Dalida

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Dalida
ONLH OC CC ON OMRI
Dalida 1974.jpg
Dalida in 1974
LahirIolanda Cristina Gigliotti
(1933-01-17)17 Januari 1933
Kairo, Kerajaan Mesir
Meninggal3 Mei 1987(1987-05-03) (umur 54)
Paris, Prancis
Sebab meninggalOverdosis Bunuh Diri dengan meminum Pil Tidur
Tempat pemakamanMontmartre Cemetery, Paris
MonumenDalida tomb
Bust at Place Dalida
Nama lainDalila
Yolanda Gigliotti
Pekerjaan
  • Penyanyi
  • Aktris
  • Model
  • Penari Dansa
GelarMiss Egypt 1954
Suami/istriLucien Morisse (k. 1961; c. 1962)
Pasangan serumahJean Sobieski (1961–1963)
Luigi Tenco (1966–1967)
Richard Chanfray (1972–1981)
KerabatOrlando (Saudara)
PenghargaanFull list
Karier musik
Genre
InstrumenVocals, tambourine
Tahun aktif1956–1987
Label
Artis terkait
Situs webwww.dalida.com
Tanda tangan
Dalida autogram signature.png

Iolanda Cristina Gigliotti (bahasa Italia: [joˈlanda kriˈstiːna dʒiʎˈʎɔtti]; 17 Januari 19333 Mei 1987), lebih dikenal sebagai Dalida (Arab Mesir: داليدا‎) merupakan seorang aktris dan penyanyi berkebangsaan Prancis, ia dilahirkan di Mesir dan orangtuanya berasal dari Italia. Ia memenangkan kontes kecantikan Miss Egypt pada tahun 1954 dan memulai karier tarik suaranya pada tahun 1956 yang berlangsung selama 31 tahun, menjual 170 juta album dan single di seluruh dunia. Ia meninggal karena bunuh diri pada tahun 1987 dan dimakamkan di Pemakaman Montmartre.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Masa Kecil di Kairo[sunting | sunting sumber]

Potret Dalida pada tahun 1937

Dalida terlahir dengan nama Iolanda Cristina Gigliotti di Kairo, Kerajaan Mesir pada tanggal 17 Januari 1933. Kedua orangtuanya, Pietro Gigliotti (1904–1945) dan Filomena Giuseppina (née D’Alba, 1904–1971) berasal dari Serrastretta, Calabria, Italia.[1] Pietro mempelajari musik di sekolah dan bermain biola di bar; Giuseppina adalah seorang penjahit.[2]

Dikarenakan mereka sulit untuk mencari nafkah di kampung halaman, Pasangan muda ini hijrah ke distrik Shubra, Kairo pada tahun dimana mereka menikah dan melahirkan anak yaitu Orlando (1928-1992), Iolanda, dan adiknya, Bruno (Lahir pada tahun 1936). Keluarga ini telah menjadi mapan di lingkungan sekitarnya. Selain penghasilan dari pekerjaan Giuseppina, status sosial mereka diuntungkan ketika Pietro menjadi seorang Concertmaster di Khedivial Opera House Kairo, dan keluarganya membeli rumah dua lantai.[3]

Pada usia 10 bulan, Iolanda terkena infeksi mata dan harus mengenakan perban selama 40 hari. Ayahnya memainkan musik Ninabobo dengan biola untuk menenangkannya. Dia menjalani operasi mata antara usia tiga dan lima tahun. Dia harus mengenakan kacamata pada saat mengeyam sekolah dasar, di mana dia diintimidasi, dia kemudian mengenang: "Aku sudah cukup, aku lebih suka melihat dunia dalam keadaan kabur daripada memakai kacamata, jadi aku melemparkannya melalui jendela." Iolanda adalah seorang murid di Scuola Tecnica Commerciale Maria Ausiliatrice, sebuah sekolah Katolik Italia yang berlokasi di Shubra utara.

Pada tahun 1940, pasukan Sekutu membawa ayahnya dan orang-orang Italia lainnya dari markas mereka ke kamp penjara Fayed di gurun dekat Kairo. Ketika Pietro dibebaskan pada tahun 1944, ia kembali ke rumah sebagai orang yang sama sekali berbeda, begitu kejam sehingga Iolanda dan anak-anak lain di lingkungan itu takut kepadanya. Dia kemudian ingat, "Aku membencinya ketika dia memukulku, aku membencinya terutama ketika dia memukul ibu dan saudara laki-lakiku. Aku ingin dia mati, dan dia melakukannya." Iolanda berusia dua belas ketika Pietro meninggal karena menderita Tumor otak pada tahun 1945. Trauma itu memengaruhi pencariannya akan pasangan pria seumur hidupnya.

Masa Modeling, Akting, dan Putri Mesir 1954[sunting | sunting sumber]

Di masa remajanya, Iolanda mengembangkan minat dalam akting karena pekerjaan pamannya sebagai proyektor untuk bioskop lokal, dan sering berpartisipasi dalam pertunjukan sekolah di akhir semester, menjadi populer di lingkungan itu. Dia lulus pada tahun 1951, tetapi akhirnya mulai bekerja sebagai juru ketik di sebuah perusahaan farmasi pada tahun yang sama. Sementara dituntut bekerja untuk membantu keuangan keluarganya, Iolanda masih memiliki ambisi akting saat ia terus mencari peluang untuk mencapai impiannya. Tidak lama kemudian, sahabatnya Miranda memperkenalkannya kepada Miss Ondine, sebuah kontes kecantikan Kairo skala kecil yang ia ikuti dengan dua syarat: menjadi yang kedua dan tidak boleh memberi tahu Ibunya, Giuseppina. Ketika Iolanda memenangkan hadiah kedua dan runner-up kedua Miranda, mereka secara tak terduga difoto dan muncul di surat kabar Le journal d'Égypte dan Le progrès Égyptien. Hari berikutnya ketika Giuseppina tahu, dia dengan paksa memotong rambut Iolanda. Akhirnya, ibunya menyerah pada prinsip-prinsipnya dan Iolanda meninggalkan pekerjaannya untuk mulai menjadi model bagi Donna, sebuah rumah mode terkenal yang berbasis di Kairo. Pada hari ulang tahunnya yang ke 21, Giuseppina memberinya dukungan untuk ikut serta dalam kompetisi Putri Mesir 1954. Diadakan selama musim semi di salon L'Auberge des Pyramides, ia membuat sensasi dengan muncul memakai bikini bermotif panther. Para juri memujinya dan Iolanda memenangkan gelar, secara otomatis menjadi wakil Mesir pada Miss World 1955 di London.[4]

Karena pemilihan dihadiri oleh tiga sutradara film, kemenangannya membuka pintu untuk bermain dalam Perfilman Mesir; Marco de Gastyne mengajaknya untuk bermain dalam film The Mask of Tutankhamun (1954) dan Niazi Mostafa menjadikannya Pemeran Utama dalam film A Glass and a Cigarette (1954),[5] dimana poster tersebut menyebut nama panggungnya sebagai Dalila karena, seperti yang dia jelaskan pada tahun 1968, "itu adalah nama yang sangat sering di Mesir dan aku menyukainya."[6] Tawaran ketiga adalah kontrak periode yang lebih panjang oleh produser film Mesir yang ditolaknya setelah Gastyne menyarankannya untuk mencoba peruntungannya di Paris. Dengan demikian, Dalila juga memutuskan untuk tidak mewakili Mesir pada Miss World 1955, tetapi Mesir tidak ikut bersaing pada tahun disebabkan oleh Krisis Suez.[7][8]

Pindah ke Paris, dan Penentuan Permainan Dadu 421[sunting | sunting sumber]

Pada Tanggal 25 Desember 1954, Dalila meninggalkan Mesir menuju Prancis.[9] Tempat tinggal pertamanya adalah sebuah kamar di apartemen teman Gastyne, impresario Vidal. Dia bertemu dengan sejumlah sutradara, mengikuti audisi untuk peran film, tetapi gagal setiap kali. Vidal memindahkannya ke apartemen yang lebih kecil di mana tetangga pertamanya adalah Alain Delon (yang saat itu masih belum dikenal oleh masyarakat luas), yang tinggal bersama pasangannya dengan hubungan singkat.[10]

Kesulitan Dalila dalam menemukan pekerjaan akting sepanjang tahun 1955 membuatnya mencoba menyanyi. Vidal memperkenalkannya kepada Roland Berger, seorang teman dan profesor yang setuju untuk memberinya pelajaran menyanyi 7 hari per minggu dengan harga yang murah. Dia sangat keras dan terbiasa berteriak, dengan Dalila meresponnya lebih keras.[11] Pelajaran mereka terkadang berakhir dengan membanting pintu, tetapi ia selalu kembali keesokan harinya. Melihat kemajuannya, Berger mengajak dia untuk tampil di kabaret terkenal Le Drap d'Or di Champs-Élysées, di mana dia ditemukan bakatnya oleh Jacques Paoli, direktur kabaret terkenal lainnya La Villa d'Este.[12] Paoli mengikutinya untuk serangkaian pertunjukan yang terbukti populer, dan Dalila menerima perhatian pertamanya di depan publik di Prancis di antaranya adalah Bruno Coquatrix, direktur Olympia, yang secara khusus mengundangnya untuk tampil di kontes nyanyiannya Les Numéros 1 de demain. Pada tahun-tahun mendatang, Coquatrix berkata: "Suara penuh warna dan volume, dan memiliki semua yang disukai pria: kelembutan, sensualitas, dan erotisme." Dalila juga terlihat oleh penulis dan penulis skenario Alfred Marchard yang menyarankan untuk mengubah namanya menjadi Dalida: "Nama Panggungmu terlalu mirip dengan film Samson dan Dalila dan itu tidak akan membantu meningkatkan popularitasmu. Mengapa engkau tidak mengganti huruf kedua 'l' dengan 'd', seperti Tuhan sang ayah?" [note 1] Dia kemudian menyetujui nama tersebut.[13]

Pada 9 April 1956, Dalida berpartisipasi dalam kontes menyanyi Les Numéros 1 de demain, menampilkan Etrangère au Paradis. Sebelum kompetisi, Eddie Barclay, pemilik rumah produksi terbesar di Perancis, Barclay, dan Lucien Morisse, direktur artistik stasiun radio yang baru didirikan Europe n° 1, bertemu di Bar Romain (sekarang Petit Olympia) dan membahas apa yang harus dilakukan pada malam itu. Barclay ingin menonton film, sedangkan Morisse ingin menghadiri kompetisi, yang diadakan di Olympia, yang saat itu merupakan venue terbesar di Paris. Mereka menyelesaikan perselisihan mereka dengan memainkan 421, permainan dadu, yang dimenangkan Morisse.[14] Bersama dengan teman mereka Coquatrix, mereka sangat terkesan setelah Dalida memenangkan kontes dan mengatur pertemuan dengannya. Peristiwa itu kemudian diabadikan dalam biografi dan buku-buku, dan dianggap sebagai takdir bagi karier Dalida. Ketiga pria itu memainkan peran besar dalam mengembangkan kariernya.[15]

Karier[sunting | sunting sumber]

1956–1959: Keberhasilan Komersial dan Terkenal[sunting | sunting sumber]

Kontrak Pertama dan Kesuksesan Bambino[sunting | sunting sumber]

Setelah pertunjukan di Les Numéros 1 de demain, Lucien menyerahkan kartu namanya ke Dalida untuk bertemu di kantornya sesegera mungkin, yang dia terima tanpa ragu-ragu. Beberapa hari kemudian, di lantai dua gedung di 26 rue François ler, dia menyanyikan lagu Barco Negro, yang baru-baru ini di populerkan oleh Amália Rodrigues, menyenandungkan bait acappella dan mengetuk ujung jari di sudut meja Morisse. Dengan rasa puas, Lucien Morisse menuntut lebih banyak pekerjaan untuk menutupi kekurangan dengan mengikuti audisi baru di depan Eddie Barclay secara langsung.[16] Pada tanggal 2 Mei 1956 di kantor Barclay di 20, Rue de Madrid, Dalida menandatangani kontrak pembaharuan selama satu tahun, dengan persentase sederhana pada rekor penjualan, dengan janji untuk meningkatkannya jika keberhasilan yang diharapkan tercapai.[17] Sementara Morisse bertanggung jawab untuk promosi radio, Coquatrix telah mengembangkan strategi untuk mencapai bagian utama. Dia berencana untuk mempromosikannya melalui serangkaian konser, termasuk dua konser di Olympia, dua minggu di Bobino, dan tur provinsi.

