David Ginola

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

David Ginola,Atau dikenal sebagai David Ginola-Ceze ia lahir pada tanggal (25 Januari 1967) adalah mantan Pemain sepak bola Profesional Perancis yang juga bekerja sebagai aktor,model,dan pakar sepak bola. Ia adalah Seorang mantan penyerang, Ginola bermain sepak bola selama sepuluh musim di Prancis sebelum pindah dari Paris Saint-Germain ke Newcastle United di Liga Utama Inggris pada Juli 1995. Ia terus bermain di Liga Utama untuk Tottenham Hotspur, Aston Villa dan Everton sebelum pensiun pada 2002 Di level internasional, ia membuat 17 penampilan dengan mencetak tiga gol untuk tim nasional Prancis antara tahun 1990 dan 1995.

DAVID GINOLA di Tahun 2014

Karir Klub[sunting | sunting sumber]

Ginola bermain di level klub untuk Toulon (1985–88), RC Paris (1988–90), Brest (1990–92), Paris Saint-Germain (1992–95), Newcastle United (1995–97), Tottenham Hotspur (1997 –2000), Aston Villa (2000–2002) dan Everton (2002).

Ginola membuat penampilan senior pertamanya untuk Sporting Toulon saat berusia delapan belas tahun dalam kemenangan tandang 2-0 di Metz pada 1985.[10] Dia bermain empat belas kali di musim pertamanya, dan pada 1986 dia menjadi pemain reguler di susunan pemain Toulon. Pada tahun 1988, ia pindah ke RC Paris, di mana ia bertahan sampai menandatangani kontrak dengan Brest pada tahun 1990. Di sana, ia mulai mengesankan dengan gaya permainannya yang flamboyan. Pada tahun 1991, ia memainkan peran penting dalam kemenangan penting (3–2) melawan tim yang kemudian mengontraknya, Paris Saint-Germain F.C..

Paris Saint Germain[sunting | sunting sumber]

Paris Saint Germain

Ginola bergabung dengan Paris Saint-Germain pada Januari 1992, pada saat ia berusaha meraih penghargaan besar dengan dukungan finansial dari saluran TV Canal+. Dia dengan cepat beradaptasi dengan klub dan menjadi favorit penggemar yang terkenal karena sentuhan dan kecepatan pertamanya yang elegan. Popularitasnya tidak mengalami konsekuensi apapun bahkan ketika ia mengakui bahwa ia mendukung rival Paris Saint-Germain Olympique Marseille sebagai anak laki-laki dan bahwa ia akan bergabung dengan mereka daripada PSG. Dalam musim penuh pertamanya (1992–93), Ginola memenangkan Coupe de France (mencetak gol di final)[12] dan mencapai semi-final Piala UEFA. Di penghujung tahun 1993, ia juga meraih penghargaan French Footballer of the Year dari majalah France Football.

Di musim penuh keduanya pada 1993-94, PSG memenangkan gelar liga kedua dalam sejarahnya, hanya kalah tiga kali. Bersama Paul Le Guen, Bernard Lama dan Antoine Kombouaré dan dilatih oleh Artur Jorge, Ginola memberikan 13 gol dalam 38 pertandingan, yang membuatnya menjadi pencetak gol terbanyak klub.

Musim berikutnya, di bawah manajer baru Luis Fernandez, terbukti kurang berhasil di liga, dengan FC Nantes dinobatkan sebagai juara. Ginola mencetak 11 gol dalam 28 penampilan liga. Paris Saint-Germain bersinar di kompetisi piala, memenangkan Coupe de France lainnya serta edisi pertama Coupe de la Ligue baru. Di Liga Champions UEFA, klub Paris membuat kejutan besar setelah mengalahkan finalis 1994 FC Barcelona di perempat final, dengan Ginola bermain sangat baik. Klub tersingkir pada rintangan berikutnya oleh juara bertahan A.C. Milan.

Pada musim panas 1995, Ginola memutuskan untuk meninggalkan Prancis. Dikenal sebagai penggemar sepak bola Spanyol, ia diperkirakan akan direkrut oleh Barcelona. Selanjutnya, antara tahun 1992 dan 1995, penampilannya yang luar biasa di kompetisi Eropa melawan raksasa Spanyol Real Madrid dan Barcelona telah menarik perhatian media di Spanyol, dengan media lokal menjulukinya "El Magnifico".

