Lompat ke isi

Dendang-laut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Dendang-laut
Periode Early Miocene to recent 20–0 jtyl
Morus Edit nilai pada Wikidata
Northern gannet calls recorded on Grassholm Island, Wales
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasAves
OrdoSuliformes
FamiliSulidae
GenusMorus Edit nilai pada Wikidata
Vieillot, 1816

Ganet atau dendang-laut[1] adalah burung laut yang termasuk dalam genus Morus dalam keluarga Sulidae, berkerabat dekat dengan angsa-batu.

Dendang-laut adalah burung besar berwarna putih dengan kepala kekuningan, sayap berujung hitam, dan paruh panjang. Dendang-laut utara adalah burung laut terbesar di Atlantik Utara, mempunyai lebar sayap hinggadua meter (6+12 kaki) . Dua spesies lainnya hidup di laut beriklim sedang di sekitar Afrika bagian selatan, Australia bagian selatan, dan Selandia Baru.

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Memburu[sunting | sunting sumber]

Dendang laut berburu ikan dengan cara menyelam ke laut dari ketinggian 30 m (100 ft) dan mengejar mangsanya di bawah air, dan memiliki sejumlah adaptasi:

  • Mereka tidak memiliki lubang hidung luar; mereka terletak di dalam mulut.
  • Mereka memiliki kantung udara di wajah dan dada di bawah kulit, yang berfungsi seperti bungkus gelembung, meredam benturan air.
  • Posisi mata mereka cukup jauh ke depan pada wajah untuk penglihatan binokular, sehingga memungkinkan mereka menilai jarak secara akurat.[2]

Dendang-laut dapat mencapai kecepatan 100 km/h (60 mph) saat mereka menyerang air, memungkinkan mereka menangkap ikan di kedalaman yang jauh lebih dalam dibandingkan kebanyakan burung yang terbang di udara.

Kapasitas dendang-laut untuk memakan ikan dalam jumlah besar telah menyebabkan burung ini menjadi gambaran seseorang dengan nafsu makan yang rakus.

Kawin dan bersarang[sunting | sunting sumber]

Tebing Bempton, Yorkshire

Dendang laut adalah pembiak kolonial di pulau-pulau dan pantai, biasanya bertelur berwarna biru kapur. Mereka tidak memiliki tempat untuk mengerami dan menggunakan kaki mereka yang berselaput untuk menghangatkan telur.[3] Mereka mencapai kematangan sekitar usia 5 tahun. Burung tahun pertama berwarna hitam seluruhnya, dan bulu subdewasa berikutnya menunjukkan semakin banyak warna putih.

Dendang-laut utara[sunting | sunting sumber]

Tempat bersarang terpenting bagi dendang-laut utara adalah Inggris, dengan sekitar dua pertiga populasi dunia. Mereka sebagian besar tinggal di Skotlandia, termasuk Kepulauan Shetland . Populasi burung dendang-laut utara lainnya bersarang di Kanada, Irlandia, Kepulauan Faroe, dan Islandia, dengan jumlah kecil di Perancis (mereka sering terlihat di Teluk Biscay ), Kepulauan Channel, Norwegia, dan satu koloni di Jerman di Heligoland . Koloni dendang-laut utara terbesar berada di Bass Rock Skotlandia di Firth of Forth; pada tahun 2014, koloni ini berisi sekitar 75.000 pasang.[4] Sulasgeir di lepas pantai Pulau Lewis, St. Kilda, Grassholm di Pembrokeshire, Tebing Bempton di East Riding of Yorkshire, Sceilig Bheag, Irlandia, dan Pulau Bonaventure, Quebec, juga merupakan tempat berkembang biak Dendang-laut utara yang penting.

Sistematika dan evolusi[sunting | sunting sumber]

Ketiga spesies dendang-laut tersebut kini biasanya ditempatkan di genus Morus, angsa-batu Abbott's di Papasula, dan sisanya angsa-batu di Sula . Namun, beberapa pihak berwenang percaya bahwa kesembilan spesies sulid harus dianggap kongenerik, di Sula . Pada suatu waktu, berbagai spesies dendang-laut dianggap sebagai satu spesies.

Gambar Nama ilmiah Nama yang umum Distribusi
</img> Morus bassanus Dendang-laut utara (juga dikenal sebagai "angsa solan") Atlantik Utara di pesisir yang dipengaruhi oleh Arus Teluk
</img> Morus capensis Dendang-laut Afrika Afrika Selatan di tiga pulau di lepas pantai Namibia dan tiga pulau di lepas pantai Afrika Selatan
</img> Morus serrator Dendang-laut Australasia Pesisir Selandia Baru, Victoria, dan Tasmania

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Stevens, Alan M.; Tellings, A. Ed Schmidgall (2004). A Comprehensive Indonesian-English Dictionary (dalam bahasa Inggris). Ohio University Press. ISBN 978-0-8214-1584-9. 
  2. ^ Wolfaardt, Leight. "Adaptations for Diving and Hunting Fact Sheet" (PDF). Birdlife.org. Diakses tanggal August 7, 2023. 
  3. ^ Tucker, B.W. "Brood-patches and the physiology of incubation" (PDF). British Birds. 37 (2): 22–28. 
  4. ^ Munro, Alistair (18 March 2015). "Scotland's gannet population soars across country". The Scotsman. Diakses tanggal 21 July 2017.