Lagu pertamanya "Madonna" direkam pada bulan Juni dan pertama kali dirilis pada bulan Agustus dengan tiga lagu lainnya dalam format Piringan EP. "Madonna" pertama kali diperdengarkan melalui Radio Europe n°1 pada tanggal 28 Agustus 1956, dimana penampilan pertama Dalida di Radio.[18] Rekaman tersebut mencapai kesuksesan yang cukup dan diikuti oleh single kedua EP Le Torrent sebulan kemudian yang menerima sambutan yang sama-sama menggembirakan. Dalida terus tampil live sepanjang akhir tahun 1956, sementara promotornya bekerja mengembangkan lagu yang akan membuatnya menjadi bintang; Morisse meminta penulis lirik Jacques Larue untuk menulis versi bahasa Prancis "Guaglione", lagu pemenang Festival di Napoli yang ke lima, yang akan menjadi "Bambino".[18]

Bambino dirilis pada awal Desember hanya sebagai promo tunggal, tetapi dengan cepat menerima minat publik lebih dari semua rekaman sebelumnya, Morisse mulai sangat mempromosikannya dan ditempatkan sebagai judul lagu untuk album debut Dalida "Son nom est Dalida" yang dikeluarkan oleh akhir bulan yang sama.[19] Album ini kemudian diikuti dengan Single ketiga berjudul "Bambino". Setelah debut di nomor tujuh pada Januari 1957,[20] Bambino mencapai nomor satu dan kemudian menjadi yang paling laris dan salah satu hit standar pop paling populer pada tahun 50-an di Perancis, Belgia, Kanada, dan Swiss. Saat lagu tersebut menyalip lagu Doris Day "What's Will Be, Will Be" dari puncak tangga lagu Prancis,[21] wanita mulai meniru dandanan Dalida, menghasilkan ledakan penjualan Rimel, sementara para pria melihatnya dalam bakatnya, sensualitas dan keseksian. Coquatrix kemudian menamainya "simbol seks pertama dari sebuah lagu".[22] "Bambino" adalah single Dalida nomor satu pertama, dan hingga 1957, lagu tersebut memegang rekor memuncaki tangga lagu terlama berjalan dalam sejarah dunia, dengan total 39 minggu berturut-turut.[23] Hal itu membuat Dalida menjadi bintang semalam dan mendapatkan cakram emas pertamanya, penghargaan yang pertama kali diterima oleh seorang wanita, pada 19 September 1957 dengan penjualan lebih dari 300.000 Keping.[18] Karena industri musik Prancis masih berlatar belakang, "Bambino" dideskripsikan pada tahun 2007 oleh Bertrand Dicale dari Le Figaro sebagai; "sebuah peluncuran yang mengumumkan apa yang akan terjadi dalam beberapa dekade mendatang ... awal dari zaman yang benar-benar modern di mana penyanyi lebih penting daripada lagu".[24] Dari Promosi single tersebut pada awal 1957, Dalida juga membuat penampilan TV pertamanya, dan kontraknya segera diperpanjang selama empat tahun.[25] Kemudian dia juga menerima kritik pertamanya dari seorang jurnalis: "Di atas panggung, Dalida muncul dalam keindahan dan kehangatan, disorot oleh presentasi ketenangan yang ekstrim."[note 2][22]

Konser Olympia pertama, kesuksesan terbaru dengan Gondolier, Tur Musik dan Kembali ke film[sunting | sunting sumber]

Pada malam tanggal 27 Februari 1957, Dalida mengadakan konser pertamanya di Olympia, sebagai pembuka untuk Charles Aznavour, dan disambut secara luas.[26] Kemudian, pada bulan April, dia tampil dalam serangkaian konser selama dua minggu yang sukses di Bobino, dan pada musim panas sebuah klub penggemar didirikan, Klub tersebut yang pertama kali ditujukan untuk artis wanita.[27][28] Selama pertunjukan berlangsung, kesuksesan Bambino yang berkepanjangan hingga akhir 1957 diikuti dengan rekaman baru seperti Miguel, dan Tu n'as pas très bon caractère yang akhirnya menggantikan Bambino sebagai nomor satu di Prancis pada bulan Oktober.[29] Dalida kembali ke Olympia pada bulan September sebagai pembuka konser untuk Gilbert Bécaud, ketika Olympia yang baru direnovasi muncul untuk pertama kalinya dengan tanda tulisan timbul neon berwarna merah. Simbol ikon masa depan aula, Bécaud dan Dalida menjadi dua Penyanyi pertama yang muncul di dalamnya.[30] Setelah kesuksesan keduanya di sana, Dalida merilis album keduanya Miguel dan kembali ke studio pada pertengahan Oktober untuk merekam, apa yang menjadi salah satu standar lamanya, Histoire d'un amour. Tetap di posisi sepuluh besar selama delapan bulan, itu membuat Dalida mendapatkan Penghargaan Piringan emas kedua.[31]

Eksperimen Dalida dengan eksotika menghasilkan "Gondolier", yang dirilis pada Natal tahun 1957. Untuk lagu eksotika dengan vokal yang ditekankan, Dalida menampilkan penampilannya TV di mana, sambil membayangkan berlayar di gondola, tali bahu pada pakaiannya terjatuh.[32] Kemunculan kembali video pada tahun 1970-an membuat momen itu menjadi terkenal, dan publik mulai menganggapnya sebagai ikonik karena Dalida berani melakukan hal seperti itu di televisi selama masa-masa masyarakat konvensional.[33] Namun demikian, "Gondolier" memulai debutnya pada nomor satu di tangga lagu Prancis dan Kanada di mana ia menghabiskan empat bulan, tetap di atas Tangga Lagu Top 20 selama hampir setahun dan menjadi hit terbesarnya sejak "Bambino".[23] Sisi B lagu Pardon juga terbukti populer, mencapai nomor satu di Kanada.[34] Kemudian Dalida juga mulai tampil lebih sering di Perancis, Belgia dan Luksemburg.

Pada akhir April 1958, seorang produser radio mendengarkan rekaman Dalida "Dans le bleu du ciel bleu" di studio Hoche Barclay di Paris. Segera meminta salinan rekaman itu dan menyiarkannya, stasiun radio dipenuhi oleh panggilan telepon dari orang-orang yang meminta nomor piringan dan kapan akan tersedia.[35] Ketika lagu itu menggantikan "Gondolier" sebagai nomor satu di Prancis, Dalida mencetak rekor chart lagu Prancis yang masih berjalan dengan lima lagu secara bersamaan di top sepuluh besar.[note 3][36] Kesuksesan tersebut diikuti dengan penerimaan penyanyi RMC pada tahun itu, yang kemudian dimenangkannya selama enam tahun berturut-turut.[37] Pada bulan Juni ia memulai tur "TDF avec Dalida 58" pertamanya (Tour de France with Dalida); penampilan harian di kota panggung Tour de France 1958, yang dia ulangi beberapa kali dalam beberapa dekade mendatang. Kemudian dia juga tampil di Aljazair selama musim panas, menghibur tentara Prancis yang berperang di Perang Aljazair, dan mengadakan serangkaian pesta baru di Prancis dan Belgia yang berakhir secara teratur dengan penandatanganan untuk penggemar selama dua jam.[38] Selama musim panas, Dalida merilis album ketiganya Gondolier, dan juga merekam beberapa lagu baru seperti "Je pars, Aïe mon cœur" dan "Les Gitans"; semua penjualannya berhasil mendapatkan Penghargaan Piringan emas. Dengan lagu Je pars, Dalida memulai musik rock 'n' roll Prancis dan juga membuka jalan bagi artis rock asing untuk memasuki pasar, seperti Paul Anka.[39]

Pada akhir 1958, Dalida kembali ke film untuk peran pertama di layar selama empat tahun hiatus, dia memainkan peran pendukung sebagai mata-mata berkamuflase penyanyi dalam film misteri Rapt au deuxième bureau. Beberapa bulan kemudian, dia muncul bersama Eddie Barclay dalam film Brigade des mœurs, keduanya membintangi diri mereka sendiri. Kedua film B ini juga digunakan untuk mempromosikan tiga lagunya "Inconnue mon amour", "L'amour chante", dan "Aime-moi", dan dirilis masing-masing pada bulan September 1958 dan Maret 1959.[40][41]

Pada 9 Oktober, ia kembali tampil di Bobino, kali ini selama tiga minggu sebagai pemain utama, di mana ia mempromosikan rilis terbarunya "Du moment qu'on s'aime", yang memuncak pada tangga lagu pada minggu yang sama, dan "come prima". Memuncaki tangga lagu pada Januari 1959, dimana masih dalam suasana musim dingin, Lagu "Come prima" terbukti menjadi lagu liburan utama bagi Prancis dan Belgia, karena Dalida terlihat mempromosikannya di televisi yang bertemakan nuansa Natal.[23] Rekaman sisi B, Lagu "Si je pouvais revivre un jour ma vie" juga meraih kesuksesan di puncak tangga lagu Kanada.[34] Menurut penulis biografinya Catherine Rihoit, penampilan langsung di televisi "membawanya ke mata publik, mempertahankan posisinya sebagai penyanyi favorit dari semua kelompok umur penonton Perancis", dan menandai era akhir acara televisi tahun 50-an.[28] Pada tanggal 26 Desember 1958, Dalida berada di New York bersama Morisse di mana mereka bertemu Norman Granz, impresario Amerika Ella Fitzgerald, yang mengundangnya ke Hollywood dan menawarkan kontrak lima belas tahun untuk memulai kariernya di AS. Dia dengan cepat menolak tawaran itu, mengatakan bahwa dia ingin fokus pada karier musiknya di Prancis di mana dia sudah terkenal dan nyaman dengan basis penggemarnya.[22]

"Am tag als der regen kam" dan pengakuan internasional; penyanyi terlaris di Eropa[sunting | sunting sumber]

Dalida melakukan tur secara luas pada tahun 1959, konsernya terjual habis di Perancis, Mesir, Italia, dan Jerman.[38] Ketika ketenarannya menyebar sampai keluar Prancis, dia mulai merekam lagu-lagu dalam bahasa lain untuk memenuhi penggemar barunya. Pada bulan Februari, selama penampilan TV, dia menampilkan lagu versi terbaru dari "Hava Nagila".[42] Pada tanggal 2 Maret, Menteri Penerangan memberikan penghargaan, bersama Yves Montand di Aula musik Bravos, penghargaan musik paling bergengsi di Prancis, untuk penyanyi paling populer di Prancis.[43] Selama musim panas, dia membuat rekamannya sendiri untuk "Ne joue pas" dan "C'est ça l'amore" dalam Bahasa Flemish sebagai "Speel niet met m'n hart" dan "Ik zing amore".[19]

Pada akhir musim panas, Dalida kembali ke studio untuk merekam hit internasional pertamanya yang besar. Pada periode 1958 hingga 1959, "Le jour ou la pluie viendra" direkam dalam tiga bahasa, yang membawa Dalida langsung ke tiga teratas di enam negara Eropa yang berbeda. Versi bahasa Jerman "Am tag als der regen kam" menduduki puncak tangga lagu Jerman selama sepuluh minggu pada bulan September dan Oktober, menghasilkan satu lagi cakram emas. Rekaman tersebut mencapai rekor terlaris tahun ini di Jerman, dan tetap menjadi salah satu lagu paling sukses dalam sejarah negara itu.[44] Pada malam penutupan Festival Film Berlin pada tanggal 28 September 1959, ia dihadiahi penghargaan Goldener Löwe oleh RTL, untuk artis musik terlaris tahun ini di Jerman, dan memberi hormat dengan keriuhan bermain bait lagu "Am tag als der regen kam".[22] Lagu tersebut adalah pengakuan internasional pertamanya, mencapai setengah juta salinan yang terakumulasi dan akhirnya menjadi salah satu kesuksesan terbesarnya di Jerman.[31]

Pada tahun 1959, Dalida mengumpulkan lima hit Top 10 di tangga lagu Prancis, terutama "Ciao, ciao Bambina" dan "Guitare et tambourin"; keduanya menghasilkan cakram emas. Di Italia, RAI menghadiahkannya penghargaan Oscar di popolarità dan Lupo d'oro untuk artis musik terlaris tahun ini di negara tersebut.[31] Itu adalah dua penghargaan asing pertamanya yang meningkatkan pengakuan internasionalnya. Dalida juga tampil dalam konser terjual habis yang sukses di Berlin, Athena dan Kairo, memberikan kinerja sentimental di depan kerumunan di bioskop Rivoli yang sering ia kunjungi sejak kecil.[45] Pada tanggal 23 September 1959, Dalida menyanyikan lagu yang sukses di Parisian Théâtre de l'Étoile selama tiga minggu, di mana jukebox dipasang sebagai pengakuan atas namanya yang bernama Mademoiselle Jukebox, yang paling banyak didengarkan artis pada jukebox di Prancis.[46] Pada akhir tahun, ia merilis album kelima dan keenamnya; Le disque d'or de Dalida dan Love in Portofino, dan telah menjual tiga setengah juta rekaman, sebuah pencapaian tertinggi di antara semua seniman Eropa.[47]

1960-1966 : Pencapaian Internasional[sunting | sunting sumber]

"Les enfants du Pirée" dan "Itsi Bitsi petit bikini"; transisi ke musik yé-yé dan Kediaman pertama konser Olympia[sunting | sunting sumber]

Potret Dalida pada tahun 1961

Dalida memulai debutnya pada tahun 1960 dengan single "T'aimer follement", yang mencapai peringkat teratas di tangga lagu Prancis dan Belgia pada bulan Februari.[48] Kemudian dia memulai tur dunia pertamanya dan mencapai puncak tangga lagu sekali lagi, dengan single "Romantica" pada bulan April. Single ketiganya rilis pada tahun yang sama "Les enfants du Pirée" membawa Dalida sukses besar secara komersial dan menjadikan hit internasional keduanya setelah single "Am tag als der regen kam". Single tersebut mencapai dua teratas di enam negara Eropa dan Kanada, menduduki puncak tangga lagu di tiga negara tersebut.[49] Setelah debutnya di puncak tangga lagu Prancis pada bulan Juni 1960, di mana dia bertahan selama 20 minggu, itu menjadi lagu pertama oleh penyanyi Perancis yang menjual lebih dari satu juta kopi internasional, dan Penghargaan tube de l'été diciptakan setelah itu.[28] Dalida akhirnya merekamnya dalam lima bahasa yang berbeda dan membuat video untuk acara TV Toute la chanson. Dengan tema pelabuhan, menampilkan Dalida bernyanyi dan berbaring di jaring ikan dan angin buatan yang bertiup, itu membuat jurnalis Jacques Chancel menyebutnya; "Video pertama di Prancis yang benar-benar mengubah zaman era video yang sudah ketinggalan zaman".[50]

Kesuksesan itu diikuti dengan kemenangannya yang kedua atas penghargaan Oscar di Popolarità dan Lupo d'Oro untuk artis musik terlaris tahun ini di Italia.[18] Kembali di Perancis, Dalida tidak senang dengan munculnya gaya musik baru, Yé-yé sebagai penyanyi baru yang hanya akan menempati tangga lagu dan kemudian menghilang. Juga, sejak kemunculan program radio baru untuk kaum muda seperti Salut les copains, baik lagu maupun penyanyi, seperti Dalida, mulai dianggap benar-benar usang.[51] Ketika Dalida menyadari bahwa ia harus melakukan perubahan drastis untuk mempertahankan citranya, pada bulan September dia mengubah lagu hit dari AS "Itsi bitsi petit bikini". Saat itu dengan salah satu lagu andalannya, lagu tersebut menjadi lagu hit besar pertama di Prancis dan menerima gelar kedua tube de l'été, menggantikan "Les enfants du Pirée" dari puncak tangga lagu. Untuk mengamankan posisinya sebagai penyanyi utama di Perancis, "Itsi bitsi petit bikini" memperkenalkan Dalida kepada generasi baru untuk penggemar yang masih muda. Memuncaki tangga lagu di seluruh Eropa Barat dan di Kanada, rekor tersebut juga yang kedua untuk menjual lebih dari satu juta keping dan memperoleh Piringan emas yang ke tiga belas.[33]

