HAL Tejas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
HAL Tejas
HAL Tejas (LA-5018) of Squadron 18 Flying Bullets.jpg
HAL Tejas dari Angkatan Udara India
TipePesawat tempur multiperan
ProdusenHindustan Aeronautics Limited
PerancangAeronautical Development Agency
Aircraft Research and Design Centre
Defence Research and Development Organisation
National Aerospace Laboratories
Terbang perdana4 Januari 2001
Diperkenalkan17 Januari 2015
StatusDalam produksi
Pengguna utamaAngkatan Udara India
Tahun produksi2001–sekarang
Jumlah produksi40 (per 30 Oktober 2021)[1]
Harga satuanUS$31 juta
VarianHAL Tejas Mk2
HAL TEDBF

HAL Tejas adalah LCA (Light Combat Aircraft) atau pesawat tempur ringan supersonik sayap delta generasi keempat buatan HAL (Hindustan Aeronautics Limited) sebagai pesawat tempur buatan India pertama. Pesawat ini secara resmi diberi nama Tejas yaitu Bahasa Sanskerta dari cahaya.[2] Pesawat berasal dari program Light Combat Aircraft (LCA), yang dimulai pada 1980-an untuk menggantikan pesawat tempur MiG-21 India yang sudah tua, tetapi kemudian menjadi bagian dari program modernisasi armada umum.[3][4]

Tejas saat ini memiliki tiga model produksi – Tejas Mark 1, Mark 1A dan varian pesawat atih. IAF saat ini memesan 40 Tejas Mark 1 dan 83 Tejas Mark 1A, termasuk pesawat latih Tejas. IAF berencana untuk membeli 324 pesawat dalam semua varian, termasuk Tejas Mark 2 yang saat ini sedang dikembangkan oleh HAL.[5] Tejas Mark 2 diharapkan akan siap diproduksi pada tahun 2026–27.[6]

Sejarah Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Partner produksi HAL Tejas

Konsep pertama dibuat tahun 1975 akan tetapi proyek gagal karena ketiadaan untuk mendapatkan Mesin yang diinginkan IAF (Angkatan Udara India) dari pihak asing. Proyek LCA kemudian dilanjutkan lagi pada tahun 1983 dan pada tahun 1984 dibentuklah ADA ( Aeronautical Development Agency ) dari HAL untuk mengelola program LCA Tejas sebagai kebutuhan mendesak untuk menggantikan pesawat tempur MiG-21 IAF yang sudah digunakan sejak tahun 1970 dan akan habis masa pakai pada tahun 1995.

ADA adalah sebuah konsorsium nasional yang membawahi sekitar seratus lebih Laboratorium pertahanan, organisasi industri dan institusi akademik untuk mengembangkan sistem tempur Fly-by-wire, Flight Control System dan Multi mode pulse doppler, akan tetapi pada awalnya mereka sangat membatasi peran Asing dalam proyek tersebut.

Pesawat menggunakan desain sayap Delta dan memakai Mesin jet Afterburner tunggal dan untuk pilihan awal HAL menggunakan mesin jet buatan Amerika General Electric F404-GE-IN20 sebagai powerplant sementara hingga Mesin jet turbofan buatan mereka sendiri yaitu KAVERI GTRE GTX-35VS sudah siap. Proyek ambisius LCA Tejas banyak menggunakan komponen Lokal dalam pengerjaannya, ada sekitar 35 komponen Avionik utama dibuat sendiri dan hanya melibatkan tiga kontraktor Asing dalam pengerjaan Multi Function Displays (MFDs) dari Sextant (Prancis) dan Elbit (Israel), Helmet Mounted Display and Sight (HMDS) cueing system oleh Elbit, Laser pod supplied oleh Rafael (Israel) dan Kursi lontar Martin baker Ejection seat untuk komponen Import.

Tejas NP-2, prototipe varian khusus Angkatan Laut

Namun pada Mei 1998 India melakukan Test Senjata Nuklir mereka yang mengakibatkan negara itu menerima sanksi Embargo dan komponen-komponen yang sedianya akan diimport terpaksa dibuat sendiri, pada awalnya mereka mengembangkan teknologi CFC (Composite Fibre Carbon) dan Glass Cockpit modern bahkan ADA malah memperoleh keuntungan dari Lisensi atas teknologi Autolay Intregated Automated Software System for the design and development of 3D Laminated Composite elements yang dibeli oleh Airbus dan Infosys.[7]

Melalui berbagai riset teknologi terus menerus akhirnya ADA dapat memproduksi 70% komponen utama pesawat, termasuk MMR (Multi Mode Radar) buatan sendiri hingga bisa meminimalkan pembelian komponen import sekecil mungkin. Konsep dikerjakan mulai Oktober 1987 sampai September 1988 dan ADA menunjuk Dassault Aviation Peracis sebagai konsultan untuk mengawasi pembuatan prototype pesawat.

