Dropbox Paper

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dropbox Paper
Dropbox Paper logo with text.png
Jenis situs
Pemroses kata, Perangkat lunak kolaborasi
PemilikDropbox
Situs webpaper.dropbox.com
Diluncurkan15 Oktober 2015; 4 tahun lalu (2015-10-15)
Bahasa pemrogramanJavaScript

Dropbox Paper, adalah layanan pengeditan dokumen kolaboratif yang dikembangkan oleh Dropbox. Berasal dari akuisisi perusahaan kolaborasi dokumen Hackpad pada April 2014, Dropbox Paper secara resmi diumumkan pada Oktober 2015, dan diluncurkan pada Januari 2017. Ia menawarkan aplikasi web, serta aplikasi seluler untuk Android dan iOS.

Dropbox Paper digambarkan dalam postingan pengumuman resmi sebagai "ruang kerja yang fleksibel yang menyatukan orang dan ide. Dengan Kertas, tim dapat membuat, meninjau, merevisi, mengelola, dan mengatur semua dalam dokumen secara bersama - sama".

Dropbox Paper mendapatkan tanggapan yang beragam. Para kritikus memuji fungsi kolaborasi, termasuk konten yang segera tersedia, kemampuan menyebutkan kolaborator tertentu, menetapkan tugas, menulis komentar, serta mengedit atribusi, dan riwayat revisi. layanan ini menerima pujian khusus untuk dukungannya untuk media kaya dari berbagai sumber, dan seorang pengulas mencatat bahwa dukungan Dropbox Paper terhadap banyak media melebihi kemampuan sebagian besar pesaingnya. Namun, layanan ini dikritik karena kurangnya opsi format dan fitur penyuntingan. Sementara antarmuka pengguna disukai karena sederhana, pengulas mengutip kurangnya bilah pemformatan tetap, sedangkan fitur yang tidak ada, justru hadir pada produk pesaing karena membuat Dropbox Paper tampak seperti alat yang "ringan".

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Dropbox mengakuisisi perusahaan kolaborasi dokumen Hackpad pada April 2014.[1] Setahun kemudian, Dropbox meluncurkan produk pencatat Dropbox Notes dalam fase pengujian beta.[2][3] Dropbox Paper diumumkan secara resmi pada 15 Oktober 2015,[4][5][6] diikuti oleh beta terbuka dan rilis ponsel Android dan iOS. aplikasi pada Agustus 2016.[7][8][9] Dropbox Paper secara resmi dirilis pada 30 Januari 2017.[10][11][12]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Dalam perbandingan antara Dropbox Paper dan Evernote, PC World Michael Ansaldo menulis bahwa "Dengan penekanannya pada pembuatan dokumen, Anda mungkin mengharapkan pemformatan sebagai yang pertama dan utama di Dropbox Paper. Bukan itu masalahnya." Ansaldo mencatat kurangnya "bilah alat pemformatan tetap, seperti yang akan Anda temukan di Evernote atau pengolah kata seperti Google Documents atau Microsoft Word. Sebaliknya, editor teks hanya muncul sebagai pita mengambang ketika Anda menyorot teks yang dipilih." Satu-satunya opsi pemformatan yang tersedia untuk penekanan adalah huruf tebal, dicoret, daftar berpoin dan bernomor, dan tag H1 dan H2. Pengguna juga dapat menambahkan tautan, mengonversi teks menjadi daftar periksa, dan menambahkan komentar. Ansaldo menulis bahwa "Evernote dan Dropbox Paper memberikan kemudahan menambahkan gambar ke dokumen", tetapi juga mencatat bahwa "Dropbox Paper tidak mendukung pengeditan gambar apa pun". Dropbox Paper mendukung banyak media, dan pengguna dapat "menambahkan banyak konten ke dokumen Anda hanya dengan menempelkan tautan ke file tersebut. Selain itu Dropbox Paper mendukung media dari berbagai layanan populer termasuk YouTube, Spotify, Vimeo, SoundCloud, Facebook, dan Paket produktivitas Google. Setelah file muncul, Anda dapat menghapus tautan untuk tampilan yang lebih bersih. " Untuk mulai bekerja dengan orang lain, Dropbox Paper "memungkinkan Anda mengundang orang melalui email dari dalam suatu dokumen", dengan pilihan berbagi untuk siapa yang dapat melihat tautan (siapa pun yang memiliki tautan atau hanya orang yang diundang), dan izin tindakan (edit atau hanya komentar). Mengenai kolaborasi, Ansaldo menulis bahwa "Kolaborasi kreatif adalah fitur tenda Dropbox Paper, dan menyediakan berbagai cara untuk bekerja secara efektif dengan orang lain dalam waktu nyata". Pengguna dapat "membuat konten apa pun segera terlihat dan dapat diakses oleh kolaborator tertentu dengan"@mentions", dan "Anda juga dapat menggunakan @mention untuk membuat dan menetapkan daftar tugas dalam dokumen." Dropbox Paper juga "menawarkan alat kolaborasi penting termasuk komentar, pengeditan atribusi, dan riwayat revisi."[13]

