guru-gurunya[sunting | sunting sumber]

Di antara beberapa Pesantren yang pernah Syeikh Ihsan singgahi untuk belajar yakni:[4][5]

  • Pondok Pesantren Bendo, Pare, Kediri asuhan K.H. Khozin (Paman Syeikh Ihsan)
  • Pondok Pesantren Jamseran, Solo
  • Pondok Pesantren asuhan K.H. Dahlan, Semarang
  • Pondok Pesantren Mangkang, Semarang
  • Pondok Pesantren Punduh, Magelang asuhan K.H. Ma'shum
  • Pondok Pesantren Gondang Legi, Nganjuk
  • Pondok Pesantren Bangkalan, Madura, di bawah bimbingan K.H. Kholil al-Bangkalani

Pada tahun 1926, Syeikh Ihsan pergi ke Mekah untuk menunaikan ibadah haji, dan semenjak itu nama kecilnya, Bakri diubah menjadi Haji Ihsan.[1]

Mengasuh pesantren[sunting | sunting sumber]

Setelah K.H. Muhammad Dahlan meninggal pada tahun 1928, Syeikh Ihsan yang saat itu belum menikah belum bersedia untuk menggantikan ayahnya untuk mengasuh Pondok Pesantren Jampes.[1] Kemudian untuk sementara pesantren tersebut diasuh oleh pamannya, K.H. Khalil hingga tahun 1932.[1] Mulai tahun 1932 inilah Syeikh Ihsan bersedia untuk mengasuh secara langsung pesantren peninggalan ayahnya.[1]

Atas kerja keras Syeikh Ihsan, pesantren tersebut menunjukkan perkembangan yang pesat.[1][6] Jumlah santrinya semakin lama semakin bertambah banyak, yang semula hanya 150 orang menjadi mencapai 1000 orang lebih.[1][6] Perkembangan ini diikuti pula diperluasnya tanah hingga mencapai 150 hektare.[6] Di samping itu, Syeikh Ihsan juga mulai mendirikan lembaga-lembaga pendidikan seperti Madrasah Diniyah Mafatihul Huda pada tahun 1942.[1][6] Syeikh Ihsan mengasuh Pondok Pesantren Jampes selama 20 tahun.[1]

Mengarang kitab[sunting | sunting sumber]

Syeikh Ihsan adalah ulama yang terkenal suka membaca dan menulis (mengarang).[2] Ia selalu mengisi waktu senggangnya dengan membaca dan menulis.[2] Naskah yang ia tulis adalah naskah-naskah yang berisi ilmu-ilmu agama atau yang bersangkutan dengan kedudukannya sebagai pengasuh pondok pesantren.[2] Di antara kitab-kitab yang telah ia tulis ialah:[2][5]

  1. Tashrih al-Ibarat. Kitab ini ditulis pada tahun 1930, yang merupakan penjelasan (syarah) dari kitab Natijat al-Miqat karangan K.H. Ahmad Dahlan, Semarang. Kitab ini mengulas tentang ilmu falak (astronomi).
  2. Siraj al-Thalibin. Kitab ini ditulis pada tahun 1932, yang merupakan penjelasan (syarah) dari kitab Minhaj al-Abdidin karangan Imam al-Ghazali. Kitab ini mengulas tentang ilmu tasawuf.
  3. Manahij al-Amdad. Kitab ini ditulis pada tahun 1944, yang merupakan penjelasan (syarah) dari kitab Irsyad al-Ibad Ilaa Sabili al-Rasyad karangan Syekh Zainuddin Al-Malibari. Kitab ini mengulas tentang ilmu tasawuf.
  4. Irsyad al-Ikhwan Fi Syurbati Al-Qahwati wa al-Dukhan, merupakan kitab yang khusus membicarakan minum kopi dan merokok dari segi hukum Islam.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p H.M. Bibit Suprapto (2009). Ensiklopedi Ulama Nusantara. Gelegar Media Indonesia. ISBN 979-980-6611-14-5.  Halaman 408-412.
  2. ^ a b c d e "Syekh Jampes, Ulama Dunia dari Kediri". www.republika.co.id. 4 Agustus 2009. Diakses tanggal 1 Mei 2014. 
  3. ^ a b www.santridayah.com: Syekh Ihsan Muhammad Dahlan Al Jampesi Pengarang Kitab Siraj Al Thalibin. Diakses 1 Mei 2014
  4. ^ a b www.warkopmbahlalar.com: Kyai Ihsan Jampes: Pemilik Umur yang Berkah. Diakses 1 Mei 2014
  5. ^ a b c d www.academia.edu: Membeda Siraj al-Thalibin Karya Syeikh Ihsan Dahlan; Sebuah Studi Kajian Hadis. Diakses 3 Mei 2014
  6. ^ a b c d www.nu.or.id: Pengelanaan dan Karya Kiai Ihsan Jampes. Diakses 3 Mei 2014