Miliaresion

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Contoh miliaresia pertama, dicetak oleh Leo III (r. 717–741) untuk merayakan koronasi anaknya, Constantine V (r. 741–775), sebagai asisten kaisar. Perhatikan kekurangan citra kecuali salibnya.

Miliaresion (bahasa Yunani: μιλιαρήσιον, berasal dari bahasa Latin: miliarensis), merupakan nama yang digunakan di sejumlah koin perak yang digunakan oleh Kekaisaran Bizantium. Dalam arti yang paling spesifik, ini mengacu pada jenis koin perak yang terdapat pada abad ke-11.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awalnya, nama tersebut diberikan pada miliarense seri koin perak yang diterbitkan di abad ke-4 yang dicetak pada 72 pound yang setara dengan 1.000 nummi. Setelah itu, hingga abad ke-7, Bizantium tidak menggunakan koin perak lagi, dan sekitar tahun 720, pada jenis baru; bentuk heksagram yang lebih besar dan tipis . Pada abad ke-7, miliansion adalah nama yang diberikan pada koin jenis hexagram, dan dari sekitar 720 pada untuk tipe baru, lebih luas dan lebih tipis, dilembagakan oleh Kaisar Bizantium Leo III orang Isauria (sekitar 77-7-741).[1][2]

Jenis yang terakhir ini, menggunakan istilah miliansion yang biasanya diawetkan oleh para numismatik, yang tampaknya dicetak pada 144 pound, dengan berat awal sekitar 2,27 gram, walaupun di Periode Makedonia meningkat menjadi 3,03 gram (yaitu 108 koin hingga pound).[1] Pada abad pertama dari isu ini, tampaknya telah dikeluarkan koin seremonial pada kesempatan pengangkatan seorang asisten kaisar, dan karenanya selalu menampilkan nama dua kaisar Bizantium. Hanya dari masa pemerintahan Kaisar Theophilos (sekitar 829-842) yang membuat koin tersebut menjadi isu umum, dan menyerang di sepanjang masa pemerintahan seorang kaisar.[3] Koin-koin tersebut diinspirasi dari bentuk perak kontemporer dirham Islam, atau yang setara dengannya (yang berbeda dengan emas Bizantium dan koin tembaga, atau bentuk heksagram yang lebih awal) yang pada awalnya tidak merepresentasikan manusia, pemburuan bukan nama dan gelar kaisar atau kaisar secara terbalik, serta sebuah salib pada tangga di bagian depannya. Pada abad ke-10, Kaisar Alexander (sekitar tahun 912-913) memperkenalkan patung Kristus di bagian depan, dan Romanos I (sekitar 920-944) yang menambahkan sebuah patung kekaisaran di tengah salib. Proses ini memuncak di abad ke-11, ketika gambar kaisar, Kristus, dan Perawan Maria mulai muncul.[4]

Di abad ke-11 23 and 13 fraksi dari miliaresion juga mulai dicetak, tetapi kehancuran militer dan finansial pada tahun 1070–1080-an telah mempengaruhi kualitasnya.[5] Hal ini tidak berlanjut hingga tahun 1092, kecuali sebagai sebuah uang tabungan yang setara dengan 112 nomisma. Di bawah Kekaisaran Komnenian, yang pada awalnya digantikan oleh tingkatan paling sederhana satuan billon koin trachy, awalnya seperempat nilai dari miliaresion, tetapi kemudian mengalami penurunan nilai. Miliaresion pada dasarnya dihidupkan kembali dalam bentuk basilikon yang diisukan pada tahun 1300 dan seterusnya.[1][6]

Istilah tersebut juga masuk ke dalam bahasa-bahasa Eropa Barat, di mana milliarès seringkali digunakan dalam beragam bentuk koin-koin perak yang digunakan oleh Muslim.[1]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Kazhdan 1991, hlm. 1373.
  2. ^ Grierson 1999, hlm. 13.
  3. ^ Grierson 1999, hlm. 14.
  4. ^ Grierson 1999, hlm. 14–15.
  5. ^ Grierson 1999, hlm. 15, 44.
  6. ^ Grierson 1999, hlm. 15–16.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]