HMS Hermes (95)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
HMS Hermes (95) off Yantai China c1931.jpeg
HMS Hermes di lepas pantai Yantai, Tiongkok, tahun 1931.
(Britania Raya)
Nama: HMS Hermes
Asal nama: Hermes
Dipesan: April 1917
Pembangun: Armstrong Whitworth
Pasang lunas: 15 Januari 1918
Diluncurkan: 11 September 1919
Mulai berlayar: 18 Februari 1924
Reklasifikasi:
Identifikasi: Nomor umbul: 95
Motto: bahasa Latin: Altiora Peto (I Seek Higher Things)[1]
Nasib: Tenggelam oleh pesawat Jepang, 9 April 1942
Ciri-ciri umum (saat jadi)
Jenis: Kapal induk ringan
Berat benaman:
  • 10850 ton panjang (11020 t) (standar)
  • 13700 ton panjang (13900 t) (muat penuh)
Panjang: 600 ft (182,9 m)
Lebar: 70 ft 3 in (21,4 m)
Daya muat: 23 ft 3 in (7,1 m) (muat penuh)
Tenaga: 40000 shp (30000 kW)
Pendorong: 6 pendidih tabung air
Kecepatan: 25 knot (46 km/h; 29 mph)
Jangkauan: 5600 nmi (10400 km; 6400 mi) pada 10 knot (19 km/h; 12 mph)
Awak kapal: 566 orang (tidak termasuk kru pesawat)
Senjata:
Pelindung:
  • Sabuk: 3 in (76 mm)
  • Dek: 1 in (25 mm)
  • Pesawat yang
    diangkut:
    20 pesawat

    HMS Hermes adalah sebuah kapal induk yang dimiliki Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Kapal ini adalah kapal induk yang pertama di dunia yang dirancang sebagai pembawa pesawat; meskipun Angkatan Laut Kekaisaran Jepang juga meluncurkan Hōshō sebagai kapal induk yang pertama kali ditugaskan dan diluncurkan.[2] Konstruksi kapal dimulai selama masa Perang Dunia Pertama, tetapi tidak keburu sampai akhir perang. Pembangunannya tertunda hingga terjadi beberapa perubahan dalam desainnya. Sayangnya setelah ia diluncurkan, galangan kapal Armstrong Whitworth yang membangun kapal induk Hermes ditutup. Kapal ini masih belum tepat untuk diluncurkan. Sebagian besar perubahan yang dibuat, ditujukan untuk mengoptimalkan desainnya.

    Pertama ditugaskan pada tahun 1924, Hermes ditugaskan secara singkat pada Armada Atlantik sebelum menghabiskan sebagian besar masa baktinya untuk Armada Mediterania dan Stasiun di Tiongkok. Di Mediterania, Hermes bekerja dengan kapal induk lain yang mengembangkan taktik multi-carrier. Sementara saat ditugaskan di Tiongkok, Hermes membantu untuk menekan jumlah pembajakan di perairan Tiongkok. Hermes kembali ke Kerajaan Inggris pada tahun 1937 dan ditempatkan dalam armada cadangan sebelum menjadi kapal pelatihan pada tahun 1938.

    Ketika Perang Dunia Kedua dimulai pada bulan September 1939, kapal ini sempat ditugaskan ke Home Fleet dan melakukan patroli anti kapal selam di Barat Inggris. Hermes dipindahkan ke Dakar pada bulan Oktober untuk bekerja sama dengan Angkatan laut Prancis dalam memburu pembajak kapal komersial yang dilakukan Kriegsmarine dan menghancurkan blokade. Hermes tetap tinggal di Dakar sampai jatuhnya Prancis dan terbentuknya Prancis Vichy pada akhir Juni 1940. Didukung oleh beberapa kapal penjelajah, Hermes kemudian memblokade Dakar dan berusaha untuk menenggelamkan Richelieu dengan meledakkan senjata peledak kedalaman di bawah buritan, serta mengirim pesawat pembom torpedo Fairey Swordfish untuk menyerang pada malam hari. Saat kembali dari misi ini, Hermes menabrak kapal dagang yang disenjatai milik Inggris dalam badai dan memerlukan beberapa bulan untuk perbaikan di Afrika Selatan, kemudian dilanjutkan patroli untuk ekspedisi blok poros di selatan Atlantik dan Samudra Hindia.

    Pada bulan Februari 1941, kapal didukung pasukan Persemakmuran Bangsa-Bangsa di Somalia Italia selama Kampanye Afrika Timur dan melakukan banyak hal yang sama di dua bulan kemudian di Teluk persia selama Perang Inggris-Irak. Setelah kampanye tersebut, Hermes menghabiskan sebagian besar sisa tahun 1941 dengan berpatroli di Samudera Hindia. Ia dipasang kembali di Afrika Selatan antara bulan November 1941 dan Februari 1942 dan kemudian bergabung dengan Armada Timur di Ceylon.