Sukses tersebut diikuti dengan single "Milord", nomor satu di Austria, Jerman dan Italia, setelah itu dinamai album pertamanya yang dirilis hanya untuk publik Italia.[52] Dalida kemudian menyelesaikan tur dunia selama setahun, tampil di negara-negara di seluruh Eropa, di Kanada dan beberapa negara Arab. Pada bulan Desember, ia mengeluarkan Album EP "Joyeux Noël" yang berisikan empat lagu-lagu Natal paling terkenal di Prancis, dan tampil pada pertunjukan Festival Tahun Baru Réveillon de Paris yang memecahkan rekor pemirsa TV dengan hampir enam juta penonton.[26]

Pada Januari 1961, Dalida mengubah lagu The Drifters '"Save the last dance for me" sebagai "Garde Moi la Derniere Danse" yang mencapai dua teratas. Lagu itu tetap menjadi hit Prancis terbesarnya tahun ini ketika dia menyibukkan diri dengan tur dunia selama setahun yang dimulai di Teheran pada 18 Februari, di depan keluarga kerajaan Iran di Istana Sa'dabad.[18] Dengan total hampir 200 hari, leg terakhir tur termasuk residensi konser pertama Dalida di Olympia, tampil pertama kali pada tanggal 6 Desember. Karena perselingkuhannya yang baru-baru ini terjadi, perceraian dari Morisse dan gelombang baru musik ye-yé, beberapa kritikus mengumumkannya sebagai "Akhir dari karier Dalida". Tidak dapat disangkal lagi, Dalida "membuat para hadirin bergembira" menurut Beuve-Méry dari Le Monde, karena pertunjukan selama sebulan adalah sukses besar dengan siaran perdana malam yang disiarkan langsung oleh Radio Europe N°1.[53] Di antara legenda musik lain yang hadir, dia diberi selamat oleh Edith Piaf, yang mengatakan kepadanya: "kamulah pemenangnya, seperti saya. Setelah saya, itu akan menjadi legenda."[28] Dalida juga menetapkan rekor untuk penonton terbesar dan residensi konser terlama di Olympia, dengan total 52.000 penonton dalam 30 hari, yang akan dipecahkan sendiri pada tahun 1981.[38] Di penghujung tahun, pada 30 Desember, Dalida menyelesaikan tur dunianya di Olympia yang setara dengan konsernya di Ancienne Belgique di Bruxelles.

Selama 1961, Dalida mengeluarkan satu set lagu-lagu berbahasa Italia terbaru pada album EP Canta di Italiano, dan juga mencetak beberapa hit top internasional seperti "Nuits d'espagne" dan "Tu ne sais pas". Pada bulan April ia membuat single lagu "Pépé" yang menjadi hit nomor satu di Austria dan Jerman, dan "24 mille baiser" secara terpisah di Austria dan Prancis.[54] Dia juga merilis dua album "Dalida internationale" dan "Loin de moi". Selama musim semi di Italia, Dalida menandatangani kontrak dengan sutradara film Giorgio Simonelli dan menghidupkan kembali karier filmnya yang sempat redup dengan film pertamanya di mana ia memerankan tokoh utama. Awalnya difilmkan sebagai film Italia Che femmina ... e che dollari !, film itu dinyanyikan kembali dan dinamai ulang untuk pemirsa Prancis sebagai "Parlez moi d'amour", setelah salah satu lagu tersebut masuk dalam track. Film ini juga menampilkan beberapa rekaman lain oleh Dalida, termasuk dirilis secara anumerta "Ho trovato la felicità". Bertentangan dengan film-film sebelumnya lainnya, Che femmina ... e che dollari! bukanlah kegagalan komersial karena bruto moderat pada akhirnya melampaui anggaran film yang rendah.[55] Rihoit menjelaskan: "menyegel penampilannya di awal 60-an, karena ini juga merupakan film berwarna pertamanya, semua kekuatan dan potensi akting yang dibawa Dalida dalam dirinya dan mentransmisikan ke layar tampak terlihat jelas".[28]

"La Leçon de Twist", "Le petit Gonzales", Scopitones dan Tur yang melelahkan[sunting | sunting sumber]

Setelah istirahat sejenak, Dalida kembali menjalankan tur, kali ini dimulai di Kanada di mana single Tu peux le prendre telah mencapai nomor satu.[34] Pada tanggal 5 Februari, dalam program Remaja Perancis yang populer di TV Toute la Chanson, Dalida merilis single yé-yé terbarunya "La Leçon de Twist". Didampingi oleh piano oleh idola remaja Prancis saat itu Johnny Hallyday, ia juga mengajari Dalida gerakan untuk apa yang dikatakannya: "dia benar-benar menunjukkan dirinya, guru yang paling ramah dari ritme terbaru ini".[22] Pertunjukan itu menimbulkan sensasi, yang meningkatkan jejaknya langsung ke puncak tangga lagu Prancis dan Belgia.[56] Single "La Leçon de Twist" diikuti dengan kesuksesan lain dari genre yang sama "Achète-moi un Juke-box". Dengan lirik; "Oh, ayah, belikan aku jukebox, untuk mendengarkan Elvis Presley, Les Chaussettes Noires, dan Johnny Halliday. -Dan Dalida? Tapi apa yang dia lakukan di sini, apakah mereka masih mendengarkannya?".[57] Dalida bercanda pada dirinya sendiri mengacu pada situasi saat ini di Perancis di mana para remaja itu menyukai penyanyi muda, meskipun keberhasilannya selama musik yé-yé. Bagaimanapun, rekaman tersebut bertahan selama dua minggu di nomor satu selama musim semi.[56]

Dari April hingga Juli, Dalida melakukan tur di Italia dan Vietnam. Di Saigon, popularitasnya menyebabkan kemacetan lalu lintas ketika dia tampil, tetapi pemerintah setempat mengganggu acaranya selama membawakan lagu "La Leçon de Twist" karena lagu itu dianggap sebagai tindakan politik.[26] Pada bulan Mei, Dalida kembali ke puncak tangga lagu internasional dengan "Le petit Gonzales", sampul "Speedy Gonzales", yang memuncak di Prancis, Belgia, Kanada dan Spanyol pada bulan berikutnya dan tetap dikenal sebagai "salah satu rekaman yang paling berkesan dan nostalgia pada era yé-yé ", seperti yang dikatakan oleh Le Parisien pada tahun 1987.[58] Album dengan nama yang sama dirilis pada akhir tahun.[59]

Meskipun Dalida merekam scopitone pertamanya pada tahun 1961 untuk lagu "Loin de moi", memulai serangkaian video musik yang diikuti oleh hampir semua pendatang baru, scopitone terbaiknya yang diterima secara komersial dan direkam pada bulan September 1962 direkam untuk lagu "Le jour le plus long ", di mana dia mengenang keberangkatan Pasukan Sekutu di Normandia pada 6 Juni 1944.[18] Di bawah arahan Claude Lelouch muda yang kemudian menjadi salah satu sutradara Perancis yang paling terkenal, Dalida berpakaian sebagai seorang prajurit, berjalan melalui hutan yang dilanda perang di tengah-tengah bom dan telah menyertai adegan nyata dari Perang Dunia Kedua. Penampilan Dalida yang tidak biasa ditemukan di publik dan menjadi hit di kafe-kafe. Bersamaan dengan penampilan Dalida dari lagu tersebut pada tanggal 26 September, di depan kerumunan 2.000 orang di lantai pertama Menara Eiffel, single "Le jour le plus long" menduduki puncak tangga lagu di Prancis selama dua minggu dan membuatnya mendapatkan Penghargaan piringan emas lainnya.[45]

Konsentrasi lebih pada konser, bergeser ke musik pop; "Eux", "Amore scusami" dan piringan platinum pertama[sunting | sunting sumber]

Dalida sepenuhnya menghabiskan tahun 1963 memberikan penampilan live di seluruh dunia dan mendedikasikan dirinya lebih banyak untuk Remaja Kanada, seperti di Prancis yé-yé mengalami ayunan terbesar pada periode ini. Tur dunianya sukses, dengan konser terjual habis di Eropa dari Portugal ke Polandia, Kanada, Asia, Fort-de-France, Amerika Latin dan hingga negara-negara Arab. Di Aljazair, ia menjadi artis pertama yang tampil secara internasional sejak proklamasi kemerdekaan.[38] Dalida juga mendedikasikan periode akhir musim panas lagi untuk syuting, jadi dia pergi ke Hong Kong selama tiga bulan untuk membintangi film kelas B "L'Inconnue de Hong-Kong", bersama dengan Serge Gainsbourg. Meskipun film itu gagal secara komersial, Dalida menerima ulasan yang baik..[60]

Pada Januari 1963 di Cortina d'Ampezzo, Dalida dianugerahi penghargaan Oscar Mondiale del Successo dei Juke Box untuk artis yang paling banyak di dengarkan mesin jukebox di Eropa.[61] Kemudian pada bulan yang sama, dia membuat gubahan lagu "Stand by Me" milik Ben E. King sebagai "Tu croiras" dengan gaya musik yé-yé, yang diikuti oleh serangkaian rekaman yang sama melankolisnya seperti "Le jour du retour", sebuah single hit musim panas nomor satu di Kanada, dan "Eux" yang kemudian memuncak di nomor dua di Argentina dan direkam dalam lima bahasa. "Eux" dianugerahi dengan Penghargaan Oscar mundial du success du disque karena menggambarkan penjualan paling internasional oleh seorang seniman Prancis pada tahun 1963, dan Dalida menamai album studio keempat belas setelahnya.[33]

Tur dunia 1963 diperpanjang hingga tahun 1964 hanya dengan beberapa istirahat pendek. Leg tur Prancis dimulai pada tanggal 11 April 1964, setelah itu Dalida melakukan perjalanan sejauh 30.000 kilometer hanya dengan mobil selama lima bulan berjalannya, dengan kehadiran penonton lebih dari 200.000 orang. "The most iconic moment of tour" seperti yang dikatakan oleh saudaranya Orlando, adalah sebuah konser di Draguignan pada 14 Agustus ketika "Dalida muncul dengan rambut pirang untuk pertama kalinya, dan mengejutkan banyak orang yang tidak mengenalinya pada penampilan pertamanya".[38][62] Setelah konser di Pont-sur-Yonne pada 2 September, Dalida menerima tawaran supir truk lokal untuk menjadi ibu baptis mereka. Tur tersebut kemudian diikuti dengan konser residensi di Olympia dua hari kemudian ketika Dalida dan selebriti lainnya; Charles Aznavour, Francoise Hardy, Johnny Hallyday dan Sylvie Vartan, dibawa ke pintu masuk Olympia oleh pengemudi yang sama dengan truk tanpa atap mereka, melakukan parade di sepanjang jalanan Paris.[63] Acara ini bahkan memberi perhatian lebih pada residensi tiga minggu yang terjual habis yang telah menerima liputan media yang sangat besar. Selama transmisi televisi dari kerumunan di pintu masuk, seorang penggemar remaja berkata: "Kita tidak bisa menunggu dia [Dalida] muncul, kita sudah berteriak selama satu jam dan suasananya sangat gila", di mana sang reporter berbalik ke kamera: "seluruh warga Paris berbondong-bondong untuk melihat [parade], hanya di depan Olympia ada setidaknya 2.000 orang menunggu di jalan".[33]

Ketika Dalida kembali merekam secara bersamaan ke konsernya pada tahun 1964, dia merilis single seperti "Ce coin de terre", "Ne t'en fais pas pour ça" dan "Chaque instant de" dipromosikan dengan buruk melalui TV, akhirnya hanya masuk dua puluh teratas. "Là il a dit" memuncak di nomor enam di Kanada awal tahun ini, tetapi menyelesaikan tur pada bulan November, Dalida kembali ke studio untuk merekam "Amore scusami", balada sentimental pop orkestra yang merupakan genre yang sama sekali baru untuk rencana baginya. Lagu ini dirilis dengan cepat dan menjadi hit pada akhir tahun, yang membuatnya mendapatkan Penghargaan Piringan emas lain, yang pertama dalam dua tahun sejak "Le jour le plus long" di rilis.[64] Menyusul keberhasilan "Amore scusami", sebuah album dengan nama yang sama dirilis pada tanggal 17 September. Dalida dianugerahi dengan Penghargaan Piringan platinum untuk melampaui penjualan lebih dari 10 juta rekaman sejak debutnya pada tahun 1956.[59][65] Khusus dibuat untuknya, ini adalah pertama kalinya dalam sejarah industri musik istilah "platinum disc" digunakan.[31]

Menolak untuk tampil di Sanremo Music Festival, Dalida malah merilis Album EP Sanremo 65 yang termasuk top ten hit Italia terbarunya "Ascoltami". Memberikan penampilan terbaru di Bobino dan Tete de l'Art dalam bulan-bulan berikutnya, dia berada di sepuluh besar di Prancis dan Belgia dengan mengubah lagu dari Rita Pavone "Viva la pappa" yang membuat Dalida mendapat perhatian besar di kalangan anak-anak.[66] Sisi B, "La sainte totoche", ditulis dan disusun oleh Charles Aznavour, memuncak di nomor enam di Tangga lagu Turki dan disambut oleh kritikus prestise dari koran Lettres françaises yang menulis "Sainte Totoche memasuki kalender" karena "membangkitkan wanita yang diabaikan oleh suami mereka".[22] Kembali ke tur dunia pada tahun 1965, Dalida mengadakan konser di Fort-de-France di mana ia disambut oleh lebih dari 20.000 warga Martinique yang antusias yang menyebabkan kemacetan di kota. France-Antilles melaporkan "Hanya Presiden Republik yang mendapat tepuk tangan dalam skala ini, selama kunjungannya pada Maret 1964".[67][68] Keesokan harinya, Dalida sendiri memberi hadiah kepada Juliana Brown, pemenang Kontes Lagu Dalida yang didirikan untuk menghormatinya.[69] Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh IFOP pada tanggal 24 April 1965, memilih Dalida sebagai penyanyi Prancis favorit dekade ini, di hadapan Edith Piaf.[70]

"La danse de Zorba" dan "Il silenzio"[sunting | sunting sumber]

Pada Juni 1965, Dalida merekam "La danse de Zorba", lagu dari film komedi 1964 Zorba the Greek, yang menjadi sukses internasional terbesarnya sejak "24 mille baisers" pada awal 1961. Lagu tersebut sekali lagi membawa Dalida ke tujuh tangga lagu populer internasional, masuk ke tiga besar dalam enam negara dan puncak pada tangga lagu di dua negara.[49] Melampaui satu juta keping salinan, single tersebut juga menghasilkan Dalida dua cakram emas; di Perancis, dan di Brasil di mana ia juga dianugerahi penghargaan Cico Viola untuk rekor penjualan terbaik tahun ini.[37] Dengan penampilannya sehari-hari di televisi menari untuk lagu di Sirtaki, Dalida menandai periode musim panas 1965 dan "La danse de Zorba" menerima gelar tube de l'ete tahun itu, bersama lagu dari Christophe "Aline" dan Hervé Villard "Capri c'est fini".[71]

Selama musim panas, Dalida tampil di Maroko dan Aljazair, bermain sebagai peran pendukung dalam film komedi Italia "Menage all'italiana", bersama Ugo Tognazzi dan kemudian "debutante Romina Power", dan merilis salah satu rekaman pertamanya dalam format tunggal Wenn die Soldaten.[59][72]

Pada bulan Oktober, lagu "Il silenzio" keluar sebagai single EP keempat tahun ini. Lagu itu juga memuncaki top tangga lagu di Eropa, Kanada dan Amerika Latin, mencapai nomor satu di Perancis dan Italia, di mana itu adalah rekor penjualan terbaik tahun ini mengalahkan "La danse de Zorba" dan menerima cakram emas.[49] Bersamaan dirilis lagu "Le flamenco" dan "Scandale dans la famille" yang juga diterima dengan baik di Belgia dan Kanada.[34] Keberhasilan "Il silenzio" mengakhiri tahun paling sukses dalam karier Dalida hingga saat itu dan menghasilkan album dengan nama yang sama, yang merangkum rilisan tahun tersebut.

