Ciater, Ciater, Subang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ciater
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Barat
KabupatenSubang
KecamatanCiater
Kode Kemendagri32.13.29.2002 Edit the value on Wikidata
Luas20,93 km²
Jumlah penduduk5.357 jiwa (2010)
Kepadatan1.940 KK (2019)

Koordinat: 6°44′09″S 107°38′45″E / 6.735761°S 107.645736°E / -6.735761; 107.645736

GAMBARAN UMUM[sunting | sunting sumber]

Ciater adalah desa di kecamatan Ciater, Subang, Jawa Barat, Indonesia.

Desa Ciater berada pada ketinggian 1.100-1.311 mdpl, dengan suhu rata-rata 18°C hingga 21°C. Desa Ciater termasuk dalam Zona Iklim Sedang dengan curah hujan 2.275 mm/tahun. Wilayah Desa seluas 20,93 km2 (atau sekitar 2.093 ha), dengan penggunaan lahan

  • Permukiman seluas 112,5 Ha ;
  • Perkebunan seluas 993,75 ha
  • Hutan Lindung dan Rakyat 887,5 ha
  • Wisata Alam 100 ha
KONDISI GEOGRAFIS & KLIMATOLOGI
Letak Geografis 60 43’ 09” LS - 60 46’ 27” LS , 1070 36’ 54” BT - 60 39’ 51” BT
Ketinggian 1.100 mdpl s.d 1.311 m dpl
Iklim Zona Iklim sedang (Berdasarkan “Pembagian Iklim menurut ketinggian oleh Friedrich Franz WilhelmJunghuhn)

Tipe B klasifikasi Schmidt dan Ferguson

Suhu 180C - 210C
Curah Hujan 2.275 mm/tahun (Tipe B klasifikasi Schmidt dan Ferguson)
Kelembaban Udara 45% - 97%.
Kemiringan 42,8%
KEANEKARAGAMAN HAYATI
Flora (Tumbuhan) Teh, Kopi, Pinus, Puspa (Schima walichii), Pasang (Quercus sp), Harendong (Melastoma polyanthum), Kihiur (Castanopsis javanica), Kipanggang (Schefflera grandiflora), Rengas (Glutta rengas), Mara (Macaranga tanarius), Saninten (Castanopsis argantea), Lemo (Litsea cubeba), Beringin/Walan/Ficus (Ficus deltoidea), Pandan Hutan (Pandanus sp), Rotan Bubuay (Daemonorops melanochaetes)

Bunga Bangkai Jangkung (Amorphopallus Decus-Silvae)

Fauna (Hewan) Lutung (Presbytis cristata), Surili (Presbytis aygula), Owa jawa (Hylobates moloch), Jalarang (Ratufa bicolor), Macan Tutul (Panthera pardus), Trenggiling (Maniis javanica), Babi Hutan (Sus vitatus), Tupai, (Sciurus sp),

Jenis Burung

Titiran (Geopelia striata), Tekukur (Streptopalta chinensis), Kadanca (Ducula afnea), Alap-alap (Falcon mollocensis), Sesap Madu (Antruptus surgulensis), Elang Hitam (Ictinaetus malayensis), Elang Jawa (Spizateus bartelsi), Kipasan Ekor merah (Riphidura Phoenicura), Puyuh Gonggong (Arborophila javanica), Munguk Loreng (Sitta azuera), Kacamata Biasa (Zosterops palpebrosus), Cucak Gunung (Picnonotus bimaculatus).

Di Desa Ciater berlokasi objek wisata pemandian air panas alam.[1] yang cukup ramai di kunjungi pengunjung dan pernah dijadikan lokasi syuting film layar lebar 3 Hari untuk Selamanya (2007).[2]

Desa Tangguh Bencana (DESTANA) Ciater[sunting | sunting sumber]

Erupsi Gunung Tangkuban Parahu pada tanggal 26 Juli 2019 dan 2 Agustus 2019 hingga hampir 2 bulan lamanya, mendorong niat  beberapa warga Desa Ciater untuk membuka wawasan tentang Mitigasi Bencana. Setelah diarahkan dengan rujukan perundangan terkait kebencanaan, maka mengerucutlah pada Peraturan Peraturan Kepala BNPB Nomor 1 Tahun 2012 tentang Pedoman Umum Desa Tangguh Bencana (DESTANA), hingga akhirnya pada hari Kamis 26 September 2019, Desa Ciater memproklamirkan dirinya sebagai Desa Tangguh Bencana (DESTANA) dalam sebuah musyawarah di Balai Desa Ciater yang dihadiri oleh para Kepala Dusun, Ketua RW, Ketua RT serta perwakilan lembaga/organisasi Desa Ciater, dan dikeluarkanlah Surat Keputusan Kepala Desa Ciater Nomor : 141.12/Kep/31/2019 tentang Susunan Tim Relawan Kelompok Kerja DESTANA Ciater

Adanya program Desa Tangguh Bencana di wilayah Desa Ciater Kecamatan Ciater Kabupaten subang, ini memiliki nilai positif yang  cukup besar baik bagi masyarakat maupun pemerintah Desa Ciater . Banyak pembelajaran tentang kebencanaan yang diperoleh masyarakat dan pemerintah desa. Masyarakat menjadi tahu dan memahami konsep penanggulangan bencana dengan baik, serta apa saja yang perlu dilakukan dalam rangka mengurangi risiko bencana di wilayah Desanya secara terencana, terpadu, terkoordinasi, dan menyeluruh

Dengan program ini pemerintah desa telah memiliki perencanaan dan program-program dalam hal penanggulangan bencana. Berbagai dokumen kajian dan perencanaan telah tersusun, seperti Kajian Risiko Bencana Desa, Perencanaan Penanggulangan Bencana (RPB) Desa termasuk Rencana Aksi Komunitas (RAK) Desa, perencanaan evakuasi Desa, Sistem Peringatan Dini Desa, dan Rencana Kontinjensi Desa, yang dihimpun menjadi satu bundel Dokumen Kesiagaan Desa Tangguh Bencana Ciater, di mana dokumen tersebut dibuat setiap tahun dan diserahkan kepada BNPB, BPBD Propinsi Jabar dan BPBD Kab Subang

Lebih lanjut tentang Desa Tangguh Bencana Ciater dapat dilihat di sini

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • DESTANA CIATER (DESA TANGGUH BENCANA CIATER)