Bahasa Melayu Kelantan-Pattani

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Dialek Melayu Kelantan)
Bahasa Melayu Kelantan-Pattani
بهاس ملايو كلنتن-ڤطاني
Baso Taning, Baso Kelaté
Dituturkan diMalaysia, Thailand
WilayahMalaysia:
Kelantan
Merapoh, Pahang
Besut dan Setiu, Terengganu
Baling, Sik dan Padang Terap, Kedah
Hulu Perak (Pengkalan Hulu dan Grik), Perak

Thailand:
Wilayah Patani, Provinsi Songkhla (Sabayoi, Chana, Nathawi, Thepha), Minburi (Min Buri), Lat Krabang, Khlongsamwa, Nong Chok)
EtnisMelayu Patani
Melayu Bangkok
Melayu Kelantan
Melayu Baling
Melayu Perak
Melayu Reman
Penutur bahasa
sekitar 3 juta di Thailand  (2006)[1]
sekitar 2 juta di Malaysia
Austronesia
Aksara Latin, Aksaea Thai, Aksara Jawi
Kode bahasa
ISO 639-3mfa (Pattani)
Glottologpatt1249[2]
Artikel ini mengandung simbol fonetik IPA. Tanpa bantuan render yang baik, Anda akan melihat tanda tanya, kotak, atau simbol lain, bukan karakter Unicode. Untuk pengenalan mengenai simbol IPA, lihat Bantuan:IPA

Bahasa Melayu Kelantan-Pattani; bahasa Thai: ภาษายาวี; Jawi di Pattani; baso Kelaté di Kelantan) merupakan sebuah bahasa dalam rumpun Austronesia dan sub-rumpun Melayik yang dituturkan di negara bagian Kelantan dan provinsi tetangga dari bagian paling selatan Thailand yang berdekatan. Bahasa ini dituturkan sebagai bahasa utama untuk orang Melayu Thailand, juga sebagai basantara untuk etnis Thailand Selatan di area rural, orang Muslim dan non-Muslim Sam-Sam, dan kebanyakan juga dituturkan oleh keturunan campiran Melayu-Thailand.

Bahasa Melayu Kelantan-Pattani sangat berbeda dengan varietas bahasa Melayu lainnya karena isolasi secara geografis dari dunia Melayu sekitarnya oleh pegunungan tinggi, hutan hujan lebat dan Teluk Thailand. Di wilayah Thailand, bahasa ini juga dipengaruhi oleh bahasa Thailand.

Selain itu, bahasa Melayu Kelantan-Pattani juga sangatlah berbeda dengan Melayu baku, sehingga bahasa ini tidak dapat dipahami oleh penutur Melayu Baku, dan hal ini juga mempengaruhi penutur di daerah Thailand yang tidak diajarkan varietas baku bahasa Melayu. Hal ini diperparah dengan tidak adanya seperti pengajaran Bahasa Melayu Baku sebagai subjek pembelajaran wajib dalam kurikulum sekolah seperti layaknya di Malaysia di daerah Thailand, sehingga ada kemungkinan pengaruh bahasa ini lebih sedikit yang berasal dari Bahasa Melayu Baku, tetapi berpotensi lebih banyak dari Thailand. Bahasa ini juga berbeda dari bahasa Melayu Kedah, Melayu Pahang dan Melayu Terengganu yang letaknya berdekatan.

Nama[sunting | sunting sumber]

Bahasa ini sering disebut sebagai phasa Yawi (bahasa Thai: ภาษายาวี; IPA: [pʰāːsǎː jāːwīː]) di Thailand, nama ini berasal dari salah pengertian sekaligus pandanan nama dari abjad Arab yang dimodifikasi untuk menulis bahasa Melayu, yakni aksara Jawi (Jawi: جاوي; IPA: [ɟaˈwi]). Bahasa ini juga dikenal di Thailand sebagai phasa Malayu Pattani (bahasa Thai: ภาษามลายูปัตตานี; IPA: [pʰāːsǎː mālāːjūː pàttāːnīː]), nama ini juga mirip dengan penamaan di bahasa Melayu, yaknibahasa Melayu Patani (Jawi: بهاس ملايو ڤطاني, Rumi: bahasa Melayu Patani, pengucapan setempat: [baˈsɔ ˈnːaju ˈtːaniŋ]). Selain itu, bahasa ini juga sering dikenal sebagai bahasa Patani di Pattani.

Dalam bahasa Melayu Kelatan itu sendiri, bahasa ini dikenal sebagai baso Kelaté dan juga baso Besut atau Kecek Kelaté-Besut di daerah Besut dan Setiu di negara bagian Terengganu.

Fonologi[sunting | sunting sumber]

Terdapat 21 konsonan dan 12 vokal dalam bahasa Melayu Kelantan-Pattani.[3] Fonem /r/ dan /z/ hanya terjadi dalam kata pinjam ataupun penamaan.

Konsonan[sunting | sunting sumber]

Nawawit (1986)
Dwibibir Rongga-gigi langit-langit langit-langit belakang Celah-suara
Sengau m n ɲ ŋ
Letup nirsuara p t c k ʔ
Bersuara b d ɟ ɡ
Geseran Nirsuara s h
Bersuara z ɣ
Semivokal w j
Sisian l
Getar r

Vokal[sunting | sunting sumber]

Nawawit (1986)
Depan Madya Belakang
lisan sengau lisan sengau lisan sengau
Tertutup i ɨ u ũ
Tengah o
Terbuka ɛ ɛ̃ a ã ɔ ɔ̃
Adi Yasran (2010), Teoh (1994)
Depan Madya Belakang
Tertutup i u
Tengah e ə o
Terbuka a

Catatan:

  • Vokal takbulat tertutup madya /ɨ/ kemungkinan merupakan pepet /ə/ menurut (1994) dan Adi Yasran (2005)
  • Sebelum fonem koda akhiran /k/ dan /h/ dan kata-kata dengan vokal akhiran terbuka, /a/ diucapkan sebagai:
    • Vokal takbulat terbuka belakang [ɑ] menurut Adi Yasran (2006, 2010)[4][5] dan Zaharani (2006)[4]
    • Vokal bulat setengah terbuka belakang [ɔ] menurut Nawanit (1986)
    • Vokal hampir-terbuka madya [ɐ] menurut Teoh (1984)[6]
  • Banyak sumber, seperti Adi Yasran (2010) dan Teoh and Yeoh (1988) yang menyatakan bahwa vokal sengau dalam bahasa Melayu Kelantan-Pattani Malay tidak terhitung sebagai fonem.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bahasa Melayu Kelantan-Pattani di Ethnologue (ed. ke-18, 2015)
  2. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Kelantan-Pattani Malay". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  3. ^ Nawanit Yupho 1989, hlm. 126–127.
  4. ^ a b Adi Yasran Abdul Aziz & Zaharani Ahmad, hlm. 76.
  5. ^ Adi Yasran Abdul Aziz 2010, hlm. 1.
  6. ^ Adi Yasran Abdul Aziz 2010, hlm. 14–15.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]