Tahun 1966 ditandai dengan tur dunia selama setahun yang dimulai pada 13 Februari di Paris, dan berakhir pada 31 Desember di Toulouse. Dengan lebih dari 150 hari, Dalida melakukan tur ke Kanada, Amerika Latin, negara-negara Arab dan di seluruh Eropa.[38] Tahun debutnya dengan hit nomor satu di Amerika Latin, "El Cordobes", yang merupakan kolaborasi dengan matador Manuel Benitez, yang dimana Dalida mendedikasikan lagu tersebut karena mereka memiliki hubungan singkat.[73] Pada periode yang sama, Dalida juga mulai mempekerjakan anggota keluarganya, seperti sepupunya Rosy sebagai sekretarisnya, dan adiknya Bruno sebagai direktur artistiknya. Hingga akhir tahun, mereka memproduksi album tersukses di Italia "Pensiamoci ogni sera" dan tiga EP lagi.[74] Lagu "Parlez moi de lui" tidak mencapai kesuksesan secara komersial tetapi menjadi salah satu balada kekuatan pertamanya, berdasarkan pengalaman dalam hidupnya sendiri, dan dipopulerkan di AS oleh Cher dengan judul lagu "The Way of Love". Sebaliknya, Lagu "Bang Bang" menjadi hit nomor satu di Argentina dan Italia di mana itu juga merupakan rekor penjualan terbaik tahun ini.[49] "Petit homme" memetakan secara internasional dan disertai dengan Dalida memberikan pertunjukan live energik dengan menggunakan rebana. Dalida juga kembali ke layar lebar, dengan berperan sebagai tokoh pendukung dalam film satir Prancis "La Morale de l'histoire" yang memasukkan lagu yang belum dirilis "Je sortirais sans toi".[75] Selama musim panas di Roma, pada sebuah acara di RAI dia diperkenalkan dengan penyanyi pendatang baru Avant-Garde, Luigi Tenco karena mereka juga secara retrospektif berduet dalam menyanyikan lagu "La danza di zorba". Kemudian pada bulan September, manajernya menyarankan agar dia berpartisipasi dengan Tenco di Sanremo Music Festival tahun berikutnya. Meskipun pada tahun-tahun sebelumnya dia menolak mengkuti festival tersebut, kali ini dia menerima tawaran itu karena dia dalam hubungan rahasia dengan Tenco.[76]

1967–1973: Karier terbaru[sunting | sunting sumber]

Sanremo dan Olympia 67; Dalida yang baru telah lahir kembali![sunting | sunting sumber]

Dalida saat menampilkan lagu "Ciao, Amore Ciao" pada Festival Musik Sanremo 1967

Bersama single "Mama" pada Januari 1967, Dalida sukses di Prancis dan Turki, dan kembali ke puncak tangga lagu Italia pada tahun yang sama.[77] Lagu "Ciao amore, ciao", ditulis dan disusun oleh Tenco, dirilis bersamaan ketika mereka memilihnya untuk lagu mereka yang bersaing di Sanremo Music Festival.[78] Festival tersebut berlangsung pada tanggal 26 Januari dan mereka berdua menyanyikan versi mereka sendiri. Di bawah pengaruh demam panggung dan alkohol, Tenco memberikan kesan yang sangat buruk sementara Dalida mengakhiri malam itu dengan tepuk tangan meriah, tetapi akhirnya mereka tersingkir di babak pertama. Malam berikutnya berakhir dengan tragis ketika Tenco ditemukan tewas oleh Dalida di kamar hotel mereka. Dilaporkan menurut surat bunuh dirinya menjelaskan bagaimana dia meninggal karena bunuh diri akibat eliminasi, sebagai protes untuk hoax dan Penyuapan juri, tetapi kecurigaan besar muncul bagaimana sebenarnya mafia terlibat dalam festival tersebut.[28][79] Meskipun publik tidak tahu apa-apa tentang hubungan mereka, acara tersebut sangat mempengaruhi Dalida dan konser berikutnya di Boulogne-Billancourt yang dijadwalkan 31 Januari terpaksa dibatalkan. Minggu berikutnya pada tanggal 7 Februari, dia muncul dalam acara TV Palmares des chansons dan membawakan lagu "Parlez moi de lui" didedikasikan untuk Tenco. Mengenakan gaun yang sama dengan yang dikenakannya ketika menemukan jenazah Tenco, penampilannya sangat sentimental, tetapi ia tidak menunjukkan sedikit pun depresi. Pada 26 Februari, Dalida berusaha mengakhiri nyawanya, berakhir di rumah sakit dan menghabiskan lima hari dalam keadaan koma.[22] Kebenaran muncul tentang keterlibatannya dengan Tenco, membuat penggemarnya di seluruh dunia terpana. Dia menyatakan hiatus selama tiga bulan.[33]

Penampilan pertamanya di TV pada tanggal 8 Juni 1967 setelah hiatus selama empat bulan, dengan haru air mata dia menyanyikan lagu "Les grilles de ma maison", sebuah lagu gubahan Tom Jones "Green, green grass of home".[80] Dengan Lirik, "I was afraid that everything would be foreign to me, but nothing seems changed, it's good to open the grilles of my house" (Aku takut semuanya tampak asing bagiku, tetapi sepertinya tidak ada yang berubah, ada baiknya membuka kisi-kisi rumahku) lagu itu langsung didedikasikan untuk kembalinya ke kehidupan, menunjuk ke rumah Montmartre-nya.[81] Pada saat yang sama, album Italia Piccolo ragazzo menjadi hit yang sukses dan "Ciao amore ciao" menduduki puncak beberapa tangga lagu internasional dan membuat Dalida mendapatkan lagi penghargaan cakram emas.[37] Dia juga mengadakan tur comeback selama empat bulan dari Juni hingga September, sekali lagi setiap hari tampil di panggung Tour de France. Akhir musim panas dia merilis ulang 1959 "Hava naguila", dan rekaman baru "Je reviens the chercher", versi Perancis "Son tornata da te" yang ditulis oleh Tenco. Pada bulan September, Dalida mengeluarkan album kompilasi pertamanya "De Bambino à Il silenzio", yang terdiri dari singlenya yang direkam dari tahun 1956 hingga 1965, yang juga merupakan salah satu Album hit terbaik yang pernah ada.[59]

Foto Dalida pada tahun 1967

Pada malam 5 Oktober, Dalida melakukan konser Residensi Olympia ketiga yang berlangsung selama sebulan. Mempersembahkan lagu-lagu baru seperti "J'ai décidé de vivre", "Entrez sans frapper" dan "Loin dans le temps", Dalida membuat perputaran dalam kariernya mengorientasikan repertoarnya ke lirik yang lebih mendalam.[45] Mengenakan gaun putih panjang, yang akan ia kenakan tanpa henti dalam tur pada tahun-tahun mendatang, Dalida sekali lagi meraih kemenangan terbesarnya di atas panggung. Dia dijuluki Saint Dalida oleh pers. Di media France-Soir, Jacqueline Cartier [fr] menuliskan: "Dalida telah membunuh Mademoiselle Bambino, Dalida yang baru terlahir kembali!".[82]

Le temps des fleurs[sunting | sunting sumber]

Dalida saat menyapa fans-nya pada tahun 1968.

Setelah berkompetisi selama empat bulan di Canzonissima, sebuah acara TV paling populer di Italia, pada Januari 1968 Dalida memenangkan kompetisi tersebut dengan single lagu "Dan dan dan" yang mencapai nomor dua di Tangga lagu Italia.[83] Dalida juga kembali ke dunia film untuk peran utama pertamanya setelah hiatus selama lima tahun, dalam drama romantis Italia "Io ti amo", berperan sebagai pramugari Judy bersama Alberto Lupo. Film ini tergolong sukses kecil, tetapi karena difilmkan dalam warna dan beberapa lagu barunya muncul, itu memberikan video musik yang diakui kritikus untuk mencapai puncak tangga lagu Italia terbarunya dan mendapatakan sertifikat emas pada penghargaan L'ultimo valzer.[84] Setelah syuting, Dalida memulai tur dunia selama dua tahun yang diperpanjang hingga awal 1970. Dengan lebih dari 300 pertunjukan live, tur tersebut adalah tur Dalida terpanjang sepanjang kariernya, dan pada musim panas 1968 ia berpartisipasi dalam sebuah festival musim panas Italia yang populer, "Cantagiro" dan memenangkan hadiah utama.[85] Pada tahun 1969, selama leg ketiga tur yang dimulai pada 9 Januari di Milan, untuk pertama kalinya dalam kariernya Dalida tampil di Yugoslavia dan negara-negara Afrika. Setelah Gabon pada bulan Desember dan di Tahiti pada bulan Januari 1970, tur berakhir di Iran pada bulan Februari.[38]

"Si j'avais des million" dan "La bambola" adalah hit kecil awal 1968, tetapi pada bulan September Dalida kembali ke kesuksesan besar di Perancis dengan lagu "Le temps des fleurs". Lagu tersebut langsung menyapu puncak tangga lagu di beberapa negara lain, dan akhirnya direkam dalam dua bahasa asing.[37][49] Album EP diterbitkan kembali sebanyak lima kali, sebuah rekaman pribadi untuk Barclay, dan menerima sertifikat emas dan sebuah album dengan nama yang sama dirilis. Dengan diterbitkannya single format, Lagu "Le temps des fleurs" juga mengumumkan akhir dari era Album EP yang panjang.[59]

Pada tanggal 5 Desember 1968, di balai kota Paris Hôtel de Ville, Dalida menerima Medali dari Presiden Perancis Charles de Gaulle yang merangkum "kesuksesan, kebaikan, dan kesederhanaan wanita ini" dengan mengatakan: "Dengan memberikan medali kepada Anda , Saya ingin menghormati kualitas kepada nyonya besar Perancis". Di Prancis, dia tetap satu-satunya orang dari bisnis pertunjukan yang menerima perbedaan tersebut. Pada acara yang sama, Dalida menjadi warga negara kehormatan Paris, menerima Medali kota Paris oleh Dewan Paris, dan juga dinamai "Godmother of Montmartre pulbots", nama lama untuk anak-anak miskin dari quartier tempat dimana dia tinggal.[28]

Menghabiskan tahun 1969 dalam tur dan perjalanan pribadi ke India, Dalida merilis beberapa rekaman yang kurang berhasil seperti "Zoum zoum zoum", "L'an 2005" dan "Les violons de mon pays", semuanya dipromosikan dengan buruk di TV dan radio yang menarik beberapa keberhasilan di Turki, dan Perancis. "Oh lady Mary" dirilis pada musim gugur dan tetap menjadi hit Italia terakhirnya.[86] Tampil di TV Jerman, Dalida melakukan tarian Casatchok di lagu barunya "Petruschka", yang diikuti dengan perilisan tiga album baru; "Canta in Italiano", "In Deutsch dan Ma mère me disait", yang laris di Tangga Lagu Musik Polandia.[87] Dalida juga dianugerahi MIDEM, penghargaan untuk artis terlaris tahun ini di Italia, dan Penghargaan penyanyi Radio Luxembourg pertamanya tahun itu, yang kemudian dia menangkan untuk beberapa kali ke depannya.[37]

Lepas dari Barclay; Darla dirladada, Olympia 71 dan Godfather[sunting | sunting sumber]