    Pada 8 April, Hermes berlabuh di Trincomalee. Ketika peringatan berbunyi bahwa Angkatan Laut Kekaisaran Jepang mendekat diterima, Hermes berlayar menuju Maladewa dengan pesawat tidak ada di landasan kapal. Pada tanggal 9 April, pesawat pengintai Jepang melihat Hermes dekat Batticaloa, dan dia diserang oleh beberapa pengebom tukik tak lama setelah pesawat pengintai melihat. Dengan tidak ada perlindungan udara sama sekali, kapal carrier itu dengan cepat tenggelam oleh pesawat Jepang. Sebagian besar korban berhasil diselamatkan dan dibawa ke rumah sakit terdekat, meskipun 307 awak laki-laki Hermes hilang dalam tenggelamnya kapal.

    Deskripsi[sunting | sunting sumber]

    Hermes memiliki panjang keseluruhan 600 kaki (182,9 m), lebar 70 kaki 3 inci (21,41 m), dan draft 23 kaki 3 inci (7,09 m) di dalam kedalaman. Berat benaman standarnya 10850 ton panjang (11020 t).[3] Kapal ini memiliki dua set Parson digerakkan dengan turbin uap, satu poros baling-baling dengan kecepatan 25 knot (46 km/h; 29 mph). Uap dipasok oleh enam Yarrow boiler[4] yang beroperasi pada tekanan 235 psi (1620 kPa; 17 kgf/cm2). Turbin dirancang agar dapat mengeluarkan tenaga total 40000 tenaga kuda poros (30000 kW), tetapi nyatanya menghasilkan 41318 tenaga kuda poros (30811 kW) selama percobaan melaut, dan memberi Hermes kecepatan hingga 26,178 knot (48,482 km/h; 30,125 mph). Kapal ini dapat membawa 2000 ton panjang (2000 t) bahan bakar minyak sehingga dapat menjelajahi 4480 mil laut (8300 km; 5160 mi) dengan 16 knot (30 km/h; 18 mph).[5]

    Tebal dek pesawatnya adalah 570 kaki (173,7 m) dan dengan dimensi 36 by 36,6 kaki (11,0 by 11,2 m).[6] Panjang hanggarnya adalah 400 kaki (121,9 m), lebarnya 50 kaki (15,2 m) dan tingginya 16 kaki (4,9 m). Derek besar diposisikan di belakang. Karena ukuran tubuhnya, kapal itu hanya mampu membawa sekitar 20 pesawat. Dapat menyimpan bensin 7000 imperial galon (32000 l; 8400 US gal). Awak kapal yang berjumlah 33 petugas dan 533 pekerja, petinggi dari grup angkatan udara, pada tahun 1939.[7]

    Untuk pertahanan diri melawan kapal perang musuh, Hermes memiliki enam meriam laut BL 5.5-inch Mk I, tiga di setiap sisi kapal. Semua empat QF Mk V 4 inci, senjata anti-pesawat berada di dek penerbangan. Lapisan pelindung sabuk lambung timbulnya adalah 3 inci (76 mm) tebal dan dek penerbangan, yang juga dek kapal [8] bertebal 1 inci (25 mm). Hermes memiliki tinggi metacentric 2,9 kaki (0,9 m) dan bekerja dengan baik pada cuaca berat. Namun, ia cukup luas permukaan yang besar terkena angin dan diperlukan sebanyak 25 hingga 30 derajat dari cuaca kemudi pada kecepatan rendah ketika angin bertiup dari samping.[9]

    Karier[sunting | sunting sumber]

    HMS Hermes di Pearl Harbor, sekitar tahun 1924

    Hermes diselesaikan oleh Sir W. G. Armstrong-Whitworth dan Perusahaan di Walker di Sungai Tyne pada tanggal 15 januari 1918 sebagai kapal pengangkut pesawat pertama di dunia,[10] dan diluncurkan pada tanggal 11 September 1919. Dia dibaptis oleh Ibu A. Cooper, putri Pertama Lord of the Admiralty, Walter Lama. Galangan kapal dijadwalkan untuk menutup pada akhir tahun 1919 dan memerintahkan kapal ditarik ke Devonport, di mana ia tiba pada bulan Januari 1920 untuk penyelesaian.

    1920-an[sunting | sunting sumber]

    Kapten Arthur Stopford diangkat sebagai komandan kapal ini pada Februari 1923 dan kapal ini memulai uji coba lautnya pada bulan Agustus. Setelah dipaskan ulang, Hermes mulai bertugas pada 19 Februari 1924 dan kemudian dimasukkan ke Armada Atlantik.

