Gaius Suetonius Paulinus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Gaius Suetonius Paulinus[1] (/pɔːˈlnəs/; fl. 1 abad) adalah seorang jenderal Romawi yang umum dikenal sebagai komandan yang mengalahkan pemberontakan Boudica.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Sedikit yang diketahui dari keluarga Suetonius, tetapi mereka mungkin berasal dari Pisaurum (modern Pesaro), sebuah kota di pantai Adriatik Italia. Tidak diketahui apakah ia terkait dengan penulis biografi Gaius Suetonius Tranquillus.[2]

Kampanye Mauretanian[sunting | sunting sumber]

Setelah menjabat sebagai praetor di 40M, Suetonius diangkat sebagai gubernur Mauretania tahun berikutnya. Bekerjasama dengan Gnaeus Hosidius Geta ia menumpas pemberontakan di provinsi pegunungan, yang timbul akibat penbunuhan penguasa lokal oleh Gayus Caligula. [3] Di tahun 41 M, Suetonius menjadi komandan Romawi pertama yang memimpin pasukan di Pegunungan Atlas,[4] dan Pliny the Elder mengutip keterangan dari area ini dalam bukunya Natural History.[5]

Gubernur Inggris[sunting | sunting sumber]

Di tahun 58M, setelah agaknya menjadi konsul,[2] ia diangkat gubernur di Inggris, menggantikan Quintus Veranius, yang telah meninggal.[6] Ia melanjutkan kebijakan agresif Veranius menundukkan suku-suku modern Wales, dan berhasil selama dua tahun pertamanya diposisi tersebut. Reputasinya sebagai seorang jenderal datang untuk menyaingi Gnaeus Domitius Corbulo.[7] Dua calon gubernur masa depan pernah melayani di bawahnya: Quintus Petillius Cerialis sebagai wakil dari Legio IX Hispana,[8] dan Gnaeus Julius Agricola[9] sebagai militer tribune melekat II Augusta, tetapi kemudian diperbantukan untuk staf Suetonius.

Di tahun 60 atau 61 Suetonius membuat serangan di pulau Mona (Anglesey), tempat perlindungan bagi buronan Inggris dan benteng suku bangsa druid. Suku-suku dari tenggara mengambil keuntungan dari ketidakhadiran-nya dan mengadakan pemberontakan, yang dipimpin oleh ratu Boudica dari Iceni. Dimana kota colonia Camulodunum (Colchester) hancur, penghuninya disiksa, diperkosa, dan dibantai, dan legiun Petillius Cerialis dialihkan. Suetonius menggiring Mona kearah gencatan senjata dan berbaris di sepanjang jalan Romawi dari Watling Street menuju Londinium (London), target pemberontak berikutnya, tapi ia dinilai tidak memiliki anggaran untuk mempertahankan kota dan memerintahkan untuk mengevakuasi kota tersebut. Suku-suku Inggris menghancurkan kota itu, warga Londinium menderita nasib yang sama seperti orang-orang dari Camulodunum, dan kemudian hal yang sama terjadi untuk kota Verulamium (St Albans).[10]

Suetonius berkumpul kembali dengan XIV Gemina, beberapa detasemen XX Valeria Victrix, dan semua prajurit yang tersedia. II Augusta, yang berbasis di Exeter, bersedia membantu tapi prefek, Poenius Postumus, menolak untuk mengindahkan panggilan. Meskipun demikian, Suetonius mampu merakit kekuatan sekitar sepuluh ribu orang. Sangat kalah jumlah (Suku-suku Inggris berjumlah kria-kira 230,000 orang menurut Cassius Dio),[11] dengan bangsa Romawi yang berdiri di tanah mereka. Pertempuran berlangsung di sebuah lokasi yang teridentifikasi dalam defile dengan kayu di belakangnya, mungkin di West Midlands di suatu tempat di sepanjang Watling Street - di Cuttle Mill, 2 km sebelah tenggara dari Towcester di Northamptonshire, di depan defile sempit yang menjawab topografi sesuai keterangan Tacitus, tulang manusia telah ditemukan di wilayah yang luas; [12] Lintas tinggi di Leicestershire dan Manduessedum dekat kota modern Atherstone di Warwickshire juga telah disarankan - di mana taktik dan disiplin Romawi menang atas jumlah pasukan Inggris yang lebih besar. Pasukan Inggris itu terhambat oleh kehadiran keluarga mereka sendiri, dimana mereka ditempatkan membentuk cincin dari gerobak di tepi medan perang, dan kekalahan pasukan Inggris berubah menjadi pembantaian. Tacitus mendengar laporan bahwa hampir delapan puluh ribu warga Inggris tewas, dibandingkan dengan hanya empat ratus Roma. Boudica meracuni dirinya sendiri, dan Postumus, yang telah menolak panggilan untuk berbagi dalam kemenangan, dibunuh dengan pedangnya sendiri.[13]

