Gesalik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Gesalik (bahasa Gotik: Gaisalaiks - yang berarti "menari dengan tombak".[1]), Gesaleico dalam bahasa Spanyol dan Portugis, Gesaleic dalam bahasa Katala, (? – 513), merupakan seorang raja Visigoth dari tahun 507 sampai 511, dan meninggal pada tahun 513. Meskipun ia adalah putra haram Alarik II, dia telah terpilih sebagai raja Visigoth setelah Alarik terbunuh dalam pertempuran oleh suku Franka. Putra tunggal Alarik yang sah, Amalarik, masih bocah dan terlalu muda untuk memerintah.[2]

Awalnya Gesalik didukung oleh raja Ostrogoth, Theodoric yang Agung, namun dukungan ini akhirnya memudar. Antara tahun 508 dan 511, dia mengeksekusi seorang bangsawan penting Visigoth - Goiaric.[3] Pemerintahan Gesalik mendapat pukulan tegas saat Burgundian, yang dipimpin oleh raja mereka Gundobad, menangkap dan menjarah Narbonne, ibu kotanya. Gesalik melarikan diri ke Barcelona, di mana ia tinggal sampai Theodoric menggulingkannya.[4] Theodoric mengambil alih kekuasaan kerajaan Visigoth selama 15 tahun berikutnya, mengumpulkan pajak dan menunjuk pejabatnya, seolah-olah atas nama saudara tiri Gesalik, Amalarik, sampai dia cukup umur untuk memerintah.

Didorong dari tahta, Gesalec menemukan perlindungan di Qart Hadast dari Vandal raja Trasamund. Raja vandal mendukung perjuangannya, memberinya uang dan bukan orang dan pada tahun 510 dan 511 angkatan laut vandal mendukung serangan Gesalik ke Spanyol. Namun, setelah menerima beberapa surat keras dari Theodoric, Trasamund menyadari bahwa dia tidak cocok dengan Ostrogoth dan menarik dukungannya untuk Gesalik, dengan permintaan maaf dan emas kepada Theodoric.[5]

Ditinggalkan oleh Trasamund, Gesalik melarikan diri ke Aquitania, di mana dia tinggal selama satu tahun. Herwig Wolfram mencatat bahwa meskipun Aquitania telah ditaklukkan oleh suku Franka mengikuti Pertempuran Vouillé, kota itu masih dipenuhi penduduk Visigoth dan Roma yang pro-Gotik.[6] Gesalec kembali lagi ke Spanyol, dan dikalahkan oleh Ibbas ibu kota Theodoric di luar Barcelona, ​​menurut Isidorus dari Sevilla pada tonggak kedua belas. Meskipun ia melarikan diri dari medan perang, Gesalec ditangkap setelah melintasi Sungai Durance dan kemudian dieksekusi.[7] Wolfram menjelaskan bahwa Gesalik telah memainkan "kartu terakhirnya, Bourgogne", namun dalam sebuah catatan kaki mengamati "Isidorus tidak memberi tahu kami apakah penjaga Bourgogne atau Ostrogoth berhasil menangkap dan membunuh raja Visigoth yang tidak beruntung."[8] Peter Heather menduga bahwa eksekusinya adalah " mungkin pada tahun 513."


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Robert Kasperski, The Visigothic King Gesalic, Isidore’s Historia Gothorum and the Goths’ Wars against the Franks and the Burgundians in the Years 507–514, „Kwartalnik Historyczny” Vol. CXXIV, 2017 Eng.-Language Edition no. 1, pp. 7-37
  2. ^ Herwig Wolfram, History of the Goths, translated by Thomas J. Dunlap (Berkeley: University of California, 1988), p. 309.
  3. ^ Peter Heather, The Goths (Oxford: Blackwell, 1996), p. 232
  4. ^ Isidore of Seville, Historia de regibus Gothorum, Vandalorum et Suevorum, chapter 37. Translation by Guido Donini and Gordon B. Ford, Isidore of Seville's History of the Goths, Vandals, and Suevi, second revised edition (Leiden: E.J. Brill, 1970), p. 18
  5. ^ Cassiodorus, Variae, 5.43-4; Wolfram, History of the Goths, p. 308
  6. ^ Wolfram, History of the Goths, p. 245
  7. ^ Isidore of Seville, ch. 38; translation by Donini and Ford, p. 18f
  8. ^ Wolfram, History of the Goths, p. 245, p. 481 n. 615

Daftar pustaka:

  • Peter J. Heather, The Goths, Oxford 1996.
  • Robert Kasperski,The Visigothic King Gesalic, Isidore’s Historia Gothorum and the Goths’ Wars against the Franks and the Burgundians in the Years 507–514, „Kwartalnik Historyczny” Vol. CXXIV, 2017 Eng.-Language Edition no. 1, pp. 7-37.
  • Herwig Wolfram, History of the Goths, Berkeley 1988.
Raja Gesalik dari Visigoth
Wafat: 511
Gelar
Didahului oleh:
Alarik II
Raja Visigoth
507–511
Diteruskan oleh:
Amalarik