Hidrogen halida

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Hidrogen halida adalah senyawa anorganik diatomik dengan rumus umum HX dengan X adalah salah satu dari halogen: fluor, klor, brom, iodium, atau astatin.[1] Hidrogen halida adalah gas yang dapat larut dalam air menghasilkan asam yang umum dikenal sebagai asam halida.

Senyawa Rumus kimia Panjang ikatan
d(H−X) / pm
(fase gas)
model Dipol
μ / D
Fase larutan (asam)
hidrogen fluorida
(fluorana)
HF
Hydrogen-fluoride-2D-dimensions.svg
Hydrogen-fluoride-3D-vdW.svg
1.86
asam fluorida
hidrogen klorida
(klorana)
HCl
Hydrogen-chloride-2D-dimensions.svg
Hydrogen-chloride-3D-vdW.svg
1.11
asam klorida
hidrogen bromida
(bromana)
HBr
Hydrogen-bromide-2D-dimensions.svg
Hydrogen-bromide-3D-vdW.svg
0.788
asam bromida
hidrogen iodida
(iodana)
HI
Hydrogen-iodide-2D-dimensions.svg
Hydrogen-iodide-3D-vdW.svg
0.382
asam iodida
hidrogen astatida
astatin hidrida
(astatane)
HAt
Hydrogen-astatide-2D-dimensions.svg
Hydrogen-astatide-calculated-3D-sf.svg
−0.06
asam astatida

Vs. asam halida[sunting | sunting sumber]

Hidrogen halida adalah molekul diatomik yang tidak memiliki kecenderungan untuk mengion pada fase gas (meskipun hidrogen fluorida cair adalah pelarut polar yang mirip dengan air). Oleh karena itu, kimiawan membedakan hidrogen klorida dari asam klorida. Hidrogen klorida adalah gas pada suhu ruang yang bereaksi dengan air membentuk asam. Sekali asamnya terbentuk, molekul diatomik sulit dihasilkan kembali, kecuali melalui distilasi. Secara umum nama asam dan molekulnya tidak dibedakan dengan tegas seperti jargon laboratorium "HCl" yang sering berarti asam klorida, bukan gas hidrogen klorida.

Keberadaan[sunting | sunting sumber]

Hidrogen klorida, dalam bentuk asam klorida, adalah komponen utama asam lambung.

Hidrogen fluorida, klorida dan bromida juga merupakan gas vulkanis.

Sintesis[sunting | sunting sumber]

Reaksi langsung hidrogen dengan fluor dan klor masing-masing menghasilkan hidrogen fluorida dan hidrogen klorida. Dalam skala industri, gas ini diproduksi melalui perlakuan garam halida dengan asam sulfat. Hidrogen bromida terbentuk ketika hidrogen dan brom bergabung pada suhu tinggi dengan adanya katalis platina. Hidrogen halida yang paling kurang stabil, HI, dibuat tiak secara langsung, melalui reaksi iodium dengan hidrogen sulfida atau hidrazin.[1][halaman dibutuhkan]

Sifat fisika[sunting | sunting sumber]

Perbandingan titik didih hidrogen halida dan hidrogen kalkogenida; dapat dilihat bahwa hidrogen fluorida memecah tren air.

Hidrogen halida adalah gas tak berwarna pada suhu dan tekanan standar (STP) kecuali untuk hidrogen fluorida, yang mendidih pada 19 °C. Hidrogen fluorida adalah satu-satunya hidrogen halida yang menunjukkan ikatan hidrogen antar molekulnya, dan karenanya memiliki titik lebur dan titik didih tertinggi di antara seri HX. Titik didih meningkat dari HCl ke HI. Tren ini terkait dengan peningkatan kekuatan gaya van der Waals antarmolekul, yang berkorelasi dengan jumlah elektron dalam molekul. Larutan asam halida pekat menghasilkan asap putih yang tampak. Kabut ini timbul dari pembentukan tetesan halus dari larutan akuatik pekat asam halida.

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Saat dilarutkan dalam air, yang reaksinya sangat eksotermik, halida hidrogen menghasilkan asam yang sesuai. Asam-asam ini sangat kuat, mencerminkan kecenderungan mereka untuk mengion dalam larutan berair yang menghasilkan ion hidronium (H3O+). Dengan pengecualian asam fluorida, hidrogen halida adalah asam kuat, dengan kekuatan asam meningkat ke bawah golongan tersebut. Asam fluorida cukup rumit karena kekuatannya bergantung pada konsentrasi karena efek homokonjugasi. Namun, sebagai larutan dalam pelarut tidak berair, seperti asetonitril, hidrogen halida hanya bersifat sedikit asam.

Demikian pula, hidrogen halida bereaksi dengan amonia (dan basa lainnya), membentuk amonium halida:

Dalam kimia organik, reaksi hidrohalogenasi digunakan untuk menyiapkan halokarbon. Sebagai contoh, kloroetana diproduksi melalui hidroklorinasi etilena:[2]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Greenwood, Norman N.; Earnshaw, A. (1997), Chemistry of the Elements (edisi ke-2nd), Oxford: Butterworth-Heinemann, ISBN 0-7506-3365-4 
  2. ^ M. Rossberg et al. "Chlorinated Hydrocarbons" in Ullmann’s Encyclopedia of Industrial Chemistry, 2006, Wiley-VCH, Weinheim. doi:10.1002/14356007.a06_233.pub2