Menulis untuk TechRadar, John Brandon menulis bahwa Dropbox Paper "mungkin menjadi alat 'ringan' untuk saat ini tanpa templat Microsoft Office yang luas atau integrasi dengan aplikasi lain di Zoho suite, tetapi ini bekerja dengan baik dengan layanan penyimpanan Dropbox yang sangat populer dengan pekerja kantor akhir-akhir ini."[14]

Alex Heath dari Business Insider memuji bahwa "Antarmuka kertas dropbox super bersih dan mudah untuk ditulis. Anda tidak merasa kewalahan dengan opsi pemformatan", tetapi mengkritik fitur yang tersedia, Alex Heath menulis bahwa "Google Documents jauh lebih berfitur lengkap pada bagian pemformatan, jadi Dropbox Paper harus mengejar ketinggalan jika ingin setara dengan kompetitor".[15]

Menulis untuk The Verge, Casey Newton memuji penanganan Dropbox Paper atas dukungan banyaknya media, itu dirasa "hebat", dan ia menambahkan bahwa "Saya membayangkan bahwa tipe kreatif yang bekerja dalam tim akan mengapresiasi karena Dropbox Paper memiliki dukungan media yang kaya yang tertanam dalam dokumen yang mereka kerjakan dibandingkan bekerja dalam serangkaian tab tak terbatas ".[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Perez, Sarah (April 17, 2014). "Dropbox Acquires Cloud Photos Startup Loom And Document Collaboration Service Hackpad". TechCrunch. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 11, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  2. ^ Perez, Sarah (April 23, 2015). "Dropbox's Collaborative Note-Taking Service, Dropbox Notes, Heads Into Beta Testing". TechCrunch. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 18, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  3. ^ Ingraham, Nathan (April 23, 2015). "Dropbox is getting ready to launch a collaborative notes service". The Verge. Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 24, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  4. ^ Newton, Casey (October 15, 2015). "Dropbox announces Paper, its take on collaborative document editing". The Verge. Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 18, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  5. ^ Ingraham, Nathan (October 15, 2015). "Paper is Dropbox's new vision for how teams can work together". Engadget. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 11, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  6. ^ Dillet, Romain (October 15, 2015). "Dropbox Announces Paper, A Google Docs Competitor". TechCrunch. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 18, 2017. Diakses tanggal February 17, 2017. 
  7. ^ Cacioppo, Christina (August 3, 2016). "Get started with Dropbox Paper - now in open beta". Dropbox Blog. Dropbox. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 31, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  8. ^ Noyes, Katherine (August 3, 2016). "Dropbox Paper, now in open beta, lets teams collaborate in the cloud". PC World. International Data Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 18, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  9. ^ Novet, Jordan (August 3, 2016). "Dropbox launches Paper note-taking app in open beta, releases Android and iOS apps". VentureBeat. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 18, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  10. ^ Jackson, Todd (January 30, 2017). "Transforming how teams collaborate". Dropbox Blog. Dropbox. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 18, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  11. ^ Statt, Nick (January 30, 2017). "Dropbox finally brings its Google Docs competitor out of beta". The Verge. Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 2, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  12. ^ Lynley, Matthew (January 30, 2017). "Dropbox's note-taking app Paper launches globally in 21 languages". TechCrunch. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 18, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  13. ^ Ansaldo, Michael (January 19, 2017). "Dropbox Paper vs. Evernote: 5 productivity features compared". PC World. International Data Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 4, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  14. ^ Brandon, John (May 26, 2016). "5 good alternatives to Google Docs". TechRadar. Future plc. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 2, 2016. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  15. ^ Heath, Alex (October 18, 2015). "We tried Dropbox's unreleased document editor, and it's like a prettier version of Google Docs". Business Insider. Axel Springer SE. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 23, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019. 
  16. ^ Newton, Casey (October 15, 2015). "Hands on with Paper, Dropbox's answer to Google Docs". The Verge. Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 1, 2017. Diakses tanggal February 15, 2019.