Newcastle United[sunting | sunting sumber]

Newcastle United

Pada tahun 1995, Ginola bergabung dengan Newcastle United seharga £2,5 juta. Dia ditandatangani pada saat manajer Kevin Keegan berusaha untuk mengubah klub menjadi salah satu kekuatan utama dalam sepak bola Inggris, dan dewan siap menawarkan dukungan keuangan yang kuat untuk menandatangani sejumlah superstar Eropa. Ginola melakukan debutnya melawan Coventry City pada 19 Agustus 1995 dengan kemenangan 3-0. Dia mencetak gol liga pertamanya pada 27 Agustus melawan Sheffield Wednesday dalam kemenangan tandang 2-0, dan kemudian mencetak lima gol liga di musim pertamanya. Pada 1995-96, Newcastle finis kedua, empat poin di belakang Manchester United. Ini adalah penampilan liga terkuat mereka dalam beberapa dekade, dan Ginola adalah bagian integral dari tim. Namun, itu adalah kekecewaan besar bahwa Newcastle berada di urutan kedua di Liga Premier karena mereka telah memimpin hingga 10 poin hingga akhir Januari.

Pada tahun 1996, Bobby Robson, manajer Barcelona, ​​secara pribadi berusaha untuk mengontrak Ginola, tetapi Newcastle menolak untuk mengizinkan transfer tersebut. Untuk menambah line-up mereka, Newcastle membayar £ 15m, memecahkan rekor transfer, untuk menandatangani Alan Shearer. Meskipun demikian, Newcastle finis kedua lagi, disalip oleh Manchester United. Di pertengahan musim, Kevin Keegan tiba-tiba mengundurkan diri sebagai manajer untuk digantikan oleh Kenny Dalglish. Ginola tidak disukai dan mencari transfer di tempat lain.

Tottenham Hotspur[sunting | sunting sumber]

-
David Ginola di Pelantikan Hall of Fame Tottenham Hotspur.

Tottenham Hotspur

Tottenham Hotspur menandatangani Ginola pada Juli 1997 seharga £2,5 juta, di mana ia bergabung dengan rekan setimnya di Newcastle Les Ferdinand. Pada tahun 1999, ia dinobatkan sebagai Pemain Terbaik PFA Players 'dan Pemain Terbaik FWA Tahun Ini, [15] saat bermain untuk Tottenham Hotspur. Selama musim 1998-99, Ginola mencetak salah satu golnya yang paling terkenal, ketika Tottenham Hotspur bermain melawan Barnsley di Putaran keenam Piala FA. Ginola masuk dan keluar dari sejumlah pemain Barnsley dan selesai di sisi kiri gawang, satu-satunya gol dalam pertandingan itu. Dia adalah pemain pertama dalam sejarah Liga Utama yang memenangkan penghargaan saat berada di klub yang menyelesaikan musim di luar empat besar. Dia juga memenangkan satu-satunya trofi domestik Inggris bersama Spurs, Piala Liga 1999 dengan kemenangan 1-0 atas Leicester City di Stadion Wembley. Ginola dikenang oleh para penggemar Spurs karena permainan penyerangnya yang luar biasa dan kepribadiannya di luar lapangan. Dia memainkan peran integral dalam kemenangan Piala Liga 1999 mereka dan mencetak gol jarak jauh dalam kemenangan 3-1 melawan Manchester United di babak sebelumnya. Ginola dilantik ke dalam Hall of Fame Tottenham Hotspur pada 11 Desember 2008.[16][17]


Aston Villa[sunting | sunting sumber]

Aston Villa

Pada Juli 2000, Ginola bergabung dengan Aston Villa dengan biaya transfer sebesar £3 juta. Dia menyatakan kekecewaannya bahwa Tottenham telah menjualnya, mengatakan bahwa berita bahwa mereka telah menerima tawaran itu adalah "bom".[18] Manajer Villa John Gregory menantang Ginola untuk membuktikan bahwa dia masih bisa tampil di Liga Utama, daripada pindah ke liga yang tidak terlalu menuntut di luar negeri, karena Ginola sekarang berusia 33 tahun dan sepertinya tidak mungkin melanjutkan di level profesional lebih lama lagi.[19] Setelah dituduh oleh Gregory kelebihan berat badan, Ginola merayakan gol melawan Manchester City dengan melepas kausnya untuk memperlihatkan fisiknya yang kencang.[20]