Program Tejas mengalami banyak penundaan yang menyebabkan lamanya pengembangan sedikitnya satu dekade. Masalah pertama adalah ketika desain telah diselesaikan pada 1990, komisi pemerintah menemukan banyak kekurangan pada area teknologi kritis. Sehingga pemerintah memutuskan untuk membuat dua demonstrator teknologi untuk meyakinkan terselesaikannya masalah teknologi. Pesawat pertama dari demonstrator teknologi ini diselesaikan pada 1995, tetapi kesulitan pada sistem kontrol penerbangan dan pembuatan komponen komposit structural menyebabkan pesawat ini belum dapat terbang.

HAL Tejas menembakkan rudal Python-5

Masalah besar lainnya adalah pada 1998 ketika tes nuklir India menyebabkan AS memberi sanksi pelarangan penjualan mesin turbofan General Electric F404 kepada India. Sanksi ini juga menyebabkan berhentinya bantuan dari Lockheed Martin dalam pengembangan sistem kontrol penerbangan. India memutuskan untuk melanjutkan program ini kendati banyaknya masalah yang dihadapi dan memutuskan untuk membuat mesin jet sendiri untuk menggantikan F404. Keputusan ini menyebabkan timbulnya masalah lain karena penundaan produksi dan bertambahnya biaya untuk mengembangkan mesin Kaveri baru. Masalah ini semakin diperparah dengan keputusan pembelian kembali mesin F404 tambahan untuk produksi awal Tejas, setelah AS membatalkan sanksinya. Diharapkan mesin Kaveri dapat mulai dipakai pada 2010. Demonstrator teknologi pertama (TD-1) akhirnya dapat terbang pada 2001. Selanjutnya diikuti dengan TD-2 dan dua pesawat purwarupa (PV-1 and PV-2). Pesawat-pesawat ini digunakan untuk melakukan ujicoba dan menguji teknologi canggih yang akan digunakan pada Tejas.[8]

Desain[sunting | sunting sumber]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

HAL Tejas Mark 1

Tejas adalah pesawat tempur multiperan bermesin tunggal yang memiliki desain sayap delta tanpa ekor dengan "stabilitas statis longgar" untuk meningkatkan kemampuan manuver dan kelincahan. Tejas adalah pesawat tempur multi-peran dan fleksibilitasnya memungkinkan untuk melakukan peran pencegatan, udara-ke-permukaan dan anti-kapal dalam satu misi. Pengujian terowongan angin dan analisis dinamika fluida komputasional telah mengoptimalkan desain Tejas untuk hambatan gelombang transonik dan supersonik minimum, serta beban sayap yang rendah.[9]

Tejas memiliki delapan cantelan – satu di bawah intake sisi kiri, satu di bawah badan pesawat, dan tiga cantelan di bawah setiap sayap, tiga di antaranya adalah cantelan basah yang dapat membawa tangki jatuh. Cantelan di bawah asupan udara sisi kiri dibuat untuk membawa pod sensor seperti FLIR, IRST, atau pengintai/penanda laser. Mark 1A memiliki probe pengisian bahan bakar di sisi kanan depan pesawat. Senjata ekor Tejas terdiri dari I-Derby ER dan Astra di luar jangkauan visual rudal udara-ke-udara dan rudal tempur jarak dekat R-73, Python-5 dan ASRAAM.[10] Tejas memiliki meriam otomatis laras ganda Gryazev-Shipunov GSh-23 23 mm internal di bawah intake udara sisi kanan. Rudal jelajah supersonik BrahMos-NG sedang dikembangkan untuk Tejas.[11]

Ukuran yang relatif lebih kecil, penggunaan komposit badan pesawat yang ekstensif, intake saluran-Y yang melindungi bilah kompresor mesin, penerapan lapisan bahan penyerap radar (RAM) dan sebagainya, mengurangi penampang radar pesawat secara keseluruhan.[12]

Avionik[sunting | sunting sumber]

