Gelombang Kondratiev

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Teori gelombang ekonomi
Nama siklus/gelombang Periode
Siklus Kitchin 3–5
Investasi tetap Juglar 7–11
Investasi infrastruktur Kuznets 15–25
Gelombang Kondratiev 45–60
Siklus babi
Skema kasar yang menampilkan siklus pertumbuhan ekonomi dunia sepanjang sejarah menurut teori Kondratiev.

Dalam ilmu ekonomi, gelombang Kondratiev (disebut juga supersiklus, gelombang besar, gelombang panjang, gelombang K, atau siklus ekonomi panjang) adalah fenomena mirip siklus dalam ekonomi dunia modern.[1]

Kondratiev mengklaim bahwa periode gelombang ini berkisar antara 40 sampai 60 tahun. Siklus ini terdiri dari jeda yang saling bergantian antara pertumbuhan sektoral yang tinggi dan jeda pertumbuhan yang relatif lambat.[2] Belum ada ekonom yang menemukan bukti keberadaan gelombang Kondratiev dalam bentuk statistik.

Sejarah konsep[sunting | sunting sumber]

Ekonom Soviet Nikolai Kondratiev (kadang ditulis Kondratieff) merupakan orang pertama yang memperkenalkan teorinya ini ke dunia internasional lewat bukunya, The Major Economic Cycles (1925), dan beberapa karya lain yang ditulis pada 1920-an.[3][4] Dua ekonom Belanda, Jacob van Gelderen dan Samuel de Wolff, sebelumnya telah memperkirakan siklus 50-60 tahun pada tahun 1913. Namun demikian, karya de Wolff dan van Gelderen diterjemahkan dari bahasa Belanda dan mendapat perhatian luas pada abad ke-21.[butuh rujukan]

Pada tahun 1939, Joseph Schumpeter mengusulkan nama "gelombang Kondratieff" sebagai bentuk penghormatan kepada Nikolai Kondratiev.

Sejak teori ini diciptakan, berbagai penelitian telah dilakukan selama beberapa siklus dan membuktikan siklus panjang dan pendek dalam data penelitiannya. Ilmuwan Marxis, Ernest Mandel, membangkitkan kembali teori gelombang panjang ini dalam esainya tahun 1964 yang memprediksikan akhir ledakan ekonomi panjang setelah lima tahun dan kuliah Alfred Marshall tahun 1979. Akan tetapi, menurut teori Mandel, tidak ada yang namanya "siklus" panjang, melainkan periode pertumbuhan cepat dan lambat yang merentang selama 20–25 tahun.

Sejarawan Eric Hobsbawm menulis bahwa, "Prediksi tepat yang dibuat atas dasar Gelombang Panjang Kondratiev—ini bukan hal yang biasa dalam ilmu ekonomi—telah meyakinkan banyak sejarawan dan bahkan sejumlah ekonom bahwa ada sesuatu di balik teori gelombang Kondratiev ini, meskipun kami tidak tahu apa." [5]

Ciri siklus[sunting | sunting sumber]

Kondratiev menjabarkan tiga tahap dalam siklus ini: ekspansi, stagnasi, dan resesi. Kini, gelombang Kondratiev dibagi menjadi empat periode dengan titik balik (gelombang turun) antara tahap pertama dan kedua. Kondratiev menulis teori ini pada tahun 1920-an, namun ia memilih untuk menerapkan teori ini pada abad ke-19:

  • 1790–1849; titik balik tahun 1815.
  • 1850–1896; titik balik tahun 1873.
  • Kondratiev memperkirakan bahwa sebuah siklus baru dimulai pada tahun 1896.

Konon siklus panjang ini mempengaruhi semua sektor ekonomi. Kondratiev berfokus pada harga dan nilai bunga. Ia memandang bahwa kenaikan gelombang dipengaruhi oleh kenaikan harga dan nilai bunga yang rendah, sedangkan penurunan gelombang dipengaruhi oleh penurunan harga dan nilai bunga yang tinggi. Analisis selanjutnya berfokus pada hasil (output).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The term long wave originated from a poor early translation of long cycle from Russian to German. Freeman, Chris; Louçã, Francisco (2001) pp 70
  2. ^ See, e.g. Korotayev, Andrey V.; Tsirel, Sergey V. (2010). "A Spectral Analysis of World GDP Dynamics: Kondratiev Waves, Kuznets Swings, Juglar and Kitchin Cycles in Global Economic Development, and the 2008–2009 Economic Crisis". Structure and Dynamics. 4 (1): 3–57. 
  3. ^ Vincent Barnett, Nikolai Dmitriyevich Kondratiev, Encyclopedia of Russian History, 2004, at Encyclopedia.com.
  4. ^ Erik Buyst, Kondratiev, Nikolai (1892–1938) Diarsipkan 2013-05-23 di Wayback Machine., Encyclopedia of Modern Europe: Europe Since 1914: Encyclopedia of the Age of War and Reconstruction, Gale Publishing, January 1, 2006.
  5. ^ Hobsbawm (1999), pp. 87f.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]