Hiperpiron

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Hiperpiron (Mata uang Bizantium), adalah uang yang digunakan di Kekaisaran Romawi Timur setelah jatuhnya Barat, terdiri dari dua jenis koin: 'emas' koin solidus dan berbagai koin perunggu yang jelas nilainya. Pada akhir kekaisaran mata uang itu dikeluarkan hanya dengan perak 'stavrata' dan koin tembaga kecil tanpa emas.

Ikonografi[sunting | sunting sumber]

Solidus dari Justinian II, pemerintahan kedua, setelah tahun 705

Koin-koin Byzantine awal melanjutkan konvensi akhir Romawi: 'di bagian depan terdapat kepala sang Kaisar, yang wajahnya penuh dan dibaliknya, biasanya terdapat simbol Kristen seperti salib, atau sebuah Kemenangan atau malaikat (keduanya cenderung bergabung satu sama lain). Koin emas Yustinus II berangkat dari konvensi yang stabil ini dengan menempatkan gambar patung Kristus di bagian depan,[note 1] dan setengah atau potret panjang Kaisar secara terbalik. Inovasi-inovasi ini kebetulan memiliki efek memimpin kaum Islam Khalifah Abd al-Malik, yang sebelumnya telah meniru gaya Byzantium namun mengganti simbol-simbol Kristen dengan persamaan Islam, akhirnya untuk mengembangkan sebuah ciri khas Gaya Islam, dengan hanya tulisan di kedua sisinya. Ini kemudian digunakan pada hampir semua mata uang Islam sampai periode modern.

Anastasius 40 nummi (M) dan 5 nummi (E)

Tipe Justinian II dihidupkan kembali setelah akhir Iconoclasm, dan dengan variasi tetap sampai akhir Kekaisaran.

Pada abad ke-10, apa yang disebut "folikel anonim" dipukul bukan koin sebelumnya yang menggambarkan kaisar. Fosil anonim menampilkan patung Yesus di bagian depan dan tulisannya "XRISTUS/bASILEU/bASILE", yang artinya "Kristus, kaisar dari para kaisar"

Koin Bizantium selanjutnya, dan sampai ke masa terjauhnya kekuatan nilai koin tersebut, kecenderungan koin logam mulia semakin tipis dan tampak melebar seiring berjalannya waktu. Koin emas Byzantine semakin tipis menjadi mirip wafer yang bisa ditekuk dengan tangan.

Koin Byzantine memiliki prestise yang bertahan sampai mendekati akhir Kekaisaran. Penguasa Eropa, begitu mereka mulai mengeluarkan koin mereka sendiri, cenderung mengikuti versi pola Bizantium yang disederhanakan, dengan potret penguasa wajah penuh di bagian depan.

Denominasi[sunting | sunting sumber]

Awal dari apa yang dipandang sebagai mata uang Byzantine oleh numismatik dimulai dengan reformasi moneter Anastasius pada tahun 498, yang mereformasi sistem koordir Kekaisaran Romawi akhir, yang terdiri dari emas solidus dan perunggu nummi. Nummus adalah koin perunggu yang sangat kecil, sekitar 8–10 mm, beratnya 0.56 g yang dibuat tahun 576.[2] yang tidak nyaman karena sejumlah besar dari mereka diminta bahkan untuk transaksi kecil.

Justinian I setengah follis, 20 nummi. Perhatikan K dibaliknya.

Koin perunggu baru, kelipatan nummus diperkenalkan, seperti 40 nummi (juga dikenal sebagai follis), 20 nummi, 10 nummi, dan 5 nummi koin (denominasi lain kadang diproduksi). Bagian depan (depan) dari koin-koin ini menampilkan potret kaisar yang sangat bergaya sementara kebalikan (belakang) menampilkan nilai denominasi yang ditunjukkan sesuai dengan angka numerik Yunani atau sistem penomoran (M = 40, K = 20 , I = 10, E = 5). Koin perak jarang diproduksi.

Romanus III miliaresion.

Satu-satunya koin perak yang dikeluarkan secara reguler adalah heksagram yang pertama kali dikeluarkan oleh Heraclius pada tahun 615 yang berlangsung sampai akhir abad ke-7,[3][4] dicetak dalam berbagai ukuran dengan berat umumnya antara 7.5 and 8.5 gram. Keberhasilan ini ditandai adanya upacara seremonial miliansion yang dibuat oleh Leo III di tahun 720, yang masih digunakan dari tahun 830 sampai akhir abad ke-11, lalu kemudian dihentikan. Transaksi kecil dilakukan dengan mata uang perunggu selama periode ini.

Koin emas solidus atau nomisma tetap menjadi standar perdagangan internasional sampai abad ke-11, ketika mulai direndahkan di bawah kaisar berturut-turut yang dimulai pada tahun 1030an di bawah kaisar Romanos Argyros III (1028–1034). Sampai saat itu, kehalusan emas tetap konsisten di sekitar 0.955–0.980.

Histamenon oleh Constantine VIII.

Sistem moneter Byzantine berubah pada abad ke-7 ketika 'nummi' 40 '(juga dikenal sebagai' 'follis' '), yang sekarang jauh lebih kecil, menjadi satu-satunya koin perunggu yang dikeluarkan secara reguler. Meski Justinian II (685–695 and 705–711) mencoba memulihkan ukuran follis Justinian I, follis secara perlahan ukurannya diubah.

Pada awal abad ke-9, solidus seberat tiga per empat dikeluarkan bersamaan dengan solidus full-weight, keduanya menjaga standar kehalusan, di bawah rencana gagal untuk memaksa pasar menerima koin kurus dengan nilai penuh. berat koin Itu1112 koin berat disebut tetarteron (sebuah bahasa Yunani kata sifat komparatif, secara harfiah "er-keempat"), dan solidus berat penuh disebut histamenon. tetarteron tidak populer dan hanya diterbitkan secara sporadis selama abad ke-10. Berat solidus penuh dipukul pada 72 sampai pon Romawi, kira-kira 4,48 grams in weight. Ada juga solidi berat yang dikurangi dengan satu siliqua yang dikeluarkan untuk perdagangan dengan wilayah dekat Timur. Padatan tereduksi ini, dengan sebuah bintang pada bagian depan dan sebaliknya, beratnya sekitar 4,25 g.

Solidus Byzantine dihargai di Eropa Barat, di mana ia dikenal sebagai bezant, sebuah korupsi Byzantium. Istilah bezant kemudian menjadi nama simbol heraldik dari roundel, tingtur ('or' (lambang)) - yaitu cakram emas.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Gambar Yesus Kristus yang pertama muncul di atas koin mungkin ada pada Solidus (koin) dari Flavius ​​Valerius Marcianus, seorang senator yang datang untuk memerintah Romawi Timur, atau Bizantium, Kekaisaran dari tahun 450-457. Uang logam itu tampaknya menggambarkan Kristus yang menganugerahkan berkat pada Kaisar Timur dan Permaisuri, Aelia Pulcheria. Tapi seperti Gambaran Yesus Kristus jauh dari populer sampai bertahun-tahun kemudian.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Banning, Edward (18 April 1987). "Byzantine Coins Led Way In Using Christ's Image". The Globe and Mail. hlm. C20. 
  2. ^ "The Story of Justinian". Tulane.edu. Diakses tanggal 8 Mei 2008. 
  3. ^ "Greek and Roman Coins". Cngcoins.com. 8 May 2008. 
  4. ^ "Byzantine coins". Doaks.org. 8 May 2008. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]