Charlotte, Putri Kerajaan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Charlotte
Putri Kerajaan
Charlotte dengan dress biru
Adipatni, Elektres, kemudian Permaisuri dari Württemberg
Berkuasa22 Desember 1797 – 30 Oktober 1816
Penobatan1 Januari 1806
Informasi pribadi
Kelahiran(1766-09-29)29 September 1766
Rumah Buckingham, London
Kematian5 Oktober 1828(1828-10-05) (umur 62)
Schloss Ludwigsburg, Ludwigsburg, Kerajaan Württemberg
Pemakaman
Schlosskirche, Ludwigsburg
WangsaHanover
Nama lengkap
Charlotte Augusta Matilda
AyahGeorge III dari Britania Raya
IbuCharlotte dari Mecklenburg-Strelitz
Pasangan
(m. invalid year; wafat invalid year)

Charlotte, Putri Kerajaan (Charlotte Augusta Matilda; 29 September 1766 – 5 Oktober 1828), adalah Ratu dari Württemberg sebagai istri dari Raja Frederick I. Ia adalah putri sulung dan anak keempat Raja George III dari Britania Raya dan istrinya, Charlotte dari Mecklenburg-Strelitz.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Putri Kerajaan yang masih bayi dengan ibunya, Ratu Charlotte. Lukisan oleh Francis Cotes, 1767.

Putri Charlotte lahir pada tanggal 29 September 1766 di Rumah Buckingham, London, dari raja Inggris, Raja George III dan Charlotte dari Mecklenburg-Strelitz. Dia dibaptis pada 27 Oktober 1766 di Istana St James oleh Uskup Agung Canterbury, Thomas Secker, dan orang tua baptisnya adalah bibi dari pihak ayahnya yaitu Caroline Matilda dan Louisa serta suami Caroline Matilda yakni Raja Christian VII dari Denmark. Adipati Portland, Lord Chamberlain, dan Janda Countess dari Effingham, mewakili Raja dan Ratu Denmark.[1]

Charlotte secara resmi ditetapkan sebagai Putri Kerajaan pada tanggal 22 Juni 1789. Setelah melahirkan tiga anak laki-laki berturut-turut, orang tuanya sangat senang memiliki seorang anak perempuan di kamar bayi mereka. Seperti semua saudara kandungnya, Charlotte diinokulasi, tepatnya, pada bulan Desember 1768 bersama dengan saudara laki-lakinya, William. Sebagai putri tertua raja, Charlotte dianggap ditakdirkan untuk pernikahan penting di benua itu, dan pendidikannya dianggap paling penting, dimulai saat dia baru berusia delapan belas bulan. Karena bahasa Prancis adalah bahasa resmi di setiap istana Eropa, sang Putri kecil itu diberikan seorang wanita Prancis untuk menjadi gurunya, agar dia tidak memiliki aksen. Ingatannya adalah salah satu subjek awalnya. Dia diajari untuk melafalkan syair dan cerita kecil, dan sebagai hasilnya memiliki kemampuan yang hampir luar biasa untuk mengingat detail selama sisa hidupnya. Ketika dia hampir berusia tiga tahun, dia mengambil bagian dalam tablo pertamanya dengan berpakaian seperti Columbine, dimana dia berdansa dengan saudara laki-lakinya yang berusia tujuh tahun, George, Pangeran Wales. Dia bukan anak musik alami dan kemudian membenci tampilan anak-anak seperti itu, menyatakan bahwa orang tuanya membuat anak-anak menjadi sia-sia dan angkuh. Tapi hal tersebut tidak menghentikan orang tuanya untuk terus memamerkannya. Pada akhir 1769, dia dan Pangeran Wales sekali lagi ditampilkan, kali ini untuk umum di "ruang gambar junior" di Istana St James. Charlotte mengenakan toga Romawi dan berbaring di sofa. Meskipun hal semacam ini biasa terjadi di lingkungan istana Jerman, namun hal tersebut dianggap vulgar di Inggris, di mana massa London sebagai reaksi pun mengendarai mobil jenazah ke halaman Istana. Setelah itu, Pangeran Wales memberi tahu Lady Mary Coke bahwa seluruh acara ini telah membuat Charlotte "sangat lelah". Dengan bijak, Raja dan Ratu pun memutuskan untuk tidak pernah mengulangi pengalaman itu.

