Gunung api bawah laut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Skema dari letusan gunung api bawah laut.
1. Uap air awan
2. Air
3. Stratum
4. Aliran Lava
5. Magma conduit
6. Magma chamber
7. Tanggul
8. Lava bantal
Lava bantal yang terbentuk oleh gunung api bawah laut.
NOAA eksplorasi video yang menunjukkan sisa-sisa air tar gunung berapi.

Gunung berapi bawah laut adalah ventilasi atau celah di Bumi permukaan di mana magma dapat meletus. Sejumlah besar gunung berapi bawah laut yang terletak di dekat daerah tektonik pergerakan lempeng, yang dikenal sebagai mid-ocean ridges. Gunung-gunung berapi di mid-ocean ridges sendiri diperkirakan mencapai 75% dari magma output di Bumi.[1] Meskipun sebagian besar gunung berapi bawah laut yang terletak di kedalaman lautan dan samudra, beberapa juga ada di air dangkal, dan ini dapat debit bahan ke atmosfer selama letusan. Jumlah gunung berapi bawah laut yang diperkirakan mencapai lebih dari 1 juta, dimana sekitar 75 000 naik lebih dari 1 km di atas dasar laut.[1]

Ventilasi hidrotermal, situs dari banyak aktivitas biologis, biasanya ditemukan di dekat gunung berapi bawah laut.

Efek air di gunung berapi[sunting | sunting sumber]

Misalnya, air yang menyebabkan magma dingin dan mengeras jauh lebih cepat daripada di darat letusan, sering mengubahnya menjadi kaca vulkanik. Lava yang terbentuk oleh gunung berapi bawah laut yang sangat berbeda dari terestrial lava. Pada kontak dengan air, padat bentuk kerak di sekitar lava. Memajukan lava mengalir ke kerak ini, membentuk apa yang dikenal sebagai lava bantal.

Di bawah kedalaman laut sekitar 2200 m, di mana tekanan melebihi tekanan kritis air (22.06 MPa atau sekitar 218 atmosfer), itu tidak bisa lagi mendidih; menjadi fluida superkritis. Tanpa mendidih suara, gunung berapi laut dapat sulit untuk mendeteksi pada jarak yang jauh dengan menggunakan hydrophone.

Topografi kegiatan[sunting | sunting sumber]

Para ilmuwan masih harus banyak belajar tentang lokasi dan aktivitas gunung berapi bawah laut. Yang Kolumbo gunung berapi bawah laut di Laut Aegea ditemukan di 1650, ketika meledak dari laut dan meletus, menewaskan 70 orang di dekat pulau Santorini. Baru-baru ini, NOAA Kantor Eksplorasi Laut telah mendanai eksplorasi gunung berapi bawah laut, dengan Ring of Fire misi untuk Busur Mariana di Samudra Pasifik yang sangat penting. Menggunakan Kendaraan yang Dioperasikan dari jarak Jauh, para ilmuwan mempelajari letusan bawah air, kolam molten sulfur, hitam perokok cerobong asap dan bahkan kehidupan laut yang diadaptasi ke dalam, lingkungan yang panas.

Banyak gunung berapi bawah laut gunung laut, biasanya gunung berapi yang tiba-tiba naik dari dasar laut 1.000 - 4.000 meter kedalaman. Mereka didefinisikan oleh ahli kelautan sebagai independen fitur yang naik setidaknya 1.000 meter di atas dasar laut. Puncak sering ditemukan ratusan hingga ribuan meter di bawah permukaan, dan karena itu dianggap dalam laut dalam.[2] sekitar 30.000 gunung bawah laut terjadi di seluruh dunia, dengan hanya beberapa yang telah dipelajari. Namun, beberapa gunung bawah laut yang juga tidak biasa. Misalnya, saat puncak gunung bawah laut yang biasanya ratusan meter di bawah permukaan laut, Bowie gunung bawah laut di Kanada Pacific air naik dari kedalaman sekitar 3.000 meter ke sekitar 24 meter dari permukaan laut.

Mengidentifikasi tipe-tipe letusan dengan suara[sunting | sunting sumber]

Terdalam yang pernah difilmkan[3] gunung api bawah laut, Barat Mata, Mei 2009.

Ada dua jenis letusan gunung api bawah laut: Satu adalah yang dibuat oleh pelepasan lambat dan meledak dari besar gelembung lava, dan satu lainnya dibuat dengan cepat ledakan gelembung gas. Lava dapat mempengaruhi hewan laut dan ekosistem yang berbeda dari gas, sehingga sangat penting untuk dapat membedakan keduanya.