Dalida dan saudara laki-lakinya Orlando sudah merencanakan beberapa waktu untuk membentuk rumah rekaman mereka sendiri sebagai kendaraan untuk melepaskan dan mengendalikan hasil musiknya. Rekaman terakhir Dalida yang dirilis di bawah label Barclay adalah Concerto pour une voix, sebuah EP yang dirilis pada 15 April 1970.[18] Pada tanggal 1 Juli, Dalida menandatangani kontrak dengan International Shows, yang baru-baru ini didirikan oleh Orlando, menjadikannya salah satu dari beberapa produsen independen bisnis pada pertunjukan Prancis. Rekaman pertama mereka adalah Darla dirladada yang juga merupakan kesuksesan pertama sepanjang kariernya. Sering diputar di radio selama sebulan, lagu cerita rakyat Yunani dirilis sebagai single pada tanggal 15 Juli. "Darla driladada" adalah hit yang semalam, menjual 75.000 kopi dalam minggu pertama dan mencetak rekor untuk penjualan mingguan terbesar di Prancis.[30][64] Lagu itu menjadi tube de l'été lainnya milik Dalida, bertahan selama tiga minggu di atas tangga lagu penjualan Prancis selama musim panas dan mendapatkan sertifikasi emas dalam sebulan, tinggal tiga minggu di atas grafik penjualan Prancis selama musim panas dan mendapatkan sertifikasi emas dalam sebulan. Setelah itu, Dalida merilis rekaman keduanya di bawah label barunya; Ils ont changé ma chanson, sebuah cover lagu dari "What have they done to my song ma", mencerminkan perubahan drastis dari repertoarnya pada tahun-tahun terakhir. Lagu tersebut adalah keberhasilan penjualan yang moderat, tetapi memenangkan penghargaan Radio Luxembourg keduanya. Single tersebut diikuti dengan Pour qui pour quoi, rekor terakhirnya dalam format EP, dan Ils ont changé ma chanson, album pertama yang dikeluarkan di bawah International Show.[88]

Pada Oktober 1971, Dalida berniat untuk memesan sendiri di Olympia untuk comeback besarnya di Paris setelah empat tahun. Bruno Coquatrix tidak percaya pada perubahan gayanya dan menolak untuk memproduksi pertunjukan sehingga Dalida menyewa dan membayar venue sendirian.[89] Pada tanggal 24 November, diumumkan oleh poster-poster yang panjangnya tiga puluh meter dan tinggi empat meter di Champs-Élysées, Dalida menayangkan residensi konser selama tiga minggu yang terjual habis, dengan Mike Brant sebagai pembuka konser.[90] Dalida kembali menang, dengan khalayak umum dan kritikus menyusun repertoar baru yang menjulukinya "ratu teater" dan "sebuah Phaedra modern". Melihat kesuksesan itu, Coquatrix menawarkan "Dali" untuk kembali kapan pun dia mau "tanpa harus membayar sepeser pun". Premiere night direkam dalam video dan sebagai album live Olympia 71, diterbitkan setahun kemudian bersama Il faut du temps, sementara video pertama kali dirilis pada 2012.[91]

Pada tahun 1971 hingga 1972, Dalida mengadakan serangkaian konser di seluruh dunia yang sukses di Asia, Kanada, Eropa, Lebanon dan Amerika Latin. Dia terus memilih lagu-lagu barunya hanya untuk nilai puitis mereka, tetapi masih kurang memperhatikan promosi komersial mereka, lagi-lagi bepergian ke Asia untuk mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang dirinya sendiri.[89] Setiap kali Dalida muncul di TV dengan menampilkan "Comment faire pour oublier", "Si c'était à refaire" atau "Avec le temps", seperti yang dikatakan Jacques Pessis: "massa penggemar yang fanatik meneriakkan "Dali" untuk pertama kalinya, nama panggilan baru untuk mereka. Dia membentuk citranya awal tahun 1970-an tanpa berusaha ... hanya mengekspresikan emosi alami yang dibawanya pada periode itu".[22] Terinspirasi dari Jesus Christ Superstar, Dalida juga bereksperimen dengan tema-tema keagamaan dalam lagu-lagu "Jésus bambino" dan "Jésus Kitsch".[92] Dia kembali dengan penjualan tertinggi pada September 1972 dengan lagu "Parle plus bas", sebuah cover dari lagu soundtrack film The Godfather. Memuncak di nomor dua dan dengan lebih dari setengah juta kopi terjual, itu menjadi hit bruto di Perancis pada akhir tahun dan menerima sertifikat emas.[48]

"Paroles... paroles..." dan "Je suis malade"[sunting | sunting sumber]

Pada akhir tahun 1972, Dalida merekam lagu duet yang berjudul "Paroles ... paroles ..." dengan teman lamanya Alain Delon yang dia pilih sendiri. Lagu ini adalah remake dari hit Parole Parole Italia asli dinyanyikan oleh penyanyi Italia, Mina bersama dengan aktor Italia, Alberto Lupo. Dalam bait lagu itu, seorang pria menawarkan seorang wanita "karamel, bonbons et chocolat" dan mengulangi "que tu es belle" (betapa cantiknya kamu), untuk apa yang dia jawab dengan "paroles, paroles" (kata-kata, kata-kata) yang menunjukkan bahwa kata-katanya hanyalah hampa.[93] Single ini dirilis pada 17 Januari dengan sisi B "Pour ne pas vivre seul", menduduki puncak tangga lagu di Perancis, Jepang, Meksiko dan Portugal, dan memiliki kinerja yang adil di beberapa negara lain, menerima sertifikasi emas sebanyak tiga kali.[31] Dalida dan Delon tidak pernah membuat penampilan bersama dalam layar TV untuk lagu tersebut, tetapi Dalida sendiri membuat beberapa penampilan TV untuk itu, dan selama konser dengan suaranya dalam pemutaran. Pada dekade mendatang, "Paroles paroles" kemudian menjadi salah satu lagu paling terkenal di Prancis sepanjang masa dan lagu khas Dalida. Seperti itu, ungkapan Italia "paroles, paroles" memasuki bahasa sehari-hari dan, seperti yang disebutkan Pessis: "sering digunakan untuk membangkitkan orang-orang yang membuat janji dan tidak pernah menepatinya".[22]

Pada akhir Juli, Dalida merilis lagu lain yang menjadi lagu andalannya: "Je suis malade" ("I am sick"). Penulis lagu Serge Lama merekam dan merilisnya awal tahun itu, tetapi tidak mendapat sambutan sampai dinyanyikan oleh Dalida yang kemudian menyebutkan: "ketika saya melihatnya di televisi untuk pertama kalinya, saya menangis dan saya tahu saya harus merekamnya ". Niat Dalida untuk mempopulerkan Lama daripada mendapatkan keuntungan dari lagu tersebut, membuatnya mengeluarkan sisi B untuk single "Vado via".[94] Setelah rilis dan dua pertunjukan, versinya menjadi hit, tetapi versi asli dari Lama juga menarik perhatian publik. Gerakan dan ekspresi wajah Dalida saat menyanyikan "Je suis malade" adalah ekspresi alami dari hubungan pribadinya dengan lirik yang berhubungan dengan pengabaian dan keputusasaan. Rendisi lagu selama tahun-tahun mendatang meninggalkan dampak besar pada masyarakat Prancis dan membentuk gambar Dalida, digambarkan oleh Vanity Fair sebagai "ratu drama utama".[95] Baik Lama dan komposer lagu Alice Dona sering dikreditkan semata-mata Dalida karena menjadi orang yang membuat lagu itu sukses, dan untuk meningkatkan karier Lama.[96] Akhirnya, beberapa penyanyi mengcover lagu tesebut sebagian besar sebagai penghormatan kepada Dalida, "Je suis malade" juga menjadi lagu yang sering dinyanyikan di setiap kompetisi.[97]

1973–1975: Zenith - Gigi & 18 ans[sunting | sunting sumber]

Di penghujung akhir tahun 1973, Dalida meriis single promosi Il venait d'avoir 18 ans dengan side-B nya Non ce n'est pas pour moi. Pada tahun yang sama, Dia merilis album Julien yang mengumpulkan sebagian besar lagunya yang pada tahun 1973. Lagu Il venait d'avoir 18 ans dengan cepat meraih kesuksesan dan kembali dirilis di awal tahun 1974 sebagai side-B lagu Gigi l'amoroso. Il venait d'avoir 18 ans bertahan di posisi ke 3 bursa musik Quebec,[34] nomor 4 di Belgia,[98] nomor 13 di Jerman,[23]'[99] dan nomor 37[100] di Italia ketika lagu Gigi l'amoroso memecahkan rekor yang dipegang oleh Frank Sinatra dengan lagu Strangers in the Night dari tahun 1966 sebagai single terlaris di Benelux dan bertahan di posisi ke 4 di Bursa Musik Prancis, dan nomor 1 di Swiss,[101] nomor 2 di Belanda,[102] nomor 1 di Flandria, nomor 3 di Quebec, nomor 2 di Spanyol[49] dan nomor 59 di Italia. Penampilan pertama dari kedua lagu itu selama konsernya di Olympia 1974. Seluruh empat minggu dari tiket konser itu terjual habis dan kemenangan untuk penyanyi dan diikuti lagi dengan album live Olympia75.

1975-1980: Periode Disko[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Februari 1975, Kritikus musik Prancis memberikan penghargaan Prix de l'Académie du Disque Français. Tur musik dari 1974 hingga 1975 mengikuti periode penjualan yang belum pernah terjadi sebelumnya.[103] Selama tahun 1975, ia merilis single duet Et de l'amour de l'amour dengan pasangannya Richard.[104] Lagu ini bertahan di posisi ke 16 di Tangga Lagu Prancis.[23]

Pada akhir tahun 1975, Dalida merilis album baru yang mengumpulkan beberapa lagu dari single yang dirilis pada tahun 1974 dan '75 ditambah beberapa materi baru. Sebagian besar lagu berasal dari genre yang sama kecuali untuk lagu disko-genre "J'attendrai". Lagu ini, dirilis sebagai single pada Januari 1976, mencapai nomor 1 di tangga lagu Prancis dan keduanya menjadi lagu disko pertama di Prancis dan lagu disko dalam bahasa Prancis. Dengan pencapaian tersebut, Dalida memegang gelar sebagai penemu disko Perancis.[105][106][107] Di waktu yang bersamaan, popularitas acara variety show meningkat di Perancis dan Dalida mulai membuat penampilan televisi setiap minggu di sana dan di seluruh Eropa.

Menyusul keberhasilannya di musik disko, pada pertengahan 1976 ia merilis album baru dengan materi baru, kebanyakan mengandung unsur musik disko. Yang paling terkenal adalah Besame mucho (nomor 7 di Perancis dan nomor 10 di Turki).[23] Tahun 1977 adalah tahun tersuksesnya bagi Dalida baik dalam kehidupan pribadi maupun profesionalnya. Dia merilis tiga album. Salah satunya adalah live Olympia77, dirilis menyusul kemenangannya empat minggu lagi di Olympia pada tahun 1977. Dua lainnya adalah album dengan lagu-lagu yang sama sekali baru. Salma Ya Salama menjadi hit musik Rai pertama di dunia. Awalnya lagu tersebut dinyanyikan dalam bahasa Arab, lalu diterjemahkan ke dalam bahasa Prancis, Italia, dan Jerman. Bagian dari lirik didasarkan pada lagu rakyat Mesir kuno tentang kerinduan dan perayaan bangsa Mesir.

Dalida terus berkeliling dunia, termasuk AS, untuk kedua kalinya sejak 1950-an, dengan bermain dua malam di Carnegie Hall New York pada November 1978. The New York Times memberikan ulasan tentang konser Carnegie Hall yang memuji penampilan Dalida dan mencatat keintiman dan intensitasnya setelah dia mulai berbicara di tengah-tengahnya, mengungkapkan kepribadiannya. Sebagian besar penontonnya adalah warga negara Prancis. Seluruh tiket konser hampir terjual habis, tetapi bagaimanapun, itu adalah kemenangan lain baginya. Karena konser tersebut, dia ditawari kontrak untuk kedua kalinya tampil di AS, tetapi dia menolaknya lagi. Pada bulan Februari, selama tur di Kanada pada tahun 1977, seorang penggemar yang terobsesi mencoba menculiknya dengan menggunakan palu tetapi tidak berhasil.[108]

Pertunjukan hit lainnya dari Dalida termasuk "The Lambeth Walk", dinyanyikan dalam bahasa Inggris dan Perancis. Lagu "Je suis malade", ditulis dan awalnya dibawakan oleh Serge Lama dibuat menjadi sukses oleh Dalida pada tahun 1977 meskipun ia merilisnya pada tahun 1973. Pada tahun 1979, Dalida merekam hit disko terbesarnya, "Monday, Tuesday ... Laissez-moi danser" (Monday, Tuesday ... let me dance). Lagu tersebut sukses besar, memuncak di nomor 1 di tangga lagu Prancis.[109] Pada akhir tahun 1979, ia merilis lagu semi-biografi "Comme disait Mistinguett" di mana ia melalui musik, berbicara tentang dirinya dengan cara yang menyenangkan. Debutnya pada tahun 1980 ditandai dengan perilisan hit besar disko, "Rio do Brasil". Kemudian ia merilis album Gigi in Paradisco, dengan judul lagu yang sama, merupakan sekuel hit sebelumnya "Gigi l'amoroso".[34]

Pada tahun 1979, Dalida bertemu Lester Wilson. Dia menyetujui untuk bekerja bersama untuk menjadi koreografernya pada konser yang akan datang di Palais des Sports, di awal tahun 1980. Secara total, Dalida tampil selama tiga jam per hari selama lima belas hari dengan sepuluh perubahan kostum dan dua belas penari di depan audiensi sekitar 90.000 orang. Palais des Sports adalah salah satu venue terbesar di Perancis yang berlokasi di Paris, dan kemegahannya sama dengan Olympia.[110]

Setelah pertunjukan tersebut, Dalida merilis album live ganda Le spectacle du Palais des Sports 1980 dan mengorganisir tur Eropa terbaru dan tur Dunia kecil. Dia melakukan tur di seluruh Eropa Barat dan Timur kecuali Yugoslavia dan Uni Soviet. Juga, dia mengadakan konser di Brasil, Amerika Serikat dan Kanada. Ketika dia kembali, dia mengorganisir sebuah tur di seluruh Perancis memberikan lebih dari 20 konser terjual habis setiap bulan di kota-kota dan kota-kota Prancis. Pada tahun 1980, masalah dalam kehidupan pribadinya muncul lagi dan tercermin Pada lagu "À ma manière".[butuh rujukan]

1981-1987 : Tahun Diva[sunting | sunting sumber]

Dengan sangat cepat Dalida meninggalkan disko dan mulai menyanyikan lagu-lagu yang lebih lambat, murung, dan mendalam dengan instrumen khas tahun 1980-an. Itu semua disebabkan lagi oleh meningkatnya masalah dalam kehidupan pribadinya (putus dengan St. Germain pada 1981). Pada tahun yang sama, ia mulai lebih sering menyanyikan lagu 1973 "Je suis malade" ("Aku Sakit"). Penampilannya dari lagu itu selama tahun itu dan nanti, adalah hari ini salah satu penampilannya yang paling diingat. Lagu ini juga menjadi lagu andalannya.