Putri kerajaan di tahun 1769. Miniatur oleh Ozias Humphry, Kastil Windsor
The Bridal Night oleh James Gilray, menyindir pernikahan Frederick dengan Charlotte

Meskipun dia adalah putri tertua, Charlotte selalu dibandingkan dengan saudara perempuannya, Augusta Sophia, yang hanya dua tahun lebih muda darinya. Ketika Augusta berumur satu bulan, Lady Mary Coke memanggilnya "bayi tercantik yang pernah saya lihat" sementara Charlotte "sangat biasa". Tiga tahun kemudian Charlotte dikenal sebagai "anak yang paling masuk akal dan menyenangkan yang pernah saya lihat, tetapi menurut saya jauh dari cantik" sementara Augusta masih "agak cantik". Meskipun Putri Kerajaan tidak pernah secantik adik perempuannya, dia tidak memiliki kelemahan utama Augusta yaitu rasa malu yang menyakitkan. Charlotte juga menderita gagap sehingga pelayannya, Mary Dacres mencoba membantu dia mengatur bicaranya. Pada tahun 1770, rumpunan putri-putri kerajaan ini bertambah menjadi tiga dengan lahirnya Putri Elizabeth, sebagai anak ketujuh dan putri ketiga. Untuk saat ini keluarga mereka tetap relatif kecil (total ada lima belas anak kerajaan), dan Charlotte beruntung memiliki orang tua yang lebih suka menghabiskan waktu dengan banyak anak mereka daripada menghabiskan seluruh waktu mereka di istana serta menganggap serius pendidikannya. Namun, mengingat banyaknya anak yang diproduksi orang tuanya dan masalah yang melanda pemerintahan George III, masa kanak-kanak Charlotte tidak seutuhnya seperti yang direncanakan orang tuanya.[2]

Relief potret lilin oleh Peter Rouw c.1795 dari Charlotte Augusta Matilda, Putri Kerajaan, National Portrait Gallery, London, NPG 2174

Seperti saudara kandungnya, Putri Kerajaan dididik oleh tutor dan menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di Rumah Buckingham, Istana Kew, dan Kastil Windsor.[3]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 18 Mei 1797, Putri Kerajaan menikah di Kapel Kerajaan, Istana St James, London, dengan Frederick, Pangeran Pewaris dari Württemberg, putra tertua dan pewaris tahta Frederick II Eugene, Adipati Württemberg dan istrinya, Margravine Sophia Dorothea dari Brandenburg-Schwedt.

Frederick muda menggantikan ayahnya sebagai Adipati Württemberg yang berkuasa pada tanggal 22 Desember 1797. Adipati Frederick II memiliki dua putra dan dua putri melalui pernikahan pertamanya dengan mendiang Putri Augusta (3 Desember 1764 – 27 September 1788), putri dari Adipati Karl II dari Brunswick-Wolfenbüttel dan Putri Augusta dari Britania Raya (saudari perempuan dari George III) dan merupakan sepupu pertama Charlotte; Putri Augusta juga merupakan kakak perempuan dari Caroline dari Brunswick, mantan istri calon George IV (saat itu Pangeran Wales). Pernikahan antara Adipati Frederick dan Putri Kerajaan menghasilkan satu anak: seorang putri yang mati saat lahir pada tanggal 27 April 1798.

