Boryeong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Koordinat: 36°20′LU 126°37′BT / 36,333°LU 126,617°BT / 36.333; 126.617

Boryeong
보령
Kotamadya
Transkripsi Korea
 • Hangul
 • Hanja
 • Alih Aksara yang Disempurnakan Boryeong-si
 • McCune-Reischauer Poryŏng-si
Pantai Daecheon
Pantai Daecheon
Logo resmi Boryeong
Emblem dari Boryeong
Lokasi di Korea Selatan
Lokasi di Korea Selatan
Negara  Korea Selatan
Wilayah Hoseo
Pembagian administratif 1 eup, 10 myeon, 5 dong
Luas
 • Total 569.01 km2 (219.70 sq mi)
Populasi (2011)
 • Total 107,346
 • Kepadatan 188.655/km2 (488.61/sq mi)
 • Dialek Chungcheong

Boryeong, lebih dikenal sebagai Daecheon, adalah kota di Chungcheong Selatan, Korea Selatan. Kota ini terletak di pantai dari Laut Kuning. Terletak di kereta api Janghang Line, yang menghubungkan ke Seoul melalui Gyeongbu Line. Ini juga terhubung ke Seohaean Expressway. Boryeong dikenal di seluruh Korea karena pantai, terutama Pantai Daecheon, dan festival lumpur tahunan sekitar Juli, Festival Lumpur Boryeong.[1] Pantai-lumpur di kota ini secara luas dipuji karena sifat kosmetiknya. Seperti di tempat lain di sepanjang pantai barat daya dari semenanjung Korea, ada banyak pulau-pulau kecil, banyak yang dihubungkan oleh feri ke Pelabuhan Daecheon.

Boryeong memperoleh batas yang sekarang pada tahun 1995, dengan penggabungan Boryeong-gun dan Kota Daecheon.[2] Sebelumnya, 2 entitas terpisah pada tahun 1986, dan sebelum waktu telah bersatunya di bawah nama Daerah Boryeong (Boryeong-gun) sejak Dinasti Joseon.

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Sekolah umum Boryeong dioperasikan oleh Dinas Pendidikan Chungnam. Ada banyak sekolah di Chungcheong Selatan yang meliputi kota Boryeong. Kota ini memiliki dua nama, Boryeong dan Daecheon. Satu nama yang lebih tua. Pantai Daecheon terletak sekitar tiga kilometer dari Boryeong dan berada di provinsi yang sama. Ada banyak hotel di seluruh daerah dan banyak restoran serta kafe PC (stasiun akses internet). Jalur bus yang akan membawa Anda dari Boryeong ke pantai adalah jalur bus umum. Dua daerah sekitar 3 sampai 12 kilometer terpisah, tergantung pada originasi atau titik tujuan. Ekonomi beragam. Makanan laut dijual di pasar umum di Boryeong meskipun cepat westernisasi yang terjadi. Sebagian besar vendor produk adalah warga lanjut usia. Dengan demikian yang lama dan yang baru telah bertabrakan di Boryeong, membuatnya menjadi contoh yang indah dari "Dynamic Korea", kalimat pemerintah untuk menggambarkan Korea pada abad ke-21. Sebagian besar produk segar dan makanan laut vendor tidak memiliki toko-toko, tetapi berada di trotoar di depan bisnis lain. Kamis adalah hari pasar umum.

Selain Pantai Daecheon, Hutan Nasional Seongjusan terletak di daerah Boryeong. Pengunjung masuk dengan mengambil jalur bus atau dengan mengemudi ke pintu masuk G. Seongjusan. Kata Korea untuk gunung adalah "san", sehingga Seong-ju adalah referensi ke daerah dekat gunung. Tinggi Seongjusan sekitar 677 m dan memiliki jejak hiking yang mengambil salah satu dari area parkir pengunjung ke atas dan di sekitarnya.

Ada beberapa kuil Korea di wilayah ini, terutama, Seodoksa, Muryangsa, dan Goransa, "sa-" menjadi kata Korea untuk candi. Goransa ada di lokasi yang mungkin di bawah bukit curam dekat Sungai Han di bagian Provinsi yang terkenal sebagai pusat Dinasti Baekje. Untuk mengunjungi Goransa, Anda akan tiba di kota Buyeo dengan mobil atau bus. Muryangsa juga dapat ditempuh dengan mobil atau bus. Seodoksa dapat dicapai dengan mobil, bus, atau kereta api.

Stasiun Daecheon adalah stasiun kereta api yang dibuka pada 21 Desember 2007 menggantikan stasiun lama (sekarang ditutup) di pusat kota Boryeong. Ini dapat dicapai dengan berjalan kaki, dengan bus atau dengan jalan tol. Hanya ada satu jalur yang akan melalui stasiun Daecheon, Janghang Line. Stasiun jalur utama ini berjalan melalui Yongsan (Seoul), Cheonan, dan Iksan. Jutaan orang menggunakan jalur ini untuk sampai ke Daecheon setiap tahun. Ada juga satu tol lewat Daecheon. Lima belas Seohaean Expressway berjalan dari Seoul-Incheon melalui Boryeong dan cara lain untuk ke Mokpo.

Pulau Hodo terletak beberapa kilometer di lepas pantai Boryeong dan rentan terhadap tumpahan minyak 2007 di Taean wilayah utara. Ratusan relawan telah bekerja untuk meningkatkan daerah dan mencegah minyak dari kembali ke laut oleh pasang surut. Banyak relawan berasal dari sekolah-sekolah umum sebagai hasil dari banding langsung oleh pemerintah Korea Selatan disampaikan melalui distrik sekolah provinsi.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Data iklim Boryeong (1981–2010)
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 3.8
(38.8)
5.9
(42.6)
10.5
(50.9)
16.9
(62.4)
25.7
(78.3)
28.3
(82.9)
26.1
(79)
13.4
(56.1)
17.5
(63.5)
Rata-rata harian °C (°F) −0.8
(30.6)
0.8
(33.4)
5.1
(41.2)
11.0
(51.8)
20.9
(69.6)
24.5
(76.1)
20.9
(69.6)
8.1
(46.6)
12.4
(54.3)
Rata-rata terendah °C (°F) −5.0
(23)
−3.7
(25.3)
0.0
(32)
5.3
(41.5)
16.7
(62.1)
21.4
(70.5)
16.3
(61.3)
3.4
(38.1)
7.9
(46.2)
Presipitasi mm (inci) 28.1
(1.106)
28.5
(1.122)
46.9
(1.846)
68.9
(2.713)
137.5
(5.413)
268.7
(10.579)
138.4
(5.449)
57.2
(2.252)
1.244,3
(48,988)
Rata-rata hari hujan atau bersalju (≥ 0.1 mm) 9.3 7.1 7.3 7.2 8.9 14.0 8.1 9.1
 % kelembapan 71.0 70.1 68.7 67.6 76.6 82.8 76.4 70.7 73.3
Rata-rata sinar matahari bulanan 162.6 178.8 218.0 237.0 221.2 187.3 218.9 168.5 2.442,5
Sumber: Korea Meteorological Administration[3]

Kota kembar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Maierbrugger, Arno (26 July 2013). "Mud madness: Getting dirty in South Korea". Inside Investor. Diakses tanggal 26 July 2013. 
  2. ^ Sejarah, Boryeong City government website, retrieved January 8, 2006.
  3. ^ "평년값자료(1981–2010) 보령(235)". Korea Meteorological Administration. Diakses tanggal 2011-04-30. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]