Lompat ke isi

Ibis rokoroko

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ibis rokoroko
masa tidak berbiak
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Subfamili:
Genus:
Spesies:
P. falcinellus
Nama binomial
Plegadis falcinellus
Linnaeus, 1766
Plegadis falcinellus

Ibis rokoroko (Plegadis falcinellus) adalah spesies burung dalam famili Threskiornithidae. Burung ini tersebar luas di dunia. Di Indonesia tercatat sebagai burung vagran di Kalimantan Selatan. Tidak umum dan terbatas di dataran rendah di Jawa, koloni yang tersisa hanya ada di Nusa Barung, Jawa Timur dan Pulau Dua, Jawa Barat.[2]

Morfologi[sunting | sunting sumber]

Plegadis falcinellus berukuran sekitar 55-65 cm. Ibis rokoroko dewasa sebagian besar seragam berwarna kecoklatan tua. Bagian kepala dan leher bergaris putih. Kulit wajah berwarna gelap yang dibatasi garis putih pada bagian atas dan bawah. Warna skapula berkilat hijau. Paruh berwarna kecoklatan pucat. Kaki berwarna kecoklatan tua[3].

Pada masa kawin, kepala, leher, dan tubuh ibis rokoroko dewasa berwarna coklat berangan. Bagian depan mahkota berkilat hijau. Terdapat semburat keunguan pada sebagian besar bulu. Garis putih pada wajah lebih tebal. Warna dominan paruh seperti warna kulit[3].

Ibis roko-roko remaja dibedakan dari warnanya yang lebih kusam dibandingkan dewasa yang tidak berbiak. Pada kepala dan leher terdapat bintik-bintik keputihan padat. Warna tenggorokan keputihan dan tidak ada garis wajah [3].

Tempat hidup dan kebiasaan[sunting | sunting sumber]

Menghuni rawa – rawa, sawah, pinggiran danau, dan padang rumput tergenang. Biasanya hidup dalam kelompok kecil, bergerak maju berlahan-lahan, menusuk-nusuk dengan paruhnya yang panjang. Memakan ikan, katak, reptil kecil dan invertebrata. Pada waktu malam, terbang sejajar atau dalam formasi, menuju tempat bertengger. Bersarang dalam koloni bersama burung kuntul dan cangak. Sarang berupa tumpukan ranting atau rumput, berdiameter sekitar 30 cm, biasanya pada pohon yang menjorok ke perairan. Biasanya jumlah telur 2-4 tiap periode berbiak, yang dierami oleh kedua induk selama 20-23 hari.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ BirdLife International (2012). "Plegadis falcinellus". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2013.2. International Union for Conservation of Nature. Diakses tanggal 26 November 2013. 
  2. ^ a b "Ibis rokoroko". Kutilang Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-03-31. Diakses tanggal 3 April 2014. 
  3. ^ a b c Robson, Craig (2007). NEW HOLLAND FIELD GUIDE TO THE BIRDS OF SOUTH-EAST ASIA : THAILAND, PENINSULAR MALAYSIA, SINGAPORE, VIETNAM, CAMBODIA, LAOS, MYANMAR. London: New Holland. hlm. 152.