Para ilmuwan telah mampu menghubungkan suara ke tempat wisata. dalam kedua jenis letusan. Pada tahun 2009, kamera video dan hidrofon yang mengambang 1.200 meter di bawah permukaan laut di Samudera Pasifik di dekat Samoa, menonton dan mendengarkan sebagai West Mata Berapi meletus dalam beberapa cara. Menempatkan video dan audio mari bersama-sama peneliti mempelajari suara yang dibuat oleh lambat lava meledak dan suara-suara yang berbeda yang dibuat oleh ratusan gelembung gas.[4][5]

Gunung api bawah laut yang terkenal[sunting | sunting sumber]

Gunung berapi bawah laut adalah celah di permukaan bumi di mana magma dapat meletus, dan mereka merupakan 75% dari output material. Mereka terletak di laut dalam dan laut, tetapi beberapa dari mereka dapat ditemukan di perairan dangkal juga. Gunung berapi bawah laut juga dapat ditemukan di dekat pergerakan lempeng tektonik, yang dikenal sebagai punggung laut. Beberapa gunung berapi bawah laut yang terkenal adalah Piton de la Fournaise di Pulau Reunion, yang merupakan yang merupakan gunung berapi terbesar di bumi karena tinggi 6.600 meter dan memiliki diameter 220 km. Karena sifatnya yang tidak stabil, ia telah membentuk tanah longsor yang besar.

Gunung berapi lain adalah Krakatau, yang meletus pada tahun 1883 adalah kaldera yang terendam dan terletak di antara Jawa dan Sumatra di Indonesia. Kavachi adalah gunung berapi bawah laut yang meletus di Kepulauan Solomon, dan telah meletus sembilan kali sejak 1950. Gunung berapi aktif bernama Manowai Seamount, di lepas pantai Selandia Baru dekat Tonga, meletus setidaknya delapan kali sejak 1977. Gunung berapi ini tinggi 1.000 meter dsn 200 meter di bawah permukaan laut.

Pelepasan Gas Rumah Kaca[sunting | sunting sumber]

Magma yang meletus dari gunung berapi ini melepaskan banyak gas berbahaya karena beberapa letusan telah menambahkan 250 megaton gas ke atmosfer bagian atas. Sejumlah besar sulfur dioksida, karbon dioksida, hidrogen halida, dan hidrogen sulfida dilepaskan ke udara. Gunung berapi bawah laut melepaskan sejumlah besar karbon dioksida ke udara yang diperkirakan sekitar 180 hingga 440 juta ton. Emisi Sulfur Dioksida menyebabkan kabut asap vulkanik dan memainkan peran yang lebih besar dalam penipisan ozon. Hidrogen Sulfida adalah gas beracun, yang menyebabkan iritasi pada saluran pernapasan bagian atas dan dapat menyebabkan manusia jatuh pingsan atau mati dalam satu jam. Hidrogen halida menyebabkan hujan asam, dan juga dapat meracuni persediaan air minum, lahan penggembalaan, dan tanaman pertanian.

Pembentukan Pulau[sunting | sunting sumber]

Gunung berapi bawah laut juga bertanggung jawab atas pembentukan pulau, karena baru-baru ini sebuah pulau baru terbentuk di Pasifik Selatan setelah gunung berapi meletus di Tonga. Pulau ini 500 meter dan terbentuk pada bulan Desember 2014, dengan gunung api Hunga Tonga. Ini menunjukkan sedimen, formasi batuan dan juga berbatasan dengan gunung api bawah tanah. Pada 2013, letusan gunung berapi lain terlihat di Jepang, yang membentuk pulau lain saat bergabung dengan pulau besar Nashino-Shima. Banyak pulau di seluruh samudera di bumi, terutama Pasifik, telah terbentuj sebagai akibat dari aktivitas vulkanik.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Daftar gunung berapi bawah laut

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Martin R. Speight, Peter A. Henderson, "Ekologi Laut: Konsep dan Aplikasi", John Wiley & Sons, 2013.
  2. ^ Nybakken, James W. dan Bertness, Mark D., 2005.
  3. ^ "Scientists Discover and Image Explosive Deep-Ocean Volcano". NOAA. 2009-12-17. Diakses tanggal 2009-12-19. 
  4. ^ Scientificamerican.com 2015-04-22 Bawah gunung Berapi Meledak sebagai Ilmuwan Watch
  5. ^ Dziak, R. P.; Bohnenstiehl, D. R.; Baker, E. T; Matsumoto, H.; Caplan-Auerbach, J.; Embley, R. W.; Merle, S. G.; Walker, S. L.; Lau, T.-K. (2015). "Long-term explosive degassing and debris flow activity at West Mata submarine volcano". Geophysical Research Letters. 42 (5): 1480–1487. doi:10.1002/2014GL062603.