Dari Maret hingga April 1981, ia memberikan satu bulan konser terjual habis di Olympia di Paris, meniru keberhasilan tur 1980-nya. Itu menjadi konser Olympia terakhirnya karena tahun berikutnya Olympia mengalami kebangkrutan hingga 1989. Pada malam penampilan perdananya, ia menjadi penyanyi pertama yang dianugerahi penghargaan berlian, sebagai pengakuan atas rekor penjualannya yang telah mencapai 45 juta.[111] Olympia diikuti dengan merilis album terakhirnya yang bernama Olympia81, tetapi kali ini, album tersebut tidak direkam secara langsung. Dia menolak menjadi model untuk Marianne dari Perancis.[112] Menggantikan musik Disko, Dalida mulai merekam lagu dansa, yang segera menggantikan disko di klub-klub Prancis. Pada akhir 1981, ia membintangi Acara TV Tahun Baru yang disebut Special Dalida. Dia menjadi co-host dan menyanyikan lagu-lagunya.

Pada awal tahun 1982, ia memiliki banyak penampilan TV menyanyikan lagu-lagu yang masih belum dirilis, diikuti dengan rilis album dansa baru, Special Dalida. Lagu-lagu yang paling diingat dari album ini adalah lagu dance "Jouez bouzouki", "Danza" dan "Nostalgie" yang murung. Dalida meluncurkan tur dunia baru pada tahun 1982 dan menghabiskan sebagian besar tahun 1982 hingga 1984 bermain konser terjual habis dari Rio de Janeiro melintasi Eropa ke Asia. Dia membuat banyak penampilan TV pada 1980-an hampir setiap minggu kedua. Pada musim panas 1982, selama Piala Dunia FIFA, seperti penyanyi lain, Dalida merilis sebuah lagu untuk tim Prancis, "La chanson du Mundial" (# 17 di Prancis).[23]

Pada bagian pertama tahun 1983, ia merilis beberapa lagu, yang paling terkenal adalah "Mourir sur scène". Lagu dance-pop memiliki lirik yang sangat mendalam dan tetap menjadi hit besar, salah satu lagu andalan Dalida. Sebagian besar lagunya tahun 1983 dikumpulkan di albumnya yang dirilis pada pertengahan 1983, Les p'tits mots, yang juga menampilkan singel seperti "Lucas" dan "Bravo".


Pada awal 1984, kesulitan terhadap masalah pribadinya meningkat lagi; dia tidak bisa mendedikasikan waktu sebanyak mungkin untuk kariernya seperti yang dia inginkan. Namun, ia merekam koleksi baru terutama lagu-lagu dansa termasuk "Soleil" dan "Kalimba de Luna". Pada pertengahan tahun 1984, ia merekam album Dali, koleksi semua lagunya yang dirilis tahun itu. Untuk mempromosikan album, sebuah acara khusus televisi yang kemudian dirilis di VHS bernama Dalida Idéale; itu difilmkan pada tahun 1984, dan disutradarai oleh Jean-Christophe Averty. Termasuk Dalida menyanyi dan menari dengan hit terbesarnya dan menampilkan efek video terbaik yang tersedia saat itu dan mengenakan lebih dari 40 pakaian dari perancang busana Prancis dan internasional terbaik, mempertahankan merek dagang "Glamor" dan "DIVA" -nya diperoleh selama era disko di akhir tahun tujuh puluhan.

Penyakit mata Dalida kambuh, Dia menjalani dua operasi mata besar pada tahun 1985 dan menunda kariernya ketika lampu panggung yang menyorotnya mulai menjadi sulit baginya untuk bertahan di atas panggung.[18] Dia merilis lagu Reviens-moi, sebuah cover lagu "Last Christmas" dari George Michael. Selama awal 1985, ia sesekali melakukan pertunjukan langsung, serta banyak penampilan TV. Ketika matanya pulih pada pertengahan 1985, dia menerima peran seorang nenek muda dalam film Youssef Chahine, Le Sixième Jour. Karena dia selalu ingin menjadi seorang aktris, dia sementara mengabaikan karier menyanyinya dan sepenuhnya mengabdikan dirinya untuk film. Dia kembali ke Prancis untuk mempromosikan film pada akhir 1985.

Pada tahun 1986, ia merilis Le Visage de l'amour dengan lebih banyak rekaman baru dan beberapa single dari album, yang akan menjadi album terakhirnya. Le temps d'aimer dan Le Vénitien de Levallois adalah lagu yang gagal mencapai tangga lagu pada saat single tersebut dirilis. Dia memang mempromosikan album tetapi tidak sebaik yang dia lakukan sebelumnya, karena masalah dalam kehidupan pribadinya yang tidak pernah lebih buruk sejak tahun 1967. Oleh karena itu, dia menghabiskan lebih banyak waktu di rumahnya sendirian atau pergi dengan teman-temannya dalam upaya untuk menghibur dirinya sendiri, lagi-lagi mengabaikan kariernya. Dalida berhenti membuat materi baru di studio rekaman, alih-alih mengabdikan dirinya untuk melakukan konser. Sekali lagi dia mengorganisir banyak konser setiap bulan dan menyanyikan lagu-lagu hitnya yang terkenal, Dalida kemudian dikenal karena spesialis "pertunjukan" yang luar biasa, mengenakan pakaiannya dari tahun 1980-1982. Dia menyanyikan lagu-lagu tari disko yang glamour dari periode yang sama seperti Je suis toutes les femmes, Gigi in paradisco, Il faut danser reggae, Monday, Tuesday ..., Comme disait la Mistinguett.

Pada awal 1987, Dalida memasuki depresi berat ketika mencoba mengatasinya. Meskipun tidak ada lagu baru yang direkam, ia melakukan tur internasional dari Los Angeles ke Timur Tengah. Menjadi bagian dari sorotan musik pada tahun 1978, banyak lagu-lagunya muncul setiap hari di TV, serta banyak penampilan TV terkenal di talk show dari 1986-1987. Penampilan TV terakhirnya menjadi bintang tamu di acara Nuit des César pada 7 Maret 1987. Pertunjukan live terakhirnya berlangsung di Antalya, Turki dari 27 hingga 29 April 1987, tepat sebelum melakukan bunuh diri.[113] Penampilannya tidak direkam oleh stasiun TV Turki yang merupakan satu-satunya stasiun televisi pada negara tersebut.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Pada malam tanggal 2-3 Mei 1987, Dalida meninggal dunia akibat bunuh diri yang disebabkan Overdosis.[114] Dia meninggalkan catatan "La vie m'est insupportable... Pardonnez-moi" ("Hidup ini tak tertahankan bagiku ... Maafkan aku.")[115]

Dalida di makamkan di Pemakaman Montmartre,Jalan ke-18, Chemin des Gardes.[116]

Kehidupan Pribadi[sunting | sunting sumber]

Dengan kelahirannya, ia secara otomatis memperoleh kewarganegaraan Italia melalui Ius sanguinis dari kedua orang tua Italia. Pada 1961, ia menggantinya dengan kewarganegaraan Prancis melalui pernikahan dengan warga negara Prancis.[117]

Ketika Dalida mencapai kesuksesan secara Professional, kehidupan pribadinya dirusak oleh serangkaian hubungan yang gagal dan masalah pribadi. Pada Januari 1967, ia ikut serta dalam Festival Musik Sanremo bersama kekasih barunya, penyanyi Italia, penulis lagu, sekaligus aktor, Luigi Tenco. Lagu yang ia presentasikan adalah "Ciao amore ciao" ("Bye Love, Bye"), yang ia nyanyikan bersama dengan Dalida tetapi Tenco gagal memenangkan festival tersebut. Tenco tewas karena bunuh diri pada 27 Januari 1967, setelah mengetahui bahwa lagunya telah dieliminasi dari kompetisi terakhir. Tenco ditemukan oleh Dalida di kamar hotelnya dengan luka tembak di pelipis kirinya dan sebuah catatan yang mengumumkan bahwa sikapnya menentang juri dan pilihan publik selama kompetisi.[118] Sebelum Tenco melakukan bunuh diri, Dalida dan dia bertunangan.[119] Satu bulan kemudian, Dalida berusaha mencoba bunuh diri dengan overdosis narkoba di hotel Prince de Galles di Paris.[120] Dia menghabiskan lima hari dalam keadaan koma dan melakukan penyembuhan selama beberapa bulan.[121] Dalida kembali ke panggung pada bulan Oktober berikutnya.[122]

Pada bulan Desember 1967, ia dihamili oleh seorang siswa Italia berusia 22 tahun, Lucio. Dia melakukan aborsi yang membuat rahimnya menjadi tidak subur.[123]

Kediaman Dalida di rue d'Orchampt, Montmartre, Paris

Pada bulan September 1970, mantan suaminya (1956–1961) Lucien Morisse, yang dengannya dia berhubungan baik, meninggal karena bunuh diri, menembak kepalanya sendiri.[124]

Pada bulan April 1975, teman dekatnya, penyanyi Mike Brant tewas setelah melompat dari Jendela di sebuah apartemen di Paris. Dia berusia 28 tahun.[125] Dalida telah berkontribusi pada kesuksesannya di Perancis ketika ia membuka konser untuknya pada tahun 1971 di l'Olympia.[126]

Pada Juli 1983, kekasihnya dari tahun 1972 hingga 1981, Richard Chanfray, meninggal karena bunuh diri dengan menghirup gas buang mobil Renault 5-nya.[127]

Seni[sunting | sunting sumber]

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Saya percaya bahwa impian saya adalah menjadi seseorang. Untuk berhasil dalam hidup, dalam pertunjukan, saya tidak tahu persis apa, tetapi itu adalah bernyanyi atau berakting, atau melakukan sesuatu di bioskop atau teater ... itu adalah sebuah pertunjukan.

—Dalida, pada tujuan karirinya[128]

Selama masa remajanya, paman Dalida adalah seorang Pengendali Proyektor untuk bioskop berbahasa Italia / Prancis, dan untuk pertama kalinya, dia melihat sekilas film Hollywood. Dia menjadi tertarik pada akting, dan terpesona oleh penampilan Ava Gardner dan Rita Hayworth. Dia bermimpi terlihat seperti mereka dan karier menyanyinya berkembang, dia menyalin gerakan mereka untuk penampilan musiknya. Terkadang kostumnya terinspirasi oleh mereka yang ada di film, seperti gaun dari Gilda.

Vokal dan Gaya Musik[sunting | sunting sumber]

Dalida memiliki teknik menyanyi mezzo-contralto, dan basso cantante untuk pria. Rentang vokalnya adalah dari C3 / C # 3 ke Bb5 yang hampir tiga oktaf, dan tessitura-nya membentang selama dua oktaf dari D3 / Eb3 ke Bb4 / C5. Dalida jarang menggunakan suara falsetto dan kepalanya sehingga nyanyiannya sebagian besar terbatas dalam rentang suara dadanya yang ekspresif. Dia juga menangani kunci tenor dan mezzo-sopran dalam lagu-lagunya karena kemudahan suaranya dalam membawa register rendah dan menengah-tinggi. Dalida bernyanyi dengan telinga, dan tidak bisa membaca musik.

Dalida menggunakan berbagai gaya musik mulai dari pop dan easy listening hingga disko dan musik dewasa, bahkan dia juga bisa menyanyikan lagu folk dan rock. Dia mengatakan bahwa dia melakukannya karena "jika seorang seniman ingin tetap relevan, [dia] harus beradaptasi dengan kebutuhan periode dan lingkungan saat ini".[129]

Penampilan, Koregrafi dan Musik Video[sunting | sunting sumber]

Dalida telah merekam beberapa video scopitone untuk lagunya pada tahun 1960-an. Dia juga membuat dua video iklan.

Tahun Perusahaan Barang Promosi Tema Lagu Soundtrack Negara
1960 Permaflex Matras Dalida baring di kasur dan menjelaskan matras Permaflex Je pars, Il venditore di felicità, Mes frères, La pioggia cadrà, La Chanson d'Orphée, Vieni vieni si, Romantica, Ik zing amore, Mélodie pour un amour, Scoubidou, Gondolier Italia
1986 Wizard Sec Pengharum Ruangan Dalida menari di dalam rumah dan menyemprotkan Wizard Sec dengan irama musik Adaptasi dari Gigi l'amoroso Perancis

Warisan[sunting | sunting sumber]

Citra Publik[sunting | sunting sumber]

Sejak kematiannya, Dalida telah menjadi figur pemujaan bagi penggemar generasi baru. Pada tahun 1988, Encyclopædia Universalis mengadakan polling, yang diterbitkan di surat kabar Prancis Le Monde, yang bertujuan untuk mengungkapkan kepribadian yang memiliki dampak terbesar pada masyarakat Prancis. Dalida berada di posisi nomor 2, dibelakang Jenderal de Gaulle.[130]

Dia juga menyandang status Ikon gay di Prancis.[131]

Place Dalida, di Montmartre

Pada tahun 2003, untuk penghargaan "Penyanyi Terbesar Abad Ini" di Prancis (berdasarkan tiga kriteria: jumlah album dan penjualan tunggal, jumlah siaran radio dan posisi chart), Dalida berada di urutan ketiga setelah Madonna dan Céline Dion, yang berarti bahwa ia tetap menjadi artis favorit nomor satu di Prancis.

Beberapa lagunya juga menjadi bahan sampel berbagai album remix. Sejak kematiannya, banyak hits Dalida telah di remix menjadi beat techno dan dance modern..[132] Pada 2009, Lara Fabian mengatakan bahwa Dalida paling mempengaruhi musiknya.