Suetonius memperkuat pasukannya dengan legiun dan auxiliaries dari Germania dan melalukan operasi hukuman terhadap setiap sisa kantong-kantong perlawanan, tapi ini terbukti kontraproduktif. Prokurator baru, Gaius Julius Alpinus Classicianus, menyatakan keprihatinan tentang aksi Suetonius ini kepada Kaisar Nero yang hanya akan menyebabkan permusuhan berkelanjutan. Penyelidikan dibuat di bawah freedman Nero, Polyclitus, dan alasan, bahwa Suetonius telah kehilangan beberapa kapal, ditemukan untuk membebaskannya dari kedudukannya. Ia digantikan oleh jenderal yang lebih damai Publius Petronius Turpilianus.[14] Tapi Suetonius tidak dipermalukan: sebuah tessera penting ditemukan di Roma yang berisi fitur kedua nya Suetonius dan Nero beserta simbol-simbol kemenangan, dan seorang pria bernama Gaius Suetonius Paulinus menjadi konsul ke 66, baik kemungkinan putranya [2] atau dirinya yang ditunjuk untuk kedua kalinya.[15]

Tahun Empat Kaisar[sunting | sunting sumber]

Di tahun 69M, selama tahun perang sipil yang diikuti kematian Nero (lihat Tahun empat kaisar), dia adalah salah satu dari jendelal senior Otho dan penasihat militer.[16] Dia dan Publius Marius Celsus mengalahkan Aulus Caecina Alienus, salah satu jenderal Vitellius, dekat Cremona, tapi Suetonius tidak membiarkan orang-orangnya untuk menindaklanjuti keuntungan tersebut sehingga dituduh melakukan pengkhianatan sebagai akibatnya.[17] Ketika Caecina dan pasukannya bergabung dengan orang-orang dari Fabius Valens, Suetonius disarankan Otho untuk tidak mengambil risiko pertempuran tapi ditolak, yang mengarah ke penentu kekalahan Otho di Bedriacum.[18] Suetonius ditangkap oleh Vitellius dan memperoleh pengampunan dengan mengklaim bahwa ia telah sengaja kehilangan pertempuran untuk Otho, meskipun hal ini adalah hampir pasti benar.[19] Akhir nasibnya masih belum diketahui.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Also spelled Paullinus.
  2. ^ a b c A. R. Birley, "Suetonius Paullinus, Gaius (fl. c.
  3. ^ Cassius Dio, Roman History 60:9
  4. ^ Fields, Nic. Boudicca's Rebellion AD 60-61. p. 21. ISBN 978-1-84908-313-3. 
  5. ^ Pliny the Elder, Natural History 5.1
  6. ^ Tacitus, Agricola 14
  7. ^ Tacitus, Annals 14.29
  8. ^ Tacitus, Annals 14.32
  9. ^ Tacitus, Agricola 5
  10. ^ Tacitus, Agricola 15-16; Annals 14.29-33; Cassius Dio, Roman History 62.7
  11. ^ Cassius Dio, Roman History 62.8
  12. ^ Rogers, Byron (11 October 2003). "The original Iron Lady rides again". Daily Telegraph. 
  13. ^ Tacitus, Annals 14.34-37; Cassius Dio, Roman History 62.8-12
  14. ^ Tacitus, Agricola 16; Annals 14.38-39
  15. ^ http://www.bbc.co.uk/history/historic_figures/suetonius.shtml
  16. ^ Tacitus, Histories 1:87
  17. ^ Tacitus, Histories 2:23-26
  18. ^ Tacitus, Histories 2.31-44
  19. ^ Tacitus, Histories 2.60