HAL Tejas di Singapore Air Show 2022

Tejas memiliki kokpit kaca yang kompatibel dengan kacamata pengelihatan malam (night vision goggles), dilengkapi dengan head-up display (HUD), tiga penampil layar multi-fungsi, dan dua Smart Standby Display. Tejas memiliki pengaturan tuas kendali HOTAS (hands-on-throttle-and-stick) untuk mengurangi beban kerja pilot.[13] Layar memberikan informasi penting yang perlu pilot ketahui, pilot berinteraksi dengan sistem onboard melalui keyboard multi-fungsi dan beberapa panel pilihan. Tejas memiliki panel "get-you-home" yang digabungkan dengan komputer data udara untuk membantu pilot dalam keadaan darurat. Kokpit dilengkapi dengan kursi lontas nol-nol Martin-Baker 16LG[14] dan sistem pemutusan kanopi yang dikembangkan oleh DRDO untuk ejeksi yang aman.[15] Saat ini pilot Tejas terbang dengan sistem tampilan yang dipasang di helm (Helmet-mounted display) Elbit DASH IV.[16]

Pesawat ini memiliki kemampuan peperangan elektronik (EW) dengan dilengkapi penerima peringatan radar (RWR), jammer perlindungan diri terintegrasi,[17] sekam, dan sistem dispenser suar.[18] Tejas Mark 1A memiliki radar AESA, komputer kontrol penerbangan digital baru, suite EW baru, dan avionik yang diperbarui.[19] Tejas Mark 1A juga memiliki sistem Unified Electronic Warfare suite (UEWS) yang memiliki kemampuan penanggulangan elektronik, jamming berbasis memori frekuensi radio digital dan kemampuan penipuan.[20]

Tejas juga dapat membawa sensor berbasis pod seperti forward looking infrared (FLIR). Saat ini Tejas diizinkan untuk membawa pod penargetan/pengintaian Rafael Litening III. Tejas juga memiliki sistem pemantauan kesehatan yang terintegrasi.[21]

Spesifikasi (HAL Tejas Mk.1)[sunting | sunting sumber]

Hal Tejas.jpg

Karakteristik umum[sunting | sunting sumber]

  • Kru: 1 atau 2
  • Panjang: 13,20 m (43 ft 4 in)
  • Lebar sayap: 8,20 m (26 ft 11 in)
  • Tinggi: 4,40 m (14 ft 9 in)
  • Luas sayap: 38,4 m² (413 ft²)
  • Berat kosong: 6.500 kg (14.300 lb)
  • Berat kotor: 9.500 kg (20.944 lb)
  • Berat maksimum lepas landas: 13.300 kg (29.100 lb)
  • Mesin: 1 × General Electric F404-GE-IN20 turbofan dengan FADEC, 85 kn dengan afterburner.
  • Daya kering: 53,9 kN (12.100 lbf)
  • Daya dorong dengan afterburner: 85 kN (19.000 lbf)
  • Kapasitas bahan bakar internal: 2.458 kg
  • Kapasitas bahan bakar external: 2 x 1.200 liter drop tank di dalam, 1 x 725-liter drop tank di bawah badan

Performa[sunting | sunting sumber]

  • Kecepatan maksimum: Mach 1,8 (1,980 km/jam) ; (CAS) di ketinggian tinggi
  • Jangkauan: 1.850 km (1.150 mi, 459 nmi)
  • Radius tempur: 500 km (310 mi, 270 nmi)
  • Jangkauan feri: 3,000 km (1,840 mi)
  • Service ceiling: 15,250 m [ 96 ] (50,000 ft)
  • Wing loading: 247 kg/m² (50.7 lb/ft²)
  • Thrust/weight: 1.07
  • g -limits: +8/−3.5 g

Persenjataan[sunting | sunting sumber]

  • Guns: 1× mounted 23 mm twin-barrel GSh-23 cannon with 220 rounds of ammunition.
  • Hardpoints: 8 total: 1× beneath the port-side intake trunk for targeting pods, 6× under-wing, and 1× under-fuselage with a capacity of 4,000 kg external fuel and ordnance
  • Rudal:
Rudal udara-ke-udara
Rudal udara-ke-permukaan
  • Kh-59 ME (TV guided standoff Missile)
  • Kh-59 MK (Laser guided standoff Missile)
Rudal anti-kapal
Bomb
  • KAB-1500L laser-guided bombs
  • GBU-16 Paveway II
  • FAB-250
  • ODAB-500PM fuel-air explosives
  • ZAB-250/350 incendiary bombs
  • BetAB-500Shp powered concrete-piercing bombs
  • FAB-500T dumb bombs
  • OFAB-250-270 dumb bombs
  • OFAB-100-120 dumb bombs
  • RBK-500 cluster bomb stake
Lainnya
  • S-8 rocket pods
  • Bofors 135 mm rocket
  • Drop tanks for ferry flight/extended range/loitering time.
  • LITENING targeting pod