Pada bulan Januari 2002, ia dilarang untuk dua pertandingan dan didenda £22.000 karena menginjak lawan dan memperdebatkan pemecatannya dengan resmi keempat.[21]

Everton[sunting | sunting sumber]

Everton Pada tahun 2002, Ginola menandatangani kontrak dengan Everton[22] bermain lima pertandingan untuk klub sebelum pensiun pada Mei 2002, tepat setelah David Moyes mengambil alih sebagai manajer. Ginola dianggap surplus untuk persyaratan oleh Moyes, dan hanya membuat satu penampilan pengganti mulai Maret dan seterusnya. Kontraknya tidak diperpanjang dan Ginola, tanpa klub, pensiun. Dia mengumumkan niatnya untuk pindah ke pelatihan akting atau sepak bola.

Karir Internasional[sunting | sunting sumber]

Ginola Bermain untuk Tim Nasional Perancis
David Ginola sempat bermain untuk Tim Nasional Perancis Di Piala Dunia 1994

Meskipun Ginola adalah pemain Prancis yang sangat menonjol, dia tidak melihat banyak aksi dengan tim nasional Prancis, hanya bermain 17 kali dalam karirnya.[10] Pada tahun 1987, Ginola bermain untuk tim U-21 Prancis di Turnamen Toulon. Dia dinobatkan sebagai pemain terbaik turnamen setelah Prancis mengalahkan Inggris 4-3 di final.

Ginola terkenal di Prancis karena kesalahannya dalam pertandingan kualifikasi Piala Dunia FIFA 1994 melawan Bulgaria. Prancis hanya membutuhkan hasil imbang dalam pertandingan kualifikasi grup terakhir mereka pada 17 November 1993 untuk lolos ke putaran final Piala Dunia FIFA 1994 dan Ginola masuk sebagai pengganti Jean-Pierre Papin. Dengan skor imbang 1-1 di menit terakhir pertandingan, Ginola berhasil melewati umpan silang yang ditujukan kepada Eric Cantona. Bola dikoleksi oleh Emil Kremenliev yang melancarkan serangan balik cepat Bulgaria yang berujung pada gol kemenangan Emil Kostadinov. Bulgaria dengan demikian memenangkan pertandingan 2-1 dan lolos ke putaran final Piala Dunia 1994 dengan mengorbankan Prancis.

Dalam sebuah wawancara televisi yang ditayangkan pada tanggal 18 November 1993, Gérard Houllier, manajer tim Prancis selama kampanye kualifikasi Piala Dunia 1994, menyalahkan kekalahan 2-1 Prancis oleh Bulgaria sepenuhnya pada Ginola dan menggambarkannya sebagai seseorang yang telah "mengirim Exocet rudal melalui jantung sepak bola Prancis" dan sebagai "pembunuh tim". Setelah dibarak oleh penggemar Prancis dan dicap sebagai "pembunuh sepak bola Prancis" oleh pers Prancis, Ginola pindah ke Inggris, menandatangani kontrak dengan Newcastle United.[27] Penerus Houllier Aimé Jacquet secara teratur memilih Ginola untuk pertandingan internasional, tetapi sering menggunakannya hanya sebagai pemain pengganti. Ginola memainkan pertandingan terakhirnya untuk tim nasional pada tahun 1995. Pada April 2012, pengadilan Prancis menolak gugatan Ginola terhadap Gérard Houllier atas tuduhan pencemaran nama baik. Houllier telah berkontribusi pada sebuah buku baru (diterbitkan pada 20 Oktober 2011) tentang pembinaan sepak bola, Secrets de coachs (Rahasia Pelatih). Dalam buku itu, Houllier dituduh telah membuat komentar yang meremehkan Ginola dan menyebut Ginola dalam istilah ofensif dengan menyalahkannya karena salah menempatkan umpan silang yang memungkinkan Bulgaria melancarkan serangan balik yang menentukan pada menit terakhir pertandingan Prancis-Bulgaria pada 17. November 1993.[28][29]


"Artikel ini terakhir di Sunting oleh Andriantho Kekung"