Penghormatan[sunting | sunting sumber]

Selama hidupnya, Dalida dihormati beberapa kali, sebagian besar oleh penghargaan yang dibuat khusus untuknya atau peniru menyanyikan lagu-lagunya di acara-acara. Setelah kematiannya, berbagai artis menyanyikan lagu-lagunya, beberapa sebagai penghormatan kepadanya. Lusinan konser, galas, dan penampilan TV diadakan di beberapa negara Eropa untuk setiap tahun memperingati hari peringatan kematiannya. Di bawah ini tercantum beberapa penghormatan paling terkenal untuk Dalida sejak 1987;

  • Pada tahun 1987, Dalida mendapat kehormatan dengan koin peringatan yang dicetak oleh The French Mint, Monnaie de Paris, yang diterbitkan dalam emas, perunggu dan perak, bergambarkan patungnya.[133][134]
  • Pada tahun 1997, pada peringatan 10 tahun kematiannya, Place Dalida, dengan patungnya, didirikan di Paris. Dia menjadi satu dari tiga wanita di Prancis yang memiliki patung, bersama dengan Joan of Arc dan Sarah Bernhardt.
  • Pada tahun 1998, sebuah penghargaan diadakan pada tanggal 27 Oktober di Kairo dan "Dalida Prize" didirikan dan diberikan untuk menghormatinya.[135]
  • Pada tahun 2001, pemerintah Perancis menghormatinya dengan perangko kedua bergambarkan kemiripannya yang dirilis oleh La Poste, layanan pos Prancis, sebagai bagian dari seri Artistes de chanson (Seniman lagu). Selama sebelas bulan cap dirilis, 10.157.601 eksemplar terjual.[136]
  • Pada tahun 2002, Acara TV pertama untuk menandai ulang tahun ke 15 dari kematiannya, Dalida, 15 ans déjà (Dalida, 15 tahun setelahnya).[137]
  • Pada 2005, film biografi pertama Dalida; sebuah teledrama dengan dua episode.[138] Pertama kali disiarkan oleh France 2 dan ditonton oleh 13 juta pemirsa,[139] mencetak jumlah penonton terbanyak sejak awal, mengalahkan siaran TF1 pada malam yang sama menyiarkan siaran pertandingan sepak bola, dan masih memegang rekor.[140]
  • Pada tahun 2007, yang pertama dari dua pameran besar yang didedikasikan untuk Dalida, "Dalida Expo" diadakan di Paris City Hall Hôtel de Ville untuk memperingati ulang tahun ke 20 kematiannya dengan memamerkan pakaiannya, barang-barang pribadi, makeup, dokumen, dan . foto-foto yang belum pernah dirilis sebelumnya. Selama empat bulan, Pameran ini dikunjungi oleh 300.000 orang.[141]
  • Pada tahun 2012, Acara TV menyiarkan ulang tahun ke 25 dari kematiannya, Dalida, 25 ans déjà (Dalida, 25 tahun setelahnya).[142]
  • Pada tahun 2016, film biografi kedua Dalida ditayangkan perdana di Olympia, untuk pertama kalinya dalam sejarah bahwa aula tersebut digunakan untuk sebuah penayangan film. Acara ini dihadiri oleh selebritas Prancis dari publik figur dan politik sementara awalnya disiarkan langsung oleh TF1.[143]
  • Pada 2017, eksposisi kedua yang didedikasikan untuknya, Dalida Expo, diadakan di Musée Galliera untuk memperingati 30 tahun kematiannya.[144] Selama tiga bulan, eksposisi dikunjungi oleh 100.000 orang, sebuah catatan untuk galeri karena kapasitasnya yang terbatas.[145]
  • Pada tahun 2019, ia tampil sebagai Google Doodle untuk memperingati ulang tahunnya yang ke-86.[146]

Penampilan lainnya[sunting | sunting sumber]

Biografi[sunting | sunting sumber]

  • Dalida, by Michel Delain, Éditions de l'Heure, 1962. (Prancis)
  • Dalida, La gloire et les larmes, by Pascal Sevran, 1976. (Prancis)
  • 25 ans de triomphe, by Christian Page, Delmas Éditeur, 1981. (Prancis)
  • Dalida, by Christian Page, Têtes D'affiche, 1982. (Prancis)
  • Dalida, mon amour, by Anne Gallimard and Orlando, Édition NRJ, 1984. ISBN 978-2-908070-01-9. (Prancis)
  • Lorsque l'amour s'en va, by Catherine Benoît Sévin, Michel Lafon, 1987; Carrere, 1989. ISBN 978-2-908070-01-9. (Prancis)
  • Dalida, mon amour, by Anne Gallimard and Orlando, Édition NRJ, 1989. ISBN 978-2-908070-01-9. (Prancis)
  • Dalida mon amour, by Orlando, Hachette Littérature, 1991. ISBN 978-2-7382-0362-5. (Prancis)
  • Dalida, Histoire d'une femme, by Jean-François Josselin and Jeff Barnel, Jean-Claude Lattès, 1994. ISBN 978-2-7096-1450-4. (Prancis)
  • Les larmes de la gloire, by Bernard Pascuito, Éditions Michel Lafon, 1997. ISBN 978-2-84098-301-9. (Prancis)
  • Dalida, by C. Daccache, Éditions Vade Retro, 1998. ISBN 2-909828-51-4 and ISBN 978-2-909828-51-0. (Prancis)
  • Dalida: Mon frère, tu écriras mes mémoires, by Catherine Rihoit, Plon, 1998. (Prancis)
  • Dalida, by Catherine Rihoit, Omnibus, 1998. ISBN 978-2-259-00083-3. (Prancis)
  • Star pour toujours, by Julie Thamin, Gep, 2000. (Prancis)
  • Dalida: Entre violon et amour, by Isaline, Éditions Publibook, 2002. ISBN 978-2-7483-2629-1. (Prancis)
  • Du Nil à la scène, Jacques Brachet, Éditions Va bene and Éditions de la courtine, 2001, 2002. ISBN 2-913483-36-4. (Prancis)
  • Dalida: Une oeuvre en soi, by Michel Rheault, Nota Bene, 2002. ISBN 2-89518-111-X. (Prancis)
  • Luigi Tenco. Vita breve e morte di un genio musicale, by Aldo Fegatelli Colonna, A. Mondadori, 2002. ISBN 88-04-50087-5 and ISBN 978-88-04-50087-2. (Italia)
  • Ciao, ciao bambina, by Henri-Jean Servat and Orlando, Éditions Albin Michel, 2003. ISBN 978-2-226-14298-6. (Prancis)
  • Dalida, by Catherine Rihoit, Plon, re-published 2004. ISBN 978-2-259-20180-3. (Prancis)
  • D'une rive à l'autre, by David Lelait, Payot, 2004. ISBN 978-2-228-89904-8. (Prancis)
  • L'argus Dalida: Discographie mondiale et cotations, by Daniel Lesueur, Éditions Alternatives, 2004. ISBN 978-2-86227-428-7. (Prancis)
  • La véritable Dalida, by Emmanuel Bonini, Éditions Pygmalion, 2004. ISBN 2-85704-902-1 and ISBN 978-2-85704-902-9. (Prancis)
  • Mademoiselle succès, Barclay France, 2004. UPC 602498110843. (Prancis)
  • Dalida: La femme de cœur, by Jeff Barnel, Éditions du Rocher, 2005. ISBN 978-2-268-05500-8. (Prancis)
  • Dalida: La voce e l'anima, by Giandomenico Curi, 2005. ISBN 978-88-7641-687-3. (Italia)
  • Top Dalida, Éditions Paul Beuscher, 2005. ASIN B000ZG64FO. (Prancis)
  • Dalida: La voce, Il suono, L'anima, by Mino Rossi, Edizioni Franciacorta, 2005. ISBN 978-88-89364-01-7. (Italia)
  • Quasi sera: una storia di Tenco, by A. Montellanico, StampaAlternativa/NuoviEquilibri, 2005. ISBN 88-7226-910-5. (Italia)
  • D'une rive à l'autre, by David Lelait-Helo, Éditions J'ai Lu, 2006. ISBN 978-2-290-34567-2. (Prancis)
  • Ntaainta Dalida, Éditions Odos Panos and 20 ans sans elle, 2006. (Prancis)
  • Dalida passionnément, by Arianne Ravier, Éditions Favre, 2006. ISBN 978-2-8289-0927-7. (Prancis)
  • Dalida, by Henry-Jean Servat and Orlando, Éditions Albin Michel, 2007. ISBN 978-2-226-15218-3. (Prancis)
  • Dalida, tu m'appelais petite sœur..., by Jacqueline Pitchal, Éditions Carpentier Didier, 2007. ISBN 978-2-84167-504-3. (Prancis)
  • Dalida: Une vie brûlée, by Bernard Pascuito, L'Archipel, 2007. ISBN 978-2-84167-504-3. (Prancis)
  • Dalida: Une vie..., by Jacques Pessis, Célina Jauregui, Emmanuel Polle and N-T Binh, Édition Chronique, 2007. 978-2-205-06006-5. (Prancis)
  • Dalida: Le temps d'aimer, Fabien Lecœuvre, Éditions City Editions, 2007. ISBN 978-2-35288-046-2. (Prancis)
  • Luigi Tenco: Ed ora avrei mille cose da fare, by R. Tortarolo and G. Carozzi, Arcana, 2007. ISBN 978-88-7966-431-8. (Italia)
  • Dalida: Ses fans, ses amis ont la parole, by Claire Nérac and Cédric Naïmi, Éditions du Rocher, 2008. ISBN 978-2-268-06580-9. (Prancis)
  • Mia zia, ma tante Dalida, by Stéphane Julienne and Luigi Gigliotti, Éditions Ramsay, 2009. ISBN 978-2-8122-0011-3. (Prancis)
  • Dalida, le profil perdu, by Jean-Manuel Gabert, Éditions de la Belle Gabrielle, La légende de Montmartre collection, 2009. ISBN 978-2-917269-02-2. (Prancis)
  • Pour Dalida, by Colette Fellous, Flammarion ed., 2010. ISBN 978-2-08-069056-2. (Prancis)
  • Les grands interprètes, by Jacques Perciot, Frédéric Brun, Olympia Alberti, et Claude Frigara, Éditions Christian Pirot, 2010. ISBN 978-2-86808-274-9. (Prancis)
  • Rencontres avec une Étoile, by Jean-Claude Genel, Éditions Entre deux mondes, 2010. ISBN 978-2-919537-00-6. (Prancis)
  • La nuit de San Remo, by Philippe Brunel, Éditions Grasset, 2012. ISBN 978-2-246-75321-6. (Prancis)
  • Ciao amore. Tenco e Dalida, la notte di Sanremo, by Philippe Brunel, transl. by G. Vulpius, Rizzoli ed., 2012. ISBN 978-88-17-05518-5. (Italia)
  • C'était en mai, un samedi, by David Lelait-Helo, Éditions Anne Carrière, 2012. ISBN 978-2-84337-663-4. (Prancis)

Filmografi[sunting | sunting sumber]