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Deal for 83 Tejas fighters passes bureaucratic hurdle". 
  2. ^ "HAL Tejas, Pesawat tempur dari negeri India". 8 September 2012. 
  3. ^ "Tejas to replace MiG as key fighter - The Hindu". web.archive.org. 2020-10-01. Diakses tanggal 2022-04-17. 
  4. ^ "Tejas not being inducted as replacement of MIG-21 fighter jet: Defence Ministry". www.timesnownews.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-17. 
  5. ^ Gady, Franz-Stefan. "Tejas Fighter Jets Participate in India's Biggest Air Combat Exercise". thediplomat.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-17. 
  6. ^ "HAL ready to export LCA-Tejas, Mark-2 getting ready - The Hindu". web.archive.org. 2021-09-02. Diakses tanggal 2022-04-17. 
  7. ^ "HAL Tejas LSP-5". 8 September 2012. 
  8. ^ "Hindustan (HAL) Tejas,India". 8 September 2012. 
  9. ^ Rajkumar, Philip (2008). The Tejas story : the Light Combat Aircraft Project. New Delhi: Manohar Publishers & Distributors. ISBN 81-7304-764-2. OCLC 213495615. 
  10. ^ Rajkumar2019-02-08T15:20:32+00:00, Mike. "ANALYSIS: Tejas regaining its lustre". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-17. 
  11. ^ "Aero India 2019: Lethal Make in India BrahMos NG integrated with Tejas! India eyes huge defence exports market". Financialexpress (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-17. 
  12. ^ "This is what makes India's Tejas aircraft unique". The Indian Express (dalam bahasa Inggris). 2016-07-01. Diakses tanggal 2022-04-17. 
  13. ^ Kapur, Vivek (2018). Indian aircraft industry : possible innovations for success in the twenty-first century. Centre for Air Power Studies. New Delhi. ISBN 978-93-86288-69-1. OCLC 1011497633. 
  14. ^ IHS Jane's all the world's aircraft : development & production. Paul, FRAeS Jackson, Lindsay T. Peacock, Susan Bushell, David Willis, Jim Winchester, IHS Jane's. [United Kingdom]. 2016. ISBN 978-0-7106-3177-0. OCLC 951033846. 
  15. ^ "Pune: DRDO facilities develop pilot escape path clearance system for combat aircraft". The Indian Express (dalam bahasa Inggris). 2021-06-23. Diakses tanggal 2022-04-17. 
  16. ^ 2016-11-09T08:07:32+00:00. "​New Delhi signs off on 83 Tejas fighters". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-17.  zero width space character di |title= pada posisi 1 (bantuan)
  17. ^ "LCA equipped with electronic warfare suite". www.thehindubusinessline.com (dalam bahasa Inggris). 2015-01-10. Diakses tanggal 2022-04-17. 
  18. ^ "Finally, Tejas gets electronic warfare systems". Deccan Herald (dalam bahasa Inggris). 2013-10-17. Diakses tanggal 2022-04-17. 
  19. ^ "Tejas at the end of the tunnel". Deccan Herald (dalam bahasa Inggris). 2021-01-31. Diakses tanggal 2022-04-17. 
  20. ^ "Upgraded Tejas fighter, touted as 'real desi game-changer', to fly in 2022-23". The Week (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-17. 
  21. ^ Khera, Kishore Kumar (2020). Combat aviation : flight path 1968-2018. Manohar Parrikar Institute for Defence Studies and Analyses. New Delhi. ISBN 978-93-89137-44-6. OCLC 1191069156. 
  • Jackson, Paul, Kenneth Munson and Lindsay Peacock, eds. "ADA Tejas." Jane’s All The World’s Aircraft 2005–06. Coulsdon, Surrey, UK: Jane's Information Group Limited, 2005. ISBN 0-7106-2684-3.
  • Taylor, John W. R., Kenneth Munson and Michael J. H. Taylor, eds. "HAL Light Combat Aircraft." Jane's All The World's Aircraft 1989–1990. Coulsdon, Surrey, UK: Jane's Information Group Limited, 2005. ISBN 0-7106-0896-9.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]