    1930-an[sunting | sunting sumber]

    Pada 28 Januari 1930, Hermes membawa Menteri Inggris (Sir Miles Lampson) ke Nanking (Tiongkok) untuk mengadakan pembicaraan dengan Pemerintah Tiongkok mengenai invasi Jepang ke Manchuria dan dia tetap tinggal disana sampai dia harus berlayar ke hilir Shanghai pada 2 Maret.

    Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

    Kapal ini diberi reparasi singkat pada awal Agustus 1939 dan Kapten F.E.P. Hutton mengambil alih komando pada tanggal 23 Agustus. Hermes tenggelam di koordinat 7°35′28.392″N 82°05′55.089″E / 7.59122000°N 82.09863583°E / 7.59122000; 82.09863583Koordinat: 7°35′28.392″N 82°05′55.089″E / 7.59122000°N 82.09863583°E / 7.59122000; 82.09863583 dengan tewasnya 307 kru, termasuk Kapten Onslow. Kapten kapal Vampire dan tujuh anak buah. Kebanyak penyintas dari serangan ini diangkut oleh kapal rumah sakit Vita.[11] Kerugian Jepang adalah empat buah Aichi D3A dan lima buah rusak, sedangkan di pihak Inggris dua buah Fairey Fulmar ditembak jatuh.[12]

    Dua HMS Hermes[sunting | sunting sumber]

    Foto langit dari SS Mamari III yang menyamar sebagai Hermes dengan dek penerbangan palsu.

    Kapal pedagang SS Mamari III diubah menyerupai Hermes sebagai kapal umpan yang membingungkan blok poros dimana HMS Hermes saat itu sedang beroperasi. Sebagian besar dari struktur Mamari III dibuat dari kayu. Dia adalah bagian dari armada tiruan kapal perang Inggris yang masuk dalam Armada Tender C. Pada tanggal 4 Juni 1941, ketika dia berlayar menyusuri pantai timur Inggris menuju galangan kapal Chatham di Kent yang akan dirubah kembali menjadi kapal dagang, Mamari terdampar di Norfolk selama serangan udara jerman. Sebelum akhirnya kembali mengapung dia benar-benar dinonaktifkan oleh E-boat Jerman yang diperintahkan oleh Niels Bätge. Jerman awalnya mengira mereka telah menenggelamkan sebuah kapal induk.[13][14]

    Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

    1. ^ McCart, p. 191
    2. ^ Milanovich, hal. 9, 13
    3. ^ Friedman, hal 365–66
    4. ^ Gardiner and Gray, hal. 71
    5. ^ Friedman, hal. 85, 366
    6. ^ Friedman, hal. 84, 366
    7. ^ Friedman, hal. 366
    8. ^ Brown, hal. 120
    9. ^ Friedman, hal 84–85
    10. ^ Milanovich, hal. 13
    11. ^ McCart, p. 50
    12. ^ Shores, et al., p. 428
    13. ^ "Zealandic". Titanic-Titanic.com. Diakses tanggal 2011-02-02. 
    14. ^ http://www.iwm.org.uk/collections/item/object/205016218

    Referensi[sunting | sunting sumber]

    • Brown, David K. (2003). The Grand Fleet: Warship Design and Development 1906–1922 (edisi ke-reprint of the 1999). London: Caxton Editions. ISBN 1-84067-531-4. 
    • Friedman, Norman (1988). British Carrier Aviation: The Evolution of the Ships and Their Aircraft. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 0-87021-054-8. 
    • Gardiner, Robert; Gray, Randal, ed. (1984). Conway's All the World's Fighting Ships: 1906–1921. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 0-85177-245-5. 
    • McCart, Neil (2001). HMS Hermes 1923 & 1959. Cheltenham, UK: Fan Publications. ISBN 1-901225-05-4. 
    • Milanovich, Kathrin (2008). "Hôshô: The First Aircraft Carrier of the Imperial Japanese Navy". Dalam Jordan, John. Warship 2008. London: Conway. ISBN 978-1-84486-062-3. 
    • Rohwer, Jürgen (2005). Chronology of the War at Sea 1939-1945: The Naval History of World War Two (edisi ke-Third Revised). Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 1-59114-119-2. 
    • Shores, Christopher; Cull, Brian; Izawa, Yasuho (1993). Bloody Shambles: The Defence of Sumatra to the Fall of Burma. II. London: Grub Street. ISBN 0-948817-67-4. 
    • Silverstone, Paul H. (1984). Directory of the World's Capital Ships. New York: Hippocrene Books. ISBN 0-88254-979-0. 
    • Sturtivant, Ray (1984). The Squadrons of the Fleet Air Arm. Tonbridge, Kent, UK: Air-Britain (Historians). ISBN 0-85130-120-7. 

    Pranala luar[sunting | sunting sumber]