  • Le Masque de Toutankhamon (1954)
  • Sigarah wa kas (1954)
  • Brigade des moeurs (1958)
  • Rapt au deuxième bureau (1958)
  • Che femmina... e che dollari! (1961)
  • L'inconnue de Hong Kong (1963)
  • Menage all'italiana (1965)
  • La morale de l'histoire (1966)
  • Io ti amo (1968)
  • Dalida: Pour toujours (1977) (documentary film)
  • Le sixième jour (1986)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Original French: "Votre pseudo ressemble trop au film Samson et Dalila et ça n'aidera pas à augmenter la popularité. Pourquoi ne remplacez-vous pas le second 'l' par un 'd', comme Dieu le père?"
  2. ^ Original text in French: "Sur scène, Dali apparaît en beauté et chaleur, mise en valeur par présentation extrême sobriete."
  3. ^ List of Top 10 songs: #1-Dans le bleu du ciel bleu, #4-Les Gitans, #6-Gondolier, #7-Le jour ou la pluie viendra, #8-Melodie perdue.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Dalida site Officiel - Son histoire--du Caire à Paris". dalida.com. Diakses tanggal 19 November 2018. 
  2. ^ "Interview biographie de Orlando - Vidéo" (dalam bahasa Prancis). Ina.fr. 2001-11-10. Diakses tanggal 2018-08-13. 
  3. ^ "Dalida site Officiel - Son histoire--du Caire à Paris". dalida.com. 
  4. ^ "Biographie 6177". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 May 2006. Diakses tanggal 2006-06-05. 
  5. ^ "A Cigarette and a Glass". 11 September 1955 – via www.imdb.com. 
  6. ^ "Dalida à propos du nom Dalida et de son premier play-back - Vidéo" (dalam bahasa Prancis). Ina.fr. 1970-01-01. Diakses tanggal 2018-08-13. 
  7. ^ "Puerto Rico Out of Miss World". 
  8. ^ "Carmen Susana Dujim won Miss World 1955 - Award goes to". awardgoesto.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-12-23. Diakses tanggal 2019-12-26. 
  9. ^ "Dalida, une vie parisienne -". www.linternaute.com. 
  10. ^ "Alain Delon met en lumière son histoire d'amour avec... Dalida !". 
  11. ^ "Looking back at the troubled life of legendary Egyptian-born crossover star Dalida". 
  12. ^ "Dalida à propos de ses débuts - Vidéo" (dalam bahasa Prancis). Ina.fr. 1966-10-09. Diakses tanggal 2018-08-13. 
  13. ^ Média, Prisma. "Culture 10 choses à savoir sur Dalida - Vsd". 
  14. ^ "Dalida - Biographie, discographie et fiche artiste". RFI Musique (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2018-05-08. 
  15. ^ "Biographie Dalida". www.linternaute.com. 
  16. ^ "Dalida | Biography & History". AllMusic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  17. ^ "Contract, 1956". dalidaideal.com. Diakses tanggal 15 March 2019. 
  18. ^ a b c d e f g h "Biographie de Dalida". Universal Music France (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  19. ^ a b "Dalida site Officiel - 1956 - 1961". dalida.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 July 2017. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  20. ^ "Classement des 10 plus grands succès du mois". Music Hall: 1. January 1957. 
  21. ^ "Classement des 10 plus grands succès du mois". Music Hall: 1. May 1957. 
  22. ^ a b c d e f g h i Pessis, Jacques (2007). Dalida: une vie. France: Chronique. hlm. 1. ISBN 2205061070. 
  23. ^ a b c d e f g "InfoDisc : Tout les Titres N° 1 des 50's". web.archive.org. 2008-03-23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-03-23. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  24. ^ Dicale, Bertrand (17 August 2007). "Les tubes de l'été". Le Figaro: 1. 
  25. ^ "Contract extension". dalida.com. 2014. Diakses tanggal 14 March 2019. 
  26. ^ a b c Page, Christian (1981). 25 ans de triomphe. France: Delmas Éditeur. hlm. 1. 
  27. ^ "Bobino, 1957". dalidaideal.com. Diakses tanggal 15 March 2019. 
  28. ^ a b c d e f g Rihoit, Catherine (2016). Dalida : "Mon frère, tu écriras mes mémoires". France: Plon. hlm. 1. ISBN 9782259251501. 
  29. ^ "Classement des 10 plus grands succès du mois". Music Hall: 1. October 1957. 
  30. ^ a b Pascuito, Bernard (1997). Les larmes de la gloire. France: Éditions Michel Lafon. hlm. 1. ISBN 9782840983019. 
  31. ^ a b c d e Gigliotti, Bruno (2012). Liste de réalisations et de récompenses. France: Orlando Productions. hlm. 1. 
  32. ^ "Gondolier - video". bestsongsever.com. Diakses tanggal 14 March 2019. 
  33. ^ a b c d e Sevran, Pascal (1976). Dalida, La gloire et les larmes. France. hlm. 1. 
  34. ^ a b c d e f "Palmarès de la chanson au Québec". Bibliothèque et Archives nationales du Québec (dalam bahasa French). Diakses tanggal 11 March 2019. 
  35. ^ "Dalida". L'Olympia... votre music-hall. 20: 1. Spring 1958. 
  36. ^ "Classement des 10 plus grands succès du mois". 1958. Diakses tanggal 14 March 2019. 
  37. ^ a b c d e "Récompenses et événements". dalida.com. Diakses tanggal 14 March 2019. 
  38. ^ a b c d e f g Gigliotti, Bruno (2012). Liste des spectacles 1956-1987. France: Orlando Productions. hlm. 1. 
  39. ^ Marie-Josée. (November 1997). "Les sales". Platine. 45: 1. 
  40. ^ "Dalida site Officiel - Rapt au deuxième bureau". dalida.com. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  41. ^ "Dalida site Officiel - Brigade de moeurs". dalida.com. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  42. ^ "DALIDA Hava nagila 2 - Vidéo dailymotion". Dailymotion (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  43. ^ "Les Bravos du Music Hall". March 1959. Diakses tanggal 14 March 2019. 
  44. ^ "Offizielle Deutsche Charts - Offizielle Deutsche Charts". www.offiziellecharts.de. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  45. ^ a b c Brachet, Jacques (2002). Du Nil à la scène. France: Éditions de la courtine. hlm. 1. ISBN 2913483364. 
  46. ^ "French actor Jacques Charrier poses with his wife, actress Brigitte..." Getty Images (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  47. ^ "Dalida surtout". Discographie française: 2. December 1959. 
  48. ^ a b "Dalida". ultratop.be. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  49. ^ a b c d e f Chartsventes (2016-10-30). "World singles charts and sales TOP 50 in 58 countries: DALIDA". World singles charts and sales TOP 50 in 58 countries. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  50. ^ Chancel, Jacques (Summer 1960). "Chanson". Le Monde: 1. 
  51. ^ Thamin, Julie (2000). Star pour toujours. A.C.P. 
  52. ^ "Dalida site Officiel - 1958 - 1965". dalida.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-01-26. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  53. ^ Beuve-Méry (December 1961). "Dalida a l'Olympia". Le Monde: 1. 
  54. ^ "Offizielle Deutsche Charts - Offizielle Deutsche Charts". www.offiziellecharts.de. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  55. ^ "Parlez moi d'amour". L'Avant-scène cinéma: 1. 1962. 
  56. ^ a b "InfoDisc : Tout les Titres N° 1 des 60's". web.archive.org. 2008-03-23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-03-23. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  57. ^ "Dalida site Officiel - Achète moi un Juke-Box". dalida.com. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  58. ^ "Adieu Dalida". Le Parisien: 1. May 1987. 
  59. ^ a b c d e "Dalida site Officiel - 1961 - 1968". dalida.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-01-20. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  60. ^ "Dalida site Officiel - L'inconnue de Hong-Kong". dalida.com. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  61. ^ "On January 4the singer DALIDA shows her award during the awards..." Getty Images (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  62. ^ Nonosse, Monsieur (2018-07-07), Interview de Dalida (1964), diakses tanggal 2019-03-14 
  63. ^ "Johnny Hallyday in the sixties in France - Sylvie Vartan, Johnny..." Getty Images (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  64. ^ a b "Dalida site Officiel - Oeil de la presse". dalida.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-03-02. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  65. ^ Ina.fr, Institut National de l'Audiovisuel-. "Dalida reçoit un disque de platine - Vidéo Ina.fr". Ina.fr (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  66. ^ Lelait, David (2004). D'une rive à l'autre. France: Payot. hlm. 1. ISBN 9782228899048. 
  67. ^ "Des millers de "fans" ont accueilli Dalida". France-Antilles: 1. Spring 1965. 
  68. ^ "Dalida et la foule". France-Antilles: 1. Spring 1965. 
  69. ^ "Dalida et Juliana Brown". France-Antilles: 1. Spring 1965. 
  70. ^ "Bravo Dalida!". IFOP: 1. April 1964. 
  71. ^ "Dalida chante Zorba". rts.ch (dalam bahasa Prancis). 1965-09-11. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  72. ^ "Dalida site Officiel - Ménage à l'Italienne". dalida.com. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  73. ^ "DALIDA El Cordobes - Vidéo dailymotion". Dailymotion (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  74. ^ "Hit Parade Italia - ALBUM 1966". www.hitparadeitalia.it. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  75. ^ "BDFF". php88.free.fr (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  76. ^ "DALIDA Interview Italie 1967 - Vidéo dailymotion". Dailymotion (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  77. ^ "Hit Parade Italia - Indice per Anno: 1967". www.hitparadeitalia.it. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  78. ^ "Dalida site Officiel - Ciao amore, ciao". dalida.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-04. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  79. ^ "Luigi Tenco si è ucciso a Sanremo dopo la sconfitta della sua canzone". LaStampa.it (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  80. ^ Forever, Dalida. ""Les Grilles de ma Maison" (1967)". Dalida, Eternelle... (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  81. ^ "Dalida site Officiel - Les grilles de ma maison". dalida.com. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  82. ^ Cartier, Jacqueline (October 1967). "Dalida triomphe a l'Olympia!". France-Soir: 1. 
  83. ^ "Canzonissima". storia it (dalam bahasa Italian). 2018-04-25. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  84. ^ "Dalida site Officiel - Io ti amo". dalida.com. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  85. ^ "Dalida ed Il Cantagiro: grande successo dell'evento svoltosi a Serrastretta - LameziaInforma.it". LameziaInforma (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  86. ^ "Hit Parade Italia - Indice per Anno: 1969". www.hitparadeitalia.it. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  87. ^ Inc, Nielsen Business Media (1973-09-22). Billboard (dalam bahasa Inggris). Nielsen Business Media, Inc. 
  88. ^ "Dalida site Officiel - 1968 - 1971". dalida.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-03-15. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  89. ^ a b Ravier, Arianne (2006). Dalida passionnément. France: Éditions Favre. hlm. 1. ISBN 9782828909277. 
  90. ^ "Olympia 71". Diakses tanggal 14 March 2019. 
  91. ^ "Dalida - 3 Concerts Inedits [DVD]". Walmart.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  92. ^ "Dalida - Jésus Kitsch - 25 Juin 1972 - Vidéo dailymotion". Dailymotion (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  93. ^ "Dalida site Officiel - Alain Delon "Paroles paroles" 1973". dalida.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 December 2016. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  94. ^ "Performance: Je suis malade by Dalida | SecondHandSongs". secondhandsongs.com. Diakses tanggal 2019-03-14. 
  95. ^ "Vanity fair". Scoopnest (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  96. ^ "Je suis malade - Dalida/Serge Lama". www.facebook.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  97. ^ "TheVoice - Je Suis Malade". Dailymotion (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-14. 
  98. ^ "Dalida". ultratop.be. Diakses tanggal 2019-03-28. 
  99. ^ Chartsurfer.de. "Er War Gerade 18 Jahr' von Dalida". www.chartsurfer.de. Diakses tanggal 2018-05-09. 
  100. ^ "Hit Parade Italia - Indice per Anno: 1974". www.hitparadeitalia.it. Diakses tanggal 2018-05-09. 
  101. ^ Hung, Steffen. "Dalida - Gigi l'amoroso (Gigi l'amour) - hitparade.ch". hitparade.ch. Diakses tanggal 2018-05-09. 
  102. ^ 40, Stichting Nederlandse Top. "Dalida - Gigi L'amoroso - Gigi L'amour". Top40.nl (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 2018-05-09. 
  103. ^ Kiko. "Dalida site Officiel – Récompenses / Événements". dalida.com (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2018-05-08. 
  104. ^ "Dalida site Officiel - Et de l'amour...de l'amour (Duo avec R. Chamfray)". dalida.com (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2018-05-10. 
  105. ^ Forever, Dalida. "Dalida dans "La folle histoire du disco", Lundi 24 Mars à 20h50 sur France 3 – Dalida, Eternelle..." Dalida, Eternelle... (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2018-05-08. 
  106. ^ Fair, Vanity. "Dalida, le crépuscule d'une diva". Vanity Fair (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2018-05-10. 
  107. ^ DALUIDO (2013-08-11), DALIDA. Reine du disco., diakses tanggal 2018-05-10 
  108. ^ "Scandale à Québec: Dalida accusée de lip sync et agressée au marteau". Le Soleil (dalam bahasa Prancis). 2015-01-24. Diakses tanggal 2018-05-10. 
  109. ^ Chartsventes (6 September 2018). "Charts singles Top 50 en France: 26 Aug 1979". Diakses tanggal 19 November 2018. 
  110. ^ "PHOTOS – Archives – Dalida au Palais des Sports de Paris le 9 janvier 1980" (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2018-05-08. 
  111. ^ "4 anecdotes que vous ignoriez (peut-être) sur la chanteuse Dalida". RTL.fr (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2018-05-08. 
  112. ^ Alain, Ciné. "Dalida". Le ciné d'Alain (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2018-05-10. 
  113. ^ "3 mai 1987, Dalida se donne la mort à son domicile parisien". La Croix (dalam bahasa Prancis). 2017-05-03. ISSN 0242-6056. Diakses tanggal 2017-12-15. 
  114. ^ "Dalida". The New York Times. 5 May 1987. Diakses tanggal 28 February 2008. 
  115. ^ "Dalida site Officiel - Le 2 mai 1987". Dalida.com. Diakses tanggal 2019-05-16. [pranala nonaktif permanen]
  116. ^ "Dalida site Officiel - Cimetière Montmartre". Dalida.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-22. Diakses tanggal 2019-05-16. 
  117. ^ "Photo" (JPG). i.skyrock.net. 
  118. ^ Chris Campion. "Unsung Heroes No.4 – Luigi Tenco - Music". The Guardian. Diakses tanggal 2016-08-28. 
  119. ^ de Lamarzelle, Désirée (25 January 2016). "Dalida, Artiste Comblée Ou Amoureuse Maudite ?". Marie Claire (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 14 March 2016. 
  120. ^ https://www.parismatch.com/People/Musique/Dalida-l-amour-a-mort-25-ans-apres-sa-mort-le-mythe-toujours-vivant-156780
  121. ^ Venot, Catherine (1 February 2016). "Dalida : Elle a failli mourir dès la naissance !". France Dimanche (dalam bahasa Prancis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 March 2016. Diakses tanggal 14 March 2016. 
  122. ^ Templat:Cite image (dalam bahasa Prancis)
  123. ^ "Il venait d'avoir 18 ans de Dalida". Lefigaro.fr. 2011-07-27. Diakses tanggal 2016-08-28. 
  124. ^ Schwaab, Catherine (3 May 2012). "Dalida, l'amour à mort". Paris March (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 14 March 2016. 
  125. ^ Kaye, Helen (27 November 2007). "Mike Brant's life story hits the stage". The Jerusalem Post. Diakses tanggal 28 August 2009. 
  126. ^ Leroy, Arthur (6 November 2009). "Mike Brant : Révélations sur sa mort !". France Dimanche (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 14 March 2016. 
  127. ^ "Faits et Jugements". Le Monde (dalam bahasa French). July 23, 1983. Diakses tanggal January 11, 2019. 
  128. ^ "Dalida quotes". Diakses tanggal 19 November 2018. 
  129. ^ "Voice style of Dalida". dalida.com. 23 October 2018. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  130. ^ "Dalida site Officiel – Les récompenses". Dalida.com. 2001-10-13. Diakses tanggal 2016-08-28. 
  131. ^ France, David (February 2007). "Dying to come out:The war on gay people in Iraq". GQ magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 May 2007. Diakses tanggal 7 February 2007. 
  132. ^ "InfoDisc : Bilan par Artiste (Ventes RŽelles des Singles/Titres & des Albums)". 2013-11-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-05. Diakses tanggal 2018-03-19. 
  133. ^ "Monnaie de Paris". 5 May 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 May 2011. Diakses tanggal 2016-08-28. 
  134. ^ "Dalida". Evene.fr. Diakses tanggal 2016-08-28. 
  135. ^ "Radionomy". www.radionomy.com. 
  136. ^ Lann, Bernard Le. "Dalida 1933-1987 Artistes de la chanson - Timbre de 2001". 
  137. ^ "Dalida 15 ans Déjà : Sheila "A ma Manière"". threporter.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2018. Diakses tanggal 14 May 2018. 
  138. ^ "Dalida". 2 May 2005 – via www.imdb.com. 
  139. ^ ""Dalida a cherché l'amour toute sa vie", selon Orlando". 
  140. ^ "Biographie de Dalida - Universal Music France". Universal Music France. 
  141. ^ "Dalida joue les prolongations". 4 September 2007. 
  142. ^ "Dalida, 25 ans déjà - Télé-Loisirs". 
  143. ^ "Éternelle Dalida". 1 December 2016. 
  144. ^ "Dalida au musée Galliera : derniers jours de l'expo événement - Sortiraparis.com". www.sortiraparis.com. 
  145. ^ "Dalida, une garde-robe de la ville à la scène". 
  146. ^ "Dalida's 86th Birthday". Doodles Archive, Google. 17 January 2019. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]