Janda Ratu[sunting | sunting sumber]

Janda Ratu Württemberg terus tinggal di Istana Ludwigsburg, dekat Stuttgart, dan menerima kunjungan dari adik-adiknya, Adipati Kent, Adipati Sussex, Adipati Cambridge, Landgravine dari Hesse-Homburg, dan Putri Augusta Sophia. Dia juga merupakan seorang ibu baptis (melalui kuasa) pada pembaptisan keponakannya, Putri Victoria dari Kent (calon Ratu Victoria), pada tahun 1819.

Pada tahun 1827, Charlotte akan kembali ke Inggris untuk pertama kalinya sejak pernikahannya pada tahun 1797. Saat itu, ia berusia enam puluh tahun dan sangat berat serta ingin menjalani operasi penyakit basal di Inggris. Penggerak uap baru saja diperkenalkan di Rhine, dan memastikan bahwa perjalanan pulangnya akan nyaman. Pada tanggal 31 Mei dia menaiki kapal uap baru, Friedrich Wilhelm. Setelah menuruni sungai Rhine, kapal uap tiba di Bath, Schelde Barat. Karena beratnya, Charlotte harus diangkat ke Royal Sovereign di atas kursi yang diangkat. Karena cuaca buruk, Royal Sovereign kemudian harus meninggalkan Bath, dan berlabuh di dekat Vlissingen.[4] Pada tanggal 5 Juni Charlotte berada di Greenwich.[5]

Di London, Charlotte tinggal di Istana St James. Di sini dia telah melakukan banyak kunjungan dari keluarganya, dan sebagai seorang bangsawan dia juga diperkenalkan kepada pihak berwenang. Raja melakukan kunjungan perpisahan terakhir dari Kastil Windsor pada tanggal 6 Oktober.[6] Pada hari Selasa tanggal 9 Oktober, Charlotte meninggalkan Inggris dengan kapal Royal Sovereign, tetapi badai memaksanya kembali ke Harwich.[7] Pada tanggal 14, Royal Sovereign berlabuh di depan Klundert di Hollands Diep. Setelah bermalam di kapal, Charlotte naik kapal uap Stad Nijmegen.[8] Pada tanggal 19 Oktober dia tiba di Frankfurt, di mana dia bertemu dengan raja dan ratu Württemberg dan Adipati Cambridge.[9] Dan pada tanggal 24 Oktober dia kembali ke Istana Ludwigsburg.[10]

Charlotte meninggal di Istana Ludwigsburg pada tanggal 6 Oktober 1828 dan dimakamkan di tempat pemakaman kerajaan .[11]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Yvonne's Royalty Home Page: Royal Christenings". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 August 2011. Diakses tanggal 23 May 2008. 
  2. ^ Fraser, Flora (2005). Princesses: the six daughters of George IIIPerlu mendaftar (gratis) (edisi ke-1st American). New York: Knopf. hlm. [halaman dibutuhkan]. ISBN 978-0-679-45118-1. 
  3. ^ Charlotte Louise Henrietta Papendiek (1887). Court and Private Life in the Time of Queen Charlotte: Being the Journals of Charlotte Louise Henrietta Papendiek. London: R. Bentley & Son. hlm. 69. OL 7150076M.  Available online from the Internet Archive.
  4. ^ "Nederlanden". Dagblad van 's Gravenhage. 8 June 1827. 
  5. ^ "London, den 6 junij". Rotterdamsche courant. 9 June 1827. 
  6. ^ "London den 7 October". Rotterdamsche courant. 11 October 1827. 
  7. ^ "London, den 13 October". Dagblad van 's Gravenhage. 17 October 1827. 
  8. ^ "'s Gravenhage, den 17 October". Nederlandsche staatscourant. 18 October 1827. 
  9. ^ "Frankfort, den 20. October". Arnhemsche courant. 25 October 1827. 
  10. ^ "Frankfort, den 1. November". Arnhemsche courant. 6 November 1827. 
  11. ^ Weir, Alison (1996). Britain's Royal Families: The Complete Genealogy (edisi ke-Revised). Random House. hlm. 287. ISBN 978-0-7126-7448-5.